Kanker Usus Besar: Pembedahan dan kemoterapi tidak menyembuhkan mereka – berakhir pada kondisi yang lebih mengerikan.

Suatu pagi di bulan November 2019.

Dua orang dari Indonesia datang mencari bantuan kami. Salah satunya dari Medan dan yang lain dari Jakarta. Keduanya menderita kanker usus besar. Mereka menjalani operasi diikuti dengan kemoterapi. Perawatan tidak menyembuhkan mereka. Mari kita periksa setiap kasus secara terperinci. Saya berharap kita dapat belajar sesuatu dari pengalaman mereka.

Kasus 1: SPW berusia 53 tahun. Dia dari Jakarta. Sekitar delapan bulan lalu, kotorannya berdarah semasa membuang air besar. Kolonoskopi menunjukkan tumor di usus besarnya.

Seto 1.jpg

CT scan yang dilakukan pada 20 Maret 2019 menunjukkan ada juga batu empedu, selain tumor di usus besar. SPW menjalani operasi untuk mengangkat massa di usus besar dan batu kandung empedu.

Laporan patologi mengonfirmasi kanker, adenokarsinoma, pT3NxMx.

Setelah operasi, SPW pulang ke rumah tanpa perawatan lebih lanjut.

Sekitar dua bulan kemudian (Juni 2019), pemindaian PET dilakukan. Hasilnya menunjukkan kanker telah kambuh di lokasi operasi sebelumnya. TIDAK ada penyebaran ke hati, paru-paru, kelenjar getah bening atau tulang.

14 June 2019 composite.JPG

SPW menjalani 6 siklus kemoterapi, di rumah sakit swasta di Jakarta. Kemo diberikan setiap dua minggu. Regimen yang digunakan adalah FOLFOX-4, terdiri dari Eloxatin (atau oxaliplatin) + 5-FU + Leucovorin (asid folinik).

Sekitar lima bulan kemudian, pada November 2019, PET lain dilakukan. Hasilnya mengecewakan.

Nov 2019 composite.JPG

1. Dokter mencurigai kanker telah menyebar ke hati.

2. Aktivitas metabolisme massa di usus besar yang awalnya sudahpun kurang intens tetapi kanker itu tidak hilang.

3. PET scan menunjukkan kelenjar getah bening reaktif.

Ahli onkologi meminta SPW untuk menjalani lebih banyak kemoterapi tetapi dia menolak perawatan lebih lanjut. Mengapa? SPW mengatakan dia menderita efek samping yang parah selama menjalani kemoterapi.

•  Dia kehilangan 15 kg berat badan dalam beberapa bulan semasa perawatan.

•  Dia mengalami depresi.

•  Dia lemas.

•  Dia kehilangan nafsu makan.

•  Dia tidak bisa tidur di malam hari, dan harus minum obat tidur.

•  Jari-jarinya kebas.

•  Dia mengalami kesulitan berjalan.

Kondisi saat ini: Dia harus buang air kecil empat kali setiap malam.

Kasus 2: Wongso berusia 67 tahun dari Medan. Pada bulan Maret 2018 kotorannya berdarah semasa membuang air besar. Kolonoskopi dilakukan di rumah sakit di Medan. Ada massa di usus besarnya.

Wongso.jpg

 Wongso  menjalani operasi untuk mengangkat tumor di usus besarnya pada April 2018. Laporan patologi mengkonfirmasi kanker – adenokarsinoma, pT4N1Mx.

Salah satu dari dua kelenjar getah bening dipengaruhi kanker. CT scan pada 9 Mei 2018, menunjukkan kanker telah menyebar ke hatinya.

Wongso menjalani kemoterapi di rumah sakit kanker pemerintah di Jakarta. Dia menerima 6 siklus kemoterapi. Regimen yang digunakan adalah FOLFOX-4, yang terdiri dari oksaliplatin, asid folinik dan 5-FU.

CT scan pada 5 September 2018 menunjukkan bahwa tumor di hatinya telah menyusut dari 2,49 cm menjadi 2,06 cm. Tapi itu tidak hilang.

Wongso diresepkan obat oral – Xeloda. Dia minum pil selama dua minggu diikuti dengan istirahat seminggu. Ini merupakan suatu siklus. Wongso mengambil total 12 siklus Xeloda. CEA-nya awalnya di 2,6 tetapi ini meningkat menjadi 79,8 pada November 2019.

CT scan pada 29 Oktober 2019 menunjukkan:

•  Asites ringan di sekitar hati.

•  Kista multipel di kedua lobus hati.

•  Kompresi fraktur pada vertebra L4.

Wongso composite.JPG

Walaupun perawatan medis nampaknya gagal, ahli onkologi masih bersikeras bahwa Wongso terus mengambil Xeloda.

Wongso masih menggunakan Xeloda ketika dia datang untuk mencari bantuan kami.

Keluhannya adalah: sakit perut, mungkin karena “angin”. BABnya 3 sampai 4 kali sehari. Dia harus buang air kecil 3 hingga 4 kali setiap malam.

Komentar

Resep pengobatan standar untuk kanker usus besar adalah: pembedahan, kemoterapi dan obat oral seperti Xeloda. Kadang-kadang pasien juga diminta untuk menjalani radioterapi sebelum operasi. Ini adalah untuk kasus di mana tumornya terlalu besar.

Jika Anda menderita kanker, Anda harus menjalani perawatan ini di mana pun Anda berada – di rumah sakit paling terkenal dan termahal atau di rumah sakit kanker biasa. Ya, Anda harus menjalani metode pengobatan yang dikatakan “sudah terbukti” ini.

Tetapi, pertanyaan yang perlu Anda tanyakan adalah: Apakah metode perawatan yang terbukti dan ilmiah ini cocok untuk Anda? Saya tidak bisa menjawab pertanyaan itu!

Tetapi jika Anda datang untuk bantuan kami setelah didiagnosis dengan kanker usus besar, satu-satunya saran saya adalah Anda harus menjalani  operasi untuk mengangkat tumor itu, yaitu jika kanker belum menyebar secara luas di tempat lain. Jika ada metastasis luas, nilai operasi dipertanyakan. Jadi, sejauh itu saja yang akan saya lakukan.

Bahkan, setelah saya bertemu dengan dua pasien di atas, pada hari berikutnya, ada satu lagi orang dari Indonesia yang juga menderita kanker usus besar. Dia belum menjalani perawatan apa pun. Saran saya kepadanya adalah: Pergi dan angkat tumornya. Pergi ke dokter bedah X ini di Rumah Sakit Y di Kuala Lumpur. Dia adalah dokter yang baik. Saya pikir dia akan dapat membantu Anda.

Melihat ke belakang selama lebih dari dua puluh lebih tahun terakhir dalam usaha membantu pasien kanker usus besar, saya dapat mengingat banyak pengalaman yang amat menyedihkan. Pada tahun-tahun awal, saya memiliki beberapa pasien yang menjalani kemoterapi dengan 5-FU setelah operasi. Pada saat itu satu-satunya obat yang dianggap efektif adalah 5-FU. Satu pasien pergi ke Sydney (Australia) untuk mendapat  perawatan 5-FUnya. Dia meninggal saat menjalani perawatan. Lalu ada kontraktor bangunan ini. Dia juga menderita kanker usus besar dan menjalani kemoterapi setelah operasi. Perawatan gagal. Sebelum dia meninggal, dia memberi tahu putrinya untuk tidak melupakan CA Care dan dia pesan putrinya untuk harus berusaha membantu CA Care kapan pun kita perlu melakukan pekerjaan renovasi. Selama bertahun-tahun, saya kehilangan banyak teman baik.

Sekarang, rejimen kemo untuk kanker usus besar telah “diperbarui.” Dalam kasus SPW dan Wongso, ahli onkologi merawat kanker usus besar mereka dengan menggunakan rejimen FOLFOX-4, yang terdiri dari kombinasi fluorouracil (5-FU), leucovorin, dan oxaliplatin.

