Mengapa Pasien Menolak Menjalani Kemoterapi, Bagian 11: Menolak Kemo Untuk Kanker Hati Ayahku – Kebijaksanaan seorang putri

Putri: Ayah saya didiagnosa menderita kanker hati pada Agustus 2011.

Dokter sarankan kemoterapi. Kami tidak mau dia dikemo. Saya bertengkar dengan dokter.

Dokter tidak marah kamu? Ya, dia rasa marah tapi aku tidak hirau. Karena kami tidak mau kemo (injeksi),  bapa disarankan minum obat oral untuk hatinya. Biayanya RM 20.000 sebulan.

Tunggu, tunggu. Mari kita mulai dari awal. Sebenarnya apa yang terjadi dan kapan? Putri: Perut ayahku kembung. Ini berlaku pada bulan Agustus 2011. Dia berkonsultasi dengan seorang dokter yang mengatakan dia ada batu empedu. Beberapa bayangan kelihatan di hatinya. Dokter  terus menyarankan ayah saya buat CT scan. Hasil CT scan menunjukkan kanker hati  Stadium 2. Dokter menyarankan kemoterapi. Kami mengatakan kepada dokter bahawa kami mau pulang dulu dan berkonsultasi dengan semua ahli keluarga. Setelah itu kami pergi cari pendapat kedua dari seorang spesialis hati.

Pendapat Kedua – Spesialis Hati

Putri: Spesialis hati mempelajari CT scan. Dia juga menyarankan kemoterapi. Kali ini saya menemani ayah saya berkonsultasi dengan spesialis karena saya tidak mau dia buat kemoterapi. Saya mengatakan kepada dokter, “Kami enggak kemoterapi.” Apabila dokter melihat ayah saya, dia menggalakkan ayah masuk rumah sakit. Dia berkata, “Paman bisa segera masuk hospital dan besok mulai kemo.”

Saya tidak senang. Dokter pertama yang kami berkonsultasi kata bahwa ayahku harus menghentikan semua obat jantung sebelum menjalani kemoterapi. Ayahku mejalani by-pass jantung sebelum ini. Tapi spesialis hati ini tidak mempertimbangkan keadaan jantung ayah langsung. Dia mau ayah saya buat kemo cepat-cepat. Tapi saya menolak.

Oke, Anda menolak kemo. Apa kata dokter? P: Saya bertengkar dengan dia. Kemudian saya meminta dokter itu melakukan CT scan sekali lagi untuk ayahku. Jadi, scan kedua dilakukan.

Apakah kau tanya spesialis hati jika kemoterapi dapat menyembuhkan kanker hati ayahmu? P: Tidak bisa. Saya tanya, “Dokter, kamu ingin ayah saya buat kemoterapi.  Bisakah kamu sembuhkan ayah saya?” Dokter tidak bisa memberikan jawaban. Dia hanya diam – tidak ada jawaban. Lalu dia berkata. “Itu semua tergantung pada pasien sendiri.”

Apa? Sekarang tergantung pada pasien? P: Aku bertanya dokter lebih lanjut – “Kau berikan ayahku kemo, apa yang bisa terjadi padanya setelah itu.”  Dia menjawab, “Hati bisa menjadi keras, pasien menjadi kuning (jaundice). Dan matanya bisa menjadi kuning.” Aku kata, “Oke dokter, sekarang ayah saya tidak ada  sakit, bisa makan, bisa tidur, bisa berjalan dan boleh buang air besar. Setelah kemo, kesehatannya terancam dan dia mungkin tidak mampu melakukan semua ini – apakah tujuan semua ini?

Apa yang dia katakan kepada itu? P: Spesialis hati berkata, “Aku telah mencari onkologi terbaik untuk melakukan kemoterapi untuk ayahmu, kamu tau kah tidak? Saya sudah membuat pengaturan yang diperlukan untuk ayah mu buat kemo besok. Sekarang kamu bilang kau tidak ingin melakukannya.” Tapi aku berkata, “Pada mula lagi, kita tidak pernah bersetuju untuk menjalani kemoterapi. ”

Tapi dia bilang, tidak bisa sembuh dan pasien menjadi kuning – mengapa nak buat kemo lagi? P: Akhirnya saya berterus terang dengan dokter, “Ayah saya tidak ingin melakukan kemo.” Ibuku juga mengatakan, “Pasien menolak kemoterapi.”

Bagaimanakah reaksi nya terhadap katamu itu? P: Dokter jawab, “Oke, jika pasien tidak mau kemo, tidak ada apa yang boleh dibuat.”

Apakah kamu tanya harga kemo yang kamu akan biaya? P: Tidak, kami tidak bincang itu. Dia tidak beritahu kami harga dan juga berapa banyak siklus kemoterapi yang akan diberi.

Penolog Spesialis Hati: Pasien datang sehat-sehat, mereka balik kuning! Mengapa tidak coba obat oral kanker hati berharga RM20.000 sebulan?

Putri: Laporan CT scan kedua sudah siap setelah dua minggu. Saya minta untuk satu salinan laporan untuk kamu (CA Care). Aku pergi ke rumah sakit dan bertemu dengan penolong spesialis hati itu. Ia juga seorang dokter medis – orangnya baik. Saya bertanya kepadanya, “Dari pengalaman kamu memberikan kemoterapi kepada begitu banyak pasien, berapa banyak kah yang benar-benar sembuh? Dokter ini menjawab, “Kebetulannya, pasien datang kelihatan sehat, tetapi mereka jadi kuning setelah kemoterapi.” Ini adalah apa yang dikatakan oleh penolong spesialiis. Dia berkata, “Jika kamu enggak kemo, kenapa tidak minum obat oral sebagai gantinya? “Biaya obat RM 20.000 se bulan. Aku kata kepada dokter, “Tapi Doc., obat ini ada begitu banyak efek samping yang sangat berat.” (Bacalah ini http://cancercaremalaysia.com/2011/02/14/liver-cancer-benefit-and-side-effects-of-nexavar/)

Suami Teman Saya Mengambil Obat Oral untuk Kanker Hati, Dia muntah darah dan Meninggal Dalam Dua Minggu

Putri: Dokter menjawab, “Tidak, tidak ada efek samping yang serius – kamu hanya merasa gatal dan ada kemerahan di telapak tangan.” Saya mengatakan kepada dokter, “Suami teman saya menderita kanker hati. Dia mengambil obat oral yang harganya RM 200.000 se bulan. Dia muntah darah dan dalam waktu dua minggu sudah mati.” Dokter diam saja. Dia tetap tenang dan senyum. Dia bertanya, “Jika kamu enggak kemoterapi bagi ayah mu, apa yang kamu mau buat?” Saya jawab, “Ayah saya akan mengambil herbal.”

Apa tanggapannya? P: Dia berkata, “Silakan mencobanya.”

Dia tidak marah kamu? P: Tidak, ia tidak marah.

Apakah kamu tahu nama obat oral itu? Nexavar? P: Aku tidak ambil perhatian. Saya hanya tahu bahwa obat itu boleh merosakkan hati dan ginjal. Saya baca ini di kotak obat.

Mereka Hanya Mau Kamu Buat Kemo – Itulah kebenaran nya

P: Sayangnya, itu lah cara nya dengan dokter-dokter hari ini. Mereka hanya mau pasien buat kemoterapi. Setelah kemo disuntuk ke dalam diri kamu, racun sudah di dalam tubuh – jika kamu mati,  kamu yang mati. Itu masalah kamu.

Istri: Dokter mengatakan kepada kami, suami saya masih kuat. Dia mampu menerima kemo – ia boleh tahan kemo. P: Tidak, tidak, saya rasa dia akan mati.

Ini lah keadaan dunia kita sekarang. Kamu mesti jaga diri sendiri. Kamulah yang bertanggung jawab atas kesehatan dan kesejahteraan sendiri. Jika tidak, mungkin seperti  “melompat ke dalam laut.”

Bacalah cerita yang berkaitan: Teman Saya Meninggal Setelah Kemo untuk Kanker Hatinya

Kanker Payudara: Setelah Kemoterapi dan Radioterapi Kanker Menyebar ke Hati Nya

LP (H588) adalah seorang ibu berusia 34 tahun yang mempunyai dua orang anak. Selama kehamilan nya yang kedua ( sekitar bulan Juli 2009), ia merasakan adanya benjolan di payudara kirinya. Tetapi dia mengabaikannya. Kemudian dia melahirkan pada tanggal 5 September 2009. Dia menyusui bayinya selama satu bulan. Air susu yang dihasilkan dari payudara kirinya hanya sedikit. Dokter berpikir hal itu disebabkan karena infeksi dan kemudian diberikan antibiotik. Tetapi benjolannya malah menjadi lebih menonjol. Ginekolog nya mengusulkan untuk pengangkatan benjolan tersebut.

