Kanker Serviks Stadium 3B: Kesehatan Pulih Setelah Minum Herbal dan Tidak Mau Melanjutkan Lagi Pengobatan dengan Kemo dan Radiasi.

The Ai Hoa (TAH) adalah seorang wanita 78 tahun dari Indonesia. Pada bulan Mei 2008 vaginanya mengeluarkan cairan warna kecoklatan. Dia berkonsultasi dengan dokter kandungan dan diberitahu tidak ada yang salah. Pada bulan Februari 2009, pengeluaran cairan itu terulang. Dia berkonsultasi dengan dokter kandungan lain dan lagi-lagi diberitahukan hal yang sama – tidak ada yang salah.

Putrinya ( Dewi)  membawa TAH ke Singapura untuk konsultasi lebih lanjut. Pap smear yang dilakukan pada tanggal 16 Maret 2009 mengindikasikan suatu kondisi sebagai berikut : high grade squamous intraepithelial lesion / HSIL) / CIN 3 (indikasi kanker mulut rahim ).

Biopsi jaringan serviks dilakukan dan menunjukkan adanya microinvasive squamous cell carcinoma.

Sebuah PET-CT scan pada 23 Maret 2009 menunjukkan suatu kondisi kanker mulut rahim / cervix  yang sudah lanjut dengan penyebaran ke arah rahim mencakup rahim dan bagian atas dari vagina. Terdapat pula banyak tanda-tanda adanya masa pada kelenjar getah bening yang tersebar didaerah sebelah kiri iliac, aorto-caval, recto-caval dan bilateral paraaortic ,  ini menggambarkan suatu penyebaran kanker ( metastasis ).  Tidak terdapat tanda-tanda / bukti dari suatu metastasis didaerah peritoneal ataupun  hati.

Hasil tes darah pada tanggal 24 Maret 2009 menunjukkan hemogram normal dengan ESR 25 mm / jam. Tes ginjal dan fungsi hati normal tapi LDH nya 210 (normal <190). CEA nya 6,9 (n <5) dan CA 125 nya 124 (n <35). HBsAg nya reaktif.

TAH dirujuk ke dokter lain untuk evaluasi CEA tinggi dan HBsAg. Dia menjalani endoskopi saluran GI nya pada tanggal 26 Maret  2009. Hasil penelitian menunjukkan kerongkongan normal tetapi tercatat adanya gastritis antral. Dia dinyatakan positif Helicobacter pylori. Kolonoskopi menunjukkan banyak polip sessile kecil di rektum. Pada biopsi itu tampak polip hyperplasic / metplastic. Dia mulai dengan Baraclude (entecavir) pengobatan untuk hepatitis B nya (carrier).

Bone scan pada tanggal 28 April 2009 menyimpulkan : meningkatnya suatu tanda / jejak yang cukup berbahaya pada garis tengah bagian atas tulang sakrum , begitu juga pada tulang sakral bagian kiri. Tetapi kemungkinan besar karena perubahan degeneratif, bukan karena metastasis tulang.

Pada tanggal 25 Maret 2009, TAH menjalani  kemo-radiasi  secara bersamaan. TAH menerima 28 kali pengobatan radiasi dan 3 kali brachytherapy (internal). Setiap pengobatan kemo diulang setiap minggu. Obat-obatan yang digunakan adalah Cisplatin dan 5-FU.  Setelah empat dosis kemoterapi      ( seharusnya  8 kali ) TAH mengalami mengalami  penurunan  sel darah putih dan sel darah merah yang signifikan ( myelosuppresion ).  Kemoterapi dihentikan untuk sementara.

Biaya Pengobatan

Tidak terhitung biaya lain, TAH harus membayar minimal total S $ 24.700 untuk perawatannya di Singapura.

Rinciannya sebagai berikut: Radiasi  S $ 17, 000;  Brachytherapy (radiasi internal) S $ 4.500; Kemoterapi S $ 3.200.

Kesehatannya memburuk setelah Pengobatan di Singapura

Chris:  Kapan dia menyelesaikan semua pengobatannya di Singapura?
Dewi : 16 Mei 2009 dan kami pulang ke Indonesia. 

Dengan pengobatan, itu apakah dia menjadi lebih baik? Lebih baik dari sebelumnya?
Dewi : Tidak, dia merasa mual dan lelah. Dia tidak bisa duduk lama dan merasa sakit di punggungnya. 

Sebelum pengobatan di Singapura bagaimana kondisi ibu? Baik atau buruk?
Dewi : Dia sehat. 

Sebelum pengobatan dan setelah perawatannya – apakah ada bedanya?
Dewi : Ya, berbeda. Keadaannya lebih buruk setelah menjalani perawatannya di Singapura. 

Anda menghabiskan semua uang itu dan apa yang terjadi kemudian?
Dewi : Dia lebih lelah. 

Kalau begitu, apa artinya semua itu?
Dewi : Mama tidak ingin melanjutkan pengobatan lagi. Tapi dokter nya mengatakan, “Tidak, tidak, kau tidak bisa berhenti. Anda memerlukan tambahan lebih banyak darah “. Jadi, kami makin bingung..

Apakah anda berpikir ibu akan mati jika dia melanjutkan pengobatannya?
Dewi : Kemungkinan besar!

Apa yang terjadi selama kemoterapi? Apakah dia menderita?
Dewi : Sulit baginya. Dia merasa mual, ia mengalami kesulitan makan. Dia tidak punya kekuatan untuk bicara.

Dia sudah 75 tahun. Saya tidak akan melakukannya jika dia ibuku.
Dewi :  Ahli radiologi di Singapura mengatakan, “Jika dia ibu saya, sayapun akan memberinya radiasi.”

Oh ya, tentu saja. Jika anda pergi ke tukang cukur pasti dia akan meminta anda untuk memotong rambut Anda!

Dewi : Saya katakan kepada ahli radiologi bahwa ibu sudah tua tapi dia bersikeras bahwa jika ibu adalah ibunya, dia tetap akan melakukan hal yang sama. Karena dia seorang dokter, kami percaya padanya. Tapi ketika saya pulang, saya mulai mencari alternatif. Itulah saat saya menemukan buku Anda. Ahli radiologi itu bahkan mengatakan jika nanti kami kembali untuk melanjutkan kemoterapi, kemungkinan besar ibu akan perlu menjalani 20 kali radiasi lagi jika kelenjar getah bening nya masih bengkak. Tidak, mama tidak ingin kembali ke Singapura untuk perawatan lagi.

Setiap setengah jam Juice Therapy – ibu hampir pingsan

Setelah kembali ke Indonesia, TAH mengikuti program  JuiceTherapy 21-hari-yang ditawarkan oleh seorang praktisi alternatif. Dia harus minum semua jenis jus setiap setengah jam. Dia hampir pingsan selama terapi dan ahirnya menyerah.

Putrinya menemukan CA Care

Putrinya membaca buku kami, Kanker: Mengapa Mereka Hidup (versi Bahasa Indonesia dari Cancer: Why They Live). Ini meyebabkannya mengunjungi CA Care. Dia mendapatkan herbal dari Pak Teddy di Jakarta. Setelah empat minggu minum herbal yang diberikan , TAH merasakan kondisi yang  lebih baik. Ekspresi wajahnya membaik, frekuensi buang air kecil nya berkurang. Dia bisa duduk di toko roti putrinya sepanjang satu pagi. Sebelumnya dia tidak bisa melakukannya bahkan untuk selama setengah jam saja dan harus pergi ke atas dan berbaring.

Putrinya terbang mengunjungi kami di Penang tanggal 19 Juli 2009. Di bawah ini adalah rekaman video pada hari itu.

 

4 April 2010 – TAH dan putrinya datang ke Penang

Setelah meminum ramuan itu selama sekitar sepuluh bulan, TAH datang mengunjungi kami untuk pertama kalinya, disertai dengan putrinya Dewi. Dia mengalami beberapa masalah berikut:

1. Dia merasa “ada rasa panas” di dalam perutnya.
2. Buang air kecil dia sangat sering – 7 sampai 8 kali setiap malam dan ini menyababkan tidurnya terganggu.
3. Dia mengalami inkontinensia.
4. Dia menderita kram di kaki jika berdiri terlalu lama.
5. Telapak kakinya terasa “tebal”.
6. Dia memiliki nyeri di sendi jari-jarinya.
7. Perut terasa kembung dan ini menyebabkan ketidaknyamanan.