Bahkan, selain FOLFOX, ada variasi lain seperti:

•  FOLFIRI – terdiri dari asid folinik, 5-FU dan irinotecan.

•  CAPOX – terdiri dari capecitabine atau Xeloda dan oxaliplatin.

•  XELOX – terdiri dari Xeloda (nama dagang) dan oxaliplatin.

Jika Anda mempelajari di atas dengan hati-hati, ini hanyalah kombinasi yang berbeda dari lima obat yang sama berikut:

•  5-FU.

•  Asid folinik atau Leucovorin.

•  Oxaliplatin.

•  Irinotecan.

•  Capecitabine atau Xeloda.

Satu persoalan penting yang harus pasien tanya adalah: Dapatkah kemoterapi menyembuhkan kanker usus besar? Atau Bagaimana tingkat keberhasilan kemoterapi untuk kanker usus besar. Saya mencoba mencari jawaban dari internet dan inilah yang saya dapatkan.

•  Kemoterapi digunakan setelah operasi pada banyak kanker usus besar yang merupakan stadium 2, 3, dan 4. Telah terbukti kemo bisa meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Ini bukan untuk kasus kanker stadium I, dan karena itu kemoterapi jarang digunakan dalam keadaan ini (kanker stadium 1). Sebagian besar kanker stadium I disembuhkan dengan operasi saja.

•  Meskipun uji klinis telah menunjukkan bahwa kemoterapi meningkatkan ketahanan hidup untuk kanker usus besar stadium-3, manfaatnya tetap kontroversial untuk kanker stadium-2. Pasien kanker usus besar stadium-2 menerima kemoterapi tambahan meskipun manfaatnya tidak pasti.

•  Pembedahan adalah modalitas kuratif primer pada 70-80% pasien kanker usus besar yang datang dengan penyakit non-metastasis (yang belum menyebar). Namun, rekurensi (kambuhan) sering terjadi dan terlihat pada hampir 30% kasus stadium 3 setelah 5 tahun.

•  Hampir seperempat dari semua kasus kanker usus besar adalah stadium 3 saat didiagnosis.

•  Kemoterapi tidak menyembuhkan kanker kolorektal metastatik (yang sudah menyebar), tetapi dapat memperbaiki gejala dan memperpanjang hidup.

•  Setelah didiagnosis, 20% pasien kanker kolorektal yang baru didiagnosis adalah sudah metastasis (ia itu sudah stadium 4) yang tidak bisa disembuh dengan kemoterapi pada saat ini.

•  Kelangsungan hidup relatif lima tahun keseluruhan dari pasien kanker kolorektal di AS adalah 64% dan di Inggris (England) 50,7%.

•  Di bawah ini adalah tingkat kelangsungan hidup di Inggris, berdasarkan pada tahap penyakit saat didiagnosis.

Stadium kanker semasa diagnosaPeratusan hidup selama 5 tahun
  Dukes A / Stadium 1  93,2
Dukes B / Stadium 277,0
Dukes C / Stadium 347,7
Dukes D / Stadium 46,6

•  Data di atas diperoleh dengan pasien di AS dan Inggris. Kita perlu mencatat bahwa tingkat kelangsungan hidup BUKAN berarti penyembuhan. Sayangnya banyak pasien diberitahu bahwa jika mereka dapat hidup lima tahun dan lebih, mereka dianggap “SEMBUH”. Sayangnya ini adalah saran yang salah.

•  Perhatikan juga bahwa hasil di atas tidak berlaku untuk Anda. Anda dapat merespons secara berbeda dari orang-orang ini. Hasil di atas harus diperlakukan hanya sebagai indikator dari apa yang dapat terjadi pada Anda.

•  Singkatnya, jika Anda didiagnosis menderita kanker stadium lanjut atau stadium 4, peluang Anda untuk bertahan hidup mungkin 10% hingga 15%, apa pun yang Anda lakukan. Di sisi lain, jika Anda memiliki kanker stadium 1, Anda tidak perlu menjalani kemoterapi sama sekali setelah operasi. Bahkan untuk kanker stadium 2, manfaat kemoterapi adalah amat diragukan.

•  Secara keseluruhan, data itu memberi tahu bahwa untuk kanker usus besar, Anda memiliki peluang 50:50 dengan kemoterapi jika kanker Anda adalah pada stadium 3.

Kebanyakan pasien percaya bahwa pembedahan dan kemoterapi dapat menyembuhkan kanker mereka. Sayangnya hal ini sering tidak terjadi. Dalam kasus SPW dan Wongso, apakah mereka pernah dibertahu dengan sebenarnya tentang peluang mereka? Sayangnya, mereka harus belajar dengan cara yang sulit.

Kanker Neuroendokrin: Sihir? Tembakan Kebetulan? Permainan sulap? atau Berkat Tuhan?

Jim (bukan nama sebenarnya) adalah orang Indonesia berusia 29 tahun. Ia adalah insinyur – lulusan salah satu universitas bergengsi Australia. Dia dan istrinya, Grace (bukan nama sebenarnya) datang untuk mencari bantuan kami. Biarkan saya menceritakan secara singkat kisahnya.

Suatu waktu di bulan Januari 2019, Jim pergi bersama teman-temannya untuk sesi minum-minum.Dia memuntahkan darah. Kemudian, BABnya juga berdarah. Jim memiliki riwayat sakit maag (lambung).

Jim pergi ke rumah sakit swasta di Melaka dan melakukan endoskopi dan CT scan. Hasilnya menunjukkan:

•  Hati membesar dengan beberapa nodul padat di kedua lobus. Yang terbesar di lobus kanan adalah sekitar 6 x 6 cm.

•  Ada nodus perigastrik yang membesar sekitar 2 cm.

Jim pergi ke Rumah Sakit A di Singapura untuk pendapat kedua. Endoskopi dilakukan lagi diikuti oleh pemindaian PET dan biopsi. Hasil penelitian menunjukkan:

•  Lesi 1,8 x 1,3 cm di fundus lambung, mewakili neoplasma neuroendokrin primer.

•  Kelenjar getah bening pericoeliac dan paracaval kemungkinan merupakan metastasis nodal.

•  Banyak lesi di hati, mewakili metastasis. Lesi terbesar adalah sekitar 6,8 x 5,9 cm.

•  Ada beberapa nodul 0,2 hingga 0,4 cm di kedua paru-paru. Metastasis paru-paru harus menjadi pertimbangan.

Setelah diberi tahu bahwa ia menderita kanker neuroendokrin, Jim dan keluarganya pergi ke Koh Samui, Thailand untuk menjalani program detoksifikasi selama 11 hari. Menghabiskan biaya: SGD 5.000.

Sekembalinya dari Koh Samui, Jim mencari perawatan lebih lanjut di Rumah Sakit B di Singapura.

Pada 12 Februari 2019, ia melakukan pemindaian gallium dotatate PET (prosedur pemindaian khusus untuk kanker neuroendokrin).

Catatan: Sejumlah kecil obat radioaktif yang disebut Dotatate diberikan melalui injeksi sebelum pemindaian PET. Dotatate menempel pada tumor neuroendokrin (NET) dan muncul pada gambar PET sebagai titik terang.

Berikut adalah hasil PET Dotatatenya:

Pada 13 Februari 2019, Jim mulai menjalani kemoterapi. Obat yang digunakan adalah: Cisplatin + Etoposite. Selain itu, ia juga diberikan Denosunab, suntikan untuk tulangnya.

Catatan: Denosumab (nama dagang Prolia dan Xgeva) adalah antibodi monoklonal manusia untuk pengobatan osteoporosis, perawatan yang menyebabkan tulang keropos, metastasis ke tulang, dan sel tumor besar di tulang.