LP dirujuk ke ahli bedah payudara. Kemudian pada tanggal 26 Oktober 2009 dilakukan biopsi. Dari spesimen tersebut mengungkapkan cirri-ciri suatu ductal carcinoma yang invasif. Ditemukan juga suatu penyebaran kelenjar getah bening. Tumor itu berada kurang dari 1 mm dari margin bedah. Dari laporan Immunohistochemistry dari tumor itu, receptor estrogen dan progesteron nya negative, tapi sangat positif untuk C-erb-2 nya. Hasil pemeriksaan dengan DNA Probe Kit mengkonfirmasikan  HER-2/neu gene amplification. Operasi tersebut akan menghabiskan biaya RM 6.000.

Menurut gambaran di atas, dianjurkan untuk operasi mastektomi tetapi LP menolak. Dia, bagaimanapun, menyetujui opsi yang kedua yaitu operasi bedah untuk  pengangkatan tumor dengan margin lebih besar dan pengangkatan kelenjar getah bening nya. Sebuah laporan pada tanggal 12 November 2009 mengindikasikan bahwa semua margin bebas dari kanker. Sebanyak 26 kelenjar getah bening aksila yang tersisa bebas dari metastasis.

Pada saat yang sama, specimen yang didapat dari suatu pemeriksaan payudara kanan nya dengan tehnik hookwire ( adalah suatu tehnik yang digunakan untuk mengangkat atau membuang suatu area yang abnormal dari payudara yang dapat terlihat melalui USG atau Mammogram tetapi tidak dapat di raba secara klinis ), menunjukkan adanya apa yang disebut Lactating Adenoma ( tumor jinak biasanya dapat terjadi pada wanita muda yang sedang mengandung atau menyusui.)  Sebuah port-kemo dipasang di sisi kanan sebelah atas payudara nya. Seluruh prosedur operasi bedah tersebut menelan biaya sebesar RM 20.000.

CT- scan pada bagian dada, perut dan panggul pada tanggal 11 November 2009 menunjukkan Tidak Ada  metastasis pada bagian dada, perut  ataupun panggul. Bone scan tubuh secara lengkap pada tanggal 12 November 2009 menunjukkan tidak ada bukti yang menunjukkan adanya metastasis pada tulang.

LP kemudian menjalani kemoterapi. Tiga siklus pertama menggunakan obat kemo FEC (5-FU, epirubicin dan cyclophosphamide). Tiga siklus pengobatan ini menelan biaya sebesar RM 12.000. Siklus yang keempat , kelima dan keenam terdiri dari Taxol ditambah Herceptin. Total biaya dari tiga siklus berikutnya ini adalah RM 46.000. Pengobatan kemo yang terahir  adalah  bulan Mei 2010.

Dari  bulan Juni 2010 sampai Agustus 2010, LP menjalani juga tiga puluh sesi radioterapi. Setelah itu kondisinya  ” baik “.

Sayangnya, hasil PET- CT scan pada seluruh tubuh yang dilakukan pada tanggal 29 Desember 2010, menunjukkan adanya metastasis hati soliter. Lesi yang nampak adalah sebesar  3,4 x 3,0 x 3,0 cm. Ada juga beberapa serapan non-spesifik yang berasal dari FDG ( flourodeoxyglucose ) di tulang belakang namun tidak ada kerusakan tulang terlihat pada CT.

LP diminta agar menjalani operasi untuk metastasis hatinya. Dia menolak. Dalam keputus – asaan nya, LP mengkonsumsi Tian Xian Liquid selama satu bulan. Kemudian dia dan suaminya pergi ke Kamboja untuk menjalani pengobatan menggunakan Marijuana Oil  (MO). Dia tinggal di Kamboja selama dua bulan.

Namun pada pemeriksaan melalui USG pada tanggal 11 Maret 2011 menunjukkan bahwa lesi pada lobus sebelah kanan hatinya membesar, dari 3 cm pada beberapa bulan yang lalu sekarang telah menjadi 7 cm. Selain itu, sebuah laporan radiologi menunjukkan : ” ditemukan sebuah lesi kecil yang berdekatan dengan ukuran 9 mm dan lesi yang lainnya di lobus sebelah kiri dengan ukuran 8,5 mm ”. Kesimpulan : liver metastasis telah meningkat baik dari segi ukuran maupun jumlahnya.

USG yang dilakukan pada tanggal 15 April 2011 menunjukkan adanya multiple liver metastasis dengan perkembangan penyakit yang pesat seperti deret ukur. Laporan radiologi mengatakan: ” lesi metastatik yang sebelumnya terlihat di lobus kanan telah membesar secara signifikan  dan  berukuran 12,3 x 7,5 cm menempati hampir setengah dari lobus kanan. Di lobus kiri ada setidaknya 4 -. 5 lesi, yang terbesar berukuran sekitar 1 cm ”

Gambar 1: USG dan PET scan menunjukkan tumor hati

LP kembali mengkonsumsi Tian Xian Liquid – kali ini adalah varietas Super dengan dosis tiga kali lipat dengan biaya sekitar RM 12.000 per bulan.  Tidak puas, LP dan suaminya datang untuk meminta pertolongan kami pada tanggal 21 April 2011.

Setelah mendengar ceritanya, kami lanjutkan untuk membaca meridian nya menggunakan AcuGraph 4. Kemudian kami memberi resep kepada LP :  Capsul A dan B, Liver 1 dan Liver 2, Breast M dan LL – Tea . Karena energi meridian dari Limpa nya rendah kami menyarankan LP untuk minum herbal  A-Sp-7 .

LP datang menjumpai kami lagi pada tanggal 23 Mei 2011, yaitu setelah satu bulan. Menurut LP, dia tidak merasakan adanya perubahan dalam dirinya setelah meminum ramuan. Di bawah ini adalah perbandingan pembacaan AcuGraph nya (Gambar 2 dan 3).

Gambar 2: Kunjungan pertama, 21 April 2011

Gambar 3: kunjungan Kedua, 23 Mei 2011

Ketika kunjungan pertama pada tanggal 21 April 2011, meridian nya menunjukkan kondisi yang disharmonis , seperti meridian  LU, PC, SI, SP, LR, KI dan meridian BL. Setelah minum herbal selama sebulan, pembacaan meridian nya menjadi sangat banyak perbaikannya. Hanya meridian SI, SP, KI dan ST yang menunjukkan kondisi disharmonis.

Comments Komentar

Ini sungguh kasus yang menyedihkan dan tragis. Sebelum kami mengajukan beberapa pertanyaan yang sulit dan tajam, marilah kita mendengarkan pembicaraan kami pada tanggal 21 April 2011.

Perjalanan Menuju Bencana

Seperti pada kebanyakan pasien-pasien, LP dan suaminya benar-benar percaya kepada ilmu kedokteran. Dokter  adalah ” seorang yang ahli ” dan apa yang mereka sarankan, LP dan suaminya mengikutinya tanpa ada rasa ragu sedikitpun. Setelah menjalani operasi pembedahan ,kemoterapi dan radioterapi, LP rupanya merasakan kondisi yang baik untuk sementara waktu. Dia kemudian kembali ke cara hidup lamanya – dan makan segala macam apa saja yang dia suka. Ini sesuai dengan apa yang dikatakan dokter kepadanya – ” Makanlah apa saja dan apapun yang Anda suka !”  Dan sesuai dengan apa yang dikatakan suaminya : ” Kami hanya akan mendengarkan saran dokter. ”

Ketika LP diminta untuk menjalani operasi, dia tidak bertanya kepada dokter nya  apakah operasi ini akan menyembuhkan kanker payudara nya. Tidak ada alasan untuk mengajukan pertanyaan tersebut. Karena ia dan suaminya sudah menaruh kepercayaan penuh kepada para dokter – mereka akan melakukan hal yang benar dan dapat menyembuhkan LP !

Dapatkah kemo menyembuhkan kanker-nya ?  LP juga tidak menanyakan kepada dokter onkologi nya pertanyaan yang sangat penting tersebut. Suaminya berkata: “Kami diberi kesan dengan menjalani kemoterapi semua masalah tersebut akan dapat diselesaikan – dengan menggunakan obat kemo yang terbaik, dll.  Bahkan dokter mengatakan kepada LP bahwa dia akan menjadi lebih baik jika dia terus menjalani Herceptin selama dua tahun berikutnya ! Perhatikan, LP membayar sekitar 15.000 RM untuk  satu siklus Taxol dan Herceptin. Mungkin jika LP mampu menjalani pengobatan dengan Herceptin selama dua tahun lagi, dia akan melakukannya tanpa menyadari bahwa Herceptin tidak menyembuhkan apa-apa !

Mengajukan Pertanyaan-Pertanyaan Sulit

Saya bertanya kepada LP: ” Bagaimana kondisi kesehatan anda sebelum dan setelah perawatan? Mana yang lebih sehat ?  Suaminya menjawab: “Sebelum menjalani semua perawatan.”  LP berkata : “Dengan tumor yang membesar di hati saya, saya tidak merasa lebih baik sama sekali.” Dalam bahasa sederhana, dengan pergi ke rumah sakit dan menghabiskan semua uang dan menerima semua apa yang disebut  pengobatan ” yang terbukti secara ilmiah”, kesehatan LP menjadi lebih buruk dibandingkan jika dia tidak melakukan apa-apa. Itulah kesan yang saya dapat dari jawaban LP dan suaminya. Apakah ini bukan sebuah tragedy ?

