Operasi, Kemoterapi, Radioterapi dan Terapi Sulih Hormon Tidak Menyembuhkan Kanker Payudara

Kasus 1

Fay (bukan nama sebenarnya) adalah seorang wanita Malaysia berusia 45 tahun. Ia didiagnosa menderita kanker payudara pada September 2006.

  • Fay melakukan operasi mastektomi dan pembersihan kelenjar getah bening pada daerah ketiak.
  • Setelah melakukan operasi, ia melanjutkan terapi radiasi sebanyak 25 kali dan 6 kali kemoterapi. Obat-obatan yang digunakan antara lain 5-FU, Epirubin dan Cyclophosphamide (FEC). Seluruhnya selesai pada April 2007.
  • Setiap 4 bulan sekali, Fay harus kembali ke dokter ahli kankernya untuk melakukan pemeriksaan rutin dan semuanya baik-baik saja.
  • Pada bulan Agustus 2008, Kanker kembali ditemukan pada tulang – L2, L5, tulang sakral dan tulang pelvis.
  • Fay mengkonumsi Tamoxifen selama hampir 2 tahun (November 2006 – Agustus 2008). Pengobatan dengan Tamoxifen gagal dan dokternya menyarankan untuk mengganti obatnya dengan Arimidex.
  • Fay menerima saran dokter untuk melakukan kemoterapi lagi dan sangat menderita akibat efek samping yang ditimbulkan.

Kasus 2

Rin (bukan nama sebenarnya) seorang wanita Indonesia berumur 40 tahun, tinggal di United States (USA). Ia menulis sebagai berikut :

  • Awalnya saya didiagnosa menderita kanker payudara pada Desember 2004.
  • Saya melakukan operasi pengangkatan benjolan di payudara kiri pada Februari 2005.
  • Setelah operasi tersebut, saya menjalani 8 kali kemoterapi. Dan setelah kemoterapi saya mengalami menopause.
  • Lalu saya menjalani radioterapi sebanyak 35 kali dan selesai pada Oktober 2005.
  • Saya mengkonsumsi obat Tamoxifen, 20 mg sehari.
  • Saya melakukan pemeriksaan rutin dengan dokter ahli kanker saya selama 6 bulan dan saya melakukan mammogram 1 tahun sekali dan selama dua tahun lalu saya juga melakukan tes kepadatan tulang (bone density test).
  • Pada Agustus 2008, saya mulai merasa nyeri pada kaki kiri dan kadang-kadang juga terasa pada lengan kiri saya. Nyeri tersebut tidak kunjung hilang dan bahkan semakin nyeri. Lalu saya tidak dapat berjalan lurus dan menekuk lutut. Ini membuat sangat sulit untuk naik dan turun tangga.
  • Pada November 2008, saya melakukan scan seluruh tubuh dan juga melakukan CT-scan. Kanker tersebut telah menyebar ke tulang lengan atas, kaki kiri dan L5.
  • Saya lalu menjalani lagi radioterapi pada daerah yang sakit sebanyak 10 kali.
  • Pada Desember 2008, Saya membuat sediaan darah tepi pada kaki kiri saya.
  • Dokter saya mengganti obat-obatan dari Tamoxifen menjad Arimidex.

Kasus 3

Gay (bukan nama sebenarnya) adalah seorang wanita berusia 43 tahun asal Australia. Ia didiagnosa menderita kanker payudara pada tahn 1999. Ia menulis :

  • Saya mendapat terapi 6 bulan kemoterapi dan 3 bulan terapi radiasi.
  • Lalu saya mulai mengkonsumsi obat Tamoxifen selama 5 tahun dan diganti dengan Arimidex.
  • Saya tidak mengalami masalah apapun sampai 6 bulan kemarin, saya merasakan sedikit nyeri pada bagian kanan atas perut saya dan Tumor marker (hasil pemeriksaan antibodi tumor) saya meningkat.
  • Setelah beberapa kali diperiksa, ternyata hasilnya telah terjadi metastase ke tulang.

Kasus 4

  • Sri (bukan nama sebenarnya), seorang wanita berusia 57 tahun asal Indonesia, didiagnosa menderita kanker payudara pada payudara kirinya di tahun 2003. Ia menjalani operasi mastektomi lalu diikuti dengan kemoterapi dan radioterapi. Pada saat kami bicara padanya, Sri ternyata menjalani kemoterapi otak dan ia tidak mampu menjelaskan detail perawatan yang dilakukannya. Respon balik atas pertanyaan kami pun juga dirasakan sangat lambat. Sri menjalani semua terapi ini di New Zealand. Sri pergi untuk melakukan pemeriksaan rutin dan diberitahu bahwa semuanya baik-baik saja. Namun pada tahun 2007, ia merasa tidak begitu sehat. Dari pemeriksaan lebih lanjut ditemukan indikasi metastase ke tulang. Lalu ia menjalani lagi 6 siklus kemoterapi dan 10 kali terapi radiasi. Semua perawatan ini selesai pada November 2008. Sri pergi ke Penang pada Februari 2009 dan melakukan CT-Scan. Hasil yang didapat adalah sebagai berikut :

o        Lesi di T1 dan T5 Vertebra.

o        Nodul pada C5 dan Lesi pada L4 korpus vertebra.

o        Beberapa lesi lisis pada tulang iliaka kiri.

o        Kemungkinan terjadi sirosis hepatis.

Apa yang dapat kita pelajari dari keempat kasus tersebut ?

1.      Pasien-pasien ini telah mendapat dan menjalani semua perawatan medis yang diperlukan – operasi, kemoterapi, radioterapi dan obat-obatan oral – Tamoxifen dan Arimidex. Mereka telah mendapat yang terbaik yang ilmu kedokteran tawarkan namun kanker terus berlanjut.

2. Dokter ahli kanker mengatakan semua perawatan ini telah terbukti secara ilmiah, disetujui FDA didukung oleh data-data yang dibahas oleh rekan-rekan dalam jurnal kedokteran. Yang menjadi pertanyaan adalah : apa yang sangat istimewa dari semua ini ? Kenapa pasien-pasien ini masih mengalami metastase ? Apa yang dimaksud dengan “kebenaran dan kejujuran” yang sebenarnya dari semua perawatan ini?