Mama, bagaimana Anda rasakan setelah mengkonsumsi herbal?

Dewi : Kebanyakan orang yang melihatnya berkata dia tampak lebih baik.
TAH: Saya merasa tulang punggung saya lebih baik setelah minum Teh Bone. Saya menjaga diet saya – Saya tidak makan ikan, daging atau ayam. Apakah saya harus menjaga pola makan ini sampai aku mati?

Saya tidak sakit tapi saya juga menjaga diet saya. Saya tidak ingin menunggu sampai jatuh sakit baru menjaga diet saya.

Dewi : Tapi dia mengkhawatirkan berat badannya tidak bertambah.

Apakah Anda ingin menambah berat badan? Banyak orang Indonesia yang datang ke sini berkata seperti itu – mengeluh tentang tidak bisa jadi lebih gemuk! Tapi saya katakan pada mereka – Anda bukan babi atau sapi. Jika Anda mau menjual diri sendiri dengan cara kiloan silakan lanjutkan agar menjadi gemuk. Yang penting bagi Anda adalah bahwa Anda sehat – tanpa masalah. Jika Anda bisa makan, bisa tidur, dapat berjalan atau bergerak dan tidak memiliki rasa sakit – apa lagi yang Anda inginkan? Berat badan Anda akan naik lagi dikemudian hari, namun itu butuh waktu. Bersabar. Anda sudah 76 tahun sekarang dan Anda terlihat baik – baik. Tenang saja.

TAH: Anda telah membantu begitu banyak orang! 

Sekarang, izinkan saya bertanya :  Ada seorang pasien dengan keadaan yang sama dan berasal dari tempat  yang sama dengan anda. Banyak pasien datang menemui saya karena diadan dia kondisinya baik. Dia memiliki toko roti atau sesuatu seperti itu.

Dewi : Ya, itulah kami – kami memiliki toko roti. Setelah pengobatan kami di Singapura, mama selalu merasa mual dan lelah. Dia tidur di lantai atas. Sekarang, dia mampu membantu menjaga toko.

 

Komentar

Saya bertanya kepada anda untuk serius memikirkan hal berikut ini:

1. Dengan semua teknologi modern dari ilmu kedokteran – PAP smear, Biopsi, CT scan, PET scan, Bone scan, Endoskopi, Kolonoskopi, gabungan Radioterapi – Kemoterapi, Brachytherapy dan Kemoterapi – bagaimana kondisi TAH berakhir? Memang prosedur ini mungkin atau mungkin tidak penting, tetapi apakah anda pernah berpikir kalau semua ini adalah jawaban atas masalahnya? Yah, bahkan dia berakhir dengan Baraclude yang diresepkan untuk hepatitis! Apa pendapat Anda tentang hal ini?

2. TAH sudah 75 tahun – jika ia adalah ibu anda dan jika anda adalah seorang ahli dalam radioterapi dan kemoterapi – apakah anda akan menyarankannya untuk menjalani perawatan tersebut? Ahli radiologi Singapura mengatakan ya! Apakah anda bisa terima?

3. Sebelum menjalani kemoterapi dan radioterapi apakah anda ingin tahu apa efek           samping dari pengobatan ini? Jika anda ingin tahu – kenapa tidak anda tanyakan ke           dokter? Tapi apa pun yang mereka katakan perlu selalu anda periksa kontra           informasinya yang dapat ditemukan di internet. Setelah menelusuri daftar efek          sampingnya, gunakan akal sehat anda dan ajukan pertanyaan ini – Apakah perawatan ini masuk akal bagi anda ?

Apa efek samping dari radiasi (eksternal) dan brachytherapy (radiasi internal)?

Dalam forum kanker, banyak wanita menulis tentang pengalaman mereka. Berikut adalah beberapa contoh:

•  Ibu saya menjalani 2 kali perawatan brachytherapy. Beberapa minggu setelah pengobatan dia mengeluh merasa tidak nyaman di punggungnya.

•  Saya mengalami 3 sesi brachytherapy dan efek sampingnya adalah – perdarahan selama beberapa hari setelah setiap sesi, kekurangan energi dan perlu tidur lebih dari biasanya.

•  Meskipun diberitahu kemungkinan efek samping dari pengobatan radiasi, ternyata saya tidak benar-benar siap. Saya diberitahu bahwa saya akan mengalami masalah dengan buang air besar saya. Saya tetap meneruskan dan masih menjalaninya, satu dan satu setengah tahun kemudian. Saya pertama kali mengalami “mencret” sekitar empat minggu setelah menjalani pengobatan. Selama berbulan-bulan setelah radiasi saya mengalami nyeri punggung bawah dan kaki. Tak seorangpun yang benar-benar bisa memberikan penjelasan untuk itu, tapi saya menduga bahwa banyak hal yang saya rasakan itu akibat dari kerusakan saraf dan jaringan. Membungkuk atau berjongkok lebih menyakitkan lagi.

•  Saya juga menjalani tiga hari radiasi internal yang berkontribusi terhadap apa yang disebut ‘stenosis’ atau vaginal scarring (goresan-goresan / parutan pada vagina).

•  Pada awalnya saya merasakan perut saya berontak. Sekitar delapan bulan setelah perawatan, saya mengalami pendarahan dubur dan merasakan ‘penyumbatan’ yang ternyata adalah peradangan kronis akibat radiasi.

•  Selama dua minggu terakhir pengobatan radiasi eksternal, saya mengalami diare, kehilangan nafsu makan, dan kelelahan. Sesekali vagina saya gatal. Masalahnya berkembang dengan inkontinensia stres (kebocoran urin saat bersin, batuk dll). Ahli radiasi onkologi saya mengatakan radiasi telah merusak otot-otot yang mengendalikan pengeluaran urine dari kandung kemih ke saluran urin ( sphincter).

•   Saya merasa pasti bahwa efek-samping tidak di jelaskan seluruhnya, hampir sampai ke titik kebohongan. Saya bisa mengerti bahwa mereka tidak ingin menakut-nakuti dengan segala macam komplikasi yang jarang terjadi, tapi saya lebih suka “menerima kenyataan sebenarnya”, jadi berbicara, apa adanya. Saya diberitahu bahwa pengobatan radiasi internal sementara mungkin akan menyebabkan beberapa masalah kandung kemih dan buang air besar. Saya mulai mengalami iritasi kecil kandung kemih setelah pengobatan radiasi pertama, dan juga mengalami diare ringan. Lima tahun setelah perawatan, saya masih memiliki “keanehan” pada masalah buang air besar  – ketika saya merasa ingin b a b, saya biasanya harus b a b *Segera*, kadang-kadang beberapa kali sehari, dan  adalah suatu yang “normal” tampaknya, bila mengalami segala sesuatu antara mencret dan sembelit. Saya tidak menyadari hal ini adalah efek  paska-radiasi sampai saya menemukan wanita lain di internet yang juga menjalani radiasi dan sedang mengalami gejala yang sama. Saya merasa lelah dan “melayang” selama beberapa bulan setelah pengobatan. Saya juga mengalami menopause, pada usia tiga puluh empat. Gejala menopause :  rasa panas diseluruh tubuh, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, dan kemurungan, meningkat dalam intensitas selama beberapa bulan sampai akhirnya saya menyadari apa yang sedang terjadi. Radiasi juga menyebabkan goresan-goresan/parutan pada vagina saya.

Efek Samping dari Brachytherapy
• Mual

• Gangguan pencernaan seperti mencret, sakit perut.

• Inkontinensia di saluran air seni.

• Kekeringan di saluran vagina, rasa sakit dan perdarahan vagina dll

• Ada juga banyak efek samping yang dapat menyebabkan kerusakan permanen pada organ reproduksi seperti saluran vagina menjadi sangat sempit akibat radiasi. Panjang rongga vagina juga makin pendek karena prosedur ini, melakukan hubungan seks sangat menyakitkan dan tidak nyaman.

• Menopause juga kadang-kadang dipercepat sebagai akibat dari brachytherapy.