Izinkan saya meninjau ulang laporan CT scan tanggal 11 November 2009.  Ini adalah CT scan yang dilakukan  LP sebelum  menjalani kemoterapi. Dikatakan: ” Kondisi hati nya meningkat secara homogen dengan adanya sebuah kista kecil yang berukuran kurang dari 5 mm diameternya. Kesan:.. Tidak ada metastasis di perut, dada atau  panggul”

Dari laporan ini, sepanjang pendapat para oncologis , kanker belum menyebar ke livernya atau bagian lain dari tubuh nya. Beberapa bulan setelah LP menjalani kemoterapi dan radioterapi, sebuah tumor berukuran 3 cm ditemukan di hatinya.  Apakah ada yang salah?  Apa yang menyebabkan bahwa tumor muncul begitu cepat ?

Saya mengusulkan dua kemungkinan – silahkan Anda yang memutuskan kemungkinan mana yang masuk akal.

  • CT scan yang dilakukan pada bulan November 2009 , entah bagaimana telah terjadi kesalahan , tidak tau dimana !  Scan tersebut tidak mendeteksi tumor yang berada dalam hati LP.
  • Atau, bisa saja orang yang menafsirkan CT scan tersebut tidak pandai atau sembrono ? Mungkinkah bahwa ” kista kecil yang berukuran kurang dari 5 mm” sebenarnya suatu metastasis?  Berarti, kanker sebenarnya sudah menyebar dan ini disalah artikan ?  Jika Anda tidak setuju dengan proposal ini, maka bagaimana dengan kemungkinan lain?
  • Mungkinkah bahwa pengobatan – FEC, Taxol dan Herceptin atau radioterapi – menjadi penyebab sel kanker muncul dalam hati LP ?  Artinya, pengobatan itu sendiri adalah yang menjadi penyebab kanker dihatinya.  LP telah membayar sejumlah besar uang untuk biaya pengobatan kemoterapi dan radiasi  dan  berakhir dengan suatu metastasis dihati nya.

Ada beberapa pertanyaan penting untuk ditanyakan :  Para Onkologis mengatakan kepada pasien-pasien bahwa setelah operasi, kemoterapi perlu untuk ” membersihkan ” semua sel-sel buruk yang tersisa dan tertinggal mengambang didalam aliran darah. Akibatnya  LP diberikan 5-FU, Epirubicin, Cyclophosphamide, Taxol dan Herceptin.  Jika sel kanker sudah berada di dalam hati, dengan jelas obat yang mahal ini tidak berguna sama sekali !

Jika sel-sel kanker belum berada di hati sebelum kemoterapi, apakah itu tidak berarti bahwa organ hati tersebut melemah atau rusak sampai pada suatu kondisi tertentu , dimana sel-sel kanker itu mampu membuat rumah baru di dalam hatinya?  Untuk pengobatan dengan radiasi, faktanya jelas. Ahli radiologi menggunakan  ” senjata dan kekuatan panas ” tapi mereka tujukan dengan ” membabi buta ”  pada payudara sementara sel-sel kanker mungkin sudah berada di dalam hati !  Target telah luput.

Ketika hasil PET-CT scan pada bulan Desember 2010 menunjukkan adanya lesi di hati berukuran  3,4 x 3,0 x 3,0 cm , dokter menyarankan untuk operasi pengangkatan – hanya operasi saja, tidak ada saran untuk kemoterapi. LP menolak.  Saya bertanya mengapa dia menolak untuk mengikuti saran dokter kali ini. Dia dan suaminya telah kehilangan kepercayaan pada dokter.

Sayangnya, LP dan suaminya sudah mempelajari suatu pelajaran pahit yang menyusahkan  – dan mungkin sedikit agak terlambat.

Sebuah pepatah Romawi mengatakan sebagai berikut : ” Hanya orang bodoh belajar dari pengalaman nya – orang bijak belajar dari pengalaman orang lain.”

Saya ingat apa yang dikatakan oleh teman baik saya, almarhum Mr Chew : ” Saya pergi menemui seorang oncologist. Saya melihat begitu banyak orang yang melakukan kemoterapi, dan begitu banyak orang melakukan radioterapi. Dalam pikiran saya, ini seharusnya merupakan cara yang benar. Jadi saya kembali lagi ke ahli onkologi tersebut dan memintanya untuk melakukan kemoterapi kepada saya. Belakangan , ketika saya mengalami kekambuhan dan tumornya tumbuh bertambah besar, saya kemudian menyadari bahwa saya telah berada di jalur yang salah. ”

Saya mengatakan kepada LP seperti berikut ini: “Jangan khawatir – kami akan melakukan yang terbaik untuk membantu anda.  Anda bukan satu-satunya orang yang masuk terjebak dalam masalah. Banyak orang lain juga seperti anda. Jadi tenang sajalah. ”  Saya mengucapkan kata-kata ini karena saya mengerti bahwa sesuai kodratnya sebagai manusia kita semua berada di Bumi ini untuk mempelajari pengalaman-pengalaman tertentu. Dalam proses belajar ini , kita bisa melakukan kesalahan. Dan pada akhir dari semua itu, apakah kita melakukannya dengan benar atau salah, kita tetap akan mati.

Mencari Terapi Alternatif

CA Care dimulai pada tahun 1995 – kami telah berada sekitar selama enam belas tahun sekarang ini. Hampir semua orang yang datang mencari bantuan kami , secara medis dikatakan sudah tidak ada harapan lagi atau berada dalam situasi yang sama seperti LP – dimana perawatan medis telah gagal terhadap mereka. Pengalaman kami menunjukkan bahwa ada dua jenis kelompok orang.

Satu, yang putus asa tapi tulus,yang datang untuk mencari jalan lain untuk bisa keluar dari kesulitan mereka – seperti teman baik saya Chew yang disebutkan di atas atau dalam hal ini, LP. Setelah berbicara dengan dia dan suaminya , saya merasa dia adalah jenis pasien yang patut kami tolong.

Sayangnya, ada kelompok orang lain yang datang hanya untuk ” belanja peluru ajaib ” yang dapat meyembuhkan seketika. Terlepas dari fakta bahwa mereka telah menghabiskan beribu-ribu dolar untuk membayar tagihan medis mereka, mereka ingin penyembuhan sesuai dengan istilah mereka sendiri. Dari data statistik kami menunjukkan bahwa 70 persen dari mereka yang datang kepada kami termasuk dalam kategori ini. Kami merasa sangat sulit untuk membantu kelompok ini.

Apa yang kita ajarkan kepada pasien kami tentang diet telah berseberangan jalan secara langsung dengan apa yang telah dikatakan para onkologis kepada pasien mereka. Kami telah menulis banyak artikel tentang hal ini dan anda dapat membaca beberapa artikel kami dengan mengklik link ini: http://ejtcm.com/category/dietnutrition/

Dalam bukunya: Weather warfare – the military’s plan to draft Mother Nature , Jerry Smith menulis: “Dalam rangka untuk mengubah, ilmu pengetahuan (dan ilmuwan individu) Harus Mengakui Kekeliruan / Kesalahan – sesuatu yang bagi kebanyakan orang yang berpendidikan enggan melakukannya. Siapa yang mau mengakui bahwa mereka salah?  Seberapa sulitnya kah untuk  mengakui kesalahan jika kemajuan karir anda tergantung kepada sisi kebaikan anda ? Juga, posisi dalam komunitas ilmiah (dan pemberian bantuan dana ) tidak menjadikan seseorang menjadi orang yang tidak konvensionil. Resistensi yang melembaga terhadap teori-teori baru ini telah mengakibatkan secara rutin butuh waktu dari 50 sampai 100 tahun lagi untuk penemuan-penemuan baru , agar dapat merubah dari ejekan “omong kosong”  menjadi fakta-fakta yang dihormati. ”

Terlepas dari beribu-ribu penelitian yang menunjukkan bahwa diet memainkan peran penting dalam menyembuhkan kanker, tetapi para dokter tetap memberitahu pasien-pasien mereka untuk makan apapun yang mereka suka! Mungkin akan memakan waktu sekitar 50 hingga 100 tahun lebih lagi bagi komunitas medis untuk sepenuhnya menghargai fakta ini dan menerimanya. Untuk saat ini kita harus puas dengan suara-suara dari beberapa jiwa-jiwa pemberani yang berani untuk berbicara.

Russell Baylock, ahli bedah saraf dan asisten profesor klinik  di Universitas Kedokteran Mississippi menulis :

  • Selama empat tahun saya di sekolah kedokteran ,kita tidak memiliki satu kelas pun tentang ilmu gizi.
  • Bahkan, pemberian kepada para pasien dengan suplemen gizi menimbulkan ejekan dari rekan-rekan anda.
  • Para ahli onkologi MENYALAHKAN pasien-pasien nya dengan pemberian mereka advis tentang promosi nutrisi untuk kanker .