Jim menerima perawatan kemoterapi lagi dengan Cisplatin + Etoposite.Tetapi untuk perawatan ketiga, obat-obatan diganti menjadi Irinotecan + Temodal.

Catatan: Temodal digunakan untuk mengobati tumor otak – glioblastoma multiforme atau astrocytoma anaplastik berulang. Kadang-kadang digunakan untuk mengobati kanker tulang yang telah kembali. Obat ini biasanya digunakan bersamaan dengan irinotecan.

Jadi, dari kemo ketiga hingga kedelapan, Jim menerima Irinotecan + Temodal.

Bersama dengan kemo, Jim juga menerima Neulastim Booster.

Catatan: Injeksi Neulastim digunakan untuk meningkatkan produksi sel darah putih, untuk membantu mengatasi demam yang disebabkan oleh sel darah putih yang rendah pada pasien yang menjalani kemoterapi.

Setelah kemoterapi ketujuh, Jim mulai mengalami ruam kulit, di bagian bawah lengan dan bagian tubuhnya.

Pada 29 Juni 2019, Jim menerima suntikan hormon, Lanreotide Autogel. Biaya: SGD4.000 per suntikan dan dia menerima suntikan ini dua kali.

Catatan: Lanreotide menurunkan banyak zat dalam tubuh seperti insulin dan glukagon (berfungsi mengatur gula darah), hormon pertumbuhan, dan bahan kimia yang mempengaruhi pencernaan. Ini digunakan untuk mengobati akromegali (peningkatan kadar hormon pertumbuhan), sindrom karsinoid dan jenis tumor pankreas atau saluran pencernaan tertentu yang dapat menyebar ke bagian tubuh lain.

Catatan: Sindrom Carinoid – tanda dan gejala tumor karsinoid dalam saluran pencernaan meliputi: Nyeri perut, diare, mual, muntah dan kesulitan untuk buang air besar karena penyumbatan usus, perdarahan dubur, nyeri dubur dan kemerahan atau hangat di wajah dan leher (kulit memerah).

Setelah kemoterapi kedelapan, Jim mulai mengalami ruam lebih parah lagi. Ini menyebar ke seluruh tubuh dari kepala ke jari kaki dan tangan.

Pada 12 Juli 2019, Jim diberikan suntikan hormon yang berbeda yaitu Sandostatin.

Catatan: Sandostatin diberikan untuk mengendalikan gejala seperti diare pada pasien dengan tumor seperti karsinoid, tumor pankreas, gastrinoma, atau tumor yang mensekresi peptida usus usus vasoaktif. Ini juga digunakan untuk mengobati akromegali, ketika tubuh memproduksi terlalu banyak hormon pertumbuhan, dan tangan, kaki, wajah atau kepala tumbuh terlalu besar.

Pada 12 Septermber 2019, Jim memutuskan untuk meninggalkan perawatan medis karena perawatan medis nampak tidak membantunya. Jim dan istrinya, Grace, terbang ke Penang mencari bantuan kami.

Lihatlah garis waktu yang disiapkan Grace untuk artikel ini.

1 4&5 Sep-17 Endoscopy Melaka Hospital
2 10-Jan-19 Gastric pain, cold sweat, throw out blood & black stool
3 19-Jan-19 CT Scan, Blood test, Endoscopy & Biopsy Melaka Hospital
4 23-Jan-19 Re-do Endoscopy & Biopsy Singapore Hospital
5 23-Jan-19 PET Scan Singapore Hospital
6 29-Jan-19 Positive Biopsy report Singapore Hospital
7 29-Jan-19 Detox program for 11 days Resort, Koh Samui
8 8-Feb-19 Consult to Dr. X for another Singapore Hospital Singapore Hospital B
9 12-Feb-19 PET Gallium Dotatate Scan ( special for Neuroendocrine ) Singapore Hospital B
10 13-Feb-19 1st Chemo (Cisplatin & Etoposite) 3 days/cycle + Neulastim Booster Singapore Hospital B
11 13-Feb-19 1st Bone Injection Denosumab (xgeva)
12 5-Mar-19 2nd Chemo (Cisplatin & Etoposite) 3 days/cycle + Neulastim Booster
13 26-Mar-19 3rd Chemo (Irinotecan & Temodal) 5days/cycle + Neulastim Booster
14 27-Mar-19 Insert Port a cath Surgery Centre, SG
15 1-Apr-19 Hydration 1day Singapore Hospital B
16 12-Apr-19 Hydration 2 days & Albumin IV Singapore Hospital B
17 15-Apr-19 4th Chemo (Irinotecan & Temodal) 5days/cycle + Neulastim Booster
18 17-Apr-19 Start taking herb 2x a day Herbalist Singapore
19 6-May-19 5th Chemo (Irinotecan & Temodal) 5days/cycle + Neulastim Booster Singapore Hospital B
20 20-May-19 Hydration 1 days 1 L Hospital in  Melbourne
21 27-May-19 6th Chemo (Irinotecan & Temodal) 5days/cycle + Neulastim Booster Singapore Hospital B
22 17-Jun-19 7th Chemo (Irinotecan & Temodal) 5days/cycle + Neulastim Booster
23 26-Jun-19 Skin rashes started come out at under arm & body side
24 29-Jun-19 1st Hormone Injection Lanreotide Autogel (1 month dose 1 syringe) Singapore Hospital B
25 29-Jun-19 Hydration 1day Singapore Hospital B
26 2-Jul-19 Albumin IV 4 days Singapore Hospital B
27 3-Jul-19 Kidney USG Singapore Hospital B
28 8-Jul-19 8th Chemo (Irinotecan & Temodal) 5days/cycle + Neulastim Booster Singapore Hospital B
29 8-Jul-19 Hydration & Albumin IV 5 days Singapore Hospital B
30 12-Jul-19 Rashes spread to head , toes, palm hands
31 12-Jul-19 3days Hormone Injection Sandostatin ( 3x injections daily ) Singapore Hospital B
32 16-Jul-19 Hydration 2 days Singapore Hospital B
33 29-Jul-19 Hydration & Albumin 3 days Singapore Hospital B
34 30-Jul-19 1st Consult Dermatology Dr. Y Singapore Hospital B
35 31-Jul-19 2nd Bone Injection Denosumab (xgeva) Singapore Hospital B
37 31-Jul-19 2nd Hormone Injection Lanreotide Autogel (1 month dose 1 syringe) Singapore Hospital B
37 12-Aug-19   Very tired, almost black out, skin getting worse, water retention
38 20-Aug 2nd Consult Dermatology Dr Y Singapore Hospital B
39 21-Aug Hydration & Albumin 3 days Singapore Hospital B
40 2-Sep Hydration & Albumin 4 days Singapore Hospital B
41 9-Sep 3rd Consult Dermatology Dr Y, Steroid Injection Singapore Hospital B
42 11-Sep Did IgG Food Sensitivity test Diagnostic, Singapore
43 12-Sep Consult with Dr Chris Teo, taking herb CA Care Penang
44 19-Sep Consult Dr Z for blood test Melaka Hospital
45 3-Oct Shingles Infections Skin Clinic Melaka
46 7-Oct 2nd consult with Dr Chris Teo CA Care Penang
47 16-Oct Low Albumin, IV 100ml a day x 3days Melaka Hospital

Apakah Jim sembuh setelah menjalani perawatan medis yang modern dan terkenal di Singapura?

Anda bisa membuat kesimpulan sendiri setelah melihat foto-foto di bawah ini. Jim menghabiskan lebih dari SGD100.000 (yaitu1.029.568.000 rupiah) untuk pengobatan di Singapura.

a First sign of problem.JPG
Sebelum rawatan medis ——–   Setelah kemo dan suntikan hormon di Singapura
b Composite Bald No caption.jpg

Jim mengatakan pengelupasan kulit yang parah itu memang merupakan satu pengalaman yang sangat menyakitkan. Kulitnya terkelupas sekitar 10 hingga 13 kali. Selain itu, ia menderita diare parah – sekitar 20 kali sehari bahkan ia mengatakan ia pernah tertidur di toilet.

