Kanker Menyebar Setelah Delapan Kemo

 

  1. Setelah dioperasi, di sarankan kemo.
  2. Berapa kali kemo? Tidak ada batasan!
  3. Biaya satu kemo RM 2.600.
  4. Kemo 1 –hingga 6 tidak ada masalah.
  5. Kemo 7 merasa tidak bagus.
  6. Kemo 8 teruk, menderita 3 minggu. Detak jantung tidak normal. Nilai tes fungsi hati  melambung tinggi. Dan amat menderitakan adalah kanker menyebar ke pancreas, limpa dan kelenjar getah bening.
  7. Dokter sarankan kemo lagi dengan tambahan obat baru yang keras. Tambah lagi biaya RM 1.000.
  8. Kalau mejalani kemo 9, harus kembali ke Medan terus selepas dikemo. Dapatkan rawatan efek sampingan  di hospital di Medan.
  9. Apakah kemo bisa sembuh? Dokter bilang kemo dijalani supaya kanker diam dan tidak menyebar. Itu tujuan utama kemo. Tapi setelah delapan kali kemo, kanser menyebar! Apa kata dokter?
  10. Harus kamu tahu bahawa kemo tidak akan memyembuh kanker. Sebaliknya pula kemo  yang menyebarkan kanker. Inilah hasil penyelidikan sekarang yang kamu boleh baca.

 

Kanker Lidah: Tak Mau Lagi Kemo

  1. Mulai sebagai satu luka yang tidak sembuh-sembuh selama 2 tahun.
  2. Dokter bilang kanker dan menjalani rawat medis di Kuala Lumpur.
  3. Radioterapi dan kemoterapi – gagal.
  4. Kanker menyebar. Lidah mengecut dan menjadi pendik.
  5. Tidak mau kemo lagi.
  6. Cuba rawatan alternatif di Jakarta – electrofrekuensi. Perdarahan.
  7. Ke hospital di Surabaya.

Kanker ovarium: Bagian 1 Dia menyerah dengan Kemoterapi dan Beralih ke Herbal – Masih Sehat Setelah Tujuh Tahun

Siti berumur 48 tahun ketika ia di-diagnosis menderita kanker ovarium stadium 4. Ia menjalani histerektomi total pada tahun 2005 dan dilanjutkan dengan tiga siklus kemoterapi. Dia menyerah terhadap kemo. Awalnya Siti dan suaminya tidak percaya dengan apa yang kita lakukan di CA Care. Sering kali, mereka “didorong” oleh teman untuk datang dan menemui kami. Akhirnya Siti dan suaminya mengalah dan datang ke Penang. Sejak saat itu dan seterusnya tidak ada jalan kembali. Kesehatan Siti meningkat. Sudah tujuh tahun sekarang dan Siti baik-baik saja.

Ini adalah rekaman video yang dilakukan pada tahun 2010 – lima tahun setelah Siti memulai pada pengobatan herbal.

Siti berumur 48 tahun ketika ia di-diagnosis menderita kanker ovarium stadium 4. Ia menjalani histerektomi total pada tahun 2005 dan dilanjutkan dengan tiga siklus kemoterapi. Dia menyerah terhadap kemo. Awalnya Siti dan suaminya tidak percaya dengan apa yang kita lakukan di CA Care. Sering kali, mereka “didorong” oleh teman untuk datang dan menemui kami. Akhirnya Siti dan suaminya mengalah dan datang ke Penang. Sejak saat itu dan seterusnya tidak ada jalan kembali. Kesehatan Siti meningkat. Sudah tujuh tahun sekarang dan Siti baik-baik saja.

Ini adalah rekaman video yang dilakukan pada tahun 2010 – lima tahun setelah Siti memulai pada pengobatan herbal.


Chris : Apa kabar
Siti: Terima kasih Tuhan saya baik-baik saja – sangat baik dan sehat.?

Ada masalah ? Ada rasa sakit ?
Nyeri tidak. Tetapi jika saya tidak mengkonsumsi herbal, saya dapat merasakan sedikit rasa sakit. Tapi rasa sakit tersebut tidak terlalu serius. Hanya sedikit saja. Dan setelah saya mengkonsumsi obat herbal, rasa sakit hilang.

Apakah Anda menemui dokter Anda belakangan ini?
Ya, saya menemui dokter bedah yang mengoperasi saya. Dia berkata, “Alhamdulillah” saya bersih – tidak ada kekambuhan
Suami: Dokter bedah-nya sangat terkejut.

Apakah ahli bedah tahu bahwa Anda tidak menyelesaikan kemo Anda ? (hanya menjalani tiga dari enam siklus)
Saya mengatakan kepada dokter bedah, saya mengkonsumsi herbal Dr Chris dari Penang. Tetapi dari cara dia bereaksi, saya merasa dia enggan meminta saya untuk menjelaskan lebih lanjut. Saya melihat beberapa dokter berkumpul dan mereka berbicara tentang saya dan beberapa orang menatapku. Dokter bedah mengatakan, “Sebenarnya Anda harus berbaring di tempat tidur – Stadium 4 kanker -. seharusnya anda berbaring di tempat tidur  Dia menatapku tak percaya.

Sejak meminum herbal itu, apakah Anda juga menjaga diet Anda?
Ya

Dan Anda mengkonsumsi herbal “religius”?
Ya.

Berolahraga secara teratur?
Tidak, saya punya masalah dengan lutut saya. Saya hanya berjalan sedikit-.

Anda telah menjalani herbal selama lima tahun sekarang  Sejak tahun 2005 – coba katakan apakah  Anda “muak” menjalani semua ini??
Apa yang dapat saya lakukan?  Saya tidak punya pilihan. Saya harus mengkonsumsinya. Saya tidak akan berhenti. Tuhan telah membuat saya menemukan herbal ini dan itu baik untuk kesehatan saya. Saya bersyukur dan saya tidak perlu merasa “muak”.

KILAS BALIK –  11 November 2005

Siti dan suaminya mengunjungi CA Care di Penang. Mereka ditemani oleh seorang teman, Razuddin,

Sekitar lima belas tahun yang lalu, Siti menjalani operasi untuk mengangkat fibroid-nya. Pada tahun 2005, perutnya kembung dan dia kemudian didiagnosis dengan kistadenokarsinoma serosa bilateral papiler dari ovarium dengan metastasis ke omentum

Pada saat kunjungan ini, Siti telah menjalani dua siklus kemoterapi dan akan menjalani siklus berikutnya dalam waktu enam hari. Karena Siti tidak yakin apakah dia ingin mengkonsumsi herbal kami, saya membiarkan ia memutuskan apakah dia ingin melanjutkan dengan siklus ketiga kemoterapi. Saya berikan resep Teh Kemo pada Siti jika ia memutuskan untuk melanjutkan kemo.

Siti dihadapkan dengan rasa nyeri seperti tertusuk di perutnya. Dia tidak bisa tidur. Dia  merasakan sakit di bagian atas tengah kepalanya. Untuk kanker-nya saya resepkan Kapsul A (Capsule A), Teh Rahim-ovarium (Utero-ovary Tea), dan T & E. Untuk sakit kepalanya saya berikan teh Nyeri Atas (Upper Pain tea).

Komentar

Baca kisah lengkapnya:

Bagian-1 Dia menyerah dengan Kemoterapi dan Beralih ke Herbal – Masih Sehat Setelah Tujuh Tahun

Bagian 2 Awalnya Kami Tidak Percaya dengan Apa yang Anda Lakukan

Bagian 3 Pengalaman Saya Dengan Kemoterapi dan Herbal Anda

Kanker Hidung (NPC) : Kemoterapi dan Dia Meninggal Enam Bulan Kemudian – Kenapa?

LCC (H412) adalah seorang pria usia 54 tahun.  Dia bekerja sebagai tukang las ketika muda. Kemudian ia memiliki bisnis sendiri – yang bergerak dalam pembuatan “kuih” (makanan penutup lokal). Pada awal 2010 kadang ia mengalami pendarahan ringan dari hidungnya. Tapi sejak Maret 2010, pendarahan menjadi serius. Kemudian muncul benjolan di lehernya.

CT scan pada 2 April 2010 menunjukkan beberapa lesi pada lobus kanan dan kiri hati-nya. Yang terbesar berada di Segmen 6 berukuran 3,1 x 4 cm. Kesimpulan:.  Fitur sugestif dari metastasis hati. Kankernya didiagnosis sebagai NPC (karsinoma nasofaring) Stadium 4.

LCC kemudian menjalani 6 siklus kemoterapi menggunakan Gemcitabine + Cisplatin. Perawatan ini menghabiskan biaya 6.000 RM per siklus (biaya total RM 36.000).

Setelah kemo, LCC merasa lebih baik dan hidung mampetnya terselesaikan. Tapi “perasaan lebih baik” ini tidak selamanya berlangsung dan pengobatannya tidak menyembuhkan sama sekali. Pemeriksaan scan tulang pada tanggal 6 September 2010 – yaitu hampir 5 bulan setelah pengobatan – menunjukkan metastasis tulang ekstensif yang melibatkan klavikula, beberapa tulang rusuk bilateral, beberapa vertebra toraks dan lumbal, kedua tulang humeri, kedua sendi sakro-iliaka, kedua ischii, kedua Femur dan kedua tulang kemaluan.