Dalam bukunya, Alive and well, Dr Philip Binzel Jr . menulis :

  • Operasi bedah tidak memberi manfaat  yang dapat mencegah penyebaran kanker.
  • Radiasi tidak memberi manfaat  yang dapat mencegah penyebaran penyakit.
  • Kemoterapi tidak memberi manfaat yang dapat mencegah penyebaran penyakit.
  • Satu-satunya hal yang diperkenalkan kepada manusia saat ini, yang akan mencegah penyebaran kanker dalam tubuh, adalah agar supaya mekanisme pertahanan tubuh dapat berfungsi secara normal. Begitulah cara terapi nutrisi bekerja – mengobati mekanisme pertahanan tubuh , bukannya tumor !

Kanker Hati: Manfaat dan Efek Samping Nexavar

Mutu  (bukan nama sebenarnya, H520) adalah seorang pria berumur 48 tahun. Pada bulan November 2010 ia telah menderita batuk berdahak. Pada akhir Desember 2010 ia dirawat di rumah sakit swasta dengan keluhan nyeri pada bagian hypochondrial sebelah kanan. (yaitu, rasa sakit dibagian perut sebelah kanan di bawah tulang rusuk). Dia merasa mual tapi tidak muntah. Dia juga mengalami apa yang disebut  post prandial dyspepsia  (yaitu perasaan tidak enak pada bagian ulu hati yang timbul setelah makan  seperti: mual, kehilangan nafsu makan atau sendawa).

CT scan dibagian perut menunjukkan ada beberapa massa berukuran  7,3 x 5,1 cm ;  6,3 x 6,1 cm dan 7,3 x 4,5 cm, pada lobus kanan hati nya, dan diduga kanker hati yang telah menyebar atau metastasis kanker  hati. Biopsi dilakukan pada tanggal 23 Desember 2010 dan dikonfirmasi sebagai kanker liver dengan sifat moderately differentiated.

Berikut ini adalah hasil test darah yang dilakukan pada tanggal 19 January 2011.

Mutu diberi resep Nexavar – yaitu obat kemo-oral yang harganya sekitar RM20, 000 per bulan. Dia diberitahu bahwa Nexavar tidak akan menyembuhkan kanker nya. Itu hanya akan mengendalikannya  (apa pun artinya, lihat diskusi nanti).

Setelah minum  Nexavar selama seminggu, ia menderita efek samping sebagai berikut :

1. Perut kembung
2. Otot bahu nyeri
3. Susah tidur
4. Mual dan kadang muntah
5. Pusing saat berjalan
6. Kehilangan nafsu makan karena perut kembung
7. Kram pada jari tangan dan kaki
8. Sembelit

Dengarkan percakapan kami pada tanggal 23 Januari 2011, pada hari pertama kali ia mengunjungi kami.

Komentar: 

Mari kita amati beberapa poin penting dari kasus ini dalam bentuk tanya–jawab.:

1. Asumsikanlah sejenak bahwa anda adalah seorang ahli medis. Saya percaya anda telah melihat ratusan atau ribuan CT scan dan hasil tes darah. Dari pengalaman anda, apa yang dapat anda buat dari kasus ini dengan hanya melihat hasil CT-scan dan hasil tes darah? Gambaran dari hasil scan tersebut jelek dan AFP (alfa-fetoprotein) melebihi satu juta poin. Sejujurnya , apakah biopsi benar-benar diperlukan? Jadi, setelah melakukan biopsi, apa yang dapat anda tawarkan untuk ” mengobati ” pasien?

2. Kelihatannya yang dapat ditawarkan sebagai obat modern itu adalah Nexavar. Maukah  anda sebagai dokter ahli menawaran obat ini kepada pasien, walaupun tahu bahwa biayanya sekitar RM 20.000 per bulan dan obat tersebut tidak akan menyembuhkan ? Saya kira anda akan mau  jika pasiennya cukup kaya untuk membayarnya atau jika asuransinya mencakup biayanya.

Mungkin anda akan berkata  ini adalah situasi yang menguntungkan kedua belah pihak. Bagaimanapun juga ini dapat diartikan sebagai pembelian untuk sebuah asuransi        kesehatan ! Tapi tunggu dulu. Dalam hal ini bagaimana jika total biaya medis Mutu yang dijamin asuransi itu terbatas, dengan asumsi itu adalah RM 100.000 ?  Itu berarti asuransi hanya akan  membayar untuk pasokan Nexavar selama  lima bulan saja. Apa yang terjadi setelah itu ?  Dan dalam 8 sampai 11 bulan pasien meninggal ( lihat point 4 di bawah ) ?

3. Sebagai seorang dokter ahli, apakah anda akan mengaku kepada pasien anda bahwa Nexavar  tidak dapat menyembuhkan kanker nya ?  Ya, anda sudah mengakuinya dalam kasus ini. Anda telah melakukan suatu perbuatan yang terhormat. Jelas tidak banyak pasien yang akan mau mengeluarkan uang untuk membayar sejumlah itu jika tidak mendapat kesembuhan.

Anda membenarkan dengan mengatakan bahwa Nexavar dapat mengendalikan kankernya. Kedengarannya bagus, meyakinkan dan heroik bukan ?  Apalagi jika pasien sedang putus asa dan tak berdaya. Pasien tersebut betul-betul memerlukan pertolongan. Tapi apa yang sebenarnya anda maksud dengan mengendalikan ?

4. Apakah anda sudah menelusuri website dari perusahaan obat yang menjual Nexavar ? Jika anda sudah melakukannya, Anda mungkin akan menemukan sebuah tabel yang sangat mengesankan dengan penampilan yang sama-sama mengesankan dari apa yang disebut ” data ilmiah “.

• Dalam sebuah penelitian terhadap 602 orang … Nexavar membantu memperlambat   pertumbuhan sel kanker dan membantu memperpanjang hidup pasien dibandingkan dengan pasien yang tidak menerima Nexavar.

• Nexavar memperpanjang kelangsungan hidup secara keseluruhan sebesar 44%.
• Lihat diagram di bawah ini (dari:. Http://www.nexavar.com/scripts/pages/en/index.php )

Bagi mereka yang tidak biasa membaca dan menafsirkan data penelitian, berikut ini saya jelaskan lebih lanjut. Dari diagram di atas, kita tahu bahwa ada 299 pasien yang menggunakan Nexavar (n = 299) dan kelangsungan hidup secara keseluruhan rata-rata adalah 10,7 bulan. Bandingkan ini dengan 303 pasien yang tidak diberi Nexavar (kelompok yang disebut Placebo, n = 303) yang memiliki kelangsungan hidup secara keseluruhan rata-rata 7,9 bulan.

Fakta yang mencolok dari penelitian ini adalah bahwa:

• Dengan pemberian Nexavar pasien dapat hidup lebih lama  2,8 bulan. Catat bahwa mereka tidaklah sembuh sama sekali. Akhirnya pasien meninggal. Kelangsungan hidup rata-rata berkisar dari sekitar 8 sampai 11 bulan, terlepas dari apakah mereka menggunakan Nexavar atau tidak.

Jadi berdasarkan data eksperimen di atas, pertanyaan nya adalah. Apakah anda mau menghabiskan uang RM 20.000 per bulan dan untuk setiap bulannya, agar untuk bisa bertahan hidup 3 bulan lagi?  Sekali lagi, perhatikan bahwa harga Nexavar bervariasi – tergantung di mana anda membelinya dan apakah anda membayar secara tunai atau membayar melalui klaim asuransi. Jelas harganya akan lebih tinggi bila asuransi anda yang membayar untuk itu.

Tentu saja, jika hal ini disampaikan secara sederhana seperti yang saya lakukan di atas, memperpanjang hidup dengan 2,8 bulan tidak mengesankan sama sekali ! Orang-orang terpelajar mengemasnnya dengan cara yang lebih baik lagi, yaitu dengan mengatakan hal-hal tersebut dengan cara yang lebih bagus, menarik tapi menipu. Cara lain untuk mengatakan nya  adalah :  Nexavar telah memperpanjang kelangsungan hidup secara keseluruhan sebesar 44%. Meningkatkan kelangsungan hidup sebesar 44%  memang sangat mengesankan.

Mark Twain (dari AS) membuat suatu ungkapan yang terkenal : ” Ada tiga macam kebohongan: kebohongan, kebohongan yang keterlaluan,  dan  statistik.”  Ungkapan ini sekarang digunakan untuk menggambarkan  ” penggunaan statistik untuk mendukung argumen yang lemah, dan kecenderungan orang untuk meremehkan statistik yang tidak mendukung posisi mereka ” Dalam bahasa yang sederhana, para ahli statistik ( para ahli angka-angka ) telah memelintir data-data untuk membuat apa yang tampaknya jelek menjadi tampil cantik.