3.      Apakah pernah terlintas pada pikiran seseorang bahwa ketidakmampuan untuk sembuh dankemampuan kanker tersebut untuk menyebar dapat terjadi karena perawatannya itu sendiri?

4.      Coba kita lihat kasus-kasus ini lagi. Fay di Malaysia mengalami metastase 1 tahun 4 bulan sesudah menyelesaikan semua perawatan medisnya. Rin di USA dan Sri di New Zealand mengalami metastase kurang lebih tiga tahun setelah perawatan medisnya, sedangkan Gay dari Australia mengalami metastase sekitar delapan tahun setelah perawatannya. Semua kasus ini menunjukkan masalah yang sama yang dihadapi sebagian besar pasien dimanapun di dunia ini. Bukan masalah dimana anda hidup dan apa atau siapa diri anda, melakukan hal yang sama dan menghasilkan hasil yang sama.

Einstein berkata : Insanity is to the do the same thing over and over again and expecting different results (kegilaan adalah melakukan hal yang sama berulang-ulang dan mengharapkan hasil yang berbeda). Apakah anda dapat belajar sesuatu kebijakan dari seorang ahli ilmu pengetahuan ini ? Pasien di USA, Australia, New Zealand, dan Malaysia menerima perawatan yang sama dan semuanya berakhir dengan hasil yang sama. Bertahun-tahun, saya mengamati cerita yang mirip diulang lagi dan lagi begitu banyak sampai-sampai metastase pada tulang dapat atau pasti terjadi setelah perawatan tersebut. Untuk mengharapkan hasil yang berbeda adalah apa yang Einstein katakan dengan insanity(kegilaan).

Pertanyaan-pertanyaan yang terngiang dalam pikiran kita : mengapa mereka yang mengetahui hal ini TIDAK melakukan sesuatu tentang itu ? Kenapa pasien dibiarkan dalam kegelapan dan tidak diperingatkan tentang kemungkinan-kemungkinan tersebut ? Mungkin kami dapat melakukan LEBIH dari sekedar meresepkan obat ? Tamoxifen seharusnya untuk mencegah terjadinya kekambuhan tetapi dari semua kasus diatas, Tamoxifen telah gagal secara menyedihkan. Kenapa kita tidak melihat ke belakang melihat apa yang telah kita lakukan sampai hari ini ?

 

Setelah Operasi Chau Melakukan Terapi Herbal dan Mengubah Pola Makan.

Kakak perempuannya meninggal dunia setelah melakukan perawatan medis.

Chau (bukan nama sebenarnya) adalah seorang wanita berusia 43 tahun berasal dari Johor. Pada dada kanan nya terdapat suatu benjolan. Dari hasil biopsi mengindikasikan dia menderita kanker dan harus melakukan mastektomi. Chau sedang dalam keadaan dilema saat ia datang kepada kami. Kakak perempuan nya juga menderita kanker payudara. Ia melakukan operasi, kemoterapi dan radioterapi, dan dalam kurun waktu satu tahun ia meninggal dunia. Chau dalam keadaan sangat tertekan karena dokter onkologis (ahli kanker)-nya memaksa ia untuk melakukan kemoterapi dan radioterapi setelah ia melakukan operasi mastektomi. Chau dan kakak laki-lakinya datang kepada kami untuk minta pertolongan kami pada bulan Mei tahun 2004.

Saya ingat pernah mengatakan ini kepada Chau : Jangan khawatir. Saya rasa anda tidak akan meninggal dalam waktu satu tahun seperti saudara perempuanmu. Tentu saja, saya tidak menjamin itu karena saya bukanlah Tuhan. Tetapi dari pengalaman saya dengan kanker payudara menunjukkan saya bahkan TANPA MELAKUKAN APAPUN, anda tidak akan meninggal karena kanker payudara dalam waktu satu tahun.

Chau mulai melakukan terapi herbal dan sudah diberitahu bahwa tidak ada kepastian dan ia harus mempertahankan pola makan yang sehat. Saya juga memintanya untuk pergi melakukan tes darah sebagai dasar untuk memantau perkembangannya. Enam bulan setelah melakukan terapi herbal, Chau datang menemui kami lagi. Saya mengatakan padanya : jika anda hidup enam untuk enam bulan kedepan, maka itu berarti kita melakukan hal yang tepat. Ingat, saudari anda meninggal sekitar setahun setelah kemoterapi dan radioterapi.

Chau menemui kami kembali pada April 2005. Itu hampir setahun setelah kunjungan pertamanya. Ia tampak baik-baik saja tetapi tampak sangat bimbang karena dokternya masih memaksanya untuk melakukan kemoterapi. Saya mengatakan kepadanya : Itu adalah pilihan anda! Kenapa anda membutuhkan kemoterapi dan radioterapi? Saudari anda melakukan kemoterapi dan radioterapi dan ia meninggal dunia. Ingat apa yang Einstein katakan : Insanity is to do things over and over again and expecting different results (kegilaan adalah melakukan hal yang sama berulang-ulang dan mengharapkan hasil yang berbeda). Jika anda melakukan hal yang sama seperti yang saudari anda lakukan, anda mungkin akan berakhir dengan hasil yang sama – kematian.

Laporan Pathologi: 27 April 2004

Infiltrating ductal carcinoma of breast. Size: 1 cm in diameter. Histologically grade 2. Margins of excision are close to tumour. One of 10 axillary lymph node is positive for metastatatic deposits.

Hasil Ujian Darah

—————May 2004     Sept.05   Sept 06

ESR                     23 H            4            12

Haemoglobin        11.6           12.1         13.3

Platelet                240            199          228

WBC                    3.89            6.9          6.1

CEA                     1.0               0.6          0.5

CA15.3                4.4               4.9          5.4

Saat saya menulis artikel ini, saudara Chau menelepon – sungguh suatu kebetulan! Ia mengatakan bahwa Chau dalam kondisi yang sehat. Dan saat ini Januari 2009, berarti Chau baik-baik saja (dikurangi waktu yang digunakan untuk bertahan akibat pengobatannya yang toksik) untuk hampir lima tahun sampai saat ini. Untuk itu banyak alasan untuk percaya dan berharap bahwa ia akan tetap hidup untuk bertahun-tahun yang akan datang.