Mari kita lihat hasil pemindaian PET-nya.

Perbandingan hasil pemindaian: 29 Juli 2019 (baris atas) vs 12 Februari 2019 (baris bawah)

f select.jpg

Perbandingan hasil pemindaian: 29 Juli 2019 (baris kiri) vs 12 Februari 2019 (baris kanan)

g select.jpg

Ada yang salah dengan tulangnya? Pemindaian pada 29 Juli 2019 (kolom kiri) tampaknya lebih serius daripada pemindaian yang dilakukan pada 12 Februari 2019 (kanan).

b Sel.jpg
jselect.jpg
i select.jpg
a 29 July 2019 Select.jpg

Hasil PET scan pada 29 Juli 2019

Apakah kanker sembuh setelah semua perawatan medis tersebut?

Sekali lagi, tanyakan pertanyaan ini: Dari hal di atas, apakah kondisi Jim membaik atau memburuk? Apakah pengobatan modern dan ilmiah yang dijalaninya adalah tepat atau tidak? Membantu atau akan membunuh? Bacalah laporan berikut dan Anda akan tahu jawabannya.

29 July report Select.JPG

Komentar saya

Kebanyakan pasien yang datang menemui kami adalah seperti Jim dan Grace. Mereka telah sampai di ujung jalan setelah menjalani semua perawatan medis. Ke mana lagi mereka bisa meminta bantuan? Namun dunia medis melihat pengobatan alternatif sebagai sihir saja. Mereka menyebut orang-orang seperti saya adalah sebagai penjual minyak ular!

Ketika saya pertama kali melihat Jim dalam kondisi yang amat menyedih ini, saya benar-benar kesal. Di sini ada seorang anak muda yang menjadi sasaran perlakuan yang menyiksa atas nama “sains.” Tetapi jauh di lubuk hati saya, ada perasaan bahwa saya akan dapat membantunya – tidak bisa menjamin menyembuhkannya tetapi bisa membantu dan membuat hidupnya sedikit lebih baik.

Setiap pagi, ketika saya bersiap untuk datang ke pusat CA Care untuk menemui pasien, doa saya kepada Tuhan — Penyembuh Yang Mahakuasa —  selalu seperti ini – Tuhan menunjukkanlah kepada saya jalanMu. Ajari saya apa yang harus saya lakukan untuk membantu orang yang membutuhkan. Inilah yang saya sebut meminta berkat Tuhan untuk apa pun yang terjadi setelah itu!

Dalam posting selanjutnya saya akan menyajikan video percakapan kami dan Jim semasa dia di Pusat CA Care kami. Anda akan belajar tentang pengalaman traumatis yang dialami Jim.

Saya meresepkan Jim beberapa ramuan dan sangat peduli apakah ramuan itu akan membantunya atau tidak. Berikut adalah beberapa email yang dapat anda evaluasi.

15 Sep 2019: Hai Dr Chris,

Saat ini wajah & jari kaki Jim mengalami retensi air karena kekurangan albumin.Ini telah terjadi 5 hingga 6 kali sejak 4 bulan terakhir.Retensi air ini diikuti oleh kelelahan, bengkak & tidak enak badan.

Dokter di Singapura akan memberikan infus Albumin, biasanya 2 botol selama 5 hari. Tapi setelah itu akan menjadi normal lagi setelah 1-2 minggu & dia membutuhkan albumin lagi. Rawatan yang tidak membantu sama sekali.

Terakhir kali Anda mengatakan Anda memiliki ramuan untuk wajah & jari kaki bengkak. Mohon saran ramuan apa untuk mengatasi ini? Mohon saran.

21 Sep 2019: Dear dr chris,

Beberapa hari terakhir, 10 menit setelah minum ramuan, Jim perlu pergi ke toilet. Dalam satu hari dia bisa ke toilet sekitar 7 kali. Apakah Anda keberatan jika kami mengirimi Anda gambar kotoran?

Akhir-akhir ini, dia juga merasa agak lelah. Apakah itu efek samping dari ramuan itu? Haruskah kita khawatir tentang hal itu?

Juga, kami baru memulai Edema hari ini. Akan memberi tahu Anda bagaimana hasilnya dalam beberapa hari ke depan.

1 Okt: Hai Dr,

Terimakasih atas balasan anda. Setelah mengonsumsi Edema Lower selama 10 hari hingga hari ini, kakinya masih bengkak, tetapi tidak semakin parah. Dan dia masih buang air kecil 6-7x sehari (terakhir ketika kakinya bengkak dia hanya buang air kecil 2-3x sehari). Berarti semua asupan cairan menjadi retensi air. Selama waktu itu kita tidak punya pilihan & melakukan Albumin IV, 10 botol 5 hari berturut-turut , kemudian perlahan-lahan level albuminnya naik & dia mulai buang air kecil 7-8x per hari & retensi airnya hilang. Tapi itu akan terulang setiap 2 minggu yang membuat kita khawatir.

Apakah Anda pikir pembengkakan ini karena organ hatinya tidak baik atau apakah?

Dua minggu pertama dia merasa lelah, kulit masih lebih buruk, kadang-kadang mual, & lebih banyak ke toilet lebih dari 5x. Setiap kali dia minum herbal, 10 menit kemudian pasti pergi ke toilet.

Tapi setelah minum herbal selama 3 minggu, dia jauh lebih baik sekarang.Kulit, energi, suasana hati lebih baik dan dapat keluar untuk melakukan beberapa kegiatan dan kami sangat senang melihat kondisinya sekarang.

Sekarang hanya kakinya bengkak & masih kekurangan tenaga kaki (sejak beberapa bulan lalu).

Dia meminum herbal secara teratur & diet mengikuti buku masak Anda.Sama sekali tidak ada daging kecuali ikan kadang-kadang.

Mohon saran tentang kondisi saat ini.

21 Okt: Dr. Chris,

Saya menyusun rekam medis Jim sejak gejala pertamanya sampai sekarang.

– Garis Waktu Medis (excel)

– Semua pemindaian & Endoskopi

– Tes darah setiap bulan

– Laporan histopatologi

– Foto kulitnya yang terkelupas

Kami sangat senang jika Anda dapat membantu kami melihat file ini untuk analisis lebih lanjut.

Kondisinya saat ini jauh lebih baik setelah meminum ramuan Anda, dan kami sangat senang & terima kasih kepada Anda & tante atas bantuan kalian.

22 Okt 2019: Yang Terhormat,

Terima kasih atas balasan Anda. Dia merasa baik, dapat melakukan beberapa kegiatan & dia terus menggunakan mesin e-terapi juga. Secara keseluruhan energi yang baik bisa keluar sekitar 5 jam sehari.

Terima kasih untuk bantuannya.

23 Okt 2019: Yang Terhormat,

Kami adalah orang yang harus berterima kasih karena Anda membantu kami melewati masa sulit ini. Kami baik-baik saja dengan foto itu supaya bisa berbagi dengan orang lain.

24 Okt 2019: Hai Dr Chris,

Setelah membaca cerita yang Anda tulis, saya merasa bahagia karena sekarang kita berada di jalur yang benar.Setelah kemo begitu banyak efek samping & tidak ada perubahan positif. Kami benar-benar sedih pada waktu itu dan untungnya kami datang menemui Anda. Semoga cerita ini akan membantu pasien lain juga. Kami sangat menghargai kebaikan & bantuan Anda.

Dr. Chris terima kasih!

Dia baik-baik saja sekarang, tapi saya mengerti dia tidak bisa berlebihan.Jadi kami berusaha mengelolanya.

