Payudara Busuk: Menderita setelah tiga minggu minum Letronat

LAH menderita kanker payudara dan menjalani operasi tetapi menolak kemoterapi. Dia menoleh ke sinseh untuk meminta bantuan. Setelah sekitar satu setengah tahun mengkonsumsi herbal dan suplemen buatan AS, kankernya kambuh kembali. Payudaranya berubah “busuk”. LAH pergi ke rumah sakit untuk meminta bantuan. Dokter mengatakan kepada LAH bahwa ia hanya memiliki tiga bulan untuk hidup. Tidak bisa dioperasi atau dikemo. Kankernya adalah pada tahap terakhir. Pada saat inilah LAH datang untuk mencari bantuan kami.

Kami meresepkan herbal. Kondisi LAH membaik setelah minum teh herbal selama sekitar dua minggu. Saya mengatakan kepada LAH bahwa jika dia terus melakukan apa yang dia lakukan yang telah membantunya, saya berpikir dia tidak akan mati dalam tiga bulan!

Sekitar satu bulan kemudian, LAH dan putrinya datang ke pusat kami lagi. Kali ini, LAH tampak setengah mati. Inilah yang terjadi.

Chris: Selama kunjungan terakhir, dokter memberi tahu Anda bahwa Anda akan mati dalam waktu tiga bulan. Dan dia juga meminta Anda untuk minum obat.

LAH: Letronat – hormon. Saya minum satu tablet sehari.

Letrozole 2.JPG

C: Berapa biaya obat ini?

L: Gratis (dari rumah sakit pemerintah).

C: Setelah minum obat selama satu minggu – apa yang terjadi? Apakah Anda baik-baik saja?

L: Oke.

C: Setelah dua minggu?

L: Masih oke.

C: Setelah tiga minggu?

L: Saya mulai punya masalah – tidak enak badan.

C: Sekarang, apakah Anda masih meminum obat ini?

L: Tidak, saya berhenti minum obat ini dua hari yang lalu. Secara total, saya meminum obat ini selama lebih dari tiga minggu.

C: Apa masalah yang Anda derita?

L: 1. Saya sesak nafas.

2. Lemah, capek. Saya hanya ingin “tidur” atau berbaring sepanjang hari. Ketika saya “tidur”, saya tidak merasa ingin bangun. Saat mengkonsumsi obat herbal, saya tidak merasa capek semacam itu.

3. Demam. Ini biasanya datang di malam hari. Sedangkan semasa yang minum herbal, saya tidak mengalami demam.

4. Tidak bisa tidur di malam hari – saat sedang minum herbal, saya tidur nyenyak.

5.  Nyeri di berbagai bagian tubuh. Saat minum obat herbal, saya tidak sakit.

6. Pembengkakan tangan dan kaki. Tidak ada bengkak seperti itu ketika saya sedang mengkonsumsi herbal. Pembengkakan ini terjadi seminggu yang lalu.

Swelling both hand and leg.JPG

C: Ketika Anda mulai minum obat dokter, apakah Anda berhenti minum herbal?

L: Ya. Saya berhenti minum obat herbal Anda dan beralih ke Letronat.

C: Sekarang Anda tahu hal sebenarnya — pengobatan dokter itu memberi Anda banyak masalah. Ketika Anda datang sekitar sebulan yang lalu, saya sudah memperingatkan Anda untuk tidak minum obat ini. Anda mendengar apa yang saya katakan, kan?

L: Saya tidak mengikuti saran Anda. Saya mempercayai dokter! Anak saya bersikeras agar saya mengikuti saran dokter. Jadi saya minum obat dokter itu.

C: Baik, Anda percaya dokter. Ingat, dokter juga mengatakan Anda akan mati dalam tiga bulan. Sekarang, apakah Anda juga percaya yang Anda akan mati dalam waktu tiga bulan? Ketika Anda datang menemui saya setelah minum obat herbal, saya melihat wajah Anda dan Anda terlihat sangat baik. Saya tidak pernah percaya Anda akan mati dalam tiga bulan. Tapi sekarang, Anda begitu terengah-engah – sepertinya Anda setengah mati.