Komentar: Kami bersyukur kepada Tuhan yang Maha Kuasa karena Chau masih dapat hidup dan sehat. Ini adalah yang harusnya seluruh pasien lakukan – bersyukur. Chau menempuh jalan pengobatan yang berbeda dengan kakak wanita tertuanya. Bagaimanapun juga, tetap itu adalah suatu ketidakberuntungan untuknya hidup dibawah kutukan voodoo – tanpa kemoterapi atau radioterapi ia tidak akan sembuh. Tidak ada kebenaran mutlak untuk asumsi seperti itu.

Nota: Pada saat ini (November 2010 – sudahpun 6 tahun lebih) kesihatan Chau bagus dan tidak ada apa-apa masalah.


Yee Meninggal Setelah Menjalani Segala Perawatan Medis

Hidup di bumi adalah suatu pengalaman hidup.Jadikanlah kematian Yee sebagai suatu pengalaman berharga bagi yang sepertinya.

Yee berumur 40 tahun saat ia didiagnosa menderita kanker payudara pada Oktober 2005. Ia menjalani operasi mastektomi. Itu adalah kanker stadium II tanpa penyebaran pada kelenjar getah bening. Tumornya berukuran 3 x 2 x 2 cm.

Setelah melakukan operasi, Yee menjalani 6 siklus FAC kemoterapi (5-FU, Andiamycin dan Cyclophosphamide).Tidak diindikasikan untuk radioterapi. Kemoterapinya selesai pada Maret 2006 setelah itu ia mengkonsumsi Tamoxifen.

Yee baik-baik saja selama sekitar 9 bulan. Kadang-kadang pada Januari 2007, ia mengalami pembengkakan pada sisi kanan lehernya. Dari hasil CT-Scan thorax (dada) pada tanggal 19 Januari 2007 memperlihatkan hasil: nodul multipel tersebar pada kedua paru-paru berukuran antara 2 sampai 10 mm. Ini berarti kanker telah menyebar ke paru-parunya.

Yee mendapat terapi 8 siklus kemoterapi berbasis Taxane (Taxane –based chemoterapy). Cara ini tidak efektif. CT-Scan pada tanggal 4 Juli 2007 menunjukan nodul-nodul di paru-parunya makin bertambah.

Yee kembali mendapat kemoterapi – 6 siklus Navelbine + Herceptin. Perawatan ini bernilai sekitar 50.000 RM. CT-Scan pada November 2007 menunjukkan hasil yang stabil. Sejak November 2007 sampai Desember 2008 Yee mendapat terapi obat oral, Tykerb (lapatinib) 4 – 5 tablet per hari. Setiap tablet seharga 65,00 RM. Berarti 260,00 RM per hari dan berarti 7.800 RM per bulan. Dan itu berarti total biaya sekitar 14 bulan menggunakan Tykerb berkisar sekitar 93.000,00 RM.

Pada Februari 2008, tampak terlihat kejanggalan kembali. Hasil CT-Scan pada 13 Februari 2008 memperlihatkan hasil : pembesaran nodul di paru berkisar 0,5 cm sampai 2,2 cm.

Enam bulan kemudian, tanggal 19 Agustus 2008, CT-Scan memperlihatkan nodul di  paru meningkat jumlahnya dan ukurannya berkisar dari 0,5 cm sampai 5,0 cm. Nodul di mediastinal juga mulai terlihat.

Pada Oktober 2008, Yee merasa nyeri pada lengan kanan dan pembengkakan keras pada klavikula kanan. CT-Scan pada 13 Oktober 2008 menunjukan perkembangan yang lebih serius:

 

1. Fibrosis (pembentukan jaringan ikat) pada daerah ketiak kanan.

2. Nodul irregular pada daerah infraklavikula kanan, kira-kira sebesar 2,0 cm.

3. Nodul kecil lainnya di daerah supraklavikula kanan, sekitar 0,7 cm juga terlihat.

4. Nodul mediastinum, ukurannya sedikit membesar dari waktu terakhir kali melakukan CT-Scan.

5. Massa dan nodul yang membesar pada paru. Massa yang terbesar pada paru-paru kiri berukuran 5,6 cm. Lesi lainnya berukuran dari 1,0 cm sampai 4,8 cm.

6. Lesi hipodens baru, sekitar 1,0 cm sekarang terlihat pada Segmen ke-7. Ini diduga adalah metastase pada hati.

Melihat penyakitnya yang sangat progresif, Yee melakukan 28 kali terapi radiasi mulai dari 13 Oktober 2008 sampai 1 Desember 2008, dan dalam waktu bersamaan tetap meneruskan minum obat Tykerb.

Pada 17 Desember 2008, Yee menderita sakit kepala sampai tidak dapat tidur. Hasil CT-Scan yang dilakukan 19 Desember 2008 memperlihatkan hasil metastase multipel pada otak (multiple brain metastases).

 

Yee dan suaminya datang kepada kami mencari pertolongan pada tanggal 5 Desember 2008. Kondisi Yee sangat serius. Tangan kanannya sudah kaku. Dia tidak nafsu makan. Dia sesak nafas berat. Bahkan suplai oksigen melalui lubang hidungnya tidak menolong sama sekali. Dia memberitahu suaminya bahwa ia lebih baik meninggal. Pada awal Februari 2009, Yee masuk ke rumah sakit dan dokter menyarankannya melakukan terapi radiasi untuk otaknya. Itu tidak terjadi – ia meninggal sebelum melakukan terapi itu.

Komentar : Ini adalah kasus yang tragis. Cerita Yee mirip dengan apa yang dialami oleh Fransiska dari Indonesia. Fransiska melakukan operasi dan menjalankan kemoterapi, radioterapi, Herceptin dan Tykerb + Xeloda. Fransiska meninggal. Ia didiagnosa pada November 2004 dan meninggal Desember 2008. Yee didiagnosa menderita kanker payudara stadium II pada Oktober 2005 dan menjalani terapi yang sama dan meninggal pada Februari 2009.