1. Sekarang tidak ada lagi masalah diare. Hanya pada saat kemo ke3 hingga ke8 (efek samping Irinotecan), diare 15-20x sehari (bahkan setelah injeksi atrofin 1-2x sehari).Setelah berhenti kemo, saat ini 4-5x sehari.Tidak sakit.

2. Albumin IV terakhir pada 16 Oktober selama 3 hari. Setelah itu tes darah masih menunjukkan garis batas 33 L (kisaran 35-50).Tapi 4 hari terakhir kami merendam kakinya di dalam air hangat + garam Epsom. Ini membantu mengurangi pembengkakan.Sekarang sudah terlihat normal. Semoga akan tetap normal karena sudah terjadi berkali-kali & tidak ada solusi sampai sekarang.

3. Sekarang, kulit tidak terkelupas lagi, hanya kering di beberapa area (dekat bibir, paha). Setelah minum ramuan sekitar 2 minggu kulitnya tidak terkelupas lagi.

4. Dia bisa tidur nyenyak sekarang, tidak lagi perlu minum pil melatonin / pil tidur, selama satu bulan terakhir sampai sekarang.

5. Herpes zoster hilang, hanya meninggalkan bekas luka.

SETELAH MINUM HERBAL

Izinkan saya menyimpulkan dengan meminta Anda untuk secara serius merefleksikan kata-kata nasihat ini:

Quote Patients-die-sooner-if-fo 2.JPG
Quote Modern medicine kills 3 jets.JPG
Quote Patient processed.jpg

 Penghargaan: Terima kasih Grace (bukan nama sebenarnya) atas bantuan Anda dalam menyediakan semua gambar dan laporan medis kepada kami untuk memungkinkan kami menulis cerita ini.

Membedah Kemoterapi Bagian 5: Manfaat Kemoterapi pada Pasien Penderita Kanker Kolon (Usus Besar)

L M Carethers menulis hal berikut dalam Internation Journal of Gastroenterology & Hepatology, Gut 2006;55:759-761doi:10.1136/gut.2005.085274:

  • Saat ini standar emas dalam mengobati pasien penderita kanker kolon lanjut adalah kemoterapi dengan rangkaian terapi berbasis 5-fluorouracil (5-FU). Standar ini dibuat berdasarkan percobaan klinis menarik yang memanfaatkan 5-FU dan levamisole, dan menunjukkan manfaat kelangsungan hidup bagi pasien dengan kanker kolon stadium 3 (Duke C).
  • Meski tidak ada standar pasti untuk mengobati pasien stadium 2, beberapa dari pasien itu menerima kemoterapi 5-FU.
  • Pasien stadium 1 penderita kanker kolorektal tidak menerima 5-FU karena prognosis mereka baik dengan cukup mengangkat tumornya.
  • Pasien stadium 4 dimungkinkan menerima 5-FU untuk meringankan saja (catat: bukan penyembuhan). 

Membedah Standar Emas Pengobatan Kanker Kolon (Usus Besar)

Pada tahun 1975, Dr. Charles Moetel, onkologis terkenal  dari Mayo Clinic , sebuah  klinik yang ternama di Minnesota, Amerika Serikat, menemukan bahwa kelangsungan hidup pasien kanker kolon Duke C dapat diperpanjang ketika diobati dengan kombinasi 5-FU dan levamisole (sebuah obat yang digunakan pada domba, babi dan ternak untuk mengendalikan cacing-cacing perut dan usus dan infeksi parasit nematoda).

Dalam penelitian ini, 971 pasien penderita kanker kolon Duke C yang telah menjalani operasi dibagi ke dalam tiga kelompok dan diberikan salah satu dari tiga pengobatan ini. Masa waktu kelangsungan rata-rata sebenarnya adalah 6,5 tahun.

 

Rawatan

Jumlah pasien

Jumlah kambuh kembali

Jumlah meningal

Operasi / Bedah saja

315

177   (56.19%)

168  (53.33%)

Levamisole

310

  172   (55.48%)

158   (50.96%)

Levamisole +  5-FU

304

   119   (39.14%)

121   (39.80%)

Manfaat Levamisole + 5-FU  atas bedah saja (kemoterapi tidak)

Kurang persentase kekambuhan 17.05%

Kurang persentase kematian 13.53%


Referensi:  Moertel, C. G. et al. Fluorouracil plus levamisole as effective adjuvant therapy after resection of stage III colon carcinoma. Annals of Internal Medicine. March 1995. Vol: 122: 321-326. http://www.annals.org/content/122/5/321.full.pdf 

Penulis menyimpulkan bahwa 5-FU + levamisole adalah terapi penyembuhan yang lumayan sesuai dengan operasi; telah dibenarkan banyak meningkatkan angka penyembuhan bagi pasien penderita kanker kolon risiko tinggi (stadium 3). Pengobatan tersebut seharusnya dianggap sebagai standar pengobatan bagi semua pasien.

Terapi dengan 5-FU + levamisole: menyebabkan mual, beberapa kali muntah, stomatitis, diare, dermatitis, kelelahan dan alopecia ringan. Kira-kira setengah dari jumlah pasien menderita leucopenia (sel darah putih rendah). 

Reaksi racun yang tidak terantisipasi terhadap 5-FU + levamisole: 40% pasien memiliki hasil tes fungsi hati abnormal selama rangkaian terapi. Toksisitas mereka direfleksikan dalam tingkat fosfatase alkali yang tinggi (yang memuncak sekitar 7 bulan setelah permulaan terapi), tingkat aminotransferase tinggi (AST), dan bilirubin serum yang tinggi selain itu juga menyebabkan lemak hati. 

Pertanyaan:

  1. Apakah hasilnya menunjukkan bahwa jika Anda tidak menjalani kemoterapi setelah operasi, Anda tidak akan selamat?
  2. Tidakkah hasil ini menunjukkan bahwa tanpa kemoterapi hanya 53,3% pasien meninggal, tetapi bahkan jika Anda menjalani kemoterapi hampir 40% meninggal?
  3. Tidakkah hasil ini juga menunjukkan bahkan dengan kemoterapi 39% pasien masih mengalami kambuhnya penyakit?
  4. Tidakkah bijaksana untuk menimbang-nimbang keuntungan ini terhadap persoalan kualitas hidup, memperihtungkan efek samping yang diakui dari kemoterapi?

Dari data di atas jelas bahwa kemoterapi mengurangi kambuhnya penyakit sebesar 17% dan mengurangi kematian sebesar 13,5% tetapi dengan efek samping yang kerap kali diabaikan sebagai hal yang tidak signifikan.

Kemoterapi terbukti bermanfaat hanya untuk margin kecil (13% sampai 17%). Memang, dari sudut pandang akademis, hasilnya secara statistik signifikan. Hal ini akan menyenangkan para ahli statistik dan ilmuan, tetapi saya tidak yakin jika ini menyenangkan pasien-pasien kanker. Saya yakin hal ini bukanlah apa yang para pasien cari (khususnya mereka yang berasal dari negara tertinggal). Mereka mencari penyembuhan NYATA.  Jika tidak mungkin, setidaknya mereka mengharapkan kesempatan yang jauh lebih besar untuk mencapainya. Saya bertanya-tanya apakah manfaat kurang dari 20% itu cukup baik?

Kemoterapi menyebabkan efek samping berbahaya bagi banyak pasien. Kemoterapi tidak seperti “gigitan semut” seperti kata onkologis kepada beberapa pasien. Dengan manfaat yang kurang dari 20%, apakah kemoterapi sebuah perjudian yang berharga?