Perhatikan juga hal ini  ” manipulasi atau me-melintir ”  data adalah tidak salah – secara akademis hal tersebut sah !
Jadi percayalah kepada saya  ” Memperpanjang  hidup dengan 2,8 bulan ” atau ” Memperpanjang kelangsungan hidup secara keseluruhan sebesar 44% ” dua-dua nya benar  dan secara akademis dapat diterima. Sayangnya saya masih belum dapat memahami bagaimana mereka mendapatkan angka 44 persen tersebut. Saya perlu sedikit waktu lagi untuk mempelajari  ” seni menggelembungkan kebenaran melalui angka-angka.”

Dengan pikiran yang sederhana seperti orang biasa, saya akan menghitung sebagai berikut : 10,7 dikurangi 7,9  =  2,8. Lalu saya akan membagi  2,8 dengan 7,9 dan mengalikan dengan 100 untuk mengubahnya menjadi persentase. Jika saya melakukan ini, maka saya akan mendapatkan hasil ahirnya = 35%. Untuk menghindari penjelasan ” konsep statistic yang membingungkan ”  marilah kita membebaskan  para ahli dan produsen obat dari tuduhan ( manipulasi data )  dan menerima apa yang mereka katakan : Nexavar memperpanjang kelangsungan hidup secara keseluruhan sebesar 44%.

Tapi saudara sekalian marilah kita berkonsentrasi pada apa yang paling penting. Anda dapat memilih antara dua ” opsi ” di bawah ini. Tetapi ketahuilah bahwa keduanya mempunyai pengertian yang sama !

• Sebagai seorang pasien jika anda diberitahu bahwa Nexavar dapat memperpanjang kelangsungan hidup sebesar 44%, apa yang akan menjadi reaksi anda ?

• Di sisi lain, jika anda diberitahu bahwa Nexavar dapat memperpanjang hidup anda dengan hanya 2,8 bulan, apa yang akan menjadi reaksi anda?

Menyadari hal ini, bagaimana jika anda dengan jelas diberitahu bahwa perpanjangan untuk dapat bertahan hidup dengan 2,8 bulan tersebut bukanlah suatu makan siang dengan gratis. Selain harus membayar RM 20.000 per bulan, ada berbagai macam efek samping yang mungkin dapat anda alami. Dalam hal ini, Mutu mengalami delapan macam efek samping  setelah mengkonsumsi Nexavar selama seminggu.

Tapi jangan salahkan perusahaan obat. Anda telah diperingatkan. Pasien yang mengkonsumsi Nexavar mungkin dapat menderita efek samping seperti berikut ini (menurut website perusahaan):

1. Penurunan aliran darah ke jantung dan serangan jantung.

2. Masalah pendarahan. Nexavar dapat meningkatkan kesempatan Anda untuk mengalami pendarahan.

3. Tekanan darah tinggi.

4. Masalah pada kulit yang disebut “ hand-foot skin reaction “. Ini menyebabkan kemerahan, rasa sakit, bengkak, atau lecet pada telapak tangan atau telapak kaki anda.

5. Perforasi usus.

6. Kemungkinan masalah pada proses penyembuhan luka. Mungkin anda dapat mengalami nya pada saat pembedahan dan perawatan gigi.

7. Lahir dalam keadaan cacat atau kematian bayi yang belum lahir.

8. Bintil-bintil pada kulit ( muka ), kemerahan, gatal, atau pengelupasan pada kulit.

9. Rambut menipis atau rambut rontok tidak merata.

10. Diare

11. Mual atau muntah

12. Seriawan pada mulut

13. Badan terasa lemah

14. Kehilangan nafsu makan

15. Mati rasa, kesemutan, atau nyeri di tangan dan kaki

16. Sakit pada bagian perut

17. Kelelahan

18. Penurunan berat badan

5. Solusi ? 

Wanita itu sungguh cerdik (yang mendampingi Mutu).  Dia bertanya pada saya : Lalu, itukah jalan keluarnya ? Saya harus mengakui bahwa saya tidak bisa menjamin suatu kesembuhan apapun. Kita tahu bahwa dalam hal kasus penyakit kanker, tidak ada yang namanya suatu kesembuhan  (artinya,kesembuhkan nyata, bukan hanya bertahan 5 tahun).

Dalam kasus kanker hati yang sudah lanjut, kita semua tahu bahwa bertahan hidup hanyalah dalam hitungan bulan. Jadi, kita dihadapkan dengan kasus yang sulit. Ini adalah pertama kalinya seorang pasien datang dengan angka alpha-fetoprotein  lebih dari satu juta. Nilai tertinggi dari yang pernah kita lihat dalam kurun waktu 14 tahun adalah sekitar setengah dari nilai tersebut.

Kami memiliki dua saran untuk Mutu.

a) Jaga pola makan Anda. Ia diberi daftar makanan yang ia boleh dan yang tidak boleh dia makan. Sayangnya daftar ini hanya dianggap sebagai suatu kesimpulan saja dibandingkan dengan rekomendasi kami.

b) Minum ramuan Herbal dan berharap untuk yang terbaik. Jika pasien tidak merasa sakit, bisa makan dan tidur – inilah yang diharapkan oleh kita semua. Berapa lama dia bisa hidup bukan kita yang menentukan.

Terserah kepada Mutu untuk memutuskan apakah dia ingin melanjutkan mengambil Nexavar dan memungut apapun manfaat (dan juga efek samping) yang terkait dengannya.

Tapi tanyakanlah hal ini: Apakah itu berharga ?

Beberapa dari anda mungkin berkata : Ah, anda penjual minyak ular – Anda dan Herbal anda juga tentang Diet hanyalah bualan  –  ini semua hanyalah praktek perdukunan. Semuanya itu tidak ada buktinya  dan tidak ilmiah. Tunggu dulu, sebelum anda partama kali melempar batu, luangkanlah waktu untuk membaca sepuluh cerita berikut. Beritahu kami dimana kesalahan kita jika anda berpikir bahwa kita salah !

Kanker Hati: Hanya Dua Bulan Untuk Hidup Namun Masih Tetap Sehat Setelah Satu Setengah Tahun Berlalu !

PC, seorang wanita berumur 63 tahun, telah menderita batuk selama sekitar tiga minggu. Kemudian setelah itu dia menderita demam. Dia lalu pergi ke rumah sakit tetapi dokter tidak bisa menemukan sesuatu yang salah pada dirinya. Kemudian dia disuruh pulang dengan membawa sejumlah Panadol (parasetamol).

Tidak puas, PC lalu pergi ke sebuah rumah sakit swasta di Ipoh. Pada pemeriksaan X – ray didada kirinya menunjukkan adanya efusi pleura (yaitu adanya cairan di paru-paru kirinya). Cairannya disedot keluar. Sebuah ultrasonagraphy ( dibagian perut ) pada tanggal 23 September 2009 menunjukkan sebuah lesi berukuran 2,6 cm ( diperkirakan hepatoma atau kanker hati) di lobus sebelah kanan. Selain itu, pada organ hatinya sudah terjadi sirosis hati ( mengeras ) dengan hipertensi portal dan adanya ascites ( adanya cairan dibagian perut ).   Organ Limpa nya membesar.

Biopsi dari lesi tersebut tidak dapat dilakukan mengingat telah terjadinya ascites, trombosit yang rendah dan keberadaan tumor yang terlalu dalam dan berdekatan dengan vena portal.

PC kemudian disuruh pulang. Tidak ada lagi pengobatan untuknya. Dia juga mengatakan bahwa ia hanya memiliki waktu dua bulan untuk hidup. Empat hari kemudian, 27 September 2009, PC datang ke CA Care untuk meminta pertolongan. Dia menceritakan masalah yang dihadapinya sebagai berikut :

• Kesulitan tidur
• Kurang nafsu makan
• Kelelahan
• Sedikit kesulitan bernafas
• Merasakan seperti ada otot yang kejang  di bagian dadanya  sekali-sekali.

Kanker Hati Bagian 1: Hanya Dua Bulan Untuk Hidup

PC datang menemui kami setelah diberitahu oleh salah satu pasien kami yang telah merasa kan sehat sekali setelah minum herbal kami.

Kami memberikan resep kepada PC dengan Kapsul A dan B, teh herbal untuk Paru no.1 dan    teh herbal untuk Paru no.2 , teh herbal untuk  Hati no.1 dan teh herbal untuk Hati no.2 .

Kami mengingatkan dia bahwa setelah meminum ramuan ini selama beberapa hari, ia mungkin akan  merasa lelah, mengalami diare, dan lain-lain.  Ini adalah krisis penyembuhan dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan – lanjutkan saja minum ramuan itu.

Ini adalah herbal alami tanpa campuran aditif. Semua herbal ini harus diseduh. Rasa dan bau dari ramuan ini tidak enak. PC menjawab: “Jika saya ingin sembuh, saya harus minum semuanya ! ”

Setelah dua bulan minum herbal, PC kembali lagi dan memberitahu kami bahwa baik tidur dan nafsu makannya membaik. Demikian pula napasnya juga membaik. Tidak lagi merasakan adanya perasaan otot yang kejang di dadanya.