Dokter-dokter, Media, dan pasien selalu mencari obat-obatan baru dan teknologi terbaru sebagai suatu harapan untuk menyembuhkan penyakitnya. Kita telah terpaku dalam pikiran bahwa sesuatu yang baru selalu lebih baik. Herceptin dan Tykerb adalah senjata baru untuk melawan kanker yang sekarang muncul di daerah lokal kami. Apakah itu lebih baik atau berbahaya?

Dari website (http://www.tykerb.com) anda dapat belajar bahwa :

1. Tidak ada obat untuk kanker payudara yang bermetastasis. Tapi itu dapat diterapi. Apa yang anda harapkan dari terapi yang tidak pasti itu? Tentu saja kita dapat melakukan apapun jika kita memiliki uang!

2. Pada beberapa wanita timbul kerusakan hati akibat mengkonsumsi Tykerb. Penyebab dari kerusakan ini tidak diketahui. Kerusakan hati mungkin dapat menjadi berat dan menyebabkan kematian.

3. Efek samping utama dari Tykerb adalah diare, mual, rasa tidak enak pada lambung, rasa lelah, kemerahan dan nyeri pada tangan dan kaki, dan timbul ruam.

4. Batuk kering atau napas yang pendek-pendek mungkin merupakan tanda dari proses radang pada paru-paru.

Apakah Herceptin dapat menyebabkan efek samping yang serius? Ya, menurut National Cancer Institute (Institusi Kanker Nasional) melalui website-nya (http://www.cancer.gov/cancertopics/factsheet/therapy/herceptin)

1. Herceptin dapat menyebabkan kerusakan otot jantung yang dapat menyebabkan gagal jantung.

2. Herceptin juga dapat mempengaruhi paru-paru menyebabkan ancaman serius masalah pernafasan yang mengancam jiwa .

3. Herceptin dapat menyebabkan reaksi alergi yang dapat menjadi berat atau membahayakan jiwa. Gejala-gejala dari reaksi tersebut antara lain penurunan mendadak tekanan darah, nafas sesak dan pendek, kemerahan dan wheezing.

4. Karena potensi efek samping yang mengancam jiwa ini, dokter-dokter DIPERINGATKAN untuk mengevaluasi pasien secara hati-hati apakah pasien memiliki kelainan pada jantung atau paru-paru –nya sebelum memulai terapi. Apakah anda berpikir mereka pernah melakukan ini? Dalam kasus ini, Yee mengalami metastase (apakah itu bukan masalah yang serius ?) pada paru-parunya. Pada keadaan ini bukankan Herceptin akan membuat keadaan menjadi lebih buruk untuknya? Ketika ia datang kepada kami ia dalam keadaan sesak nafas berat. Apakah yang kira-kira menjadi penyebabnya?

Dan satu pertanyaan yang paling penting yang pasien (dan dokter?) tidak perduli untuk bertanya : Apakah Herceptin mengobati kanker payudara ? Jawabannya adalah tentu TIDAK. Penambahan penggunaan Herceptin pada kemoterapi normal memperpanjang harapan hidup sekitar 4-6 bulan.Tidak ada di dalam website yang mengatakan Herceptin mengobati kanker payudara. Baca bagian : Possible Benefits of Herceptin (kemungkinan keuntungan dari Herceptin) (sebagai catatan, bahkan judulnya sendiri tidak menunjukkan kepercayaan diri dan harapan) pada website resmi-nya : http://www.herceptin.com/adjuvant/what-is/benefits.jsp

Dr. Ralph Moss menulis laporan berjudul : “Herceptin or Deception”. Michael Janson, M.D., mantan ketua dari American College of Advancement Medicine memberi komentar ini tentang laporan tersbut :Dr. Moss menguak kebenaran dari laporan medis tentang Herceptin, menunjukkan bahwa itu sebenarnya tidak seperti yang telah dikatakan, dan data statistik telah dimanipulasi untuk membuatnya terlihat jauh lebih baik dari yang semestinya, sementara mengesampingkan potensi resikonya.

Pada kasus Yee, seperti banyak kasus lainnya, mungkin tidak ada gunanya menanyakan pertanyaan yang sama : apakah yang salah ? Semuanya tampak sepertinya salah setiap saat. Ijinkan saya berpikir dan dengarkanlah : Bagaimana mungkin kanker payudara stadium II dapat menyebabkan kematian pasien dalam waktu empat tahun? Apakah ia akan meninggal bila ia tidak melakukan apapun?

Kanker payudara sangat sedikit ditemukan pada mereka yang berusia sekitar 30 tahun, tetapi jika terjadi pada usia lebih muda, itu akan menjadi lebih agresif dibanding pada usia tua. Kemungkinan, ini adalah benar, beberapa orang ingin kami percaya karena Yee masih muda dan terkena tipe kanker yang agresif maka seluruh perawatannya menjadi tidak efektif. Ijinkan saya mengundang anda untuk membaca kasus dari tiga orang wanita yang belum berumur 40 tahun ketika mereka divonis kanker dan mereka dapat bertahan hidup. Hal berbeda yang dilakukan mereka adalah mereka tidak buta pada dokter mereka – mereka menolak kemoterapi, radioterapi atau terapi sulih hormon.

1. Tee, seorang wanita berusia 38 tahun didiagnosa kanker pada Oktober 2005 (catatan: pada waktu yang hampir bersamaan dengan Yee) dan ia menolak kemoterapi. Tee masih hidup saat saya menulis ini (Maret 2009) sementara Yee meninggal dunia pada Febuari 2009. Anda dapat membaca kisah tentang Tee pada laporan kasus kami.

2. Sue berumur 39 tahun saat ditemukan 2 benjolan pada payudara kanan-nya pada tahun 2003. Ia melakukan operasi mastektomi. Dokter ahli kankernya memberitahunya jika ia menjalani kemoterapi maka ia akan mempunyai kesempatan hidup 5% lebih banyak. Namun ia menolak terapi medis lebih jauh, termasuk tidak mengkonsumsi Tamoxifen seperti yang disarankan oleh dokter ahli bedahnya. Sue merubah pola makan dan gaya hidupnya dan menjalani terapi herbal. Sampai saat ini sudah lewat dari 6 tahun dan Sue sedang menuju ke arah hidup yang bebas dari masalah.