Satu pertanyaan melintas di pikiran. Tidak bisakah margin kecil dari manfaat kemoterapi ini dicapai melalui cara-cara non invasif dan non racun lainnya? Contohnya, pernahkah terjadi pada orang-orang yang hanya melakukan perubahan pola makan atau meminum obat-obatan herbal, mungkin kita juga dapat meningkatkan kesempatan menyembuhkan kanker kolorektal dan hasilnya dapat lebih baik dibanding kemoterapi?

Di CA Care kami telah menampilkan banyak studi kasus yang menunjukkan bahwa memang hipotesis ini valid dan memiliki kebaikan – obat-obatan herbal dan perubahan pola makan dan gaya hidup dapat memperpanjang kelangsungan hidup lebih baik dibanding kemoterapi!

Standar Emas Tambah Terapi yang Ditargetkan

Saat ini, onkologis memiliki cukup banyak campuran-campuran obat kemo untuk pasien penderita kanker kolon stadium lanjut. Generasi baru “bom pintar” atau obat-obatan terapi yang ditargetkan juga dapat ditambahkan ke dalam campuran itu untuk membantu pengendalian kanker (ah, bukan penyembuhan?). Contoh-contoh cara terapi ini adalah:

  • FOLFOX (leucovorin [folinic acid], 5-FU, dan oxaliplatin)
  • FOLFIRI (leucovorin, 5-FU, dan irinotecan)
  • CapeOX (capecitabine dan oxoliplatin)
  • Semua kombinasi di atas ditambah salah satu (tidak keduanya) dari Avastin (bevacizumab) atau Erbitux (cetuximab)
  • 5-FU dan leucovorin, dengan atau tanpa Avastin
  • Capecitabine, dengan atau tanpa Avastin
  • FOLFOXIRI (leucovorin, 5-FU, oxaliplatin, dan irinotecan)
  • Irinotecan, dengan atau tanpa Avastin
  • Erbitux saja
  • Vectibix (panitumumab) saja

Avastin dan Ertibux saat ini pada umumnya ditawarkan kepada pasien kanker di Malaysia. Vetibix masih belum dikenal di sini. Namun akan segera muncul. Tetapi apa yang mereka katakan tentang Avastin dan Ertibux? Dua hal yang jelas: Obat-obatan mahal. Dan tidak menyembuhkan kanker kolon !

Diterjemahkan oleh Andreas Kriswanto

Kanker Paru: Bedah, Menolak Kemo, Lansung Minum Herbal – CEA Meningkat Setelah Diet Buruk

 

Jan (M471) seorang pria 55 tahun dariIndonesia. Dia mantan perokok 40 lebih tahun. Sekitar pertengahan 2008 dia batuk-batuk. Dahak nya tidak ada darah. Dia pergi ke Melaka untuk buat pemeriksaan. CT scan menunjukkan kanker paru-paru. Tidak puas hati, ia datang kePenanguntuk  cari pendapat kedua.

Kolonoskopi yang dibuat pada tanggal 20 September 2008, menunjukkan adanya wasir dan polip pada kolon dan rektum. Biopsi dari polip kolon menunjukkan adenoma tubular yang sama dengan displasia sederhana, sedangkan polip dari rektum adalah hiperplastik.

CT scan dada menunjukkan nodul kecil, 1,7 x 1,7 x 1,6 cm. Noda paratrakeal, carinal dan kelenjar getah bening hilus kanan lebih besar antara 1 sampai 3 cm. Impressi: Fitur curiga yang mendasari karsinoma paru-paru awal.

Jan menjalani operasi untuk mengangkat tumor di paru-parunya. Dia diberitahu bahwa dia mempunayi  85 – 90 persen penyembuhan jika dia menjalani operasi. Laporan histopatologi menyatakan karsinoma sel skuamosa berdiferensiasi sederhana, pT1N1Mx, Tahap 2A. Margin bedah bebas dari keganasan. Total biaya perawatan medis sekitar RM35.000.

Jan disarankan kemoterapi. Dia menolak dan datang mencari bantuan kami pada tanggal 8 Oktober 2008. Dia diresepkan Kapsul A, teh C-Tea, Lung 1, Lung 2 dan GI 1.

Sekitar sebulan kemudian, pada 14 November 2008, Jan kembali menemui  kami  lagi. Ia kata ia lebih sehat dan tidurnya lebih enak. Ia disuruh buat kemoterapi. Dokter mengatakan kemoterapi boleh menyembuhkannya. Dia menolak saran ini.

Jan tinggal di sebuahkotakecil di Sumatera. Perjalanan dari rumahnya kePenangsangat jauh. Dari rumah ia harus naik bas selama 3 jam ke sebuah kota. Dikotaini, Jan akan naik  satu lagi bas selama 24 jam keMedan. Di Medan, baru dia naik pesawat kePenang. Meskipun perjalanannya panjang, Jan datang berjumpa kami secara teratur.  Kebanyakan masa Jan berjumpa kami, dia mengatakan bahwa ia baik dan sehat, tanpa keluhan. CEA nya menurun dari 133,66 (sebelum operasi) menjadi 27,6 (setelah dua tahun minum herbal). Tetapi, pada 21 Oktober 2010, Jan tersentak dengan tiba-tiba karena CEA nya naik dari 27,6 ke 83,12 (Lihat jadual di bawah). Kami pun berasa kecewa. Apa yang salah? Dari pengalaman kami lebih kurang tau sebabnya. Kami bertanya kepadanya, “Apa yang kau makan salah bulan-bulan yang lalu ini?”

Tanggal

CEA

Catatan
19 Sept 2008

133.66

 
15 Juli 2009

51.2

 
22 Okt 2009

43.0

 
14 Mei 2010

27.6

 
21 Okt 2010

83.12

Diet Buruk – makan daging, makanan goreng and “tau sar paw”
4 Dis 2010

75.58

 
31 Mar 2011

93.97

 
25 Aug 2011

57.9

 

 

Jan mengakui bahwa karena dia baik-baik saja, dia tidak lagi ikut baik-baik pola makan sihat. Dia makan makanan yang kami minta dia menghindari seperti daging, makanan goreng dan “tau sar pow” (roti diisi kacang manis rebus bersama lemak babi). Dia guna minyak jagung untuk memasak – bukannya minyak kelapa murni. Kami menjelaskan kepada Jan bahawa kami tidak tahu mengapa CEA nya  bertambah tinggi – ini bisa terjadi karena usus nya ada  polip, atau karena paru-parunya. Dengan ini, paling baik ia kembali ke pola makanan sihat semula. Jan berjanji untuk membuat demikian.

Sekitar sebulan kemudian, CEA nya turun menjadi 75,58, kemudian meningkatkan ke 93,97 pada Maret 2011. Namun, pada Agustus 2011, CEA Jan turun ke 57,9. Dengan penurunan nilai CEA ini nampaknya Jan percaya diet amat penting untuk kesejahteraan nya.

Secara keseluruhan, kesehatan Jan baik-baik saja. Sudah tiga tahun sejak operasi paru. Dia menolak kemoterapi dan memilih herbal sebagai gantinya. Sampai hari ini, ia mampu makan, tidur dan melakukan kegiatan rutin tanpa apa masalah pun.  Tidak masalah jika CEA 93,97 atau 57,9 – angka-angka ini tidak mempengaruhi kesejahteraan nya.  Tanpa kemo, kualitas hidupnya dipertahankan – tidak diancam langsung, walaupun dia  seorang penderita kanker.

Kajian Acugraph
AcuGraph diambil pada 26 Agustus 2011 menunjukkan perkembagan baik – bacaan meridian adalah lebih seimbang jika dibandingkan dengan bacaan pada tanggal 22 Oktober 2010 (di bawah).