LCC diminta untuk menjalani kemoterapi lagi. Doktor Onkologi menawarkan tiga pilihan sebagai berikut:

LCC setuju untuk menjalani kemoterapi tahap kedua. Sayangnya tahap kedua terbukti menjadi bencana. Jumlah sel darah putih turun, begitu pula jumlah trombosit-nya, jumlah sel darah merah dan hemoglobin-darah.

Hasil tes pada 28 September 2010

Hemoglobin 11,6    rendah Normal 13-18
Sel darah merah 4.1      rendah 4.5 – 5.9
Trombosit 139     rendah 150 – 450
Sel darah putih  1,9       rendah 4,3 – 10,5

Dokter mengatakan kepada pasien dan keluarganya bahwa kemoterapi harus ditinggalkan karena obat-nya tidak cocok untuknya. LCC diminta untuk mengambil obat-kemo oral sebagai gantinya. Total biaya perawatan ini sebesar RM 83.000.

Pada tanggal 14 September 2010, K sepupu pasien meng-e-mail kami.
Hi Prof Chris,

Sepupu saya … baru saja menyelesaikan tahap kedua kemoterapinya.  Dia sangat lemah dan butuh transfusi darah sebelum mereka bisa menyelesaikan tahap kedua kemo. Dia telah memutuskan untuk menghentikan kemoterapi dan ingin datang ke Penang untuk menemui Anda di waktu yang sesuai untuk Anda. Mereka berencana untuk terbang di pagi hari dan kembali ke KL pada hari yang sama.

Pasien, saudari-saudari perempuannya dan K terbang ke menemui kami di Penang pada tanggal 26 September 2010. Di bawah ini adalah percakapan kami hari itu.

Intisari dari percakapan kami

  • Apakah Anda pernah bertanya kepada dokter Anda apakah kemoterapi akan menyembuhkan Anda?. Tidak pernah  Tapi adikku percaya pada apa yang dokter itu akan lakukan untuknya.
  • Apakah ia percaya bahwa dokter akan bisa menyembuhkannya? Ya.
  • Bibi Anda menderita kanker paru-paru. Dia tidak pergi untuk kemoterapi dan baik-baik-saja.
  • Pasien hilang kepercayaan pada onkolog-nya setelah kemo tidak menyembuhkan dia.
  • Dia berpikir untuk menemui kita – dan CA Care adalah pelabuhan terakhirnya.
  • Tidak lama kemudian ia meninggal. Dia menerima kemoterapi pertama pada 6 April dan pada 15 Oktober ia sudah meninggal – dalam waktu 6 bulan setelah kemoterapi..

Studi Acugraph


Para Agugraph di-atas menunjukkan energi qi yang rendah – total 23%. Qi Paru-Nya rendah, sementara Qi Jantung, Usus Kecil, Energizer Triple, Limpa, Hati, Kandung kemih terbagi. Mereka yang telah menjalani perawatan medis invasif menderita masalah tersebut. Keseimbangan yin-yang itu miring ke arah Yang – 43%.

e-mail 2 Oktober 2010.

Terima kasih sekali lagi untuk menemui kami Minggu lalu diluar dari jam praktek.  Hanya untuk memberikan update tentang kemajuan sepupunya. Obat-obatan herbal memberikan keajaiban untuk sepupu saya. Ia menemukan banyak kemajuan dari obat herbal, terutama teh penahan sakit. Sejak memulai teh pada hari Senin, rasa sakit telah berkurang banyak. Namun, pagi ini, ia sedikit demam. Demam sudah hilang sekarang, tapi di sore hari ia mulai buang-buang air setidaknya sudah tujuh kali sampai saat ini. Meskipun demikian tidak ada sakit perut dan ia makan makanan yang biasa dimakan. Dia juga sedikit berdahak – ada beberapa tanda “bercak hitam” Apakah ada yang harus diperhatikan ? Salam, K.

e-mail Oktober 5 2010.

Atas nama keluarga kami, kami ingin berterima kasih lagi karena menerima kami pada hari itu dan kami sangat menghargai saran Anda. Adikku sudah jauh lebih baik setelah mengkonsumsi herbal tersebut. Best regards, F (adik perempuan).

e-mail Oktober 9, 2010.

Untuk memberitahu Anda kondisi sepupu saya saat ini. Pembengkakan pada kakinya telah berkurang banyak. Kakak saya mengatakan dia agak terengah-engah saat ini dan saya juga menyadarinya. Prof, apakah ada sesuatu yang kita bisa berikan untuk membantunya? Selain itu, dia mengatakan yang lainnya baik-baik saja. Terima kasih dan salam, K.

e-mail 15 Oktober 2010.

Maaf untuk mengabarkan Anda berita buruk ini. Sepupu saya telah meninggal pagi ini. Meskipun ia makan, dia sangat lemah. Setidaknya penderitaannya itu pendek. Terima kasih banyakuntuk semua bantuannya. Salam hangat, K.

e-mail: Hi Im dan Prof Chris,

Saya baru saja kembali dari tempat sepupu saya. Saudara sepupu saya dan keluarga sepupu ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya untuk semua, dukungan bantuan dan saran yang diberikan. Obat-obat herbal benar-benar membantu untuk mengurangi ketidaknyamanan nya. Dia tidak banyak menderita menjelang akhir hayatnya. Bahkan, dia benar-benar bersemangat tinggi ingin berjuang dan terus melanjutkan dengan teh herbal, namun kondisi tubuh menggagalkannya. Terima kasih sekali lagi untuk semua bantuan. Salam hangat,K.

Komentar

  1. Apakah kemo menyembuhkannya? Membantunya? Atau membunuhnya? Buatlah kesimpulan anda sendiri!
  2. Dia tidak percaya pada terapi herbal, meskipun pada faktanya Bibi-nya baik-baik saja dengan herbal kami dan menolak kemoterapi. (Catatan: bibi-Nya menderita kanker paru-paru stadium 4 – kasus buka-tutup) dan diberikan beberapa bulan untuk hidup. Telah bertahun-tahun sekarang dan dia masih hidup. Namun demikian, kami menghormati apa yang menjadi keyakinan pasien. Dan dia membayar mahal untuk keyakinan ini, dalam hal uang serta hidupnya. Sebagian besar dari kita harus belajar dengan cara yang keras.
  3. Mari kita mencoba untuk melihat realitas. Apakah ada bukti “medis atau ilmiah” bahwa kemoterapi dapat menyembuhkan kanker stadium 4? Pasien tersebut telah menghabiskan RM 36.000 untuk tahap pertama kemo. Apa yang dia dapatkan?  Kanker di tulang-tulangnya! Mengapa kanker menyebar begitu luas di tubuhnya?
  4. Kemudian onkolog menyarankan kemo lagi setelah metastasis luas.  Apakah ada bukti yang menunjukkan kemoterapi dapat memberikan hasil yang bermakna? Sebesar RM 83.000 dihabiskan untuk pengobatan. Apa yang dipikirkan dari hal tersebut ?
  5. Berapakah nilai suatu kehidupan? Ketika kami pertama memulai CA Care pada tahun 1995, ini adalah apa yang saya tulis dalam buku saya, Cancer Yet They Live, halaman 14. Banyak orang akan mengatakan bahwa “Ah, ada lagi seorang dukun. Hal ini memberikan kita harapan palsu. Upaya lain untuk memeras uang receh terakhir dari orang yang sekarat. Jika dokter tidak dapat membantu, jangan katakan padaku beberapa tumbuhan insignifikan dapat melakukan hal yang baik! … Aku tahu kita bukanlah dokter medis tetapi kita juga bukan pemburu uang” Hati-hati., Beberapa orang hanya mengejar uang Anda bukan kanker Anda! Pikirkan baik-baik pada apa yang saya katakan!
  6. Dalam persetujuan pasien (yang perlu untuk ditandatangani sebelum menjalani kemoterapi) tertulis :  “Obat kanker seperti kemoterapi, terapi hormon, dan perawatan biologis atau genetik lainnya, menghancurkan sel-sel kanker. Mereka mengganggu aktivitas sel-sel kanker seperti pembelahan sel, metabolisme, jalur enzim, dll dan dalam proses merusakan atau “membunuh” sel-sel kanker. Kadang-kadang tujuan dari obat kanker adalah untuk menyembuhkan, dan ketika penyembuhan tidak mungkin, obat kanker sering dapat memperpanjang hidup atau meningkatkan kualitas hidup …”

Apakah Anda melihat sesuatu “yang salah” atau setengah-kebenaran dalam pernyataan di atas? Lenin berkata, “Kebohongan yang dikatakan cukup sering menjadi kebenaran.” Anda mengerti pesan tersebut?