3. Julia menemukan benjolan berdiameter 4 cm pada payudaranya di tahun 1995. Ia berumur 36 tahun saat itu. Ia disarankan menjalani operasi mastektomi. Ia menolak dan tidak pernah menemui dokter lagi sejak itu. Ia menolak kemoterapi, radioterapi dan terapi sulih hormon dan memutuskan untuk mencari terapi alternatif. Ayahnya adalah seorang terapis herbal dan mencarinya untuk meminta bantuan. Perjalanannya menempuh usaha penyembuhan sungguh menarik dan kadang0kadang berbahaya. Tetapi kenyataanya ia masih sangat sangat sehat dan baik-baik saja saat saya menulis ini (2009). Itu sudah 14 tahun lalu sejak ia pertama kali didiagnosa mengidap kanker. Untuk lebih jelas mengenai cerita Julia, anda dapat melihatnya dalam buku kami “The herbal option”, Bab 3.

4. Cindy berumur 34 tahun saat ia didiagnosa menderita kanker payudara pada Agustus 1994. Ia melakukan operasi pengangkatan benjolan. Karena batasnya tidak jelas, maka ia diminta untuk menjalani operasi mastektomi. Dan diikuti kemoterapi dan radioterapi. Ia menolak terapi medis lebih lanjut. Ia mengubah gaya hidup dan pola makannya, melakukan “chi kung” dan meditasi serta melakukan terapi homeopati. Sampai saat ini sudah 15 tahnu dan Cindy menjalani hidup sehat tanpa ada masalah (Bab 2 : The herbal option).

Dr. Gershom Zajicek, Professor pengobatan di The Hubert H. Humphrey Center For Experimental Medicine and Cancer Research, The Hebrew University of Jerusalem, Israel (http://www.what-is-cancer.com) menulis : Modern medicine has the best means to treat disease, yet the basic tenets of treatment are false (Ilmu pengobatan modern mempunyai sistem yang baik untuk mengobati penyakit, tetapi pemahaman dasar dari pengobatan itulah yang salah).

Dr. Frank Daudert, dari Pro Leben Klinik di Austria mengatakan : Doctors are blindly giving chemotherapy … while the cancer cells smile. Doctors give chemo, chemo, chemo. And patients die, die, die (dokter membabibuta memberikan kemoterapi … sementara sel kanker tersenyum. Dokter memberikan kemo, kemo, kemo. Dan pasien mati, mati, mati).

Dalam buku mereka : More Harm than Good, Alan Zelicoff, M.D., dan Michael Bellomo, J.D./MBA, menulis : (dokter) diajarkan bahwa tidak melakukan apa-apa hampir pasti dijamin pasien tersebut akan menderita lebih berat jika tidak diberikan pertolongan apapun. Kebenarannya adalah bahwa sebagian besar kanker – sekali menyebar – akan menetap dan tidak dapat diobati meskipun banyak tersedia obat-obat kemoterapi baru bahkan dengan cara penggunaan antibodi langsung melawan sel kanker.

Richard Deyo dan Donald Patrick, seorang professor, University of Washington, Seattle, USA, menulis di bukunya : Hope or Hype – the obsession with medical advances and the high cost of false promises: kita terlahir dengan kepercayaan buta pada kepastian medis yang memangsa ke dalam ketakutan kita yang paling dalam, sementara tampak sepertinya akan membawa kita menuju keselamatan dengan “obat ajaib.” Memang banyak kemajuan medis yang menawarkan keuntungan yang nyata, tetapi sama banyaknya dengan yang tidak, jika ada, keuntungan dan efek samping yang berbahaya …. efektifitas terbaik pada batas yang sempit – dan kadang kali benar-benar berbahaya … Itu kadang-kadang memimpin ke arah tidak berguna, berbahaya, dan terapi yang mahal dan tidak perlu. … Ketika dokter diperkenalkan produk baru, uang kadang-kadang mengesampingkan ilmu pengetahuan yang baik.

 

Lebih Baik Aku Mati Daripada Menderita

May (bukan nama sebenarnya) adalah seorang wanita berumur 55 tahun. Suaminya telah meninggal akibat serangan jantung tiga tahun lalu, pada umur 62 tahun. May didiagnosa menderita kanker payudara pada tahun 2000. Ia menjalani operasi mastektomi dan diikuti enam siklus kemoterapi. Setelah itu ia mendapat obat Tamoxifen. Tiga tahun kemudian, kanker menyebar ke sisi kanan payudaranya meskipun faktanya ia telah mendapat terapi Tamoxifen selama tahun-tahun itu. May kembali menjalani enam siklus kemoterapi diikuti dengan duapuluh sesi radioterapi pada daerah leher dan payudara. Sayangnya, kanker menyebar ke lehernya. May menjalani kembali empat siklus kemoterapi.

Dari July 2005 sampai Maret 2006, ia mengkonsumi obat oral, Femara. Lalu sejak April 2006 sampai July 2006, Ia mengkonsumsi Xeloda.

Putrinya memberitahu kami bahwa May menderita nyeri yang tidak tertahankan. Ketika ia tidak tahan dengan nyerinya, ia melepas pakaiannya dan lari mengelilingi rumah. Pada satu waktu May mencoba untuk melompat dari jendela untuk bunuh diri. Lengan dan daerah sekitar payudara dan lengannya bengkak dan mengeras. Ia merasa sangat panas dari dalam tubuhnya. Ia memutuskan untuk menyerah dari terapi medis lebih lanjut dan mencari kamu untuk pertolongan pada akhir Juli 2006. Gambar berikut ini dapat menjelaskan lebih lanjut tentangnya waktu sekarat.

Komentar : Andrew Weil (dalam tulisannya “Health and healing” (Kesehatan dan penyembuhan)) menulis : There is never ending struggle … patients are sucked into same way of thinking … finding themselves more and more dependent on the system giving one treatment after another. (Perjuangan tiada akhir … pasien terseret pada pola pikir yang sama … mereka semakin tergantung pada sistem pengobatan yang diberikan setelah pemberian pengobatan yang lain.)