• Efek samping lain yang penting dari brachytherapy adalah hilangnya kepadatan tulang.

Efek Samping dari Cisplatin

• Meningkatnya risiko terkena infeksi dari penurunan sel darah putih.

• Kelelahan dan sesak napas akibat penurunan sel darah merah.

• Gampang memar berbintik akibat penurunan trombosit.

• Kelelahan selama dan setelah perawatan dan merasakan atau menjadi sakit.

• Cisplatin dapat menyebabkan kerusakan ginjal.

• Gangguan pendengaran, terutama terhadap suara bernada tinggi.

• Denging di telinga.

• Kehilangan nafsu makan.

• Hilangnya indera pengecap atau merasa hambar.

• Mati rasa atau kesemutan pada jari tangan dan kaki yang mengakibatkan kesulitan           melakukan gerakan rumit.

• Reaksi alergi seperti ruam kulit, gatal, merasa panas, menggigil, kemerahan pada wajah, merasa pusing, sakit kepala, sesak napas, gelisah atau kebutuhan mendadak untuk buang air kecil.

• Kejang otot.

• Detak jantung meningkat (selama atau segera setelah mendapat dosis).

• Punggung belakang atau samping rasa sakit disertai demam atau kedinginan.

• Nyeri pada persendian.

• Penglihatan kabur

Efek Samping dari 5-FU

• Seriawan disekitar rongga mulut.

• Penurunan sensitivitas indera pengecap.

• Diare.

• Masalah penglihatan.

• Perubahan kulit.

• Risiko terinfeksi, memar berbintik dan berdarah karena penurunan jumlah sel darah.

• Merasa cape atau kelelahan.

• Merasa sakit atau mual dan muntah.

• Rambut rontok.

• Perubahan warna kuku jari dan kaki. (menghitam).

• Kepekaan terhadap matahari.

• Bengkak berbintik dan kemerahan pada telapak tangan dan telapak kaki.

• Dada nyeri dan merasa tertekan di tengah dada.

Renungkanlah kutipan di bawah ini:

Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada TAH dan keluarganya yang telah memberikan kami izin untuk menceritakan kisahnya dan menggunakan video di atas. Saat ini usia  Ai Hoa 78 !  Pada saat ini dia betul-betul baik kondisinya – dan kesehatannya tercermin pada gambar-gambar dibawah ini. Dia telah hampir tiga tahun mengkonsumsi herbal CA Care.

Diterjemahkan oleh : Tan Hoan Hing  dan  di edit oleh : Teddy Setiawan.

 

Keluhan saat berjalan, Kaki yang sensitif dan Leher Kaku Mendapat Kemajuan Yang Semakin Baik Setelah menjalani e-Terapi

CR adalah seorang wanita berusia 73 tahun dari Indonesia. Dia adalah pasien kanker payudara dan selama ini dia telah mengkonsumsi herbal kami selama berbulan-bulan .Pada akhir Maret 2012, ia dan keluarganya kembali ke Penang untuk melakukan check up rutin. Semuanya baik-baik saja. Namun, dia memiliki masalah yang sudah lama mengganggu.Sekitar tiga tahun lalu, dia menjalani operasi untuk pinggul dan penggantian sendi bahu. Setelah operasi ini ia memiliki masalah berikut:

  1. Kaki kirinya terasa berat saat berjalan
  2. Setiap kali ujung jari kaki kirinya tersentuh atau pada saat  telapak kaki kirinya menginjak sesuatu, rasanya seperti kesetrum
  3. Kaki kiri bagian bawah terasa mati rasa ( kebas ).

Dokter bedah tak sanggup untuk membantu mengatasi masalah tersebut – yah itulah yang terjadi ! Jika tidak, CR bisa menjalani operasi lain untuk mengatasi masalahnya !

Sekitar sebulan lalu, CR merasakan keluhan  leher kaku.

Kami menyarankan CR untuk menjalani e-Terapi karena dia memiliki sekitar empat hari di Penang. Dalam hal ini suatu kepuasan yang besar untuk dicatat bahwa

e-Terapi telah membantunya dengan hasil yang sangat baik.

Sila tonton video ini.

Kanker Rahim-Ovarium-Paru, Bagian 2: Harapan: Setelah Tiga Hari Minum Obat Herbal Ketika Dirawat di Rumah Sakit

Benar-benar sangat mengejutkan ketika pagi hari tanggal 20 Desember 2011, pasien, ditemani temannya seorang dokter dan beberapa anggota keluarga, datang ke CA Care. Pasien diperkenankan meninggalkan rumah sakit sehari sebelumnya dan pagi itu setelah keluar dari rumah sakit mereka lengsung terbang ke Penang.

Simak sendiri cerita menakjubkan ini.

 

Catatan: Pihak keluarga telah mengizinkan penggunaan video dan gambar tanpa harus menutupi wajah pasien.

 

Chris: Oo, kamu yang datang menemui saya pada minggu kemarin – waktu itu ibumu masih dirawat di Methodist Hospital di Medan?

Anak perempuan: Ya, ya. Ibu dirawat sekitar 12 hari dari tgl.8 sampai tgl.20 hari ini. Setelah boleh keluar dari rumah sakit pagi ini kami langsung kemari .

Wah, ini banyak orang?

Anak: Ini keluarga semua.Anak2 ada 3 orang , ini suami nya , itu adik dan keponakan , yang ini sahabat baik  dan juga seorang dokter .

Kamu datang tanggal 14 Desember 2011. Saya beri kamu obat. Apa mama meminumnya?

Anak: Ya. Sampai di Indonesia langsung saya kasih minum. Sejak tanggal 15, 16, 17, 18, 19 sudah lima hari.

(Berbalik ke pasien) Setelah minum obat selama 5 hari itu, bagaimana rasanya?

Pasien:  Enak. Ya engga pake oksigen lagi.

Adik: Sebelum minum obat, pake oksigen dan nafas sesak. Setelah 3 hari minum obat sudah tidak sesak dan oksigen dilepas.

Anak: Saya tidak kasih tahu dokter. Setiap dokter kasih pil untuk mama minum saya tidak kasihkan. Saya gantikan dengan obat-obat yang dokter Chris kasih. Tapi untuk yang suntik-suntik saya tidak berani.

Adik: Dokter terkejut. Ada mukjizat katanya mama bisa sembuh .

Anak: Setelah minum obat mama tidak pakai oksigen. Paru-paru sudah tidak ada air, sudah bersih. Sebelumnya nafasnya satu-satu seperti ikan megap-megap.  Waktu awal minum obat itu bisa tiga sampai empat kali buang air besar.

Ya, bagus. Itu yang saya mau, saya buang kotorannya.

Anak: Kami khawatir takut ada apa-apa, apa obatnya gak cocok. Saya bilang untuk terus minum, mungkin kotorannya sedang dibuang.

(Berbalik ke pasien) Ibu, waktu minum obat ada masalah?

Anak: Pahit!

Pasien: Minumnya gak susah.

Setelah minum obat beberapa hari, apa lebih susah?

Pasien: Tidak, lebih enak bukan lebih susah.

Jadi selama di rumah sakit pakai teh saya?

Anak: Ya, saya masak di rumah dan saya antar ke rumah sakit dan saya kasih minum. Pada waktu suster pergi , cepat-cepat saya kasih minum obat herbal dari dokter Chris.

Ibu, gimana rasanya sekarang

Pasien: Pikirannya serasa kosong … blank . Sulit pipis. Itu masalah utama saya. Kantung kemih saya terasa penuh.

Anak: Kakinya lemas.

Tapi setelah minum obat, apakah masih nampak ada masalah sekarang?

Pasien: Tidak ada.

Kanker ovarium: Bagian 1 Dia menyerah dengan Kemoterapi dan Beralih ke Herbal – Masih Sehat Setelah Tujuh Tahun

Siti berumur 48 tahun ketika ia di-diagnosis menderita kanker ovarium stadium 4. Ia menjalani histerektomi total pada tahun 2005 dan dilanjutkan dengan tiga siklus kemoterapi. Dia menyerah terhadap kemo. Awalnya Siti dan suaminya tidak percaya dengan apa yang kita lakukan di CA Care. Sering kali, mereka “didorong” oleh teman untuk datang dan menemui kami. Akhirnya Siti dan suaminya mengalah dan datang ke Penang. Sejak saat itu dan seterusnya tidak ada jalan kembali. Kesehatan Siti meningkat. Sudah tujuh tahun sekarang dan Siti baik-baik saja.