Dr Paul Joseph Goebbels, Menteri Propaganda Adolf Hitler juga mengatakan, “Jika Anda mengulangi kebohongan cukup sering,itu menjadi  akan menjadi kebenaran. Jika Anda berbohong besar dan terus mengulanginya, orang akhirnya akan percaya.

“Untuk mengetahui sebagian atau seluruh kebenaran dari persetujuan medis di atas, apa yang perlu Anda lakukan adalah hanya mencari “efek samping kemoterapi” di internet. Anda akan mendapatkan beberapa masukan yang menarik. Hanya untuk rasa ingin tahu saya mencari ini – “kematian akibat kemoterapi”. Cukup menarik tidak ada jawaban yang eksplisit untuk pertanyaan ini baik dari pihak medis atau perusahaan obat. Tidak ada yang berbicara tentang itu! Tapi tanyakan pada anggota keluarga pasien kanker dan banyak dari mereka dapat memberitahu Anda bahwa kemoterapi membunuh! Klik link ini dan dengarkan sendiri apa pasien dan keluarga mereka katakan tentang kemoterapi: http://cancercareindonesia.com/category/kemoterapi-radioterapi/

Mari saya mengakhiri dengan kutipan berikut:

 

Resensi Buku: “What your doctor may not tell you about Breast Cancer” (Apa yang dokter anda tidak mungkin mengatakan kepada Anda tentang Kanker Payudara)

Para penulis:  Dr John Lee, lulus dari Harvard University dan University of Minnesota Medical School. Dia adalah seorang ahli dalam terapi sulih hormon alami. Dr David Zava, adalah seorang Ph.D.dan Virginia Hopkins,MA adalah seorang penulis medis yang mengkhususkan diri dalam kesehatan perempuan.

Mengapa kedokteran modern berjalan di tempat dalam upayanya untuk mengobati kanker payudara?
Penelitian kami telah menemukan bahwa jawaban atas pertanyaan ini terletak terutama

  • Politik kedokteran
  • Industri Kanker-Payudara.
  • Dan industri yang menciptakan polusi yang berkontribusi terhadap kanker payudara
  • Kekuatan yang akan menjaga agar hal-hal tetap sama –  mereka sangat kuat dan sudah berakar.

Selama beberapa dekade terakhir, pengobatan konvensional hanya melakukan sangat sedikit sekali perbedaan yang berarti dalam hal apa yang terjadi pada Anda jika Anda terserang kanker payudara, dan hampir tidak ada yang dilakukan untuk mengurangi insiden timbulnya penyakit.

Pengobatan Kanker Payudara

  1. Statistik dengan jelas memberitahu kita bahwa obat-obatan konvensional untuk mengobati kanker payudara, seperti tamoxifen, radiasi dan kemoterapi saja tidak berguna untuk jangka panjang.
  2. Terapi kanker payudara saat ini adalah cara melakukan sesuatu yang tidak tahu harus berbuat apa lagi.
  3. Bagaimana kita bisa begitu berani untuk menyatakan bahwa pengobatan medis konvensional untuk kanker payudara tidak bekerja? Hal tersebut didokumentasikan dengan baik. Tampaknya seolah-olah setiap kali kita membuka sebuah jurnal medis, ada sebuah artikel yang menunjukkan kepada kita bahwa pengobatan kanker payudara konvensional tidak efektif, berbahaya, atau bahkan keduanya.
  4. Bukti-dasar kedokteran telah menunjukkan
  • Mammogram tidak benar-benar menyelamatkan hidup.
  • Terapi radiasi tidak benar-benar menyelamatkan hidup.
  • Tamoxifen tidak benar-benar menyelamatkan hidup.
  • Kemoterapi tidak menyelamatkan nyawa.

Jadi apa yang tersisa bagi dokter konvensional untuk mengobati pasien kanker payudara ? Tidak ada, selain operasi pengangkatan tumor yang sama yang sudah mereka lakukan lima puluh tahun yang lalu.
Dokter-dokter di Amerika perlu menghadapai kenyataan pahit bahwa faktanya terapi saat ini tidak bekerja dan harus membuka mata mereka mencari alternatif untuk pencegahan dan pengobatan kanker payudara.

Radioterapi

  • Radiasi melenyapkan tumor kanker payudara dalam persentase kecil pada wanita, tapi pada prosesnya menyebabkan banyak dari mereka meninggal oleh karena penyakit lain.
  • Tidak ada manfaat jangka panjang menggunakan terapi radiasi untuk mengobati kanker payudara, karena meskipun kanker mungkin tidak kambuh di lokasi radiasi, kemungkinan angka keselamatan hidup secara keseluruhan tetap sama atau bahkan sedikit lebih buruk.
  • Dan  meskipun faktanya bahwa radiasi membantu sebagian kecil wanita dan pada akhirnya membunuh banyak dari orang-orang yang terbantu dalam jangka pendek, dan terapi radiasi tetap menjadi standard dalam kedokteran untuk terapi wanita yang dengan kanker payudara.
  • Meskipun begitu … jika Anda memiliki kanker payudara, dokter anda kemungkinan besar akan bersikeras bahwa Anda harus menjalani terapi radiasi daripada mencari alternatif kemungkinan terapi yang lebih aman.
  • Bagaimana ini bisa terjadi ?

Tamoxifen

  • Kami berharap bahwa mereka yang mempromosikan tamoxifen agar ingat untuk menyebutkan berapa banyak wanita yang menderita:
  • Gangguan pembekuan darah.
  • Penurunan penglihatan.
  • Penurunan kualitas hidup (hot flashes (aura panas), berkeringat di malam  hari)
  • Berapa banyak perempuan telah terpaksa melakukan histerektomi karena keagresifan dari tamoxifen yang dapat menyebabkan kanker rahim?
  • Jarang disebutkan bahwa wanita dapat meninggal karena kanker rahim yang disebabkan oleh pemakaian tamoxifen.
  • Tamoxifen telah beredar selama 25 tahun dan efeknya pada pencegahan kanker payudara masih diperdebatkan. Bukankah hal ini memberitahu kita sesuatu.
  • Satu-satunya alasan ini adalah suatu pengobatan yang populer sekarang adalah bahwa tampaknya ahli onkologi berpendapat lebih baik melakukan hal ini daripada tidak melakukan apapun.

Kemoterapi

  • Kemoterapi adalah suatu upaya untuk meracuni tubuh yang hanya mempersingkat kematian dudalam upayanya untuk membunuh sel kanker sebelum seluruh tubuh terbunuh. Dan sebagian besar terapi ini tidak berhasil.
  • Beberapa kemoterapi dapat memperpanjang hidup selama beberapa bulan, tetapi pada umumnya harus membaya harga yang tinggi atas efek sampingnya yang sangat merusak tubuh. Jika seorang wanita beruntung  dapat bertahan dari perlawanannya terhadap kanker, tubuhnya rusak secara permanen, dan mempunyai tingkat kekambuhannya yang tinggi..
  • Penggunaan kemoterapi adalah murni spekulasi, dan kami tidak berpikir itu layak dicoba.  Kadang-kadang hal tersebut berhasil, dan kadang-kadang tidak, dan kadang-kadang itu memperburuk kesehatan.
  • Tampaknya jauh lebih cerdas untuk menemukan terapi alternatif dengan histori yang baik yang dapat membantu tubuh Anda dalam melawan kanker dan meningkatkan taraf kesehatan anda.

Politik Industri Kanker Payudara

  • Mendeteksi kanker dan pengobatan kanker payudara sangat menguntungkan di Amerika Serikat, menghasilkan miliaran dolar per tahun.
  • Mammogram, biopsi, lumpektomi dan mastektomi, dan semua kemoterapi, radiasi dan tamoxifen, menciptakan aliran pendapatan yang substansial untuk rumah sakit, dokter, staf pendukung mereka, mereka yang membuat semua peralatan dan terutama mereka yang membuat obat.
  • Kemana perginya insentif keuangan keluar kerangka ini?

Wanita – Takut dan Bingung

  • Kemanakah wanita dengan kanker payudara seharusnya ? Dia sangat takut dan bingung, tapi dia juga cukup banyak menderita kehancuran akibat oleh roda gigi mesin-mesin medis.
  • Dia akan beringsut ke meja operasi atau ke klinik radiasi bukan karena itu adalah yang terbaik baginya sebagai seorang individu,  dan bukan karena itu adalah apa yang akan benar-benar membantu dan menyembuhkan, tapi karena dia cocok ke dalam slot itu.
  • Itu adalah cara kerja industri mesin kanker payudara, dan tidak ada pilihan lain.
  • Apa yang dipaparkan oleh pengobatan konvensional adalah bahwa dia akan mati jika dia tidak melakukannya.
  • Tapi jika dia menelaah statistik dengan benar, dia akan menyadari bahwa jika dia memiliki non-lokal kanker, yang berarti bahkan jika ia melakukan segala sesuatu yang dokter beritahu dia untuk lakukan masih ada satu dari tiga kemungkinan bahwa dia akan mati, oleh karena kanker atau sebagai akibat dari pengobatan.
  • Jalan menuju kemungkinan sembuh ditaburi dengan pengobatan yang dapat menyebabkan kerusakan permanen. 