Profesor Jane Plant (dalam tulisannya “in Life in your hands” (hidup di tangan anda)) menulis : This sounds like a battle between the disease and the treatments – with the patient as the battle ground …Conventional cancer treatment can process patients to the extent that they no longer understand what is really being done to them. (Ini seperti pertempuran antara penyakit dan pengobatan – dengan pasien sebagai lahan pertempurannya … Terapi kanker konvensional dapat membuat pasien tidak lagi menyadari apa yang telah dilakukan pada mereka.)

Dr. Lai Gi-ming, Komite medik Onkologi Taiwan, Institut Penelitian Nasional mengatakan : The thing that most frustrates modern doctors is that, after surgery, chemotherapy and radiotherapy, all they can do is keep chasing and chasing the cancer! (Hal yang paling membuat frustasi dokter modern adalah setelah mereka melakukan operasi, kemoterapi, radioterapi, yang dapat mereka lakukan hanyalah mengejar dan mengejar kanker itu !)

CA Care di Penang, Malaysia

CA Care, 5, Lebuhraya Glugor, 11600 Penang, Malaysia. Tel: 604-6595881

(Talipon pada masa ini saja: Senin – Jumat  9.30 pagi – 1.00 petang saja )

Fax: 604-6580422
Email : chriskhteo@gmail.com

Map-to-CA-Care-by-Google

 Click this link for Google map  https://maps.google.com.my/maps?hl=en&tab=wl 

Peginapan di Penang: Senarai Apartment-Apartment di Penang

2. Apartment Mewah Court — Ah Leng / Eng

Tel: +6012-450-7932 atau +6016-478-0504

Depan Hospital Law Wah Ee, dekat juga dari CA Care

Apartment di kawasan Pulau Tikus. Jauh sedikit dari CA Care

3. Halaman Pulau Tikus — A Keong

Tel: +6016-489-9499

4. Mutiara Gurney — Aheng / Ani

Tel: +6016-418-3866 atau +6012-8921

5. Ai Lin Ai Lin

Tel: +6016-455-2607 atau +6013-438-9968

6. Lee Tak Seng Service, Gurney Park — L.S. Lee

+6012-552-6333 atau +6016-492-0666

Sebuah Kisah Tentang Sahabatku: Kanker Usus-Hati

Hanafi dan saya berasal dari daerah yang sama di Kelantan. Atau dalam kata lain, kami adalah orang kelantan (kelantanese). Tidak perduli bahwa ia adalah seorang Malay dan saya seorang chinese; ia adalah muslim dan saya adalah kristiani. Sebagai orang kelantan kami memiliki ikatan kuat tentang pertemanan dan kepercayaan. Tapi ini tidak semuanya. Kami ada teman sekelas ketika masih belajar di College of Agriculture (Malaya) pada tahun 1960-an. Dan menjadi Serdangites kami saling berbagi ikatan yang kuat tentang kepemimpinan. Setelah kami lulus dari kuliah, kami tidak bertemu lagi.

Suatu hari pada bulan Oktober 2004, teman sekelas kami meng e-mail saya dan mengabarkan bahwa Hanafi sedang di rumah sakit, terkena kanker colon yang telah bermetastasi ke livernya. Ia menjalani operasi untuk mengangkat colon yang terinfeksi. Setelah mendengar ini, saya menelepon dia di rumahnya dan bertanya apakah ada yang dapat saya bantu.Tapi saya tidak menyarankan ia untuk mengkonsumsi herbal kami. Itu akan sangat tidak etis. Bahkan dengan saya menelepon dia di rumahnya, saya sudah melangar kode etik saya sendiri. Saya biasanya tidak melakukan hal seperti itu, atau saya akan dianggap mencoba untuk mempromosikan herbal saya. Tetapi, Hanafi adalah teman sekelas saya. Saya pikir saya harus melakukan apa yang harus saya lakukan. Saya memberikan semua informasi yang ia ingin ketahui mengenai kanker colon. Dengan kebijaksanaannya sendiri, ia memilih untuk mengkonsumsi herbal kami.

Setelah operasi, dokternya menyarankan kemoterapi yang telah disetujui Hanafi sebelumnya. Saya menghormati keputusannya. Hanafi melakukan duabelas siklus kemoterapi, bukan enam kali seperti pasien yang lain. Tumor pada livernya tidak ada perubahan. Kemoterapi ditinggalkan dan ia menjalani dua terapi RFA (radiofrequency ablation). Prosedur ini pun gagal.

Pilihan berikutnya adalah dengan kemoterapi lagi atau operasi liver. Ia menolak keduanya! Ia belajar dari pengalamannya. Sekarang biar ia menceritakan pada anda pengalamannya …

Herbal dan Kemoterapi

Perubahan Gaya Hidup dan Diet


Setiap kali saya pergi mengunjungi pasien kanker di Subang Jaya, saya meminta Hanafi datang dan makan siang dengan saya dan seluruh anggota keluarga CA Care. Ia akan datang setelah permainan golfnya. Ketika makan, kami berbincang-bincang. Dengarkan rekaman video yang diambil beberapa periode. Tidak ada pertanyaan sama sekali, ketika ini ditulis – 2009 dan hampir lima tahun sejak ia didiagnosa – Hanafi sangat sehat dan segar sampai hari ini.

Nikmati Hidup Semaksimal Mungkin

Tidak ada kepuasan yang lebih daripada mampu untuk menolong sahabat baik untuk dapat berdiri diatas kakinya kembali! Dan tidak ada kepuasan yang lebih daripada mengetahui bahwa seorang sahabat mendengarkan saran dan mengambil langkah untuk BERUBAH dan menyembuhkan dirinya sendiri. Dan dengan kekuasaan Tuhan dan berkat-Nya, Hanafi mendapatkan kesembuhannya.

Sebuah Kegagalan Besar dan Kekecewaan

Sam adalah seorang pria berusia 51 tahun berasal dari Indonesia. Kadang pada bulan May 2008, ia mengalami nyeri pada abdomen. Hasil pemeriksaan rutin pada sebuah rumah sakit di Sarawak mengindikasikan terdapat batu ginjal. Sam melakukan operasi untuk mengangkat batu tersebut. Pada waktu melakukan operasi, dokternya menemukan liver Sam dalam kondisi yang tidak begitu baik. Hasil CT Scan mengungkapkan adanya kemungkinan hepatoma atau dalam kata lain tumor pada liver.