 

Beberapa soalan untuk direnungkan:

  1. Setelah operasi Jan enggak buat kemoterapi meskipun disarankan oleh dokter. Apakah yang terjadi padanya sekarang? Apa yang bisa terjadi jika ia menjalani kemoterapi? Apakah dia tetap sihat seperti saat ini?
  2. Setelah operasi, CEA nya turun dari 133-51 ke 27 – dan ia hanya makan herbal dan mengikuti pola makan yang sihat. Apakah kamu percaya bahwa obat herbal dan diet begitu efektif menjaga kanker nya? Atau kamu lebih percaya pada  obat beracun (chemo)?
  3. Jan mulai makan makanan “tak sihat” dua tahun setelah berada dalam kesehatan yang baik. CEA nya meluru sampai 83. Dia menyadari kesalahannya dan mulai pola diet  “baik” sekali lagi. Setelah enam bulan CEA nya menurun ke 58. Apakah kamu masih bersikeras bahwa pasien kanker boleh makan apa saja yang mereka sukai dan makanan tidak ada hubungan dengan perkembangan kanker dan / atau kambuh?
  4. Dari Oktober 2010 hingga Maret 2011, CEA Jan di sekitar 76 – 94. Meskipun begitu dia sehat saja. Kesejahteraan-nya tidak dipengaruhi oleh nilai CEA – samada tinggi atau rendah. Apa artinya? Belajar hidup bersama kanker!  Bacaan / nombor ujian laboratorium tidak harus  membuat kamu sakit!

Metastasis Kanker Hati: Herbal membantu

Kelantan terletak di pantai timur Semenanjung Utara Malaysia. Tempat ini dikenal sebagai negara bagian yang miskin dan terbelakang. Tapi disinilah tempat di mana saya lahir dan dibesarkan. Walaupun orang-orang di sana berbicara dengan bahasa Melayu, dialek orang-orang dari Kelantan  sering tidak dimengerti oleh orang-orang dari negara bagian lain di Malaysia. Dan orang-orang Kelantan bangga dengan dialek bahasa mereka. Bahasa dengan dialek ini seperti benang yang mengikat keakraban dari orang-orang Kelantan – terlepas dari apakah anda orang Melayu atau orang Tionghoa.

Dalam video ini, Anda akan mendengar bagaimana kita berbicara.

Pada tanggal 27 Agustus 2010, Mat (bukan nama sebenarnya, H382), seorang pria berumur 62 tahun dari Kota Bharu, Kelantan, datang menemui saya. Dia dan anaknya datang ke klinik kami tanpa membawa laporan medis. Saya mengatakan kepada mereka bukan begini cara kerja kita.

Saya bukan seorang dukun desa yang memberikan ramuan herbal tanpa mengetahui apa yang sebenarnya telah terjadi dengan pasien. Saya perlu membaca laporan medis, hasil tes darah dan melihat hasil  pemeriksaan dengan sinar-X atau CT scan:. Jadi, saya mengatakan kepadanya : saya tidak dapat melihat apa-apa dari anda, saya buta sama sekali tentang diri anda.

Tetapi tidaklah mungkin bagi saya untuk mengirimnya kembali pulang dengan tangan kosong. Dia telah melakukan perjalanan selama satu harian penuh dengan bis untuk datang ke sini. Jadi, saya harus melakukan apa yang saya bisa untuk membantunya – buta ( tanpa data ) ataupun tidak.

Mat mengatakan dia mempunyai sebuah benjolan kanker di leher kanannya sejak beberapa-tahun yang lalu. Kemudian pada benjolan tersebut dilakukan operasi pengangkatan. Dan setelah itu kondisinya sehat. Tapi dalam tujuh tahun terakhir ini , dia  mempunyai masalah pada hatinya. (?) Saya tidak tahu apa sebabnya. Namun demikian sebelum datang ke Ca Care , dia telah berkonsultasi dengan seorang spesialis pada sebuah rumah sakit swasta di Kota Bharu.  Dia diberitahu bahwa ada sesuatu di hatinya.

Menurut anaknya, ia melihat pada hasil pemeriksaan CT scan ada sebuah ” bulatan besar” dalam hatinya. Mat menunjukkan kepada saya bahwa perutnya mengeras. Dokter ingin memberinya kemoterapi. Tetapi dia menolak. Anaknya mempelajari tentang CA Care dari internet dan memutuskan untuk membawa ayahnya ke Penang dan mencari cara lain untuk mengobati hati ayahnya.

Dia juga mengatakan kepada dokter bahwa dia ingin menemui kami. Dokter menyetujuinya dan mengatakan tidak ada lagi yang bisa dia tawarkan kecuali kemoterapi. Oleh karena Mat tidak mau menjalani kemo, maka sebagai gantinya – pergilah dia  ke Penang.

Pada kunjungan pertamanya, Mat diketahui mempunyai kesehatan yang buruk. Dia tidak bisa tidur,  tidak ada nafsu makan, kesulitan buang air besar, nafasnya  terengah-engah setelah berjalan walaupun dalam jarak pendek, dan perutnya mengeras. Dia tidak bertenaga dan selalu lelah – ingin tidur terus sepanjang hari.  Berdasarkan kondisi seperti ini, saya menduga mungkin dia memiliki kanker hati  ( hepatoma ? ) Mat kemudian diresepkan dengan  Kapsul A + Kapsul B, dan beberapa ramuan teh herbal diantaranya : LL-tea , Liver 1 dan Liver 2 .

Sejujurnya, saya tidak mengira akan bertemu dia lagi ! Itulah yang biasa terjadi dengan orang-orang. Mereka datang dengan masalah mereka. Menyampaikan keluhan mereka kepada kami. Mengambil herbal untuk sekitar satu atau dua minggu dan tidak pernah kembali lagi.

Mereka pikir kami adalah pesulap yang dapat menampilkan suatu kesembuhan yang seketika !

Saya telah membuat sebuah penelitian. Hanya 30%  saja dari mereka yang datang , adalah mereka-mereka yang cukup serius  ingin menemukan penyembuhan untuk diri mereka sendiri. Yang 70% sisanya hanya berbelanja untuk suatu penyembuhkan yang seketika.

Suatu kejutan bagi kami , Mat datang kembali untuk menemui kami lagi pada tanggal 5 November 2010 –  sekitar tiga bulan kemudian. Dia tampak senang dan puas. Dan yang lebih penting, ia telah mendapatkan kembali kesehatannya.

Lihatlah video ini.

Mat mengatakan bahwa dia telah mendapatkan kembali tenaganya – tidak lelah seperti sebelumnya. Dia bisa  pergi memancing bersama anaknya dengan mengendarai sepeda motor, sesuatu yang ia tidak bisa lakukan sebelumnya. Nafsu makan nya besar – dia tidak dapat berhenti makan. Dan dia makannya banyak. Tiga kali sehari dan ingin lebih tetapi anaknya menyetop dia dari makan yang terlalu banyak. Dia dapat  tidur dengan baik.  Aliran air kencing nya bagus – alirannya kuat  tidak seperti sebelumnya. Buang air besarnya juga lancar. Bagian perut yang mengeras telah menjadi  lebih lembut.

Ini adalah suatu kisah penyembuhan yang luar biasa, diluar dugaan kami. Percakapan saya dengan Mat pada malam itu berlangsung dengan suara yang keras dan tegas. Tetapi saya menyampaikannya dengan  logat daerah Kelantan yang halus. Jadi kita semuanya dapat  menerimanya dengan semangat yang baik. Mat menerima apa yang saya sampaikan dengan jelas dan dia menghargainya tanpa tersinggung.

Mat berkata: ” Saya minta maaf. Ini adalah kesalahan saya.  Saya merasa puas. Dan saya merasa sangat sehat sehingga saya lupa untuk datang dan menemui anda lagi setelah saya selesai minum ramuannya. Bos, ini adalah kesalahan saya. Saya tahu Bos akan marah kepada saya. Namun, saya memutuskan untuk kembali lagi untuk mengambil herbal. ”

“Aku tahu mengapa Bos marah kepada saya. Hal ini disebabkan karena Bos ingin pasiennya sembuh. Dia ingin menyelamatkan nyawa mereka. Jadi wajarlah jika dia marah bila kita tidak mengikuti apa yang dikatakannya. ”

Reaksi saya terhadap Mat pada malam itu memang keras.