Ini adalah rekaman video yang dilakukan pada tahun 2010 – lima tahun setelah Siti memulai pada pengobatan herbal.

Siti berumur 48 tahun ketika ia di-diagnosis menderita kanker ovarium stadium 4. Ia menjalani histerektomi total pada tahun 2005 dan dilanjutkan dengan tiga siklus kemoterapi. Dia menyerah terhadap kemo. Awalnya Siti dan suaminya tidak percaya dengan apa yang kita lakukan di CA Care. Sering kali, mereka “didorong” oleh teman untuk datang dan menemui kami. Akhirnya Siti dan suaminya mengalah dan datang ke Penang. Sejak saat itu dan seterusnya tidak ada jalan kembali. Kesehatan Siti meningkat. Sudah tujuh tahun sekarang dan Siti baik-baik saja.

Ini adalah rekaman video yang dilakukan pada tahun 2010 – lima tahun setelah Siti memulai pada pengobatan herbal.


Chris : Apa kabar
Siti: Terima kasih Tuhan saya baik-baik saja – sangat baik dan sehat.?

Ada masalah ? Ada rasa sakit ?
Nyeri tidak. Tetapi jika saya tidak mengkonsumsi herbal, saya dapat merasakan sedikit rasa sakit. Tapi rasa sakit tersebut tidak terlalu serius. Hanya sedikit saja. Dan setelah saya mengkonsumsi obat herbal, rasa sakit hilang.

Apakah Anda menemui dokter Anda belakangan ini?
Ya, saya menemui dokter bedah yang mengoperasi saya. Dia berkata, “Alhamdulillah” saya bersih – tidak ada kekambuhan
Suami: Dokter bedah-nya sangat terkejut.

Apakah ahli bedah tahu bahwa Anda tidak menyelesaikan kemo Anda ? (hanya menjalani tiga dari enam siklus)
Saya mengatakan kepada dokter bedah, saya mengkonsumsi herbal Dr Chris dari Penang. Tetapi dari cara dia bereaksi, saya merasa dia enggan meminta saya untuk menjelaskan lebih lanjut. Saya melihat beberapa dokter berkumpul dan mereka berbicara tentang saya dan beberapa orang menatapku. Dokter bedah mengatakan, “Sebenarnya Anda harus berbaring di tempat tidur – Stadium 4 kanker -. seharusnya anda berbaring di tempat tidur  Dia menatapku tak percaya.

Sejak meminum herbal itu, apakah Anda juga menjaga diet Anda?
Ya

Dan Anda mengkonsumsi herbal “religius”?
Ya.

Berolahraga secara teratur?
Tidak, saya punya masalah dengan lutut saya. Saya hanya berjalan sedikit-.

Anda telah menjalani herbal selama lima tahun sekarang  Sejak tahun 2005 – coba katakan apakah  Anda “muak” menjalani semua ini??
Apa yang dapat saya lakukan?  Saya tidak punya pilihan. Saya harus mengkonsumsinya. Saya tidak akan berhenti. Tuhan telah membuat saya menemukan herbal ini dan itu baik untuk kesehatan saya. Saya bersyukur dan saya tidak perlu merasa “muak”.

KILAS BALIK –  11 November 2005

Siti dan suaminya mengunjungi CA Care di Penang. Mereka ditemani oleh seorang teman, Razuddin,

Sekitar lima belas tahun yang lalu, Siti menjalani operasi untuk mengangkat fibroid-nya. Pada tahun 2005, perutnya kembung dan dia kemudian didiagnosis dengan kistadenokarsinoma serosa bilateral papiler dari ovarium dengan metastasis ke omentum

Pada saat kunjungan ini, Siti telah menjalani dua siklus kemoterapi dan akan menjalani siklus berikutnya dalam waktu enam hari. Karena Siti tidak yakin apakah dia ingin mengkonsumsi herbal kami, saya membiarkan ia memutuskan apakah dia ingin melanjutkan dengan siklus ketiga kemoterapi. Saya berikan resep Teh Kemo pada Siti jika ia memutuskan untuk melanjutkan kemo.

Siti dihadapkan dengan rasa nyeri seperti tertusuk di perutnya. Dia tidak bisa tidur. Dia  merasakan sakit di bagian atas tengah kepalanya. Untuk kanker-nya saya resepkan Kapsul A (Capsule A), Teh Rahim-ovarium (Utero-ovary Tea), dan T & E. Untuk sakit kepalanya saya berikan teh Nyeri Atas (Upper Pain tea).

Komentar

Baca kisah lengkapnya:

Bagian-1 Dia menyerah dengan Kemoterapi dan Beralih ke Herbal – Masih Sehat Setelah Tujuh Tahun

Bagian 2 Awalnya Kami Tidak Percaya dengan Apa yang Anda Lakukan

Bagian 3 Pengalaman Saya Dengan Kemoterapi dan Herbal Anda

Kanker Prostat: PSA Menurun Drastis ! Dia Lebih Memilih Herbal CA Care dari pada Casodex dan Zoladex

ML adalah seorang pria berusia 69 tahun dari Indonesia. Dia didiagnosa kanker prostat pada tanggal 6 September 2011. Sebelum diagnosa ini, ML sudah mempunyai  masalah dengan prostatnya sejak bulan April 2008. Angka PSA nya pada tanggal 1 April 2008 adalah 9,31 dan ini terus meningkat selama bertahun-tahun.

Pada tanggal 8 Desember 2011, kami menerima sebuah e-mail dari ML.

Dear Dr Chris,

Saya ML dari Jakarta yang menemui  anda pada tanggal 21 Oktober 2011. Setelah minum ramuan herbal  Prostat A , teh deTox Mountain Guava dan Kapsul A , angka PSA saya turun ke 0,37 dari 4,67.

Sebelum itu dokter menyarankan saya untuk mengubah diet saya dan memberi saya Casodex dan injeksi Zoladex. Ini membantu saya, angka PSA saya turun ke 4,67. Lalu saya menghentikan obat-obat tersebut dan mengkonsumsi obat herbal Anda. Setelah itu angka PSA turun ke 0,37.  Apa yang harus saya lakukan?  Apakah saya masih harus minum ramuan herbal tersebut dan untuk berapa lama ?

Terima kasih atas bantuan Anda.

Pada tanggal 16 Desember 2011, ML mengirim e-mail lagi.

Dr Chris,

Selamat, Puji Tuhan dari ML, Jakarta. Saya telah mengecek lagi PSA saya pada tanggal 14 Desember. Angka PSA saya menjadi = 0,19.

Berikut adalah catatan singkat riwayat medis nya :

  1. 1 April 2008, PSA 9.31.   Minum pil kelenjar prostat (Kai Kit Wan)
  2. 23 Jan 2009, PSA 11,83. Masih minum pil kelenjar prostat.
  3. 19 Jan 2010, PSA 23,7    Masih minum pil kelenjar prostat.
  4. 26 Mei 2010, PSA 19,83  Masih minum pil kelenjar prostat.
  5. 15 Juni 2011, PSA 33,23 Minum kapsul Conprosta  (Qian Lie Kang kapsul)
  6. 1 Agustus 2011, PSA 32,8
  7. 6 September 2011, Biopsi: dikonfirmasi  Adenokarsinoma Prostat dengan skor Gleason 4 +3 = 7..        USG: ukuran prostat dua kali ukuran normal. Bone scan normal, tidak ada metastasis.
  8. 17 September  2011, Infeksi prostat, nyeri. Dokter memberi resep antibiotik Levoproxacine & tablet Ratinidine.
  9. 20 September 2011, PSA  47,67  Pengobatan medis dengan Casodex & Zoladex. Diet vegetarian.
  10. 15 Oktober 2011, PSA  4,67  Minum Casodex.
  11. 21 Oktober 2011, Mengunjungi CA Care Penang. Berbicara dengan Dr.Chris Teo.
  12. 25 Oktober 2011, Singapore General Hospital. Departemen Urology. MRI: tidak ada penyebaran, kanker prostat (terbatas pada organ). Disarankan untuk menjalani operasi / radiasi. Operasi bedah dengan bantuan robot – prostatektomi radikal. Radiasi: dengan tehnik IMRT  (37 sesi). Menolak perawatan medis seperti yang disarankan oleh dokter SGH.
  13. 30 October 2011. Berhenti minum Casodex
  14. 1 Nov 2011, Mulai minum ramuan herbal CA Care: Kapsul A, Prostat A  &  Teh Mt.Guava  selama dua minggu.
  15. 15 Nov 2011, PSA 0,37 Terus melanjutkan dengan herbal CA Care.
  16. 14 Desember 2011, PSA 0,19.