Sam diminta untuk melakukan operasi liver di Singapura yang dapat menghabiskan sekitar Sing $50.000. Sam datang ke Penang dan melakukan operasi untuk liver-nya di rumah sakit swasta dan menghabiskan dana RM 35.000. Operasi ini selesai pada Oktober 2008.

Hasil CT-Scan : 3 Oktober 2008

Terdapat lesi hipodens pada Segmen VI. Dengan ukuran 3,5 x 3,5 cm. Diduga hepatoma pada lobus kanan.

Laporan Histologi: 7 Oktober 2008

Jaringan hepar seberat 350 gm, dengan ukuran 140 x 120 x 60 mm.

Diagnosa: hepatocellular karsinoma.

Setelah operasi, Sam melakukan kemoembolisasi sebanyak dua kali, pada Desember 2008 dan Janurari 2009. Sekali perawatan memakan biaya sekitar RM 5.000.

Pada Februari 2009, Sam menderita penyakit kuning yang berat. Hasil pemeriksaan darah pada 10 Februari 2009 menunjukkan hasil:

Bilirubin total                   = 523,77  Tinggi

Bilirubin direk                  = 394,69  T

Alkaline phospatase        = 143,34   T

GGT                                   = 758,75  T

ALT                                    = 121,38  T

AST                                     = 109,07 T

Alpha-fetoprotein             = 5.845,0 T

Sam melakukan operasi lagi untuk memasang stent metalik pada bagian atas saluran bilirubin. Prosedur ini menghabiskan biaya RM 20.000.

Hasil CT-Scan yang dilakukan pada 10 Februari 2009 mengindikasikan:

  • Bertambah buruknya hepar dengan peningkatan jumlah dan ukuran dari nodul-nodul yang ada pada hepar.
  • Terdapat trombosis pada perhubungan antara vena porta utama dengan perluasan vena porta.

Dengan banyaknya pertambahan buruk yang terjadi, tidak ada hal apapun yang dilakukan padanya. Dan Sam dikirim pulang tanpa penjelasan yang berarti.

Sam dan istrinya datrang kembali ke Penang pada Maret 2009. Sayangnya kali ini, dokter bedah yang mengoperasi liver Sam bersikap “kurang bersahabat”. Sikapnya sangat berbeda dengan sebelumnya ketika Sam melakukan operasi. Sam dan istrinya merasa dikecewakan dan ditipu. Sebelum operasi, dokter bedahnya bahkan memeluk istri Sam dan meyakinkannya bahwa Sam akan baik-baik saja. Sekarang, setelah terjadi relaps ia bahkan tidak mau berbicara pada mereka. Mereka juga memberitahu kami dokter bedah tersebut memaksa Sam untuk melakukan operasi secepatnya karena itu adalah kasus yang serius. Sam dan istrinya mememinta pulang dan memikirkannya dahulu. Dokter bedah itu memberitahu mereka, jika mereka pulang ke Indonesia, maka akan ada penundaan dan pada saat itu kondisi Sam mungkin akan memburuk dan ia (dokter bedah tersebut) mungkin tidak akan dapat melakukan operasi lebih lanjut. Sam dan istrinya merasa terintimidasi saat membuat keputusan.

Dengarkan percakapan video berikut ini.

Chris: Anda datang ke Penang – lalu apa yang mereka katakan?

Sam: Saya harus dioperasi.

C: Sebelum anda dioperasi, apakah anda bertanya pada dokter, apakah dengan dioperasi akan dapat menyembuhkan anda?

S: Itu harus dihilangkan.

Istri W: Kalau tidak, kanker tersebut akan bertumbuh terus-menerus.

C: Itu tidak benar! Oh, anda datang kemari dan mereka berkata operasi dan anda setuju untuk operasi?

W: Kalau tidak operasi, itu merbahaya. Jadi kami bersetuju untuk operasi.

C: Ijinkan saya bertanya satu hal lagi. Sebelum anda kemari, sebelum operasi – bagaimana kondisi anda? Apakah anda sehat ?

S: Saya baik-baik saja – sehat.

C: Dan setelah operasi, dan mengeluarkan uang sebesar RM 35.000 – apakah anda merasa lebih baik?

S: Tidak.

W: Sebelum operasi, dokter bedah itu sangat bersahabat dengan kami. Ia berbicara pada kami dengan sangat bersahabat.

C: Oh, sebelum operasi, Ibu (mama) menanyakan semuanya dan dokter itu akan menjawab anda? Apakah ia baik pada anda?

W: Ya, ia menjawab semua pertanyaan kami dan ia sangat baik. Tetapi setelah operasi, ia tidak mau berbicara apa-apa lagi. Kami ingin berkonsultasi dengannya, tetapi ia tidak mau berbicara dengan kami. Ketika kami menanyakan pertanyaan padanya, ia pergi begitu saja. Dengan terburu-buru dan ia hanya berkata – tidak ada masalah, tidak ada masalah dan pergi meninggalkan kami.

S: Tidak, kami tidak dapat berbicara dengan mereka seperti ini (dengan anda).

C: Sebelum operasi, ia berbicara dengan anda dengan baik?

W: Ya, betul, betul. Ia bahkan memeluk saya dan meyakinkan saya – Jangan khawatir, jangan khawatir, ia (suami saya) akan baik-baik saja.

S: Oh, ia begitu baik.

W: Kami merasa sangat tenang. Ia berkata kepada kami, operasi harus segera dilakukan secepatnya.

S: Saya berkata padanya, saya belum siap untuk itu. Dokter bedah itu berkata: Arr… jika anda tidak melakukannya sekarang, kondisi anda akan semakin buruk.

W: Ia berkata: Saya tidak akan dapat mengoperasi anda lagi.

C: Wah, itu yang ia katakan pada anda? Jika anda kembali ke Pontianak dulu, kondisi anda akan memburuk dan mungkin anda akan mengalami koma?

W: Pada saat itu akan sulit untuk ditolong lagi.

C: Itu tidak benar sama sekali.

S: Kami tidak memiliki alternatif lain.

C: Ya, saya mengerti sepenuhnya. Pasien seringkali diburu-buru untuk membuat keputusan. Saya tidak yakin ini adalah benar. Kadang-kadang, tidak melakukan apa-apa lebih baik daripada berbuat sesuatu.

