Setelah Dua Operasi dan Kemoterapi, Dia Berpaling ke Terapi CA Care dan Tetap Hidup

Dass adalah lelaki berumur 46 tahun. Dia mempunyai masalah dengan pergerakan usus besar yang tdak teratur. Kadang-kadang dia harus BAB dua kali dalam sehari, kadang sekali setiap dua atau tiga hari sekali. Fesesnya sering keras dan menimbulkan rasa sakit. Akhirnya, dia kehilangan nafsu makan. Makanan nampaknya tidak bisa turun ke lambung, dan walaupun cuma memakan sedikit makanan saja sudah membuat dia merasa kenyang.

Dass telah mengulur-ulur masalah ini selama 4 tahun. Tetapi tahun terakhir menjadi makin serius – dia mengalami nyeri dan fesesnya berwarna hitam dan ada bercak-bercak darah. Kemudian, pada satu malam dia mengalami sakit perut yang parah. Dia pergi ke dokter umum dimana dia diminta melakukan foto sinar-X abdomen (perut) yang banyak. Dokter itu menyarankan untuk mengecek pada seorang dokter spesialis segera. Sebuah operasi dilaksanakan pada hari berikutnya.

Ahli bedah megeluarkan tumor/ benjolan sebesar bola tennis dari usus besarnya. Setelah itu, dia menjalani kemoterapi. Semua berjalan dengan lancar setelah perawatan. Dia melanjutkan dengan pemeriksaan rutin setiap bulannya.

Pada Desember 1997, Dass mengalami nyeri lagi di daerah perut dan dia batuk terus-menerus. Dokter mengatakan bahwa Dass mengalami kanker berulang. Dia pun menjalani operasi kedua. Dokter kemudian menyarankan Dass untuk mengikuti sesi kemoterapi yang lain tetapi dia menolak. Dia datang ke CA Care untuk pengobatan herbal pada Januari 1998 dan dia pun memulai pengobatan tersebut.

Setelah satu minggu diterapi dengan obat-obatan herbal, nafsu makannya mengalami kemajuan dan dia merasa baikan. Dan sampai pada hari ini (Maret 09),yakni 11 tahun dengan terapi obat-obatan herbal, Dass masih dalam kondisi yang sehat. Dia berhenti dari pekerjaannya sebagai tukang kebun sekolah dan sekarang dia menjadi instruktur sekolah mengemudi.

Komentar: Walaupun Dass bukanlah seseorang yang terpelajar, dia bijaksana dan memiliki banyak akal sehat. Pada mulanya, pengobatan kemo tidak menyembuhkan Dass sama sekali. Banyak orang yang masih akan melakukan kemoterapi lagi dan lagi setelah terjadi kekambuhan. Mereka beranggapan bahwa kemoterapi adalah jalan yang lebih aman untuk ditempuh.

Ketika Dass mengalami kekambuhan segera setelah dia menyelesaikan kemoterapinya, dia menempuh jalan yang lain. Dia tahu bahwa kemoterapi tidak dapat membantu dia.

 

 

Sembilan Tahun Masih Tetap Hidup Tanpa Bedah, Kemoterapi atau Radioterapi

Tim (bukan nama sebenarnya) berusia 86 tahun ketika ia didiagnosa dengan sigmoid kanker pada Oktober 1999. Tidak ada bukti metastasis. Dia tidak menjalani operasi apapun, kemoterapi atau radioterapi – resep standar pengobatan kanker yang universal.

Keponakan laki-lakinya, yang adalah seorang dokter medis, menyarankan agar meminta pertolongan kami.

Pada tanggal 2 April 2000, anak Tim datang ke kami untuk pertolongan (Tim tidak datang sendiri). Kondisinya kemudian kelihatannya menjadi biasa bagi orang umurnya. Dia dapat makan, tidur, bergerak di sekeliling-Nya dan dipindahkan tanpa masalah. Namun, dia rasa sakit ketika ia makan terlalu banyak. Dia juga mempunyai nambi (skin rash) sesudah minum antibiotik.

Tim telah beri Kapsul A dan Teh GI untuk diminum. Dan ia mengambil terus herbal itu dengan cara apapun dia suka. Sebenarnya kami tidak mengambil banyak pemberitahuan kepada kemajuan setelah itu.

Tidak sampai tujuh tahun kemudian kasus Tim itu dibawa ke perhatian kami. Anak-anaknya datang pada tanggal 6 Mei 2007 untuk memberitahukan kami bahwa bapak mereka mengulurkan darah semasa membuag air besarnya.

Ultrasound yang dilakukan pada tanggal 25 April 2007 menunjukkan adanya beberapa kista kecil dihatinya, tetapi tidak ada solid massa. Usus besarnya diisi dengan gas.

Kolonoskopi nampak fungating tumor di 12-15 cm dari ambang anal. Biopsi konfirmasi diagnosa klinis adenokarsinoma (infiltrating, focally necrotizing moderately differentiated rectal adenocarcinoma).

Saya beromong dengan anak dan menantu perempuan Tim untuk mendapatkan dan mengetahui lebih jauh tentang apa yang terjadi. Isteri Tim telah meninggal beberapa tahun yang lalu, dan Tim ini, hingga hari ini, tinggal sendirian. Dia menolak untuk pindah dan tinggal dengan yang mana pun di antara sembilan orang anak dewasanya, lebih suka hidup sendiri. Dia seorang individu bersikap “bebas”.

