Kanker Ovarium – Setelah Menjalani Operasi , Kaki Kiri Membengkak, Nyeri dan Tak Nyaman – Herbal dan e-Therapy dari CA Care Membantunya

SLK (S51) adalah seorang perempuan Indonesia berusia 49 tahun. Selama sekitar setahun dia mengeluhkan perut kembung dengan sesekali sakit perut ringan. Terkadang dia merasa sakit selama  menstruasi. USG menunjukkan sebuah kista ovarium kanan besar dengan bengkak di dalamnya.

SLK mendatangi rumah sakit swasta di Penang dan menjalani operasi pada tanggal 4 Oktober 2011.

Masalah datang menimpa SLK setelah operasi.

  • Dia keluar setelah 8 hari menjalani perawatan di rumah sakit akibat operasi.
  • Setelah keluar dari rumah sakit, SLK menderita kram dan merasa otot di paha sebelah kirinya tertarik.  Dia terpaksa harus kembali ke rumah sakit. Kali ini menjalani perawatan selama 6 hari.
  • Sayangnya sakit dan gangguan di kakinya tak kunjung hilang. Dokter memberitahu bahwa mereka telah melakukan yang terbaik dan tidak dapat memberikan bantuan selebihnya.
  • Hari berikutnya, pada tanggal 20 Oktober 2011, SLK yang merasa putus asa beserta keluarganya mendatangi CA Care. Mereka meminta kami membantu SLK dengan sakit di kaki kirinya.
  • Sayangnya tidak ada laporan medis terkait dan kami tidak mengetahui apa yang terjadi. Kami meminta keluarga nya untuk kembali kepada dokter dan menanyakan semua catatan medisnya.  Kami tidak bertemu dengan SLK lagi setelahnya.

Pada tanggal 23 November 2011, SLK dan suaminya kembali mendatangi kami – kali ini beserta sebuah foto kista ovarium yang telah diangkat dan catatan histopatologinya. Catatan histopatologi tertanggal 14 Oktober 2011 menunjukkan adenokarsinoma sel jernih ovarium. Endometriosis.

Perkenankan SLK untuk menceritakan kisahnya.

Pokok pembicaraan kami:

  1. Operasi kanker ovarium saya dilakukan tanggal 4 Oktober 2011. Sebelumnya saya bisa berjalan tanpa masalah. Tapi sebelumnya juga saya suka merasa  kram di kaki kiri – tetapi tanpa pembengkakan.
  2. Terdapat sejumlah pembuluh darah varises di kaki kiri saya.
  3. Empat hari setelah operasi, betis kiri terasa tidak nyaman – otot merasa tertarik.
  4. Tanggal 12 Oktober 2011, saya keluar dari rumah sakit, tepatnya setelah delapan hari.
  5. Namun tanggal 14 Oktober 2011 saya harus dibawa kembali ke rumah sakit karena kaki kiri yang membengkak. Terasa nyeri dan berat. Saya keluar tanggal 19 Oktober 2011. Ketika di rumah sakit saya menerima total 12 suntikan – 2 suntikan sehari. Selain itu saya minum Warfarin (obat pembeku darah) dan Dalfon (obat anti inflamasi non steroid). Obat-obatan ini tidak banyak membantu. Saya masih merasa kesakitan dan kaki saya terasa tidak nyaman.
  6. Itulah sebabnya tanggal 20 Oktober 2011 kami datang dan menemui anda.
  7. Kami kembali ke Jakarta tanggal 2 November 2011. Saat itu kaki masih bengkak, namun ukurannya sedikit berkurang.
  8. Di rumah, saya terus minum obat dokter itu – Warfarin dan Dalfon.
  9. Pada tanggal 18 November 2011 , saya kembali lagi ke Penang dan menemui dokter (onkologis spesialis ahli bedah dan pembuluh darah) . Onkologis meminta saya terus minum Warfarin selama enam bulan lagi dan kali ini dosisnya ditingkatkan . Dokter bilang saya akan sembuh setelah enam bulan.  Sementara itu, saya diminta menjalani kemoterapi akibat kanker ovarium itu.
  10. Saya menolaknya. Saya juga tidak mau lagi minum Warfarin. Kami menunggu anda kembali dari Laos untuk  bertemu anda lagi .