Kanker Rahim-Paru, Bagian 1: Hampir Kehilangan Nyawa Setelah Menghabiskan Dua Miliar Rupiah untuk Kemoterapi di Singapura

Sesaat setelah menjalani kemoterapi di Singapura bulan Desember 2011, perjalanannya berakhir di rumah sakit di Medan. Inikah tujuan terakhir setelah petualangan panjang – satu setengah tahun kemo dan dua miliar rupiah dana yang dikucurkan? Pada tanggal 17 Desember 2011, semua anggota keluarga dari berbagai kota di Indonesia datang mengunjunginya. Nafasnya megap-megap dan dia tidak bisa mengenali orang di sekitarnya – matanya menggulung ke atas dan tidak merespons. Dokter hanya meminta keluarga untuk berdoa.

Pada tanggal 18 Desember 2011, sebuah mukjizat terjadi – tiga hari setelah minum ramuan herbal Lung 1 dan Lung 2 ditambah Lung Phlegm. Dia dapat bernafas normal dan tidak memerlukan bantuan oksigen lagi. Tanggal 20 Desember 2011 dia beserta keluarganya terbang ke CA Care Penang. Informasi lebih jelas, baca Bagian 2 & 3 cerita ini.

Kutipan: Menurut Perusahaan Besar Obat-Obatan Yang Mengendalikan Industri Obat Kanker, kematian akibat kemoterapi dapat diterima asalkan protokol kemoterapi standar telah dipenuhi.

 ~ Dr James Forsythe, The Compassionate Oncologisthal.  91.

——————————————————————————————————————–

RJ adalah seorang wanita berusia 55 tahun. Dia mantan juara tenis. Suatu waktu di bulan April 2010 dia menemani puterinya ke Penang. Puterinya datang untuk memeriksakan kandungannya. RJ ahirnya ikut menjalani pemeriksaan juga untuk dirinya.  Dari hasil pemeriksaan tersebut, ahli ginekologi menyarankan kepada RJ untuk mengangkat tumor sebesar 8 cm yang berada di dalam rahimnya. Jadi, RJ menjalani prosedur THBSO (total abdominal hysterectomy-bilateral salpingo-oophorectomy). Yang dilakukan saat itu adalah upaya untuk membuang tumor tersebut tanpa memperhatikan apakah itu kanker atau bukan  Kemudian hasilnya diperiksakan di Lab untuk ditetliti lebih lanjut.

Setelah operasi disarankan untuk CT Scan dan hasilnya dinyatakan bersih, tetapi untuk memastikan kemudian RJ disarankan lagi untuk PET Scan.

Sekitar 3 bulan kemudian, RJ melakukan pemeriksaan lagi dan pada saat ini hasil Patologi yang telah dilakukan sebelumnya dicocokkan dengan hasil PET Scan, ternyata tumor tersebut kanker dan RJ disarankan untuk menjalani kemoterapi tetapi dia menolaknya.

Untuk mendapatkan hasil opini yang lebih jelas, RJ membawa hasil pemeriksaan ini ke Singapura. Disini RJ menjalani PET Scan ulang, dan hasilnya ternyata diketemukan lagi kanker di paru-paru nya. Kemudian RJ menjalani kemoterapi infus sebanyak 16 kali selama satu setengah tahun. Obat-obatan yang digunakan adalah:  Gemzar & Docetaxel dan Doxorubicin & Avastin.

Dan setelah itu paru-paru nya dinyatakan bersih, kemudian dilanjutkan dengan pengobatan kemo oral dengan obat Iressa selama 3 bulan.

Setelah minum Iressa selama 3 bulan mulai muncul efek samping sebagai berikut : muncul bintik-bintik merah pada bagian muka , gatal-gatal pada seluruh tubuh dan batuk. Pada dahaknya ada noda darah. Menurut dokter onkologi prognosanya hanya 40 % dan kepada keluarganya diminta untuk berdoa kemudian diminta untuk mengikuti saja apa yang diamanahkan oleh RJ dan agar menuruti semua pesan-pesan yang disampaikannya.

Hasil PET scan tanggal 16 Februari 2011 menunjukkan:

1. Multiple Bilateral Nodule yang berada di dalam paru  dengan variasi ukuran (3,2, 2,1 cm) sementara itu nodul yang lebih kecil berada di bawah jangkauan resolusi FDG PET.

2.Tidak terdapat  cairan di paru  ataupun cairan diselaput  jantung.

3. Sebaran FDG di pinggiran sebuah nodul di sisi kanan pelvis, telah membatasi kolon sigmoid dan bagian atas kandung kemih.

4. Adanya nodul yang letaknya disekeliling pembuluh darah besar dan disekitar pembuluh darah mesenterik.

Dia kembali lagi ke Singapura – dan kali ini ke rumah sakit yang berbeda. Dia diberitahu bahwa masalah itu timbul akibat Iressa dan karena itu harus menghentikan cara pengobatan tersebut.

Hasil CT Scan tanggal 29 September 2011 menunjukkan:

1.Nodul yang berukuran antara 0,5 cm hingga 2,9 di kedua paru-paru. Masa kanker yang terbesar di dalam lobus lingualis berukuran kira-kira 7,2 x 5,8 cm. Masa kanker ini berdekatan dengan selaput jantung .  Terdapat  juga sedikit cairan diselaput jantung.

2.Juga adanya sedikit cairan pada paru sebelah  kiri. 

CT Scan tanggal 29 September 2011

Catatan medis yang tertulis pada tanggal 5 Oktober 2011: “Konseling Depresi:  Tak bisa menerima akan kematian mendatang. Tak bisa tidur. Mengharapkan kesembuhan.”

RJ diminta menjalani lebih banyak kemoterapi. Dia melakukannya. Dia menjalani kemo terakhirnya di awal bulan Desember 2011. Dua hari sepulang dari Singapura dia mulai batuk dan demam. Dia dirawat di Medan tanggal 8 Desember 2011. Ketika di rumah sakit kondisinya memburuk dan nafas sesak. Meski dengan bantuan oksigen, nafasnya tetap sulit dan dia bernafas megap-megap seperti ikan yang perlu udara.  Matanya menggulung dan dia tidak mengenali orang sekitarnya.

Saat itu, seorang pengunjung memberitahu keluarganya: ” Kenapa tidak pergi dan menemui Dr. Teo ? ” Hari berikutnya, 14 Desember 2011, dua puterinya terbang ke CA Care Penang untuk meminta bantuan kami. Berikut percakapan kami saat itu.

Catatan: Pihak keluarga telah mengizinkan penggunaan video dan gambar tanpa harus menutupi wajah pasien.

Biaya Pengobatan Medis

Kedua anak pasien bercerita bahwa seluruh biaya pengobatan menghabiskan nyaris 2 miliar rupiah. Di bawah ini adalah biaya untuk menjalani kemoterapi di Singapura (dalam dolar Singapura. 1,00 SGD$= 2,43 RM, 1,00 SGD$ = 7.240 IDR).

Tabel 1: Perkiraan biaya kemoterapi dengan Docetaxel + Gemcitabine.

Tabel 2. Biaya satu siklus Gemcitabine (Gemzar) + Docetaxel)

Dari satu siklus kemoterapi di atas menghabiskan biaya sekitar S$ 5.000. Untuk suatu perencanaan yang sistimatis 6 siklus kemo akan menghabiskan total biaya sekitar S$ 45.000. Ditambah pengeluaran untuk scanning dll. perlu tambahan S$ 3.000. Jadi secara keseluruhan, seorang pasien harus menyediakan total biaya sekitar S$ 50.000 atau RM 120.000 atau IDR 350 juta untuk tahap pertama kemoterapi.  Akan tetapi tahap pertama belum tentu cukup baik. Pasien bisa saja memerlukan lebih banyak tahapan lagi.

Biayanya akan semakin melonjak ketika Avastin digunakan seperti dalam kasus ini. Namun apa manfaat Avastin yang sebenarnya ? Tahukah Anda ? Klik link berikut ini untuk mengetahuinya: http://cancercareindonesia.com/2012/01/01/membedah-kemoterapi-bagian-6-avastin-tidak-menyembuhkan-kanker/

Tabel 3.  Biaya satu siklus dengan Avastin sekitar S$ 12.000 (RM 29.000 atau IDR 84 juta).

Beberapa pertanyaan untuk direnungkan

  1. Selain telah menghabiskan waktu sekitar satu setengah tahun pengobatan medis dan sejumlah besar tumpukan rupiah – apa yang anda pikirkan tentang kasus ini?  Mereka bilang pengobatannya terbukti secara ilmiah – tetapi bagaimana kenyataannya? Apa yang dibuktikan ?
  2. Bertahan selama satu setengah tahun tapi menghabiskan banyak waktu keluar dan masuk rumah sakit – apakah itu layak?  Sudahkah anda membaca tulisan ini – Berapa harga hidup anda? http://cancercareindonesia.com/2011/12/15/membedah-kemoterapi-bagian-4-berapa-harga-hidup-anda-erbitux-untuk-kanker-paru/

Percayakah anda  bahwa kemoterapi memiliki 40 persen kesempatan kesembuhan seperti yang ditegaskan dokter ? Menurut perkiraan anda berapa persentase keberhasilannya dalam kasus ini ? Apa yang dikatakan literatur medis tentang penyembuhan kanker paru ?