Satu tahun dan empat bulan kemudian, yaitu pada tanggal 14 Januari 2011, PC merasakan kondisi nya tetap baik. Berikut ini adalah rekaman video pada kunjungannya hari itu.

PC datang menemui kami setelah diberitahu oleh salah satu pasien kami yang telah merasa kan sehat sekali setelah minum herbal kami.

Kami memberikan resep kepada PC dengan Kapsul A dan B, teh herbal untuk Paru no.1 dan    teh herbal untuk Paru no.2 , teh herbal untuk  Hati no.1 dan teh herbal untuk Hati no.2 .

Kami mengingatkan dia bahwa setelah meminum ramuan ini selama beberapa hari, ia mungkin akan  merasa lelah, mengalami diare, dan lain-lain.  Ini adalah krisis penyembuhan dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan – lanjutkan saja minum ramuan itu.

Ini adalah herbal alami tanpa campuran aditif. Semua herbal ini harus diseduh. Rasa dan bau dari ramuan ini tidak enak. PC menjawab: “Jika saya ingin sembuh, saya harus minum semuanya ! ”

Setelah dua bulan minum herbal, PC kembali lagi dan memberitahu kami bahwa baik tidur dan nafsu makannya membaik. Demikian pula napasnya juga membaik. Tidak lagi merasakan adanya perasaan otot yang kejang di dadanya.

Satu tahun dan empat bulan kemudian, yaitu pada tanggal 14 Januari 2011, PC merasakan kondisi nya tetap baik. Berikut ini adalah rekaman video pada kunjungannya hari itu.

Kanker Hati Bagian 2: Satu Setengah Tahun Masih Tetap Hidup !



Hasil pemeriksaan tes darah yang dilakukan selama satu setengah tahun terakhir :

Komentar

Setelah satu setengah tahun berlalu. PC tetap baik-baik saja, hasil tes darahnya tidak menunjukkan sesuatu keadaan yang memburuk , meskipun ada beberapa hasil tes yang nilai nya tidak baik. Trombositnya  rendah dan kami menyarankan kepada PC untuk minum perasan daun pepaya selama satu atau dua bulan. Setelah itu, lakukanlah tes darah lagi. Semoga trombosit nya akan meningkat. PC tidak tertarik untuk minum perasan daun papaya ini karena rasanya pahit sekali !

Seperti pada kebanyakan pasien, saat ini mulailah PC mempunyai keinginan untuk melihat apakah dia bisa mengurangi asupan harian teh herbal-nya ! Kami dapat memahami betul  bahwa hal itu benar-benar ” sulit, mengganggu atau bahkan memuakkan ”  harus minum ramuan herbal yang rasanya tidak enak, tetapi kami mengatakan kepada PC bahwa dia tidak punya pilihan lain, selain terus melakukan apa yang harus ia lakukan. Lanjutkan terus, tidak ada perubahan !

Kita harus mengingatkan PC apa yang terjadi ketika ia pergi menemui dokter di bulan September 2009. Dia diberitahu bahwa tidak akan ada lagi pengobatan untuknya. Pulang saja. Dia hanya memiliki waktu dua bulan untuk hidup.

Sekarang PC telah bertahan selama satu setengah tahun tanpa masalah. Dia dapat tidur dengan nyenyak, selera makannya baik dan tidak lagi merasakan nyeri. Kehidupannya telah membaik selama ini. Apa lagi yang ia minta ?

Kami mengingatkan PC bahwa dia harus belajar untuk bersyukur dan berterimakasih atas apa dia alami sekarang. Merasakan ” pahitnya ” herbal adalah suatu pengorbanan yang tidak ada artinya  untuk bisa bertahan hidup – dan juga untuk mendapatkan kehidupan yang baik !

Pesan kami ke PC dan kepada semua pasien: Berperilakulah yang  baik jika anda ingin hidup lebih lama ! Dan tidak alasan untuk bisa bertahan hidup, jika anda berpikir bahwa minum teh herbal adalah tugas yang tak tertahankan. Dan di atas semua ini, belajarlah untuk berterima kasih dan bersyukur atas apa yang anda miliki dan keberadaan anda selama ini.

 

Bedah untuk Kanker Hati: Sukses delapan puluh persen?

Wang (bukan nama sebenarnya, M872), pria berusia 48 tahun dari Medan dan telah hidup dengan “darah-di-tinja-nya” selama sepuluh tahun.  Masalah ini diduga karena disebabkan oleh  penyakit wasirnya.

Pada November 2010 ia datang ke sebuah rumah sakit swasta di Penang untuk pemeriksaan medis. Kolonoskopi pada usus besar-nya tidak menunjukkan sesuatu yang bermasalah. Namun, USG pada bagian perutnya menunjukkan sesuatu tanda kesehatannya tidak baik , ada  massa berukuran 7 x 9,2 cm di lobus sebelah kanan hatinya.

Hasil pemeriksaan darah untuk Hepatitis B  positif.  Pemeriksaan fungsi hati menunjukkan peningkatan enzim hati – ALT = 101, SGOT = 43 dan GGT = 107. Alpha-fetoprotein menunjukkan kondisi normal = 4,84.

CT scan yang dilakukan pada tanggal 12 November 2010 menunjukkan adanya massa berukuran 8.2 x 7.2 cm yang diperkirakan dari suatu hepatoma pada segmen 8 dari hatinya. Sebuah lesi padat kecil juga ditemukan di segmen 7 berukuran 1,8 cm x 1,2. Hal ini mungkin merupakan anak dari lesi hepatoma tersebut. Sebuah kista biasa ditemukan juga pada segmen 8 di bawah hemidiaphragm kanan.

Wang kemudian pergi menemui dokter lain di rumah sakit yang lain.  CT scan dilakukan sekali lagi pada tanggal 13 November 2010. Hasilnya sama dengan yang dilakukan sehari sebelumnya.

Dokter bedah menyarankan Wang agar menjalani operasi untuk mengangkat tumor. Operasi itu akan menelan biaya RM 40.000. Setelah operasi, Wang harus menjalani kemoterapi. Biaya setiap kemoterapi tersebut berkisar antara RM 4.000 – RM 5.000.

Wang dan istrinya kecewa dan memutuskan untuk kembali ke Medan tanpa melakukan pembedahan ataupun kemoterapi. Seseorang yang mengenali kondisi yang berbahaya tersebut lalu menyarankan agar mereka datang ke CA Care untuk meminta nasihat. Kami menghabiskan waktu lebih dari satu jam untuk berbicara dengan mereka.

Di bawah ini adalah bagian rekaman video dari percakapan kami pada hari itu.

Komentar:

1. Sebagian besar dari pembicaraannya dilakukan oleh istri Wang. Dia hanya dapat berbicara bahasa Mandarin ! Menurut pendapat saya, dia adalah seorang yang “cerdas dan bijak” walaupun dia bukanlah seorang yang terpelajar.

2. Dia berkata: ” Ketika dokter (ahli bedah) mengatakan bahwa suami saya harus        menjalani operasi dan kemoterapi, saya sudah tahu bahwa ini adalah kasus yang serius”. Hal ini menunjukkan bahwa dia bukan gadis desa yang bodoh naif – tidak masalah apakah dia tidak tahu cara membaca lapoan CT scan ataupun hasil pemeriksaan darah.

3. Saya bertanya kepadanya: “. Apakah Anda bertanya kepada dokter jika operasi dapat mengobati kanker nya?” Jawab nya, ya. Dokter bedah tersebut menjawab : Kebanyakan pasien yang datang kepada kami tidak pernah menanyakan hal ini ! Bagaimana mungkin? Mereka bahkan tidak ingin mengetahui bagaimana prognosisnya!

4. Dia lalu bertanya kepada dokter: “Bagaimana jika kita tidak melakukan  Kemoterapi ? “. Dokter bedah itu menjawab: ” Ini seperti memotong lallang. Anda perlu menggunakan bahan kimia setelah anda memotongnya. Hanya dengan cara seperti itulah kemudian lallang itu dapat dihilangkan.” Jawaban seperti itu adalah benar karena wanita ini bekerja di ladang ..dia mengerti dengan baik. Untuk membunuh lallang anda perlu menggunakan racun kimia. Kadang-kadang tanah harus dicangkul kembali  atau digemburkan untuk menyingkirkan rimpang. Kemudian wanita ini berkata: ” Lalu dengan cara seperti itukah yang akan dilakukan terhadap suami saya ? ”  Kesimpulannya adalah – apa yang akan terjadi kepada pasien jika anda meracuni dia seperti anda meracuni lallang itu ?

5. Dia juga menanyakan kepada dokter bedah : ” Saat anda membedah suami saya, seberapa besar kesempatan penyakit kankernya dapat sembuh ? “Sekali lagi pertanyaan semacam ini tidak pernah ditanyakan oleh kebanyakan pasien sebelum mereka menjalani operasi. Dokter bedah itu menjawab: “Lebih dari 80 persen tingkat sukses keberhasilannya.”