Hasil tes darah pada 6 Maret 2009 adalah sebagai berikut:

Total bilirubin                     = 138.00  Tinggi

Bilirubin Direk                    = 114.66   T

Alkaline phosphatase         = 143.34   T

GGT                                      = 203.05  T

ALT                                      = 57.98     T

AST                                      = 98.45     T

Alpha-fetoprotein              = 239,595.00  T

Sam kemudian menemui dokter lain yang memberinya resep untuk dua obat oral. 1) Baraclude (entecevir) yang sering diresepkan untuk pasien Hepatitis. 2) Nexavar – sebuah obat yang menghabiskan biaya RM 20.000 per bulan. (Catatan: Pang pada kisah lain juga diminta untuk mengkonsumsi obat yang sama, yang menurut dokternya efektif sekitar 20-30% saja).

Sam mengkonsumsi obat tersebut, Nexavar untuk 1 setengah hari (total 3 tablet). Ia mengalami efek samping sebagai berikut:

  • Ia merasa lelah ketika berjalan bahkan untuk berbicara.
  • Dadanya terasa kencang.
  • Telinganya mulai berdengung sepanjang hari.
  • Tidurnya terganggu.

Sam dan istrinya datang mencari pertolongan kami pada 8 Maret 2009 dan memutuskan untuk menyerah pada terapi medis.

1.   Ini adalah cerita yang sangat tragis. Professor Jane Plant menulis: Terapi kanker konvensional membuat proses yang panjang pada pasien sehingga mereka tidak lagi mengerti apa yang diperbuat kepada mereka. Itu dimulai dengan ancaman atau menanamkan kepercayaan akan ketakutan pada pasien. Liver anda membusuk – jika anda tidak mengeluarkannya, itu akan membunuh anda. Dan anda harus melakukannya dengan cepat! Dan lihat apa yang terjadi pada Sam sekarang? Dr. Richard Fleming (pada Stop inflammation now) menulis: … semua bentuk operasi tdak dapat menghasilkan kesembuhan untuk jangka panjang karena itu tidak menyelesaikan masalah dasarnya, yaitu inflamasi (radang) … Operasi kadang memicu proses inflamasi yang lebih besar, yang menyebabkan penyakit.

2.   Sam menyerahkan bacaan tentang alpha-fetoprotein (AFP) seperti dibawah ini.

Pelajari angka-angka berikut dengan seksama. AFP Sam menunjukan 3.0 sebelum operasi kandung kemih. Setelah operasi, AFP nya mulai meningkat, dari 50,5 sampai 3.201. Kemudian ia datang ke Penang dan melakukan operasi liver. Situasinya makin memburuk. Sampai pada Maret 2009, AFP Sam hampir mencapai seperempat juta.

AFP (alpha-fetoprotein) Reading

19 December 2007        3.0 Dilakukan di Sarawak

7 May 2008            Operasi kandung kemih di Sarawak

11 July 2008                  50.5

25 September 2008    2,433 Dilakukan di Sarawak

4 October 2008         3,201.97 Dilakukan di Sarawak

6 October 2008         Operasi Liver di Penang

5 December 2008     18,550 Dilakukan di Penang

30 December 2008   17,857.8 Dilakukan di Penang

10 February 2009     5,845.0 Dilakukan di Penang

6 March 2009       239,595.0 Dilakukan di Penang

3.   Ketika Sam mencoba mengklarifikasi dengan dokter bedahnya, ia diacuhkan. Dokter bedahnya bahkan tidak mau berbicara dengan Sam dan istrinya. Sedihnya, pasien seperti Sam ditinggalkan dalam kebimbangan. Sam kemudian beralih ke dokter lain.

4.   Sam diresepkan obat yang luar biasa mahal – 20.000 RM per bulan. Tentu saja, Sam tidak memiliki pilihan lain. Terima atau meninggal. Tapi intinya adalah: Apakah Sam diberitahu bahwa obat tersebut tidak akan menyembuhkannya? Tidak, dan ia tidak memiliki petunjuk sama sekali tentang kebenarannya. Data yang diterbitkan oleh website perusahaan obat jelas-jelas mengindikasikan seperti berikut:

Untuk kanker liver,

  • Pasien yang mengkonsumsi Nexavar  – angka harapan hidup = 10,7 bulan.
  • Pasien dengan placebo (pil gula) – angka harapan hidup 7,9 bulan.
  • Nexavar hanya meningkatkan angka harapan hidup sebesar 2,8 bulan. Tidak disebutkan di dalam website tersebut, Nexavar menyembuhkan kanker liver.

5.   Jika ada yang dapat kita pelajari dari cerita ini, ini adalah: Pengacuhan dapat membunuh.Untuk bertahun-tahun, kami di CA Care, telah berusaha untuk menyemangati pasien dengan memberikan mereka pengetahuan. Sering terjadi, pasien memilih untuk menemukan cara yang mudah dan diacuhkan. Dan setelah mereka mencapai tahap akhir putus asa, mereka akan berbicara pada kami: Oh, tapi kami tidak tahu semua ini. Kami percaya pada dokter-dokter.

Catatan:  Pada pertengahan April 2009, kami diinformasikan Sam meninggal. Sam dioperasi pada Oktober 2008 dan pada April 2009 ia meninggal. Itu hanya enam bulan setelah operasi. Apa yang anda pikir tentang apa yang mempercepat kematiannya? Operasi atau kankernya? Apa yang dapat terjadi pada Sam jika ia tidak melakukan apa-apa?

Bacalah tentang bermacam-macam laporan kasus pada website ini. Doris meninggal 8 bulan setelah operasi liver nya di Singapura. Kanker liver Suria kambuh setelah 3 bulan setelah operasi. Pang mengalami kekambuhan kanker livernya setelah 5 bulan operasi. Di lain pihak, Mac dan Gan menolak terapi medis seperti apapun dibandingkan dengan memiliki tumor yang membesar pada livernya. Dan mereka berdua hidup lebih dari 2 tahun. Pada Seam terdapat 9 x 10 cm tumor di livernya dan ia masi hidup sampai saat saya menulis ini (lebih dari 5 tahun).