Ini memang merupakan kasus yang menarik. Namun, ada banyak hal yang perlu diklarifikasi. Kami meminta Pak Teddy di Jakarta untuk bertemu dengan ML dan mendapatkan beberapa jawaban dari dia.

Di bawah ini adalah e-mail Pak Teddy.

Hello Prof Chris,

Berikut ini adalah jawaban dari dia. Dia datang kemarin. Kami berbincang selama sekitar 45 menit dan setelah itu harus pergi ke tempat lain.

Pertanyaan 1. Kapan dan mengapa dia datang dan menemui anda?
Dia datang menemui saya pada tanggal 27 September 2011. Dia ingin tahu tentang terapi herbal dari CA Care.

2. Siapa yang memintanya untuk datang?
Seorang teman di gerejanya yang  memberitahukan alamat saya.

3. Ketika dia datang –apakah dia percaya apa yang anda jelaskan kepadanya?
Pada waktu itu saya tidak tahu apakah dia percaya saya atau tidak. Tetapi dia membeli beberapa Herbal yang saya sarankan. Dan setelah itu dia datang lagi untuk kedua kalinya. Selama kunjungan kedua ini, ia menjelaskan bahwa setelah dia bertemu saya ( 2 minggu yang lalu ), ketika sampai dirumah dia membuka buku Alkitab nya. Dia membaca halaman yang dia buka dan ada informasi tentang Diet yang telah saya jelaskan kepadanya sebelumnya. Jadi dia mengikuti Diet yang saya disarankan. Dia juga memberitahu saya bahwa dia memeriksa di internet tentang bahan-bahan yang terkandung dalam Kapsul A. Setelah mempelajari bahwa Typhonium flageliforme memiliki kemampuan untuk melawan sel kanker. Dia menjadi lebih yakin pada herbal kami.

4. Dia datang ke Penang … setelah ia menemui anda — tetapi ia belum mulai  minum herbal. Mengapa – apakah dia tidak yakin? Setelah ia datang ke Penang ia mulai minum herbal?
Ya, benar dia tidak langsung minum herbal nya setelah menemui saya. Ini bukan karena dia tidak yakin. Pada saat itu dia sudah mulai mengkonsumsi Casodex. Dia ingin tahu seberapa jauh Casodex dapat bermanfaat. Dia mulai minum Casodex dan Zoladex  (suntikan pertama) pada tanggal 23 September 2011.Dan berhenti minum Casodex pada tanggal 30 Oktober 2011.

Pada  tanggal 21 Oktober 2011 dia mengunjungi anda di Penang. Setelah bertemu dengan anda dan membaca buku yang dibeli ( Prostate Cancer Healed Naturally ), dia menjadi lebih percaya diri bahwa dia berada di jalur yang benar.

Pada tanggal 25 Oktober 2011, dia pergi ke Singapore General Hospital, Departemen Urology. Dan disarankan untuk menjalani operasi / radiasi. Operasi bedah yang dibantu dengan robot – prostatektomi radikal. Radiasi dengan tehnik IMRT (37 sesi). Dia menolak perawatan medis yang disarankan.

5. Selain PSA turun, apakah ia juga merasa lebih baik setelah mengkonsumsi obat herbal?

Ya dia merasa bahwa tubuhnya lebih nyaman.

6. Dia minum Casodex dan injeksi Zoladex, hanya untuk satu bulan dan PSAnya  turun dari 47,65 – jadi  4,67 – itu berarti bahwa obatnya bekerja. Mengapa dia berhenti mengkonsumsi obat  ini dan beralih kepada herbal ?
Karena dia takut efek samping dari obat-obatan tersebut.

7. Dengan waktu kurang dari satu bulan dengan pengobatan Casodex dan Zoladex … apa yang dia harapkan dengan PSA nya ? Saya pikir PSA bisa turun menjadi 4,67 sangat bagus sekali.
Ya, dia tahu hal itu. Jika dia terus dengan terapi hormone, dia bisa mendapatkan angka PSA untuk turun, tapi di sisi lain dia tidak ingin mengambil risiko efek samping … kerusakan tulang, dll. Dia tidak ingin memiliki penyakit tambahan atau masalah baru. Dia lebih baik mengkonsumsi herbal. Dia percaya herbal tidak memiliki efek samping.

8. Apakah dia benar-benar menghentikan Caxodex dan Zoladex ketika dia mengkonsumsi herbal kami?
Ya, dia benar-benar berhenti dengan Casodex pada tanggal 30 Oktober 2011. Lalu dia mulai dengan Herbal kami pada tangal 1 Nov 2011 ( hanya herbal ).

9. Sekarang nya PSA 0,37 — bagaimana dia yakin bahwa itu adalah herbal yang membuat PSA turun?  Hal ini dapat disebabkan oleh efek dari Casodex / Zoladex.
Dia juga tahu hal tersebut. Mungkin efek Zoladex masih bekerja (3 bulan efektivitas) tapi sekali lagi dia tidak ingin melanjutkan karena takut akan efek samping yang dimungkinkannya. Sekarang dia merasa senang dan menjelaskan kepada saya bahwa dia hanya ingin melanjutkan dengan herbal.

Teman-teman dokternya  terheran-heran. Anda memiliki masalah dengan kanker prostat, tetapi anda tetap tersenyum dan anda tampaknya tenang-tenang saja ( karena mereka tahu bahwa kanker prostat dapat membunuhnya ). Dia menjelaskan kepada saya bahwa semua teman-teman dokternya merasa khawatir tentang dia.

Dia selalu menjawab mereka:  Saya tidak perlu operasi. Tapi angka PSA saya sekarang hampir nol. Selamat tinggal operasi …. ( dengan senyum di wajahnya ).

10. Apakah dia akan berhenti mengkonsumsi obat herbal — atau kapan dia berencana untuk melanjutkan mengkonsumsi herbal?

Tidak, dia tetap ingin melanjutkan terus dengan Herbal.

Komentar

Ada beberapa pelajaran yang dapat kita pelajari dari kasus ini setelah Anda mendengarkan percakapan kami dalam video ini.

1. Tentang menjadi orang yang keras kepala

Angka PSA  ML meningkat terus sejak April 2008. Saat itu berada di 9.31. ML mengkonsumsi obat herbal ( bukan dari CA Care). Angka PSA tetap meningkat meskipun ini dengan pengobatan herbal. Hal itu berlangsung tidak sampai bulan September 2011 dimana ML menjalani biopsi untuk memastikan apakah ada yang tidak beres dengan dirinya. Biopsi menunjukkan kanker prostat dengan skor Gleason 7 – sebagai catatan skor maksimal yang dimungkinkan adalah 10. Jadi secara medis ini adalah suatu kanker yang agak serius.

Saya mengajukan pertanyaan ini kepada ML : Anda telah mengkonsumsi obat herbal dari sejak bulan April 2008 – makin banyak dan makin lama Anda mengkonsumsi obat herbal- semakin tinggi PSA naik. Mengapa anda terus mengkonsumsi obat herbal tersebut – dengan meningkatnya PSA terus menerus berarti herbal tersebut  tidak berguna – mengapa terus meminum herbal itu atau melakukan hal yang sama terus ? Istrinya menjawab bahwa dia (suaminya) keras kepala. Keras kepala dapat menjadi sesuatu yang baik ataupun buruk. Keras kepala yang dikombinasikan dengan ” kedunguan atau kebodohan ” dapat menyebabkan bencana.