  1. Saat ini adalah era teknologi informasi. Periksa melalui internet dan tanyakan apakah obat-obatan kemo seperti Gemzar, Docetaxel, Doxorubicin dan Avastin pernah menyembuhkan jenis kanker ini ? Pesan untuk para pasien – kalian harus memberdayakan diri kalian !
  2. Sering kali, para praktisi obat-obatan alternatif dituduh sebagai tukang obat, penjaja barang yang tak teruji dan yang paling buruk pemberi harapan palsu ! Dalam situasi seperti ini, ada pepatah mengatakan : diri sendiri yang bersalah tetapi menyalahkan orang lain. Siapa yang sesungguhnya yang memberi harapan palsu kepada pasien?
  3. Pernahkah terpikir oleh anda untuk bertanya – Bagaimana jika saya TIDAK MELAKUKAN APA-APA ? Apa anda berpikir akan berahir dengan kondisi hampir mati setelah satu setengah tahun ? Bacalah cerita tentang Ella http://cancercaremalaysia.com/2010/12/11/an-evening-with-ella-our-patient-our-friend/

Ketika puteri RJ datang kepada kami pada tanggal 14 Desember 2011, inilah yang saya katakan kepada mereka: Dalam keadaan demikian ( seorang ibu yang sudah menjelang kematian) saya benar-benar tidak tahu apa yang harus dikatakan atau lakukan. Saya bisa memberi beberapa obat herbal dan anda bisa pulang dan mencobanya. Jika dia bertahan, datanglah kembali dengan membawa semua catatan medis. Saat ini, yang bisa saya katakan adalah – coba saja. Jika beruntung dan disertai berkat Tuhan dia bisa saja keluar rumah sakit dengan selamat, selain dari itu saya tidak tahu apa-apa.”

Ini bukanlah kasus “menjelang kematian” yang pertama yang menimpa kami. Kami sangat sering menemui kasus semacam ini. Ketika tidak ada lagi yang bisa dilakukan, anggota keluarga datang dan meminta bantuan kepada kami. Apa yang bisa saya lakukan? Berpura-pura saya seorang superman? Atau, Tuhan?  Karena misi dari CA Care adalah untuk membantu orang-orang tak berdaya dan tersesat, kami biasanya tidak akan membiarkan mereka. Jangan salah – kami tidak menjanjikan kesembuhan. Kami juga tidak menjanjikan bisa menyelesaikan masalah anda. Apa yang bisa kami lakukan adalah mencoba yang terbaik untuk membantu dengan cara yang kami ketahui.  Kami mengerti jika anda cukup menderita dan juga sudah menghabiskan banyak uang untuk pengobatan medis. Keberadaan CA Care bukan untuk “memeras” kekayaan terakhir sebelum anda meninggal. Kami tidak memiliki maksud untuk menyesatkan atau menipu anda.  Jika anda percaya kepada kami akan sebuah harapan “terahir”, kami di sini siap membantu – meski sering menghadapi “risiko” dinamai sebagai penjual obat atau dukun.  Namun demikian, risiko yang kami ambil terkadang berubah menjadi keberhasilan yang memuaskan – sebuah berkat yang menakjubkan seperti yang akan anda lihat dalam kasus ini.

Diterjemahkan oleh Andreas Kriswanto, diedit oleh Teddy Setiawan


Membedah Kemoterapi Bagian 6: Avastin TIDAK Menyembuhkan Kanker

Cerita tentang Avastin Yang Perlu Anda Ketahui

Pada tanggal 26 Februari 2004, PMO AS (Pengawas Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat) menyetujui Avastin (atau bevacizumab) sebagai pengobatan awal bagi pasien-pasien penderita kanker kolorektal metastatik, yaitu kanker yang sudah menyebar ke bagian tubuh lain.

Avastin terbukti memperpanjang masa hidup pasien sekitar lima bulan ketika diberikan sebagai pengobatan kombinasi bersama dengan obat-obatan kemoterapi standar untuk kanker kolon seperti IFL (ironotecan, 5-fluorouracil (5FU) dan leucovorin).

Catat fakta ini dengan cermat dan serius – tidak ada literatur medis mana pun juga yang mengatakan bahwa Avastin menyembuhkan kanker. Tidak ada. Ketika diberikan bersama obat-obatan kemo lainnya, Avastin memperpanjang kelangsungan hidup pasien sekitar lima bulan. Itu saja. Dan rata-rata waktu yang diperlukan sebelum tumor mulai tumbuh kembali atau adanya penyebaran tumor baru adalah 4 bulan lebih lama dari pasien yang menerima pengobatan dengan IFL saja.

Avastin Disetujui Sebagai Pengobatan Tahap Kedua Kanker Kolorektal Metatastik

Pada tanggal 20 Juni 2006, PMO memberikan persetujuannya untuk Avastin digunakan sebagai pengobatan tahap kedua pada kanker kolon yang telah menyebar ke organ yang lainnya. Anjuran ini dilandaskan pada adanya peningkatan kelangsungan hidup secara keseluruhan (KHK) pada pasien-pasien yang menerima Avastin + FOLFOX4 (5-flourouracil, leucovorin, dan oxaliplatin) ketika dibandingkan dengan mereka yang hanya menerima FOLFOX4 saja.

Rata-rata keseluruhan kelangsungan hidup pasien yang menerima Avastin + FOLFOX4 adalah 13,0 bulan sementara mereka yang menerima FOLFOX4 saja 10,8 bulan.

Artinya penambahan Avastin dalam meningkatkan kelangsungan hidup hanya 2,2 bulan. Lagi-lagi Avastin tidak menyembuhkan kanker kolon. Avastin hanya memberi 2,2 bulan masa hidup. Itukah yang pasien inginkan? Apakah onkologis benar-benar memberitahu pasien fakta ini sebelum memberikan Avastin?

Setiap suntikan Avastin menghabiskan biaya yang sangat besar. Avastin TIDAKLAH murah. Disamping melibatkan nilai Uang yang sangat besar , namun Avastin datang beserta segudang efek samping yang menghancurkan. Efek samping Avastin paling serius, dan terkadang fatal adalah:

  • perforasi gastrointestinal,
  • komplikasi penyembuhan luka,
  • pendarahan,
  • terjadinya thromboembolic,
  • krisis hipertensi,
  • sindrom nefrotik dan
  • gagal hati kongestif.

Hasil buruk yang paling umum pada pasien penerima Avastin adalah: lelah atau letih, rasa sakit, sakit perut, sakit kepala, hipertensi, diare, mual, muntah, hilangnya nafsu makan, stomatitis, sembelit, infeksi saluran pernafasan atas, hidung berdarah, sesak nafas, infeksi kulit dan protein berlebih dalam urin.   

Avastin untuk Kanker Kolon – Bergunakah?

Sebuah berita tanggal 19 September 2010 berjudul: Percobaan Avastin yang Kedua Tidak Menunjukkan Manfaat pada Kanker Kolon Stadium Awal. Menambahkan Avastin pada kemoterapi untuk kanker kolon stadium awal tidak mengurangi risiko kambuhnya kanker.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh perusahaan obat, Roche of Switzerland mengatakan bahwa:

  • Sebuah penelitian yang diketahui sebagai AVANT yang menguji penggunaan Avastin ditambah kemoterapi pada adjuvant terapi ( terapi segera setelah operasi ) pada kolon kanker stadium awal. Menunjukkan bahwa Avastin tidak meningkatkan kelangsungan hidup dari bebas penyakit pada kanker kolon stadium 3.
  • Evaluasi Avastin pada keadaan stadium awal , penelitian AVANT memperlihatkan bahwa kemoterapi standar ditambah satu tahun penggunaan  Avastin , TIDAK efektif  dalam mengurangi resiko kambuhnya kembali  kanker kolon stadium awal.

Berita lain tanggal 25 Januari 2011, dilaporkan bahwa penambahan Avastin pada kemoterapi standar tidak mengurangi kambuhnya kanker setelah operasi terhadap kanker kolon stadium 3. 

Apa Kata Media Masa 

Avastin Mengecewakan dalam Uji Coba Sebagai Pengobatan untuk Kanker Kolon .

 Sumber : http://www.nytimes.com/2009/04/23/health/23avastin.html

Andrew Pollack dari New York Times menulis pada tanggal 22 April 2009, ” Obat Avastin gagal menunjukkan efek signifikan dalam mencegah kambuhnya kanker kolon.  Avastin membukukan penjualan US$2,7 miliar di Amerikat Serikat saja pada tahun lalu.”

Melly Alazrakip dari Daily Finance menulis: Avastin yang diproduksi Perusahaan Obat  Roche Telah Gagal dalam Uji Coba pada Kanker Kolon Stadium Awal.