L: Saya tidak percaya Anda. Sekarang, saya pukulan … pukulan. Tidak tahu apa yang saya lakukan.

C: Apakah putra Anda masih bersikeras agar Anda terus minum obat dokter?

L: Ya.

C: (kepada putrinya). Melihat ibu Anda dalam kondisi ini, apakah Anda masih ingin dia minum obat dokter?

Putri: Terserah dia apakah dia mau minum obat itu atau tidak.

C: Anda masih ingin dia minum obat? Hanya beberapa minggu yang lalu, dia terlihat sangat sehat. Sekarang kesehatannya memburuk. Dia tidak seperti sebelumnya.

L: Saya sudah berhenti mengonsumsi Letronat dua hari yang lalu.

C: Oke, pulanglah. Teruskan meminum ramuan herbal ltu lagi (karena Anda sudah berhenti minum obat dokter). Saya akan memberikan herbal Lung Phlegm untuk ditambahkan ke Teh Paru. Saya harap ini akan membantu Anda dengan pernapasan Anda. Datang temui saya lagi setelah seminggu.

Komentar

1. Ini memang kisah sedih. Saya telah menemukan banyak kisah serupa ini. Setelah pasien rasa membaik – mereka bertingkah aneh, percaya bahwa mereka atau teman-teman mereka lebih tahu. Mereka mulai makan apa yang mereka sukai atau berhenti minum obat herbal.

Karena masalah ini bukan hal yang “baru”, saya menerima kenyataan ini. Untuk sembuh atau mati adalah pilihan dan tanggung jawab pasien.

LAH mendengar saya berkata dengan sangat jelas bahwa dia seharusnya tidak meminum Letronat itu. Ya, dia mendengarnya, tetapi dia lebih percaya pada dokternya! Tidak apa-apa – itu adalah pilihannya.

2. Saran saya untuk semua pasien. Sebelum menjalani perawatan apa pun, lebih baik Anda jelajahi internet dan mencari tahu lebih banyak tentang efek samping dari perawatan atau pengobatan itu. Dalam hal ini, efek samping Letronat yang saya dapat dari google adalah seperti berikut:

  • Letronat adalah bentuk generik dari letrozole, penghambat aromatase (menurunkan produksi estrogen). Letrozole umumnya dikenal sebagai Femara, digunakan untuk mengobati kanker payudara pada wanita pascamenopause.
  • Letronat atau Femara sering diberikan kepada wanita yang telah mengonsumsi tamoxifen (Nolvadex, Soltamox) selama lima tahun.
  • Beberapa efek samping Letronat yang diketahui dan didokumentasikan adalah:

 pusing, kantuk, kelemahan, perasaan lelah

 hot flashes, kehangatan di wajah atau dada Anda

 Nyeri tulang, nyeri otot atau persendian, nyeri punggung, nyeri dada

 fraktur tulang

 hot flushes – flushing (kehangatan, kemerahan, atau perasaan geli)

 sakit kepala

 peningkatan keringat

 edema atau pembengkakan

 pertambahan berat badan

 sembelit

 peningkatan kadar kolesterol dalam darah

 meningkatkan rasa haus

 kecemasan dan kegugupan.

3. Jika Anda ingin tahu lebih banyak lagi, baca apa yang orang lain katakan tentang mengonsumsi Letronat / Femara atau Tamoxifen. Saya sudah cukup membaca. Itu sebabnya saya bilang pada LAH untuk tidak minum obat itu.

Biarkan saya berbagi dengan Anda apa yang terjadi pada pasien yang datang menjumpai kami.

Kasus 1: Dewi adalah seorang wanita Indonesia berusia 33 tahun yang bekerja di Macau. Setelah diagnosis kanker payudaranya, dia menjalani mastektomi di Hong Kong. Setelah operasi, Dewi menjalani enam siklus kemoterapi dan tiga puluh sesi perawatan radiasi. Semuanya baik-baik saja setelah itu. Tetapi tiga tahun kemudian, Dewi mulai mengalami sakit punggung. Pemindaian PET menunjukkan kankernya telah menyebar secara luas ke tulang-tulangnya.