Jika segala sesuatunya tidak berjalan sebagaimana seharusnya untuk anda, kenapa menggantungkan kapada hal itu ?  Di CA Care kami mengatakan kepada pasien-pasien kami seperti ini: ” Cobalah herbal ini selama dua atau tiga minggu – paling lama sebulan. Tanyakan kepada diri sendiri apakah ramuan-ramuan ini membantu  anda atau tidak. Jika anda tidak mendapatkan manfaat dari herbal kami dalam jangka waktunya, berhentilah. Carilah orang lain untuk menolong anda.  ” Bergantung terus pada herbal kami selama berbulan-bulan tanpa mendapat manfaat apapun, tidak hanya membuang-buang uang tetapi yang lebih penting lagi adalah mempertaruhkan hidup anda..

Sisi baik dari sifat keras kepala (atau memiliki pikiran sendiri) adalah  bahwa anda tidak seperti sapi yang dicocok  hidung ! Hanya karena seorang ahli mengatakan sesuatu, apakah anda harus mengikutinya… ML pergi ke para ahli di Singapura dan dia ditawari operasi bedah dengan robotik atau radioterapi. Bagaimana anda menyikapi hal itu?  Lebih baik menjadi keras kepala ..?

Dr James Watson adalah pemenang Hadiah Nobel di bidang kedokteran. Kehormatan ini adalah sebagai penghargaan atas penemuannya tentang struktur heliks ganda DNA. Dia juga adalah direktur pertama dari National Institutes of Health’s Human Genom Proyect dari tahun 1988 – 1992. Sekarang beliau berumur 83 tahun dan sebagai ketua dewan yang sudah tidak aktif  ( tetapi boleh memakai gelar kedudukannya ) di Laboratorium Cold Spring Harbor, dan Dr Watson didiagnosis dengan kanker prostat. Setelah meneliti tentang pengobatan dengan radiasi dan operasi, dia memutuskan ikut suatu program yang dinamakan ” watchful waiting.”

Dia berkata, ” Saya sudah berumur 80 tahun dan mungkin tidak akan hidup sampai berumur 90. Jadi saya mungkin akan mati karena sesuatu yang lain selain kanker prostat..” Dia minum obat ibuprofen (pain killer) setiap pagi sebagai obat diabetes. Dia juga mendapat “latihan keras” dalam bentuk pertandingan tenis yang penuh semangat. Menjadi seorang yang terkenal seperti dia, tentu saja dia bisa mendapatkan perawatan medis terbaik di dunia untuk kanker prostatnya, tetapi dia tidak ingin menjalani perawatan medis tersebut. Mengapa ? Kadang-kadang ada baiknya juga untuk menjadi seorang yang keras kepala !

2. Efek samping dari Casodex dan Zoladex

ML tidak ingin melanjutkan dengan Casodex dan Zoladex (meskipun obat-obat tersebut tampaknya membantu) karena risiko dari efek sampingnya. Saya mengetahui bahwa keduanya, ML dan istrinya sudah  ” terlatih secara medis “. Jadi mereka tahu apa yang disebut “pengobatan ilmiah” – tetapi mereka percaya bahwa herbal lebih aman. Setiap orang memiliki preferensi masing-masing – sebagian orang akan mengatakan herbal tidak ilmiah atau tidak terbukti dan menyamakan mereka dengan omong kosong, sementara yang lain seperti ML yang berpikir sebaliknya.

Mari saya ingatkan anda tentang hal berikut – jangan membuat pilihan hanya berdasar pada preferensi anda, menyukai secara pribadi atau berdasar keyakinan. Buatlah keputusan berdasarkan data penelitian yang anda buat. Baca dan pelajari untuk diri sendiri – telitilah fakta-fakta , catatlah dan kemudian gunakan kepala dan hati anda untuk memahami apa yang anda ketahui. Itu adalah cara yang lebih baik untuk membuat suatu keputusan yang bijaksana. Sebelum itu, baca dan kenali lah fakta-fakta  tersebut terlebih dahulu.

Dan inilah data-data tentang efek samping dari Casodex dan Zoladex.

Efek samping umum dari Casodex: Sakit pinggang, panggul, perut, atau sakit tubuh secara umum, sembelit, penurunan daya seksual; diare, pusing, sering buang air kecil, terutama di malam hari, gastritis, sakit kepala, hot flashes, mual, sakit perut, berkeringat; kesulitan tidur ; tak bertenaga..

Efek samping berat dari Casodex: reaksi alergi parah (ruam, gatal-gatal dengan bitik merah, gatal, kesulitan bernafas, sesak di dada, pembengkakan mulut, wajah, bibir, atau lidah, kesulitan menelan, suara serak yang tidak biasa); tinja berwarna hitam atau berdarah; penglihatan kabur atau perubahan visi lainnya ; tulang nyeri, pembesaran payudara atau sakit, perubahan jumlah urin yang diproduksi, nyeri dada, urin berwarna gelap atau berdarah; pingsan, demam, menggigil, atau sakit tenggorokan persisten; gejala seperti flu, meningkat nya rasa lapar, haus, atau buang air kecil bermasalah , nyeri sendi, kekakuan, atau pembengkakan, kehilangan nafsu makan, perubahan mental atau suasana hati (misalnya, kecemasan, depresi); nyeri otot atau kelemahan; mati rasa atau kesemutan dari kulit, tinja berwarna pucat, batuk yang parah atau terus-menerus; berat atau persisten pusing, mengantuk, atau sakit kepala; terus-menerus mual atau sakit perut yang parah ; sesak napas, pembengkakan pada pergelangan kaki, tungkai kaki, atau kaki; memar atau perdarahan yang tidak biasa; kelelahan yang tidak biasa atau lemah, muntah, perubahan berat badan, menguningnya kulit atau mata .

Efek samping ringan dari Zoladex: hot flashes, berkeringat, sakit kepala, pusing, perubahan mood, meningkat atau menurun nya keinginan hubungan seks; kekeringan vagina, gatal, atau debit, impotensi, penurunan daya ereksi dari normal, payudara bengkak atau nyeri, sakit tulang; diare , sembelit; susah tidur (insomnia),  jerawatan , ruam kulit ringan atau gatal.

Efek samping yang serius Zoladex: sakit punggung, mati rasa atau kesemutan yang parah di kaki atau kaki, kelemahan otot, masalah dengan keseimbangan atau koordinasi, kehilangan kontrol kandung kemih atau buang air besar; kencing lebih sedikit dari biasanya atau tidak sama sekali, rasa sakit atau terbakar ketika buang air kecil ; darah dalam urine anda atau tinja; anda merasa seperti mau pingsan, kesulitan bernapas, kulit pucat, mudah memar, mual, kehilangan nafsu makan, rasa haus yang meningkat, kelemahan otot, kebingungan, dan merasa lelah atau gelisah; gula darah tinggi (rasa haus meningkat , buang air kecil meningkat, kelaparan, mulut kering, hawa mulut bau, mengantuk, kulit kering, penglihatan kabur, penurunan berat badan); mati rasa tiba-tiba atau kelemahan, sakit kepala parah tiba-tiba, kebingungan, masalah dengan penglihatan atau bicara ; nyeri di dada atau perasaan berat, nyeri menyebar ke lengan atau bahu, mual, berkeringat, merasa sakit yang umum.

(Daftar efek samping diperoleh dari website, http://www.drugs.com/zoladex.html )

Dalam daftar pertanyaan kami untuk ML …kami bertanya: Selain PSA turun,apakah dia merasa lebih baik setelah mengkonsumsi obat herbal?

Jawabannya adalah: “Ya dia merasa bahwa tubuhnya lebih nyaman”. Hal ini penting. Apakah anda belajar sesuatu dari pernyataan yang sering diulang ini – ” Operasi nya sukses tetapi pasien meninggal karena komplikasi.” Apa gunanya menjalani operasi jika ini hasilnya ? Hal ini paling mengejutkan saat membaca apa yang ditulis oleh Dr James Forsythe didalam bukunya, The Compassionate Oncologist , “Menurut Perusahaan Besar Obat-Obatan yang mengendalikan industri obat kanker, kematian akibat kemoterapi dapat diterima asalkan protokol kemoterapi standar telah dipatuhi” (halaman 91) . Dapatkah anda menerima hal itu ?