Sumber:  http://www.dailyfinance.com/2010/09/20/avastin-cancer-drug-roche-fails-colon-study/

“Avastin sebagai obat untuk melawan kanker yang laku keras,  pernah diyakini berpotensi membantu pengobatan banyak penderita kanker, dan dikatakan telah berhasil mengalahkan para pesaingnya dalam suatu tes. Pada penelitian uji coba tingkat 3 yang dilakukan baru-baru ini , Avastin telah gagal meningkatkan kelangsungan hidup bebas penyakit pada pasien kanker kolon stadium awal ketika digunakan segera setelah operasi dilakukan.”

Roche, pembuat obat-obatan kanker terbesar dunia, mengatakan data dari penelitian itu menunjukkan bahwa penambahan Avastin pada kemoterapi standar selama satu tahun setelah operasi, tidak efektif dalam mengurangis risiko kambuhnya penyakit kanker.Bottom of Form

Sebagai obat kanker paling laku di dunia , Avastin membukukan nilai penjualan hampir mendekati USD 6 miliar pada tahun lalu. Tetapi Britania Raya menolak izin penggunaan Avastin untuk kanker kolorektal karena alasan biayanya yang mahal., dan pada penelitian terahir yang lainnya memperlihatkan bahwa Avastin telah gagal untuk memperpanjang kelangsungan hidup pada pasien pria yang menderita kanker prostat stadium lanjut dibandingkan dengan pengobatan yang ada pada saat ini.

Catatan: Avastin tidak dizinkan di Britania Raya karena alasan biayanya yang mahal. Di negara-negara tertinggal, bisakah Avastin digunakan ?  Masuk akal ? 

Avastin untuk Kanker-kanker Lainnya

Meski hasilnya buruk, Avastin umumnya telah dan masih digunakan pada jenis kanker-kanker berikut:

1.  Metastatic Renal Cell Carcinoma ( MRCC). Avastin diberikan untuk  pengobatan kanker ginjal yang telah menyebar dikombinasikan dengan interferon alfa.

2.  Non Squamus Non-Small Cell Lung Cancer ( NSCLC ). Avastin diberikan untuk pengobatan tahap awal pada kanker yang tidak memungkinkan dioperasi, kanker stadium lanjut dan kambuhan atau kanker paru Non Small Cell Lung Cancer dengan dikombinasikan dengan carboplatin dan paclitaxel.

3. Kanker otak.

4. Beberapa waktu lalu, Avastin juga diberikan untuk pengobatan kanker payudara.

Istana yang Dibangun di atas Pasir – Avastin untuk Kanker Payudara

Andrew Pollack dari New York Times (23 Februari 2008,

melaporkan bahwa PMO menyetujui Avastin sebagai pengobatan kanker payudara – keputusan yang nampak sedikit mengherankan bagi pemikiran umum.  Namun seperti biasa, kita mengetahui bahwa perizinan PMO berarti penambahan ratusan juta dolar untuk penjualan tahunan Avastin.

Sebagai sebuah pengobatan untuk kanker payudara, Avastin menghabiskan biaya pengobatan sekitar US$7.700 sebulan, atau US$92.000 setahun.

Mari kita lihat hasil percobaan klinis kanker payudara di mana izin itu diberikan.

  • Wanita yang menerima Avastin dengan penambahan  obat kemo Taxol (atau paclitaxel) memiliki rata-rata kelangsungan hidup selama 11,3 bulan sebelum kanker mereka memburuk atau mereka meninggal. Wanita yang menerima Taxol saja memiliki rata-rata kelangsungan hidup selama 5,8 bulan. Artinya Avastin hanya menunda kanker yang memburuk selama 5,5 bulan.
  • Wanita yang menerima Avastin hidup rata-rata selama 26,5 bulan, dibandingkan 24,8 bulan bagi mereka yang menerima Taxol saja. Artinya Avastin memperpanjang masa hidup selama 1,7 bulan yang tidak berarti dan perbedaan ini mungkin hanya karena kebetulan dan bukan karena kenyataan.
  • Wanita yang menerima Avastin menderita lebih banyak efek samping. Lima atau enam dari dari 363 meninggal akibat obat itu sendiri.

Meski hasil yang buruk, Avastin tetap diberikan untuk pengobatan kanker payudara. Dan banyak pasien di dunia ini, termasuk Malaysia, diberikan Avastin oleh onkologis mereka.

Sebuah istana yang dibangun di atas pasir tidak akan bertahan! 

Matthew Perone dari Associated Press, pada 15 Desember 2010 menulis:

Otoritas kesehatan federal menganjurkan bahwa Avastin tidak lagi digunakan untuk mengobati kanker payudara, mengatakan penelitian terbaru gagal menunjukkan janji awal obat tersebut untuk membantu memperlambat pertumbuhan penyakit dan memperpanjang kelangsungan hidup pasien.

Keputusan tersebut merupakan pukulan telak bagi obat kanker terlaris di dunia ini dan mungkin kerugian ratusan juta dolar bagi Roche pembuat obat dari Swiss itu.

PMO mengizinkan penggunaan Avastin untuk kanker payudara pada tahun 2008 berdasarkan sebuah penelitian yang menyatakan Avastin dapat menghentikan penyebaran kanker payudara selama lebih dari lima bulan ketika dikombinasikan dengan kemoterapi. Namun penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa penundaan itu berlangsung tidak lebih dari tiga bulan, dan pasien menderita efek samping yang membahayakan.

Roche menjual Avastin dengan harga grosir US$7.700 sebulan. Semua biaya termasuk pengobatan satu tahun dengan Avastin dapat melebihi US$100.000.

Komentar 

Avastin – terkait dengan nilai uang yang besar tetapi dengan hasil yang sangat buruk. Avastin gagal mencapai harapan pasien. Pasien berharap obat kemo dapat menyembuhkan kanker mereka atau setidaknya memperpanjang kelangsungan hidup mereka selama bertahun-tahun! Kenyataannya adalah, Avastin tidak dan tidak bisa menyebuhkan kanker.

Diterjemahkan oleh Andreas Kriswanto, diedit oleh Teddy Setiawan.

 

Membedah Kemoterapi Bagian 5: Manfaat Kemoterapi pada Pasien Penderita Kanker Kolon (Usus Besar)

L M Carethers menulis hal berikut dalam Internation Journal of Gastroenterology & Hepatology, Gut 2006;55:759-761doi:10.1136/gut.2005.085274:

  • Saat ini standar emas dalam mengobati pasien penderita kanker kolon lanjut adalah kemoterapi dengan rangkaian terapi berbasis 5-fluorouracil (5-FU). Standar ini dibuat berdasarkan percobaan klinis menarik yang memanfaatkan 5-FU dan levamisole, dan menunjukkan manfaat kelangsungan hidup bagi pasien dengan kanker kolon stadium 3 (Duke C).
  • Meski tidak ada standar pasti untuk mengobati pasien stadium 2, beberapa dari pasien itu menerima kemoterapi 5-FU.
  • Pasien stadium 1 penderita kanker kolorektal tidak menerima 5-FU karena prognosis mereka baik dengan cukup mengangkat tumornya.
  • Pasien stadium 4 dimungkinkan menerima 5-FU untuk meringankan saja (catat: bukan penyembuhan). 

Membedah Standar Emas Pengobatan Kanker Kolon (Usus Besar)

Pada tahun 1975, Dr. Charles Moetel, onkologis terkenal  dari Mayo Clinic , sebuah  klinik yang ternama di Minnesota, Amerika Serikat, menemukan bahwa kelangsungan hidup pasien kanker kolon Duke C dapat diperpanjang ketika diobati dengan kombinasi 5-FU dan levamisole (sebuah obat yang digunakan pada domba, babi dan ternak untuk mengendalikan cacing-cacing perut dan usus dan infeksi parasit nematoda).

Dalam penelitian ini, 971 pasien penderita kanker kolon Duke C yang telah menjalani operasi dibagi ke dalam tiga kelompok dan diberikan salah satu dari tiga pengobatan ini. Masa waktu kelangsungan rata-rata sebenarnya adalah 6,5 tahun.

 

Rawatan

Jumlah pasien

Jumlah kambuh kembali

Jumlah meningal

Operasi / Bedah saja

315

177   (56.19%)

168  (53.33%)

Levamisole

310

  172   (55.48%)

158   (50.96%)

Levamisole +  5-FU

304

   119   (39.14%)

121   (39.80%)

Manfaat Levamisole + 5-FU  atas bedah saja (kemoterapi tidak)

Kurang persentase kekambuhan 17.05%

Kurang persentase kematian 13.53%


Referensi:  Moertel, C. G. et al. Fluorouracil plus levamisole as effective adjuvant therapy after resection of stage III colon carcinoma. Annals of Internal Medicine. March 1995. Vol: 122: 321-326. http://www.annals.org/content/122/5/321.full.pdf 

Penulis menyimpulkan bahwa 5-FU + levamisole adalah terapi penyembuhan yang lumayan sesuai dengan operasi; telah dibenarkan banyak meningkatkan angka penyembuhan bagi pasien penderita kanker kolon risiko tinggi (stadium 3). Pengobatan tersebut seharusnya dianggap sebagai standar pengobatan bagi semua pasien.