6. Saya bertanya kepada wanita itu: ” Dokter mengatakan 80 persen sukses – apakah anda percaya kepadanya ? ” Dia menjawab TIDAK. Saya bertanya lagi , mengapa ?. Dia berkata: “Ada satu pernyataan dari dokter tersebut yang tetap melekat didalam benak saya. Sebelumnya saya bertanya kepada dokter tentang risiko yang akan terjadi – berapa besar keyakinannya bahwa segala seuatunya akan berjalan dengan baik. Jawab dokter kepada wanita ini: “Sama seperti halnya bila anda terbang dari Medan ke Penang. Perusahaan penerbangan tidak akan menjamin bahwa anda bebas dari risiko. ”  Meskipun dokter secara tidak langsung mengakui bahwa pengobatannya mempunyai risiko, tetapi dari jawabannya  sangat banyak menyiratkan adanya suatu risiko … dan wanita itu telah mendapatkan jawabannya.

7. Kemudian dalam percakapan kami, saya mengetahui bahwa kakaknya Wang juga menderita kanker hati. Dia menjalani kemoterapi. Dia meninggal setelah menjalani empat siklus. Sementara itu banyak pasien atau orang yang mereka sayangi ternyata telah menjadi naif – jangan salahkan mereka. Mereka telah menjalani banyak pengalaman pahit dalam hidupnya dan mereka tidak siap untuk melupakannya. Bagi orang-orang seperti itu, dokter memerlukan banyak upaya untuk meyakinkan mereka agar mau menerima kemoterapi lagi.

8. Saya merasa kasihan kepada pasangan ini. Mereka sudah jauh-jauh datang ke Penang dan telah mengeluarkan uang begitu banyak. Ya mereka dapat menjalani pengobatan… tidak ada masalah tentang hal itu selama mereka dapat membayar tagihan rumah sakit …. tetapi penyembuhan ternyata sesuatu yang sulit didapat.

Ada satu pelajaran penting yang bisa kita pelajari dari cerita ini. Sejauh mana pernyataan yang dibuat oleh seorang dokter dapat dipercaya? Apakah sudah didukung oleh statistik dan penelitian yang baik?

Dalam pembahasan ini saya teringat tentang apa yang ditulis oleh beberapa dokter.

Inilah kutipannya:

Dr Block, dia adalah seorang dokter wanita , menulis dalam kata pengantar buku “Fight for Your Health” (Berjuang untuk Kesehatan Anda):  “Jangan hanya asal mengikuti apa yang dokter anda katakan. Cari tahu kebenaran bagi diri anda sendiri. ”

Dr Mendelsohn, dalam bukunya Confessions of a Medical Heretic (Pengakuan dari seorang ahli medis yang menganut faham bebas atau berseberangan dengan doktrin2 dalam ilmu kedokteran yang sudah berlaku ) menulis: “Dokter secara umum harus dianggap sama setingkat dengan penjual mobil bekas. Apapun yang dikatakan atau direkomendasikan oleh dokter, anda harus terlebih dahulu menyadari bahwa hal tersebut akan menguntungkan dia … karena dokter bedah menerima pembayaran ketika ia melakukan operasi pada anda, bukan ketika anda diobati dengan cara yang lain. ”

Dr Chestnut, dalam bukunya, Lying With Autority (Berbohong Dengan Kekuasaan) menulis: “Seseorang telah melakukan kebohongan -kebohongan dengan menggunakan kekuasaannya. Pada sebagian besar pembedahan dan pemberian obat-obatan, termasuk kemoterapi,  tidak mengobati atau menyembuhkan penyakit ; melainkan hanya mengobati  gejala – gejalanya saja  dan  seringkali dengan efek samping yang mematikan “.

Dr Hamilton dalam bukunya, The Scapel and the Soul (Pisau bedah dan Jiwa) menulis: “Sebagai dokter, kami umumnya tidak melakukan kebohongan secara langsung. Kami hanya tidak berbicara tentang kebenaran dengan sepenuhnya.”

Tidak baik untuk mengatakan bahwa dokter melakukan kebohongan – tapi kutipan di atas tampaknya mengatakan bahwa ada beberapa dokter yang  telah melakukannya, meskipun mereka hanya mewakili minoritas.

Tapi saya harus mengatakan , bahwa saya suka dengan apa yang telah Dr Hamilton katakan: “Kami umumnya tidak melakukan kebohongan secara langsung. Kami hanya tidak berbicara tentang kebenaran dengan sepenuhnya.” Dalam cerita ini, dokter bedah tersebut memberitahukan Wang dan istrinya bahwa pengobatan tersebut mempunyai lebih dari 80 persen tingkat kesuksesannya.” Jawabannya , bisa benar sekali ataupun bisa benar-benar salah !

Mari saya jelaskan:

Dari perspektif dokter bedah , ia benar-benar tepat mengatakan bahwa pengobatan tersebut memiliki lebih dari 80 persen tingkat keberhasilannya. Kerja seorang dokter bedah adalah membedah pasien. Setelah itu ia menyerahkan pasien ke onkologi atau ke orang lain, sepanjang urusan yang menyangkut bagian dia dalam memerangi cancer telah selesai.

Dengan teknologi yang canggih pada saat ini , operasi bedah membawa resiko yang minimal – seperti kita terbang dalam sebuah pesawat udara. Kemungkinan terjadinya kecelakaan pesawat itu ada ,  tetapi barangkali juga tidak ( ya , hal itu bisa terjadi ! ).     Mati disebabkan karena operasi juga dapat terjadi , walaupun mungkin juga tidak.

Tetapi apakah ini yang dicari oleh pasien – hanya tidak mati setelah operasi?  Dari sudut pandang Wang dan istrinya, mereka mencari kesembuhan dari kanker nya ! Bagi mereka, jawaban 80 persen keberhasilan mempunyai makna yang berbeda sama sekali. Kesembuhan berarti benar-benar menghilangkan kankernya dan tidak akan menyerang kembali. Inilah yang semua pasien inginkan.

Oleh karena itu, jika pasien pasien dibuat percaya bahwa mereka dapat mencapai kesempatan untuk sembuh sebesar 80 persen, bilamana mereka menjalani operasi dan kemoterapi … hal tersebut adalah benar benar keliru.

Saya ulangi lagi apa yang telah dikatakan oleh Dr Hamilton: ” Kami hanya  tidak berbicara tentang kebenaran dengan sepenuhnya.” Apakah ini berarti bahwa dokter dengan sengaja tidak memberitahu sebagian informasi penting yang pasien harus ketahui ? Jika demikian, apakah itu adil ? Saya pikir informasi paling penting yang tidak diberitahukan kepada  pasien adalah , bahwa meskipun operasi ini aman  tetapi ini TIDAK akan menyembuhkan kanker.

Kemungkinan kekambuhan setelah menjalani operasi yang sukses adalah sangat tinggi. Jika anda mengikuti studi kasus yang disajikan di website ini, anda akan tahu bahwa ada beberapa pasien yang meninggal tidak lama setelah mereka menjalani operasi hati.

Mungkin inilah sebabnya mengapa Dr Mendelsohn berkata kita harus menganggap dokter pada umumnya dengan “sama setingkat dengan penjual mobil bekas?”

Pada artikel ini saya telah menahan diri untuk memberi komentar, jika memang saran untuk suatu tindakan operasi tersebut adalah tepat ataupun sebaliknya. Saya percaya bahwa dokter telah menyarankan pilihan ini dengan maksud yang terbaik. Bahkan , kita perlu diingatkan bahwa menurut seorang dokter spesialis hati , hanya 10% – 30% saja dari mereka yang mengidap HCC cocok untuk dioperasi.

Arti pembedahan bukanlah jawaban untuk semua kasus kanker hati. Juga, operasi hanya cocok untuk tumor yang berukuran kecil. Sekali lagi, kata-kata Dr Mendelsohn kembali lagi masuk dalam ingatan saya, mereka melakukan hal ini ” karena dokter bedah menerima pembayaran ketika ia melakukan operasi pada anda “.

Izinkan saya menyimpulkan artikel ini dengan mencoba menjawab pertanyaan saya sebelumnya: sejauh mana pernyataan “sesudah operasi ada lebih dari 80 persen sukses” itu benar. Saya meluangkan waktu lagi untuk membaca buku-buku onkologi saya. Berikut ini adalah fakta-fakta ilmiah yang ditulis oleh para spesialis hati. Bacalah dengan seksama dan buatlah kesimpulan sendiri.

Tinjauan Literatur Medis pada Kanker Hati (Hepatocellular Carcinoma – HCC)

Laporan Penelitian:

Ikeda et al, Cancer, 71:19-251993, melaporkan: Delapan puluh tiga pasien dengan HCC dirawat dengan operasi pembedahan kuratif selama 8 tahun terakhir. Tidak ada korban kematian karena operasi tersebut. Tingkat kekambuhan setelah operasi pembedahan dipenghujung tahun ke 1, 2, dan 3, — masing-masing adalah 37,0%, 57,1%, dan 71,6%.