3. Diet untuk kanker Anda

Ini adalah masalah yang paling membuat frustrasi bagi kita semua. Selama bertahun-tahun bekerja dengan pasien kanker, kami memiliki tugas berat untuk memberitahu para pasien agar mengatur makanan mereka. Diet penting untuk mengendalikan kanker anda. Tetapi itu suatu usaha yang berat. Dr James Forsythe (dalam buku nya The Compassionate Oncologist ) menulis, “Saya tahu dari pengalaman langsung bahwa ahli onkologi dan dokter tidak diizinkan untuk berbicara tentang suplemen atau diet sebagai bagian dari pengobatan kanker.”

  • Para pasien diberitahu bahwa mereka dapat makan apapun yang mereka suka. Diet tidak ada hubungannya dengan kanker mereka – makanlah apa saja dan nikmati ! Makan dengan baik sehingga anda dapat datang kembali agar dapat melanjutkan kemo atau radiasi berikutnya ! Sayangnya banyak pasien kanker yang tidak menyukai gagasan tidak boleh makan apa yang mereka sukai. Mereka berkata: “Saya sudah sekarat dan sekarang anda mengatakan kepada saya untuk tidak makan apa yang saya suka. Saya lebih baik makan apa saja sekarang sebelum terlambat ” Lainnya akan berkata: ” Pergi dan temui  Chris Teo dan anda akan mati karena anda tidak bisa makan apapun yang anda suka.” Saya ingat satu kasus klasik dari seorang dokter medis yang datang untuk meminta bantuan. . Dia telah menjalani chemo berkali – kali , tetapi pengobatan tersebut tidak menyembuhkan dia. Setelah saya mengatakan kepadanya untuk mengatur makanan nya, dia berkata, “Tidak, saya tidak percaya Anda. Saya tidak bisa mengikuti apa yang anda sarankan kepada saya ”  Lalu saya menjawab, ” Tidak, terapi saya bukan untuk orang-orang seperti Anda. Jika anda tidak siap untuk mengatur diet anda, silahkan pergi ke tempat lain untuk mencari pertolongan. “
  • Akhir-akhir ini, saya pelajari bahwa ada sedikit kemajuan. Seorang pasien datang kepada kami setelah diberitahu oleh dokter nya bahwa dia disarankan pulang dan tinggal menunggu, tetapi pada saat yang sama disarankan pula untuk mengatur dietnya. Kanker dihatinya sudah terlalu berat dan sudah tidak ada perawatan medis lagi yang dapat dilakukan. Saya bertanya kepada pasien itu apa yang dikatakan dokternya bahwa dia tidak boleh makan – apa yang dimaksud dengan ” mengatur diet anda ” ? Dan jawabannya mengejutkan saya  “Tidak, dia tidak memberitahu kita apa yang harus dimakan atau tidak makan. Dia hanya mengatakan, “ atur diet anda ”  Sungguh luar biasa hal seperti itu bisa terjadi !  Bagaimana anda mengharapkan pasien untuk mengetahui bagaimana caranya mengikuti saran anda, jika anda tidak memberikan informasi lebih lanjut ?  Di CA Care kami memiliki buku-buku tulisan kami, Makanan & Kanker,  memberitahu anda dengan tepat apa yang perlu anda ketahui tentang makanan. Kemudian, untuk membimbing anda di dapur, ada buku Memasak Masakan  Sehat.  Sekarang tidak ada alasan lagi mengapa pasien kanker  tidak tahu bagaimana mengatur makanan mereka. Jadi , tidak ada alasan mengapa pasien kanker tidak dapat makan makanan sehat, mencicipi makanan yang baik.
  • Dalam hal ini, ML adalah benar-benar beruntung telah menemukan seorang dokter medis yang mendorong dia untuk mengatur dietnya. Mari kita beri tepuk tangan untuk dokter ini !  Dr Dean Ornish adalah seorang dokter medis dan Presiden dari Preventive Medicine Research Institute dan Profesor Kedokteran Klinis di University of California, San Francisco. Dr Ornish telah mengarahkan uji coba terkontrol secara acak dan menunjukkan bahwa perubahan gaya hidup yang komprehensif dapat menghentikan atau memutar-balikkan perkembangan stadium awal kanker prostat dan bahkan memutar-bailkkan penyakit jantung koroner berat, tanpa obat-obatan dan operasi.

Telusuri website-nya, http://www.pmri.org/dean_ornish.html dan pelajarilah sendiri bagaimana diet bisa bermanfaat untuk kanker anda. 

Diterjemahkan oleh Teddy Setiawan

Kanker Pankreas: Gatal Parah Hilang dan Kesehatan Meningkatan Setelah Herbal dan e-Terapi

Bak (M952) adalah seorang pria 56 tahun dari Indonesia. Sekitar November 2010, ia mengeluh gatal tapi dia tidak buat apa-apa pun. Pada bulan April 2011, ia pergi buat pemeriksaan di sebuah rumah sakit di Aceh, Sumatera Utara. Dia diberitahu ada tumor di saluran empedu Nya. Pada tanggal 8 April 2011, ia datang kePenanguntuk pemeriksaan lebih lanjut. CT scan perut dan panggul menunjukkan berikut:

  • • Sebuah luka hipodens bulat berukuran 10,5 x 21,3 mm terlihat di pertengahan kolon melintang. Dokter tidak yakin apa polip itu?
    • Kepala pancreas dan proses uncinate karsinoma dengan distal (duktus bilier umum) obstruksi CBD.
    • Hernia inguinoscrotal Kiri.

Hasil fungsi hati-Nya pada tanggal 8 April 2011 dan 5 Oktober 2011 adalah seperti berikut:

Parameters

8 April 2011

5 October 2011

Total protein

79  H

76

Albumin

26  L

34

Globulin

53  H

42

A/G ratio

0.5  L

0.8  L

Total bilirubin

284.4  H

62

Direct bilirubin

212.2  H

Indirect bilirubin

72.2    H

Alanine transaminase

90   H

44

Alkaline phosphatase

222 H

62

GGT

67   H

68  H

AST

110 H

46  H

Alpha-fetoprotein

4.62

CEA

3.5

CA 19.9

1569.55

7.9

Bak disarankan operasi untuk kanker pankreas Nya. Dia menolak, tapi memilih ERCP (endoscopic retrograde cholangiopancreatography). Ini adalah teknik khusus untuk membersihkan penyumbatan saluran empedu. Tiga stent plastik (tabung) dipasang untuk membantu aliran empedu. Total biaya rawat sekitar RM 4300.

Setelah prosedur ini, Bak disarankan kemoterapi. Dia menolak. Sebaliknya, pada tanggal 10 April 2011, Bak datang mencari bantuan kami. Kelehannya  seperti berikut:

• gatal parah seluruh tubuh
• Tidak ada nafsu makan
• Demam, tidak bisa tidur
• Diare
• Air kencing berwarna kuning

Untuk membantu masalah gatal Bak, kami tidak punya pilihan selain bahkan meberi Bak e-Terapi. Setelah satu kali  e-Terapi, gatal sudah berkurang. Setelah dua kali, gatal-gatal itu dikatakannya berkurang 50 persen. Sesudah empat kali e-Terapi semua gatal telah hilang. Bak demam. Kami memberikan Nya  herbal teh Appetite & Fever. Setelah  minum segelas teh tersebut, demam Nya hilang. Lalu ia pulang ke Aceh.

Pada tanggal 7 Juli 2011, Bak kembali menemui kami. Dia kata selama dua minggu terakhir ini, ia mulai rasa gatal lagi. GatalNya datang sekali-sekala pada telapak tangan, siku dan kaki. Bak tidak diberi e-terapi karena beliau harus pulang hari berikutnya.