Terapi dengan 5-FU + levamisole: menyebabkan mual, beberapa kali muntah, stomatitis, diare, dermatitis, kelelahan dan alopecia ringan. Kira-kira setengah dari jumlah pasien menderita leucopenia (sel darah putih rendah). 

Reaksi racun yang tidak terantisipasi terhadap 5-FU + levamisole: 40% pasien memiliki hasil tes fungsi hati abnormal selama rangkaian terapi. Toksisitas mereka direfleksikan dalam tingkat fosfatase alkali yang tinggi (yang memuncak sekitar 7 bulan setelah permulaan terapi), tingkat aminotransferase tinggi (AST), dan bilirubin serum yang tinggi selain itu juga menyebabkan lemak hati. 

Pertanyaan:

  1. Apakah hasilnya menunjukkan bahwa jika Anda tidak menjalani kemoterapi setelah operasi, Anda tidak akan selamat?
  2. Tidakkah hasil ini menunjukkan bahwa tanpa kemoterapi hanya 53,3% pasien meninggal, tetapi bahkan jika Anda menjalani kemoterapi hampir 40% meninggal?
  3. Tidakkah hasil ini juga menunjukkan bahkan dengan kemoterapi 39% pasien masih mengalami kambuhnya penyakit?
  4. Tidakkah bijaksana untuk menimbang-nimbang keuntungan ini terhadap persoalan kualitas hidup, memperihtungkan efek samping yang diakui dari kemoterapi?

Dari data di atas jelas bahwa kemoterapi mengurangi kambuhnya penyakit sebesar 17% dan mengurangi kematian sebesar 13,5% tetapi dengan efek samping yang kerap kali diabaikan sebagai hal yang tidak signifikan.

Kemoterapi terbukti bermanfaat hanya untuk margin kecil (13% sampai 17%). Memang, dari sudut pandang akademis, hasilnya secara statistik signifikan. Hal ini akan menyenangkan para ahli statistik dan ilmuan, tetapi saya tidak yakin jika ini menyenangkan pasien-pasien kanker. Saya yakin hal ini bukanlah apa yang para pasien cari (khususnya mereka yang berasal dari negara tertinggal). Mereka mencari penyembuhan NYATA.  Jika tidak mungkin, setidaknya mereka mengharapkan kesempatan yang jauh lebih besar untuk mencapainya. Saya bertanya-tanya apakah manfaat kurang dari 20% itu cukup baik?

Kemoterapi menyebabkan efek samping berbahaya bagi banyak pasien. Kemoterapi tidak seperti “gigitan semut” seperti kata onkologis kepada beberapa pasien. Dengan manfaat yang kurang dari 20%, apakah kemoterapi sebuah perjudian yang berharga?

Satu pertanyaan melintas di pikiran. Tidak bisakah margin kecil dari manfaat kemoterapi ini dicapai melalui cara-cara non invasif dan non racun lainnya? Contohnya, pernahkah terjadi pada orang-orang yang hanya melakukan perubahan pola makan atau meminum obat-obatan herbal, mungkin kita juga dapat meningkatkan kesempatan menyembuhkan kanker kolorektal dan hasilnya dapat lebih baik dibanding kemoterapi?

Di CA Care kami telah menampilkan banyak studi kasus yang menunjukkan bahwa memang hipotesis ini valid dan memiliki kebaikan – obat-obatan herbal dan perubahan pola makan dan gaya hidup dapat memperpanjang kelangsungan hidup lebih baik dibanding kemoterapi!

Standar Emas Tambah Terapi yang Ditargetkan

Saat ini, onkologis memiliki cukup banyak campuran-campuran obat kemo untuk pasien penderita kanker kolon stadium lanjut. Generasi baru “bom pintar” atau obat-obatan terapi yang ditargetkan juga dapat ditambahkan ke dalam campuran itu untuk membantu pengendalian kanker (ah, bukan penyembuhan?). Contoh-contoh cara terapi ini adalah:

  • FOLFOX (leucovorin [folinic acid], 5-FU, dan oxaliplatin)
  • FOLFIRI (leucovorin, 5-FU, dan irinotecan)
  • CapeOX (capecitabine dan oxoliplatin)
  • Semua kombinasi di atas ditambah salah satu (tidak keduanya) dari Avastin (bevacizumab) atau Erbitux (cetuximab)
  • 5-FU dan leucovorin, dengan atau tanpa Avastin
  • Capecitabine, dengan atau tanpa Avastin
  • FOLFOXIRI (leucovorin, 5-FU, oxaliplatin, dan irinotecan)
  • Irinotecan, dengan atau tanpa Avastin
  • Erbitux saja
  • Vectibix (panitumumab) saja

Avastin dan Ertibux saat ini pada umumnya ditawarkan kepada pasien kanker di Malaysia. Vetibix masih belum dikenal di sini. Namun akan segera muncul. Tetapi apa yang mereka katakan tentang Avastin dan Ertibux? Dua hal yang jelas: Obat-obatan mahal. Dan tidak menyembuhkan kanker kolon !

Diterjemahkan oleh Andreas Kriswanto

Membedah Kemoterapi Bagian 4: Berapa Harga Hidup Anda? Erbitux untuk Kanker Paru

Hanya ikan-ikan mati saja yang mengikuti arus

Di dunia ini kita melihat banyak ikan. Kebanyakan dari apa yang kita lihat dan ketahui hanyalah ikan-ikan mati. Ikan-ikan mati tidak bergerak melawan arus. Mereka hanya mengapung turun mengikuti arus.  Drs. Graeme Morgan, Robyn Ward dan Michael Barton dari Australia (lihat Bagian 2 & 3 artikel ini) bukanlah ikan-ikan mati – mereka berenang melawan arus. Saya menghormati mereka atas kerja keras mereka untuk bicara.

Dr Tito Fojo dan Christine Grady di Amerika Serikat juga nampaknya berenang melawan arus. Mereka menulis makalah yang menarik: Berapa harga hidup Anda: Cetuximab, kanker paru bukan sel kecil dan pertanyaan senilai $440 juta. Penulis pertama berasal dari Medical Oncology Branch of the National Cancer Institute, Bethesda, Amerika Serikat, sementara Dr. Grady berasal dari Clinical Center, National Institutes of Health, Bethesda, Amerika Serika.

Klik di sini untuk versi lengkap makalah mereka. http://jnci.oxfordjournals.org/content/101/15/1044.full

 Latar belakang

Saat ini dunia tengah berperang melawan kanker. Dengan demikian kanker merupakan sebuah industri yang menghasilkan banyak uang.  Dan “membuat obat ampuh” bagi kanker adalah bisnis besar dengan keuntungan yang luar biasa. Dikatakan bahwa tahun 2008 adalah saat yang baik di mana “beberapa gebrakan besar” dalam kanker disiarkan.  Pada tahun itu juga Erbitux (atau cetuximab) ditambahkan ke dalam cisplatin dan vinoreline sebagai obat “ajaib” untuk mengobati kanker paru bukan sel kecil (KPBSK).

Ketika Erbitux pertama kali diluncurkan, para ilmuan menulis: Erbitux atau “cetuximab yang ditambahkan pada kemoterapi berbasis platinum memberikan suatu standar baru untuk pengobatan awal terhadap pasien penderita KPBSK.” Dokter-dokter diberitahu: “temuan-temuan ini mungkin memiliki dampak signifikan terhadap penanganan pasien penderita jenis kanker ini.” Mereka yang membaca (dengan buta) akan menelannya bulat-bulat! Memang kita sedang memasuki masa di mana kita akan mengalahkan kanker!

Mari kita soroti sejumlah contoh dari gebrakan-gebrakan yang disebut ilmiah tersebut

  • Erbituxmeningkatkan kelangsungan hidup penderita kanker paru lanjut selama 1,2 bulan ketika dikombinasikan dengan kemoterapi.  Penelitian ini melibatkan lebih dari seribu pasien di 30 negara-negara penderita kanker paru bukan sel kecil. Meski 1,2 bulan nampak singkat, penelitian ini memberikan harapan bagi sekelompok penderita kanker paru-paru yang kesempatan angka kelangsungan hidup 1 tahunnya kurang dari 50%.
  • Sebuah penelitian di Spanyol yang dilakukan oleh Rosell dan rekannya (Ann Onclo. 2008. 19(2): 362-369) melibatkan 86 pasien. Kelompok A memiliki 43 pasien yang mendapatkan cisplatin/vinorelbine. Kelompok B memiliki 43 pasien yang mendapatkan Erbitux ditambah dengan cisplatin/vinorelbine.  Hasilnya:
  1. Kelangsungan hidup bebas pertumbuhan kanker rata-ratanya adalah 4,6 bulan di kelompok A dan 5,0 bulan di kelompok B. Artinya dengan penambahan Erbitux penyakitnya tidak berkembang selama 0,4 bulan (2 minggu?)
  2. Kelangsungan hidup rata-ratanya adalah 7,3 bulan di kelompok A dan 8,3 bulan di kelompok B. Artinya dengan penambahan Erbitux pasien bertahan 1 bulan lebih lama!