“Hal ini adalah normal. Ketika mereka sedang sekarat, para pasien akan mengikuti apa yang saya katakan. Tetapi ketika kondisi mereka sudah menjadi baik, mereka akan segera melupakan nasihat saya. ”

” Coba lihat apa ini – anda mengambil herbal untuk  sebulan tetapi anda mengulur waktu  sampai tiga bulan sebelum anda kembali lagi. Apa yang anda coba lakukan ?  Tahukah anda, kasus seperti anda tersebut serius. Anda bisa mati dalam setiap saat. Menurut aturannya jika anda mendapatkan manfaat , anda harus terus minum ramuan tersebut tanpa berhenti. ”

“Ya tapi bagaimanapun, ini adalah hidup anda sendiri. Anda bertanggung jawab untuk itu. Terserah kepada anda sendiri,apakah anda ingin mati atau anda ingin hidup. Ini adalah pilihan anda dan tanggung jawab anda. ”

“Penyembuhan anda betul-betul tak terduga. Saya tidak mengharapkan anda untuk sembuh begitu cepat. Tapi anda mengalaminya. Anggaplah  ini sebagai berkat dari Tuhan. Ini adalah suatu hadiah yang nyata dari Tuhan. Hargailah ini atau anda membuangnya dengan sia-sia. Ini akan menjadi sampah jika anda membuangnya. Ketahuilah bahwa ini memang suatu berkat. ” ”

“Ingat, untuk tetap menjadi sehat atau sakit adalah pilihan anda sendiri dan tanggung jawab anda. Saya sudah menunjukkan jalannya. Anda sudah mengalami proses penyembuhan. Sekarang, terserah kepada anda sendiri untuk mengambil jalan tersebut dan melangkah lebih jauh. Tidak ada seorangpun yang bisa mewakili anda untuk menjalani jalan tersebut.”

Untuk pasien yang membaca studi kasus ini, saya akan mengatakan hal yang sama kepada anda.

Hanya  untuk mengingatkan saja, harap membawa semua catatan medis anda ketika anda datang !

Izinkan saya untuk  menyimpulkan dengan mengatakan ini: ” Seperti yang sudah dikatakan, saya menyukai Mat – orang ini dari Kelantan. Saya merasa senang bahwa saya dapat  menolongnya ! ”

5 December 2010 : Mat datang kembali untuk menemui kami lagi – persis sebulan setelah kunjungannya yang kedua. Pesan saya sebelumnya (” omelan “) telah dipahaminya. Bagus sekali !  Yang paling menggembirakan adalah , ia membawa serta laporan medis-nya.

Riwayat  Medis : Lehernya bengkak sejak tahun 2000, tapi dia tidak merasa kesakitan.

CT scan di bagian kepala dan leher pada tanggal 28 Agustus 2003 menunjukkan pembesaran dari      ” kelenjar submandibular sebelah kanan.( berada dibawah rahang )  Ukurannya adalah

2,3 x 2,7 x 4,2 cm. Juga ada masalah dengan apa yang dinamakan Maxillary Sinus Mucocele ( disebelah kanan ) yang termasuk relatif  langka diantara semua Sinus Mucocele yang berada disekitar hidung dan secara bersamaan juga menderita sinusitis kronis.”

Operasi dilakukan untuk menghilangkan benjolan tersebut. Dan dari laporan Histopatologi menyatakan adanya ” adenoid cystic carcinoma. Tumornya sudah meluas ke bagian luar dari kapsul kelenjar ludah”

Penjelasan :

Adenoid Cystic Carcinoma adalah sejenis kanker yang langka dan dapat tumbuh di banyak bagian-bagian dari tubuh . Yang paling sering terjadi adalah didaerah sekitar kepala dan leher , terutama di daerah kelenjar ludah . Tetapi dilaporkan juga di payudara , kelenjar air mata , paru-paru , otak , dikedua kelenjar yang terdapat di bibir vagina , tengorokan dan  pada sinus disekitar hidung.

Ultrasonografi di bagian hati pada tanggal 4 Desember 2010 (sehari sebelum kunjungannya saat ini) menunjukkan ” hatinya membesar ( 21 x 11 cm) dan bentuknya tidak teratur. Sel-sel pada organ hatinya tidak mempunyai bentuk yang seragam dan banyak nodul-nodul  masa kanker dengan bermacam-macam ukuran dan bentuk dengan batasan yang tak teratur.”

Sebuah nodul  besar berukuran10 x 8 cm di bagian bawah  lobus kanan yang memotong batas dari segmen-segmen didalam hati , menunjukkan pusat dari  jaringan sel yang sudah mati. Terlihat juga adanya cairan didalam rongga perut.

Kesimpulan: Kanker hati dengan masa yang tersebar banyak didalamnya. ( Multiple metastatic lesions of the Liver )

Pertanyaan pertama saya kepada  Mat adalah: ” Bagaimana keadaan anda ? ” Tanpa ragu ia menjawab bahwa ia  baik dan  sehat. Selama kunjungan ini ia didampingi putra dan putrinya.

Ada Lima poin yang kami soroti :

  • Putranya menunjukkan bahwa sebelum minum ramuan, perut Mat membesar. Sekarang, pembengkakan sudah menyusut secara signifikan meskipun perut masih keras.
  • Mat merasa lebih kuat. Dia mengatakan bagi orang yang seusia dia – 62 tahun , dia merasa kuat.
  • Mat mampu untuk pergi memancing, tidak seperti sebelumnya.
  • Telapak tangannya yang  pucat sekarang berwarna merah muda. Wajahnya tampak segar kemerahan. Dia terlihat segar dan merasa sehat.
  • Satu masalah yang dihadapi Mat sekarang adalah nafsu makannya yang luar biasa. Mat berkata: “Saya merasa selalu ingin makan terus.” Putrinya berkata: “Setiap kali dia bangun tidur dia selalu minta makan.” Saya berkata kepada Mat: “Sebagian besar pasien kanker nafsu makannya buruk. Dalam kasus anda, anda selalu ingin makan. Saya tidak punya herbal untuk menghentikan nafsu  makan anda ! “

Mat berjanji untuk datang kembali lagi. Sementara itu ia akan patuh dengan diet yang baik dan minum herbal dengan teratur.

Komentar: Menurut buku onkologi; Prinsiples of Internal Medicine 15th Ed.,pg.589  dari Harrison. ” Jika tidak diobati, sebagian besar pasien meninggal dalam waktu 3 sampai 6 bulan setelah diagnosis.”

Martin Abeloff, et al in Clinical Oncology, Vol : 2, pg 1697 mengatakan: ” Kelangsungan hidup rata-rata pasien di Hong Kong dengan HCC  ( hepatocellular carcinoma) yang tidak dapat dioperasi dimana diameter tumor lebih besar dari 6 cm dan tanpa pemberian pengobatan – adalah 3,5 minggu.

Waktu penggandaan tumor berkisar antara 1 ~ 19.5 bulan dengan rata-rata 6,5 bulan.

 

Hot Flashes Menghilang Setelah Minum Pil Putus Haid

Wanita mungkin mengalami simptom-simptom berikut setelah putus haid (menopause)
* Kesakitan sendi
* Susah untuk memfokus mengenai sesuatu perkara
* Sakit kepala
* ‘Hot flushes’
* Tidak boleh tidur
* Perubahan mood
* Kekeringan bahagian vagina
* Peluh di waktu malam
* Simptom yang dikaitkan dengan simptom sebelum kedatangan haid
* Perpeluhan yang teruk
* Kencing yang kerap

Dengarlah apa kata wanita dari Surabaya ini ….