Pada tanggal 5 Oktober 2011, Bak datang  di pusat kami sekali lagi. Kali ini ia datang khusus untuk menjalani e-Terapi. Bak beritahu kami bahwa sejak mengkonsumsi herbal pada bulan April 2011, kesehatannya bertambah baik. Dia rasa lebih nyaman, tidur lebih lena dan dia lebih bertenaga. Sebelumnya dia harus bangun 4 hingga 5 kali semalam karena buang air kecil. Setelah mengambil teh A-Kid-6, kekerapan buang air kecil telah berkurang menjadi hanya sekali semalam. Dia mulai gatal, tapi tidak seserius sebelum e-Terapi. Sebelum e-Terapi seluruh tubuh Nya gatal dan dia terpaksa menggaruk sampai kulit berdarah. Sekarang gatalNya terbatas hanya pada siku dan kaki saja.

Ujian darah dilakukan pada tanggal 5 Oktober 2011. Hasil kajian darah menunjukkan perkembangan baik bagi GGT, AST dan CA 19,9 (Tabel, Kolom 3). Bak terus menjalani e-Terapi dari 5 hingga 11 Oktober 2011. Sesudah dua kali, gatalNya berkurang sekitar 50 persen.  Pada 10 Oktober 2011, sesudah enam hari buat e-Terapi, gatal-gatalNya hampir hilang seratus per sen. Masih ada seditkit-dikit gatal pada ujung jariNya.

Setelah minum herbal selama enam bulan, kesehatannya bertambah baik, tidurnya lebih nyenyak dan nafsu makanNya pun bertambah. E-Terapi telah memberi bantuan yang tidak terhingga bagi masalah rasa gatal nya.

Klip video di bawah mendokumentasikan kemajuannya dengan e-Terapi.

Kanker Paru: Bedah, Menolak Kemo, Lansung Minum Herbal – CEA Meningkat Setelah Diet Buruk

 

Jan (M471) seorang pria 55 tahun dariIndonesia. Dia mantan perokok 40 lebih tahun. Sekitar pertengahan 2008 dia batuk-batuk. Dahak nya tidak ada darah. Dia pergi ke Melaka untuk buat pemeriksaan. CT scan menunjukkan kanker paru-paru. Tidak puas hati, ia datang kePenanguntuk  cari pendapat kedua.

Kolonoskopi yang dibuat pada tanggal 20 September 2008, menunjukkan adanya wasir dan polip pada kolon dan rektum. Biopsi dari polip kolon menunjukkan adenoma tubular yang sama dengan displasia sederhana, sedangkan polip dari rektum adalah hiperplastik.

CT scan dada menunjukkan nodul kecil, 1,7 x 1,7 x 1,6 cm. Noda paratrakeal, carinal dan kelenjar getah bening hilus kanan lebih besar antara 1 sampai 3 cm. Impressi: Fitur curiga yang mendasari karsinoma paru-paru awal.

Jan menjalani operasi untuk mengangkat tumor di paru-parunya. Dia diberitahu bahwa dia mempunayi  85 – 90 persen penyembuhan jika dia menjalani operasi. Laporan histopatologi menyatakan karsinoma sel skuamosa berdiferensiasi sederhana, pT1N1Mx, Tahap 2A. Margin bedah bebas dari keganasan. Total biaya perawatan medis sekitar RM35.000.

Jan disarankan kemoterapi. Dia menolak dan datang mencari bantuan kami pada tanggal 8 Oktober 2008. Dia diresepkan Kapsul A, teh C-Tea, Lung 1, Lung 2 dan GI 1.

Sekitar sebulan kemudian, pada 14 November 2008, Jan kembali menemui  kami  lagi. Ia kata ia lebih sehat dan tidurnya lebih enak. Ia disuruh buat kemoterapi. Dokter mengatakan kemoterapi boleh menyembuhkannya. Dia menolak saran ini.

Jan tinggal di sebuahkotakecil di Sumatera. Perjalanan dari rumahnya kePenangsangat jauh. Dari rumah ia harus naik bas selama 3 jam ke sebuah kota. Dikotaini, Jan akan naik  satu lagi bas selama 24 jam keMedan. Di Medan, baru dia naik pesawat kePenang. Meskipun perjalanannya panjang, Jan datang berjumpa kami secara teratur.  Kebanyakan masa Jan berjumpa kami, dia mengatakan bahwa ia baik dan sehat, tanpa keluhan. CEA nya menurun dari 133,66 (sebelum operasi) menjadi 27,6 (setelah dua tahun minum herbal). Tetapi, pada 21 Oktober 2010, Jan tersentak dengan tiba-tiba karena CEA nya naik dari 27,6 ke 83,12 (Lihat jadual di bawah). Kami pun berasa kecewa. Apa yang salah? Dari pengalaman kami lebih kurang tau sebabnya. Kami bertanya kepadanya, “Apa yang kau makan salah bulan-bulan yang lalu ini?”

Tanggal

CEA

Catatan
19 Sept 2008

133.66

 
15 Juli 2009

51.2

 
22 Okt 2009

43.0

 
14 Mei 2010

27.6

 
21 Okt 2010

83.12

Diet Buruk – makan daging, makanan goreng and “tau sar paw”
4 Dis 2010

75.58

 
31 Mar 2011

93.97

 
25 Aug 2011

57.9

 

 

Jan mengakui bahwa karena dia baik-baik saja, dia tidak lagi ikut baik-baik pola makan sihat. Dia makan makanan yang kami minta dia menghindari seperti daging, makanan goreng dan “tau sar pow” (roti diisi kacang manis rebus bersama lemak babi). Dia guna minyak jagung untuk memasak – bukannya minyak kelapa murni. Kami menjelaskan kepada Jan bahawa kami tidak tahu mengapa CEA nya  bertambah tinggi – ini bisa terjadi karena usus nya ada  polip, atau karena paru-parunya. Dengan ini, paling baik ia kembali ke pola makanan sihat semula. Jan berjanji untuk membuat demikian.

Sekitar sebulan kemudian, CEA nya turun menjadi 75,58, kemudian meningkatkan ke 93,97 pada Maret 2011. Namun, pada Agustus 2011, CEA Jan turun ke 57,9. Dengan penurunan nilai CEA ini nampaknya Jan percaya diet amat penting untuk kesejahteraan nya.

Secara keseluruhan, kesehatan Jan baik-baik saja. Sudah tiga tahun sejak operasi paru. Dia menolak kemoterapi dan memilih herbal sebagai gantinya. Sampai hari ini, ia mampu makan, tidur dan melakukan kegiatan rutin tanpa apa masalah pun.  Tidak masalah jika CEA 93,97 atau 57,9 – angka-angka ini tidak mempengaruhi kesejahteraan nya.  Tanpa kemo, kualitas hidupnya dipertahankan – tidak diancam langsung, walaupun dia  seorang penderita kanker.

Kajian Acugraph
AcuGraph diambil pada 26 Agustus 2011 menunjukkan perkembagan baik – bacaan meridian adalah lebih seimbang jika dibandingkan dengan bacaan pada tanggal 22 Oktober 2010 (di bawah).

 

Beberapa soalan untuk direnungkan:

  1. Setelah operasi Jan enggak buat kemoterapi meskipun disarankan oleh dokter. Apakah yang terjadi padanya sekarang? Apa yang bisa terjadi jika ia menjalani kemoterapi? Apakah dia tetap sihat seperti saat ini?
  2. Setelah operasi, CEA nya turun dari 133-51 ke 27 – dan ia hanya makan herbal dan mengikuti pola makan yang sihat. Apakah kamu percaya bahwa obat herbal dan diet begitu efektif menjaga kanker nya? Atau kamu lebih percaya pada  obat beracun (chemo)?
  3. Jan mulai makan makanan “tak sihat” dua tahun setelah berada dalam kesehatan yang baik. CEA nya meluru sampai 83. Dia menyadari kesalahannya dan mulai pola diet  “baik” sekali lagi. Setelah enam bulan CEA nya menurun ke 58. Apakah kamu masih bersikeras bahwa pasien kanker boleh makan apa saja yang mereka sukai dan makanan tidak ada hubungan dengan perkembangan kanker dan / atau kambuh?
  4. Dari Oktober 2010 hingga Maret 2011, CEA Jan di sekitar 76 – 94. Meskipun begitu dia sehat saja. Kesejahteraan-nya tidak dipengaruhi oleh nilai CEA – samada tinggi atau rendah. Apa artinya? Belajar hidup bersama kanker!  Bacaan / nombor ujian laboratorium tidak harus  membuat kamu sakit!