Dr Tito Fojo dan Christine Grady menulis: “Sayangnya, pengumuman perpanjangan kelangsungan hidup 1,2 bulan dalam KPBSK bukanlah kali pertama Erbitux diperhatikan karena manfaat yang kecilnya itu.”

PMO (Pengawas Makanan dan Obat-obatan) mengizinkan Erbitux untuk pengobatan kanker kolorektal lanjut setelah ditemukan bahwa ketika dikombinasikan dengan irinotecan, Erbitux memperpanjang keseluruhan kelangsungan hidup (KKH) selama 1,7 bulan  dibandingkan dengan Erbitux agen tunggal tetapi tidak berlaku dengan irinotecan agen tunggal. (Bagi mereka yang sedikit mengerti tentang ilmu pengetahuan, perizinan ini nampak jadi “keanehan” yang nyata – ada sesuatu yang tidak benar tetapi kita tidak akan teralihkan oleh hal ini.)

Perpanjangan 1,7 bulan kelangsungan hidup ini muncul beriringan dengan toksisitas kulit pada 85% pasien.

Dr Tito Fojo dan Christine Grady bertanya: “Tanpa mempertimbangkan biaya dan efek sampingnya, apakah pertambahan keseluruhan kelangsungan hidup selama 1,7 bulan itu merupakan sebuah keuntungan?”

Berlaku adil, penulis tidak hanya “menembak” pada Erbitux saja. PMO juga menunjuk obat lain yang disebut Avastin – obat yang cukup dikenal dan lumrah digunakan di dunia ini. Avastin dikombinasikan dengan carboplatin dan paclitaxel untuk pasien pengobatan awal penderita KPBSK metastatic nonsquamous berdasarkan peningkatan keseluruhan kelangsungan hidup selama 2,0 bulan.  Hasilnya, meski terdapat tentangan di antara spesialis kanker paru tentang manfaat sesungguhnya, penambahan Avastin pada kemoterapi kemudian menjadi standar terapi bagi KPBSK nonsquamous. Avastin juga ditambahkan pada kemoterapi untuk pengobatan kanker payudara. Manfaat Avastin bagi kanker payudara ini mungkin tidak ada. Saat ini, jika PMO Amerika Serikat sudah menarik perizinan ini.

Pada kanker pankreas, penambahan Tarceva (erlotinib) pada gemcitabine meningkatkan keseluruhan kelangsungan hidup hanya selama 10 hari (KKH – 6,24 bulan melawan 5,91 bulan).

Dr Tito Fojo dan Christine Grady lagi-lagi bertanya: “Apakah hasil percobaan ini memberikan satu gebrakan?” Mereka mengatakan: “Namun satu-satunya kesimpulan yang masuk akal adalah peluru anti-kanker ajaib yang diarahkan pada target penting meleset jauh.”

Mereka bertanya:

  • Hal apa yang dianggap sebuah manfaat dalam pengobatan kanker?
  • Bagaimana pertimbangan faktor BIAYANYA?
  • Siapa yang harus memutuskan?

Berapa harga hidup Anda?

Tabel di atas adalah versi ringkasan Tabel 1 dalam makalah Dr. Fojo & Grady dan inilah apa yang mereka katakan tentang biaya:

  1. Di Amerika Serikat, Pengobatan kanker paru dengan Erbitux berharga rata-rata US$80,000 dan memperpanjang kelangsungan hidup selama 1,2 bulan, yang dapat diartikan dengan jumlah pengeluaran US$800,000 untuk memperpanjang hidup seorang pasien selama satu tahun.
  2. Pendapatan rumah tangga rata-rata masyarakat AS adalah US$50.233.
  3. Biaya pengobatan Avastin yang katanya memperpanjang kelangsungan hidup selama 1,5 bulan adalah US$90.816 .
  4. Biaya pengobatan Tarceva yang katanya memperpanjang kelangsungan hidup selama 10 hari adalah  US$15.752.
  5. Biaya pengobatan Nexavar yang katanya memperpanjang kelangsungan hidup selama 2,7 bulan adalah US$34.373.
  6. Jauh lebih besar dari 90% agen-agen anti kanker yang diizinkan oleh PMO dalam 4 tahun terakhir ini yang menghabiskan lebih dari US$20.000 untuk 12 minggu pengobatan.

Contoh-contoh ini menantang komunitas onkologi untuk membahas beberapa pertanyaan serius:

  • Hal apa yang dianggap sebuah manfaat dalam kanker?
  • Berapa jumlah minimal manfaat yang diperlukan untuk menetapkan sebuah terapi sebagai standar baru?
  • Apakah 1,2 bulan pertambahan kelangsungan hidup itu “hal yang baik”?
  • Seberapa besar arti 1,2 bulan itu? Atau biayanya?

(Catat: tidak ada dari obat-obatan ini yang menyembuhkan kanker. Mereka hanya memperpanjang kelangsungan hidup dalam beberapa hari atau bulan)

 Komentar 

Menghabiskan US$350,000 untuk Mati Akibat Kanker di Amerika Saat Ini

Saat Anda menambah biaya operasi, radiasi, kemo, rumah sakit, perawatan, dll., menghabiskan sekitar US$350.000 untuk mati akibat kanker di Amerika.

Tentu saja, pengobatan medis modern konvensional bisa berkhasiat. Seperti yang dikatakan Julian Whitaker, M.D, radiasi dan kemoterapi adalah plasebo yang berbahaya. Namun plasebo terkadang bekhasiat ~ Frank Cousineau, Presiden, Cancer Victors, Cancer Breakthrough Amerika Serikat.

Untuk lebih lanjut klik tautan ini: http://cacare.com/index.php?option=com_easyfaq&task=cat&catid=109&Itemid=39

Menyimpulkan makalahnya, Dr. Fojo & Grady menulis:

  • Semua kebiasaan pemberian obat-obatan baru yang memberi manfaat kecil kepada pasien dengan kanker lanjut harus benar-benar dicegah.
  • Bilamana tidak ada pilihan pengobatan lebih lanjut, penekanan pertama harus pada kualitas hidup dan kemudian biaya.
  • Untuk terapi dengan manfaat kecil, efek racun harus diawasi dengan lebih ketat.
  • Kita harus berkutat dengan naiknya harga terapi kanker saat ini.
  • Kondisi saat ini tidak boleh berlanjut … waktu untuk memulai adalah sekarang.

Sebelumnya, Dr. Fojo & Grady juga memperingatkan bahwa: “Sebagai onkologis, kami tidak bisa pergi tanpa menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Karakter moral pekerjaan kami bergantung pada jawaban tersebut.”

Memang, saya senang sekali jika nilai atau karakter moral dinyatakan di sini! Mari sedikit berbicara tentang uang, dan lebih memperhatikan nilai-nilai moral.

—————————————-—————————————————————————-

The Economist pada 26 Mei 2011 memuat artikel berjudul: Perang berbiaya mahal pada kanker – Obat-obatan kanker baru secara teknis mengesankan. Tetapi haruskah obat-obatan itu menguras banyak biaya? http://www.economist.com/node/18743951?story_id=18743951

Artikel tersebut mengatakan:

  • KANKER bukan penyakit tunggal. Jenisnya banyak. Namun selama ini onkologis menggunakan senjata tumpul yang sama untuk memerangi jenis-jenis kanker yang berbeda-beda — mengangkat tumornya, menghancurkannya dengan radiasi atau meledakannya dengan kemoterapi yang membunuh sel-sel jahat juga sel-sel baik.
  • Hambatanya adalah, dari sudut pandang masyarakat, obat-obatan ini luar biasa mahal.
  • Tidak semua obat-obatan baru ini berkhasiat.
  • Pada bulan Desember PMO menyatakan bahwa efek samping Avastin makin berkurang pada kanker payudara.
  • Secara umum, sejumlah orang mulai berhitung-hitung bahwa obat-obatan kanker yang baru hanya memberikan manfaat kecil dengan harga yang sangat besar.
  • Provenge (untuk kanker prostat lanjut) menelan biaya US$93.000 untuk sebuah layanan pengobatan dan menambah kelangsungan hidup selama rata-rata empat bulan.
  • Yervoy (untuk melanoma, jenis kanker kulit) menelan biaya US$120.000 demi tiga setengah bulan. Beberapa pasien yang mengkonsumsi obat-obatan itu bertahan lebih lama. Tetapi yang lain menghabiskan banyak namun memperoleh sedikit.
  • Siapa yang akan mereformasi sistem rusak ini?
  • Tahun lalu Gleevec mencatatkan keuntungan kotor US$4,3 miliar. Roche melalui Herceptin (obat HER2) dan Avastin bahkan mencatat hasil lebih besar: masing-masing US$6 miliar dan US$7,4 miliar.

Komentar saya: Pada akhirnya – ini hanya tentang memanfaatkan keuntungan besar dengan mengorbankan penderita kanker yang tak berdaya.

Diterjemahkan oleh:  Andreas Kriswanto