Pertemuan Luar Biasa kami dengan Ella di Singapura

Dalam posting sebelumnya, saya membagikan pertemuan kami yang luar biasa dengan Henny di Surabaya pada awal Agustus 2019.

Datang 31 Agustus dan 1 September 2019, Im (isteri) dan saya berada di Singapura.

Kami terbang ke Singapura untuk bertemu dengan Ella dan Peter dari Melbourne, Australia.

Mereka adalah teman (dan juga pasien) baik kami.

Sungguh kisah ini adalah satu pertumuan yang luar biasa untuk dibagikan kepada Anda.

Ella didiagnosis menderita kanker endometrium, sepuluh tahun yang lalu – Novermber / Desember 2008. Dia menjalani operasi – TAHBSO (histerektomi abdominal total dengan salpingo-ooforektomi bilateral), omentum, dan nodus panggul kiri dan kanan. Operasi ini dilakukan di Melbourne oleh salah satu ahli bedah terbaik Australia.

Setelah operasi, Ella diminta menjalani kemoterapi dan radioterapi. Dia menolak perawatan.

Dia memilih untuk menjalani Terapi CA Care.

Tonton video ini:

Ella: Dokter bedah memberi tahu saya: Sepengetahuan saya, saya sudah mengambil semua kanker yang bisa saya lihat. Tapi Anda tahu dan saya tahu bahwa sel kanker itu sangat kecil, jadi saya tidak tahu. Yang bisa saya tawarkan kepada Anda adalah pergi ke ahli onkologi dan melakukan kemo dan radiasi.

Lalu saya mengatakan kepadanya: Anda tahu dan saya tahu bahwa saya tidak akan melakukan itu!

Kemudian dokter bedah berkata: Sepengetahuan saya – dan saya adalah dokter bedah yang sangat baik – Anda memiliki dua setengah tahun jika Anda melakukan kemo dan radiasi.

Dua setengah tahun? Dokter bedah kemudian berkata: Tetapi jika Anda tidak melakukannya, mungkin hanya tiga bulan.

Saya mengatakan kepada ahli bedah: Tidak, saya akan membuktikan Anda salah.

Sepuluh tahun setelah operasi, kami bertemu di Singapura.

 

  

Siapa yang sakit?

Tentunya gambar di atas menunjukkan bahwa tidak ada yang sakit!

Terima kasih Tuhan, kita semua baik-baik saja!

Ella telah membuktikan bahwa ahli bedah itu salah dalam prognosisnya!

Anda tidak perlu mati jika tidak menjalani kemoterapi atau radiasi!

Ironisnya, walaupun dengan kemo dan radiasi, Ella diberi tahu bahwa ia hanya memiliki dua setengah tahun!

Kata pertama yang Ella katakan kepada saya ketika kami bertemu di Singapura: Saya masih hidup!

Mari kita rayakan berkat yang luar biasa ini! Puji Tuhan.

Iklan

Setelah Tujuh Tahun, Henny baik-baik saja! Puji Tuhan untuk penyembuhan ajaib ini

Pada awal Agustus 2019, Im dan saya mengunjungi Surabaya. Senang sekali bisa bertemu dengan teman-teman kita! Selain Budi dan istrinya Ani, kami juga bisa bertemu Henny, Ratna dan keluarganya.

Siapa dari Anda yang bertanya-tanya mengapa saya memposting foto-foto ini?

Lihat gambar di atas, semua orang senang dan tidak ada yang menderita, kan?

Kami ingin merayakan dengan Anda mukjizat dan berkat Tuhan yang luar biasa.

Kami pertama kali bertemu Henny, dari Surabaya, tujuh tahun yang lalu – pada April 2012. Henny saat itu berusia empat puluh dua tahun. CT scan menunjukkan banyak nodul di paru-parunya. Nodul terbesar di paru kanannya adalah 4,8 x 4,8 x 5,1 cm. Nodul terbesar di paru-paru kirinya adalah 4,2 x 5,6 x 4,6 cm (gambar di bawah).

Henny pergi ke Singapura untuk manajemen lebih lanjut. Biopsi mengkonfirmasi bahwa itu adalah sarkoma sinovial. Dia disarankan untuk menjalani kemoterapi. Dia menolaknya. Henny dan keponakannya, Ratna, datang ke CA Care mencari bantuan kami pada Juni 2012.

Inilah yang dikatakan Ratna kepada kami, “Ahli onkologi Singapura mengatakan bahwa bibiku akan mati dalam waktu enam bulan jika dia tidak menjalani kemo. Jika dia melakukan kemo, dia hanya akan hidup selama dua tahun. Kankernya tidak bisa disembuh.”

Saya memberi tahu Henny, “Ini memang kanker langka yang belum pernah saya temui sebelumnya. Saya tidak yakin apakah herbal dapat membantu Anda atau tidak. Memahamilah bahwa saya tidak dapat menyembuhkan kanker Anda. Saya hanya bisa melakukan yang terbaik untuk membantu Anda.”

Henny diberi resep obat herbal dan disuruh mengurus dietnya.

Setelah tujuh tahun, Henny telah membuktikan bahwa dokternya salah! Saat ini dia masih sehat! Puji Tuhan.

Dokter keliru mengatakan bahwa Henny akan mati dalam waktu enam bulan jika dia tidak menjalani kemoterapi. Dokter itu mungkin benar mengatakan bahwa bahkan jika dia memiliki kemo dia akan mati dalam waktu dua tahun! Pasien yang diberdayakan tahu bahwa kemo dapat membunuh!