Iwatsuki et al., Ann Surg. 1991 September; 214 (3): 221-229, melaporkan: Dari tahun 1980 sampai 1989, ada 76 pasien dengan HCC yang menjalani pembedahan subtotal hati. Hanya 12 pasien yang hidup lebih dari 5 tahun.

Vauthey, et al, American J of Surgery; Vol: 169, pg.. 28-35, 1995, melaporkan: Antara 1970 dan 1992, ada 106 pasien yang menjalani pembedahan hati untuk HCC di Memorial Sloan-Kettering Cancer Center. Secara keseluruhan ketahanan hidupnya adalah masing-masing sebesar : 41% dan 32% dalam kurun waktu 5 dan 10 tahun.

Nagao et al., Ann Surg. 205 (1): 33-40; 1987 melaporkan: Ada sembilan puluh empat pasien menjalani pembedahan hati  dari tahun 1963 sampai 1985. Tingkat ketahanan hidup masing-masing selama 1, 3 dan 5 tahun adalah 73%, 42% dan 25%.

Kambuh karena karsinoma menjadi penyebab utama kematian, ada 56% (42 pasien) yang meninggal setelah pulang dari rumah sakit. Faktor prognosis yang mempengaruhi prognosis jangka panjang adalah: kondisi alpha-fetoprotein sebelum pembedahan (kurang dari atau sama dengan 200 vs lebih besar dari 200 ng / mL), besarnya tumor (kurang dari atau sama dengan 5 cm vs lebih besar dari 5 cm), dan tumor kapsul.

Shyh-Chuan Jwo, et al. Hepatologi, Vol. 1367-1371; 1992 melaporkan: Sebanyak 238 pasien yang menjalani pembedahan kuratif hati selama 10 tahun terakhir yang diamati. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ukuran tumor, bentuk tumor dan ploidi DNA adalah factor-faktor yang digunakan dalam memprediksi terjadinya kembali tumor setelah operasi pembedahan untuk HCC.

Pasien dengan ukuran tumor kurang dari atau sama dengan 5 cm atau penampilan tumor  jenis soliter, mempunyai lebih kelangsungan hidup bebas-penyakit  daripada mereka yang memiliki ukuran tumor lebih besar dari 5 cm atau jenis tumor yang menampilkan beberapa nodul atau nodul anak ( multiple nodules types).

Poon et al. dari Pusat untuk Studi Penyakit Hati, Universitas Hong Kong Medical Center, Rumah Sakit Queen Mary, Hong Kong, Ann Surg. 234 (1): 63-70 2001, menulis:

§ HCC terkenal kejam dalam memberikan prognosis buruk karena sifat invasifnya dan sering dihubungkan dengan sirosis.

§ Pembedahan hati tetap menjadi pengobatan pilihan untuk HCC.

§ Selama dekade terakhir ini, dokter bedah hati telah memfokuskan banyak upaya pada peningkatan teknik pembedahan dan pengurusan peri-operatif untuk operasi pembedahan HCC, sehingga hasil peri-operatif sangat meningkat.  Pada akhir 1990-an, kajian dari lembaga ini dan yang lainnya telah menunjukkan bahwa tingkat kematian- 0 ( zero ) di rumah sakit ataupun pada saat pembedahan dapat dicapai pada sekelompok besar dari para pasien.

§ Prognosis jangka panjang setelah pembedahan HCC tetap tidak memuaskan. Kelangsungan hidup bebas penyakit menjadi tidak baik karena timbulnya kekambuhan amat tinggi. Menurut laporan, angka kekambuhan kumulatif dalam kurun waktu 5 tahun adalah 80% sampai 100%.

§ Laporan pada tahun 1990-an dari pusat bagian Timur dan Barat telah mendokumentasikan tingkat kelangsungan hidup 5 tahun secara keseluruhan sebesar 26% – 44% setelah pembedahan untuk HCC.

Buku teks Onkologi

Prinsiples of Internal Medicine oleh Harrison, 15th Ed., ms. 589.

  • Stadium HCC didasarkan pada ukuran tumor, asites (ada atau tidak ada), bilirubin dan albumin.
  • Jika tidak diobati, sebagian besar pasien meninggal dalam waktu 3 sampai 6 bulan setelah diagnosa.
  • Jika diketahui sejak awal, kelangsungan-hidup adalah 1 ~ 2 tahun setelah pembedahan.
  • Operasi pembedahan menawarkan satu-satunya kesempatan untuk kesembuhan, namun hanya beberapa pasien saja yang memungkinkan tumornya dilakukan pembedahan pada saat presentasi , dikarenakan telah terjadinya sirosis atau penyebaran yang jauh.
  • Percobaan secara acak tidak menunjukkan adanya manfaat kelangsungan hidup setelah dilakukan Chemoembolization.
    Hati tidak dapat mentoleransi dosis radiasi yang tinggi.
  • Penyakit ini tidak responsif terhadap kemoterapi.

The American Cancer Society’s Clinical Oncology, 3rd Ed., ms. 399-401.

  • Hanya 15% sampai 30% saja dari pasien dengan HCC yang merupakan calon untuk suatu operasi.
  • Keaadan yang membuat HCC tidak dapat dioperasi, disebabkan oleh penyebaran penyakit didalam organnya sendiri dan penyebaran dari tumornya ( metastasis ).
  • Ukuran tumor yang besar, keterlibatan bilobar dan kehadiran sirosis tidak akan  menghalangi suatu tindakan operasi pembedahan , tetapi mempunyai efek terhadap kematian dan kondisi harapan hidup.
  • Pembedahan pada umumnya terbatas pada pasien yang mempunyai beberapa lesi kecil  serta mereka yang telah mengidap masalah fungsi hati.
  • Angka kesembuhan selama lima tahun untuk semua HCC yang telah mengalami pembedahan hepatik kurang lebih sekitar 30%.
  • Pengunaan Radioterapi dalam perawatan HCC ini terbatas.
  • Kemoterapi merupakan pengobatan paliatif. Pasien yang merespon kemoterapi akan bertahan selama 9 sampai 12 bulan.
  • Kelangsungan hidup rata-rata  untuk pasien yang menerima kemoterapi kurang lebih sekitar 5 bulan (kelangsungan hidup selama 1 tahun adalah 27% dan yang 2-tahun adalah 8%).
  • Kesembuhan dan kelangsungan-hidup jangka panjang hanya mungkin terjadi jika tumor bisa dipotong semuanya.

Martin Abeloff, et al. Clinical Oncology, Vol: 2, ms. 1697, 1703-1721.

  • Kelangsungan-hidup rata-rata pasien di Hong Kong dengan HCC yang tidak dapat dioperasi dimana diameter tumor lebih besar dari 6 cm dan tanpa pemberian pengobatan – adalah 3,5 minggu.
  • Ukuran Tumor pada saat  diagnosa merupakan variabel prognostik yang penting.
  • Waktu penggandaan tumor berkisar antara 1 ~ 19,5 bulan, dengan rata-rata 6,5 bulan.
  • Kajian di Jepang menunjukkan bahwa bagi pasien dengan sirosis dan HCC berdiameter kurang dari 3 cm dan tanpa pemberian pengobatan, tingkat kelangsungan-hidup 1 tahun adalah 90,7%, 2-tahun adalah 55,0%, dan 3-tahun adalah 12,8%.
  • Sayangnya hanya 10 – 15% dari pasien yang baru didiagnosa HCC adalah kandidat untuk operasi pembedahan.
  • Hadirnya sirosis merupakan suatu tanda prognosis negatif.
  • Angka kematian pada operasi pembedahan hati untuk pasien HCC kurang dari 10%, tapi angka kematian sesudah operasi masih tetap tinggi – yaitu antara 40 sampai 60%.
  • 85% dari kambuhnya penyakit hati  timbul dalam waktu 2 tahun sesudah operasi.
  • Hanya ada sedikit temuan dari aktivitas cara pengobatan yang signifikan atas setiap upaya kemoterapi . Juga tidak ada bukti yang mendukung dari penggunaan rutin suatu kombinasi kemoterapi.

Operasi pembedahan hati adalah merupakan suatu pilihan bagi pasien dengan tumor yang berukuran kurang dari 5 cm dengan syarat tanpa adanya kehadiran sirosis. Di Pusat- pusat Kesehatan yang telah berpengalaman , angka kematian pada saat operasi dari pasien-pasien seperti ini adalah kurang dari 2 %. Dan setelah menjalani operasi pembedahan hati, sebanyak 75% pasien akan mengalami kambuh intrahepatik dalam kurun waktu 5 tahun.

Sumber: http://emedicine.medscape.com/article/197319-treatment

Untuk banyak lagi cerita tentang kanker hati, kilk link ini:  http://cancercareindonesia.com/category/kanker-hati/