CA Care dari 23 November sampai 28 November 2011

  1. Saya minum obat herbal yang Anda sarankan dan juga menjalani e-Therapy. Pengobatan ini membantu saya.
  2. Setelah tiga kali e-Therapy, sekarang saya bisa berjalan. Dan kaki saya tidak lagi bengkak. Sebelumnya jika saya berjalan, kaki kiri membengkak. Sekarang saya dapat berjalan ke pasar dan juga bepergian dengan bis. Saya merasa lebih ringan ketika berjalan. Sebelum datang ke CA Care saya tidak bisa berjalan seperti yang saya lakukan sekarang ini.
  3. Suami: Sekarang dia bisa berjalan sangat jauh – dari Gurney Park ke pasar Pulau Tikus – tanpa masalah. Sebelum pengobatan ini, kami harus menyewa taksi untuk datang dan menemui Anda. Sekarang kami cukup menggunakan bis dan berjalan ke mana pun kami mau.

Saksikan video ini dengan seksama dan lihat bagaimana SLK berjalan, sebelum dan sesudah obat herbal dan e-Therapy 

Kanker Paru: Bedah, Menolak Kemo, Lansung Minum Herbal – CEA Meningkat Setelah Diet Buruk

 

Jan (M471) seorang pria 55 tahun dariIndonesia. Dia mantan perokok 40 lebih tahun. Sekitar pertengahan 2008 dia batuk-batuk. Dahak nya tidak ada darah. Dia pergi ke Melaka untuk buat pemeriksaan. CT scan menunjukkan kanker paru-paru. Tidak puas hati, ia datang kePenanguntuk  cari pendapat kedua.

Kolonoskopi yang dibuat pada tanggal 20 September 2008, menunjukkan adanya wasir dan polip pada kolon dan rektum. Biopsi dari polip kolon menunjukkan adenoma tubular yang sama dengan displasia sederhana, sedangkan polip dari rektum adalah hiperplastik.

CT scan dada menunjukkan nodul kecil, 1,7 x 1,7 x 1,6 cm. Noda paratrakeal, carinal dan kelenjar getah bening hilus kanan lebih besar antara 1 sampai 3 cm. Impressi: Fitur curiga yang mendasari karsinoma paru-paru awal.

Jan menjalani operasi untuk mengangkat tumor di paru-parunya. Dia diberitahu bahwa dia mempunayi  85 – 90 persen penyembuhan jika dia menjalani operasi. Laporan histopatologi menyatakan karsinoma sel skuamosa berdiferensiasi sederhana, pT1N1Mx, Tahap 2A. Margin bedah bebas dari keganasan. Total biaya perawatan medis sekitar RM35.000.

Jan disarankan kemoterapi. Dia menolak dan datang mencari bantuan kami pada tanggal 8 Oktober 2008. Dia diresepkan Kapsul A, teh C-Tea, Lung 1, Lung 2 dan GI 1.

Sekitar sebulan kemudian, pada 14 November 2008, Jan kembali menemui  kami  lagi. Ia kata ia lebih sehat dan tidurnya lebih enak. Ia disuruh buat kemoterapi. Dokter mengatakan kemoterapi boleh menyembuhkannya. Dia menolak saran ini.

Jan tinggal di sebuahkotakecil di Sumatera. Perjalanan dari rumahnya kePenangsangat jauh. Dari rumah ia harus naik bas selama 3 jam ke sebuah kota. Dikotaini, Jan akan naik  satu lagi bas selama 24 jam keMedan. Di Medan, baru dia naik pesawat kePenang. Meskipun perjalanannya panjang, Jan datang berjumpa kami secara teratur.  Kebanyakan masa Jan berjumpa kami, dia mengatakan bahwa ia baik dan sehat, tanpa keluhan. CEA nya menurun dari 133,66 (sebelum operasi) menjadi 27,6 (setelah dua tahun minum herbal). Tetapi, pada 21 Oktober 2010, Jan tersentak dengan tiba-tiba karena CEA nya naik dari 27,6 ke 83,12 (Lihat jadual di bawah). Kami pun berasa kecewa. Apa yang salah? Dari pengalaman kami lebih kurang tau sebabnya. Kami bertanya kepadanya, “Apa yang kau makan salah bulan-bulan yang lalu ini?”