Dewi diberi resep Xeloda dan Tamoxifen. Setelah minum obat obat itu, Dewi tidak bisa duduk atau berjalan. Dia harus dirawat di rumah sakit dan kemudian harus menggunakan kursi roda. Xeloda / Tamoxifen memberinya masalah, bukan?

Kasus 2: Lenny adalah seorang wanita berusia tiga puluh tujuh tahun dari Surabaya. Dia memiliki benjolan di payudaranya tetapi awalnya menolak untuk menjalani perawatan medis. Dia mengandalkan pengetahuannya yang dangkal bahwa suplemen tertentu akan menyelesaikan masalahnya. Tumor di payudaranya mulai tumbuh lebih besar. Dia tidak punya pilihan selain mencari perawatan medis dan mulai menjalani radioterapi. Saya tidak percaya ini — Lenny menjalani total seratus enam sesi radiasi! Kanker menyebar ke tulangnya dan bagian lain tubuhnya.

Dokter kemudian meresepkan Tamoxifen (cerita yang sama seperti LAH kecuali obat itu disebut Letronat). Dua minggu setelah mengambil Tamoxifen jari-jarinya menjadi sakit dan kaku. Satu bulan meminum Tamoxifen Lenny tidak bisa berjalan. Otot tenggorokannya menjadi kencang dan sempit.

4. Satu soalan penting yang pasien harus tanya adalah, Apa gunanya mengonsumsi Tamoxifen atau Letronat? Bisakah obat jenis ini menyembuhkan Anda? Jawabannya adalah tidak. Untuk menambahkan lebih banyak garam ke luka, dalam kasus-kasus parah seperti LAH, Dewi atau Lenny, obat itu membawa lebih banyak masalah. Saya tidak melihat alasan atau kebijaksanaan dalam mengonsumsi obat tersebut.

Baca ini dengan kritis: Letronat atau Femara sering diberikan kepada wanita yang telah mengonsumsi tamoxifen (Nolvadex, Soltamox) selama lima tahun. Tidak pernah dikatakan ada gunanya bagi mereka yang menderita kanker payudara yang telahpun menyembar secara luas.

Pertanyaan yang Anda mungkin ingin tanyakan adalah: Jika itu “buruk” seperti yang Anda katakan, mengapa dokter meresepkan obat tersebut kepada pasien? Tepat, karena dokter meresepkannya – LAH dan anggota keluarganya percaya bahwa dokter melakukan yang terbaik untuknya!

Baca dengan cermat apa yang ditulis oleh dua dokter dan seorang profesor tentang Tamoxifen.

Kedua dokter ini menyampaikan pesan jelas kepada kita sekalian – Dokter tidak memiliki jalan lain lagi setelah operasi, kemo dan radioterapi. Dan dalam kasus-kasus seperti LAH, Dewi dan Lenny – tidak ada apa lagi yang bisa mereka tawarkan setelah kanker telah menyebar luas. Jika dokter tidak dapat menawarkan kepada Anda hal lain, dokter tidak memiliki pilihan lain selain menawarkan sesuatu kepada Anda (jika tidak, Anda mungkin merasa mereka bukan dokter yang “baik”). Jadi mereka meminta Anda untuk meminum Tamoxifen / Femara atau Letronat. Sayangnya apa yang disebut “peluru terakhir yang terbukti secara ilmiah” ini tidak membawa manfaat apa pun. Sebaliknya “peluru” itu dapat menyebabkan lebih banyak masalah.

Profesor Jane Plant juga seorang pasien kanker payudara. Anda mungkin ingin merenungkan apa yang dia katakan di bawah ini. Mungkin ada pilihan yang lebih baik daripada hanya “secara membabi buta” menelan obat apa pun yang direkomendasikan dokter Anda!