Tanggal

CEA

Catatan
19 Sept 2008

133.66

 
15 Juli 2009

51.2

 
22 Okt 2009

43.0

 
14 Mei 2010

27.6

 
21 Okt 2010

83.12

Diet Buruk – makan daging, makanan goreng and “tau sar paw”
4 Dis 2010

75.58

 
31 Mar 2011

93.97

 
25 Aug 2011

57.9

 

 

Jan mengakui bahwa karena dia baik-baik saja, dia tidak lagi ikut baik-baik pola makan sihat. Dia makan makanan yang kami minta dia menghindari seperti daging, makanan goreng dan “tau sar pow” (roti diisi kacang manis rebus bersama lemak babi). Dia guna minyak jagung untuk memasak – bukannya minyak kelapa murni. Kami menjelaskan kepada Jan bahawa kami tidak tahu mengapa CEA nya  bertambah tinggi – ini bisa terjadi karena usus nya ada  polip, atau karena paru-parunya. Dengan ini, paling baik ia kembali ke pola makanan sihat semula. Jan berjanji untuk membuat demikian.

Sekitar sebulan kemudian, CEA nya turun menjadi 75,58, kemudian meningkatkan ke 93,97 pada Maret 2011. Namun, pada Agustus 2011, CEA Jan turun ke 57,9. Dengan penurunan nilai CEA ini nampaknya Jan percaya diet amat penting untuk kesejahteraan nya.

Secara keseluruhan, kesehatan Jan baik-baik saja. Sudah tiga tahun sejak operasi paru. Dia menolak kemoterapi dan memilih herbal sebagai gantinya. Sampai hari ini, ia mampu makan, tidur dan melakukan kegiatan rutin tanpa apa masalah pun.  Tidak masalah jika CEA 93,97 atau 57,9 – angka-angka ini tidak mempengaruhi kesejahteraan nya.  Tanpa kemo, kualitas hidupnya dipertahankan – tidak diancam langsung, walaupun dia  seorang penderita kanker.

Kajian Acugraph
AcuGraph diambil pada 26 Agustus 2011 menunjukkan perkembagan baik – bacaan meridian adalah lebih seimbang jika dibandingkan dengan bacaan pada tanggal 22 Oktober 2010 (di bawah).

 

Beberapa soalan untuk direnungkan:

  1. Setelah operasi Jan enggak buat kemoterapi meskipun disarankan oleh dokter. Apakah yang terjadi padanya sekarang? Apa yang bisa terjadi jika ia menjalani kemoterapi? Apakah dia tetap sihat seperti saat ini?
  2. Setelah operasi, CEA nya turun dari 133-51 ke 27 – dan ia hanya makan herbal dan mengikuti pola makan yang sihat. Apakah kamu percaya bahwa obat herbal dan diet begitu efektif menjaga kanker nya? Atau kamu lebih percaya pada  obat beracun (chemo)?
  3. Jan mulai makan makanan “tak sihat” dua tahun setelah berada dalam kesehatan yang baik. CEA nya meluru sampai 83. Dia menyadari kesalahannya dan mulai pola diet  “baik” sekali lagi. Setelah enam bulan CEA nya menurun ke 58. Apakah kamu masih bersikeras bahwa pasien kanker boleh makan apa saja yang mereka sukai dan makanan tidak ada hubungan dengan perkembangan kanker dan / atau kambuh?
  4. Dari Oktober 2010 hingga Maret 2011, CEA Jan di sekitar 76 – 94. Meskipun begitu dia sehat saja. Kesejahteraan-nya tidak dipengaruhi oleh nilai CEA – samada tinggi atau rendah. Apa artinya? Belajar hidup bersama kanker!  Bacaan / nombor ujian laboratorium tidak harus  membuat kamu sakit!