Dengan ini, kami bisa mengerti mengapa anaknya mencurigai bahwa Tim tidak mengambil herbal dengan semestinya sesudah beberapa tahun. Tim berpendapat yang ia sudahpun sembuh.

Berikut adalah kutipan dari percakapan kami pada tanggal 25 April 2007 yang dapat bayangankan kesalahan yang telah berlaku.

Chris: Sebelumnya ia minum herbal secara teratur?

Menantu perumpuan: Reguler dan setelah bertahun-tahun sehingga ia sudahpun baik.

Chris: Itu sudah tujuh tahun, Tahun 2000 sampai sekarang. Dia mengambil Kapsul A, C-tea dan  GI-tea. Anda kemudian mengatakan ia tidak mengambil teh lagi dan hanya Kapsul A. Dan kata anda dia ialah sehat?

Anak lelaki: Beberapa tahun terakhir saya membawa dia untuk kontrol (check up).Untuk usus besarnya, bebas bahaya. Saya juga membawa stools nya (tahi) untuk pemeriksaan. Mereka berkata tidak ada apa-apa. Segalanya okay.

Chris: Ini dilakukan di sebuah rumah sakit?

Anak: Ya, Metro.

Chris: Jadi ini berarti bahwa tiga atau empat tahun yang lalu, ia masih tidak bermasalah.

Anak: Dia lulus keluar darah di stools. Awalnya kami berpikir karena bawasir.

Menantu: Ini berlaku sudahpun satu tahun.

Anaki: Kami pergi ke dokter bedah ini (di rumah sakit) dan dia juga mengatakan bawasir.

Chris: Tidak mungkin, tidak mungkin. Karena dia mempunyai latar belakang dari kanker usus besar.
Putri: Persis, ia memiliki sejarah kanker usus besar!

Chris: Biarkan saya menjelaskan. Kanker usus besar tidak bisa hilang. Ada tak ada hal seperti itu sebagai melenyapkan kanker. Juga kalau tumor dipotong dan dibuangkan,  kanker masih bisa kembali. Dalam kasus ayahmu, tumor masih dibiarkan begitu saja di dalam tubuhnya.

Menantu: Di kemudian hari, ia mulai jarang mengambil herbal.

Chris: Oh, dosisnyapun dikurangi dari 2 kapsul tiga kali sehari ke – apa yang dia lakukan?

Anak: Satu kapsul satu hari.

Chris: Dia mungkin juga tidak harus minum herbal sama sekali.

Anak: Ayah berkata: Saya sudah sehat. Mengapa membuangkan uang?

Chris: Dia tidak minum obat dengan benar. Tidak ada jalan lain tentang hal ini. Kanker akan kembuh kembali. Okay apa yang kita lakukan sekarang? Pertama saya ingin bertanya: Apakah ia siap untuk minum herbal lagi?

Anak: Ya. Dia sudah siap untuk mengambil apa-apa saja sekarang.
Putri: Ha, ha, papa bertingkah laku baik sekarang – bertingkah laku baik sekarang!

Chris: Sebelum itu dia keras kepala?

Anak: Ya, sangat, sangat keras kepala.

Pada tanggal 15 Januari 2009, anak perempuan Tim datang ke pusat kami untuk mengangkat lebih banyak herbal bagi bapaknya. Ini berarti Tim masih dan tetap sehat sehingga sekarang.

Supaya jangan kita lupa, Tim sekarang berusia 95 tahun!

Komentar:

Ini merupakan kasus penyembuhan luar biasa dan mungkin tidak bisa dipercayai karena  alasan berikut:

1. Melihat foto-foto dari dubur luka kita tahu bahwa  kanker pada Tim itu memang sangat serius.

2. Walaupun menolak intervensi medis, Tim masih hidup – lebih dari 9 tahun sekarang. Bagaimana ini bisa berjadi? Dokter yang mana pun akan memberi tahu kami tanpa pembedahan, tumor sudah akan bertambah besar dan akan mengalangi saluran ususnya.

Usus besar atau duburnya hanya mungkin meledak, dll.  Namun hal ini tidak terjadi!

3. Lebih mengagumkan lagi – Tim tidak mengambil minum herbal dengan semestinya. Pada April 2007 semasa bertemu dengan anaknya, saya menitikberatkan pentingnya mengambil herbal dengan benar. Bagaimanapun juga dari 2000 ke 2007 masalahnya masih di bawah kontrol. Apapun itu, dari 2007 hingga hari ini, tampaknya Tim masih sehat dan telah sembuh kembali.

4. Ijinkan saya mengajukan beberapa pertanyaan bagi Anda untuk merenungkan:

a) Terlalu sering kami diberitahu bahawa jika ada tumor di usus besar, kata harus mengeluarkannya secepat mungkin. Nasihat ini nampaknya logis dan meyakinkan. Namun dalam kasus ini – apakah anda memikirkan logika ini ialah benar? Perlu ingati bahwa Tim sudahpun berusia 86 tahub  ketika dia pertama kali didiagnosa.

b) Jika Tim menjalani pembedahan, apakah menjadi syarat berikutnya? Tentu sekali disarankan menjalani kemoterapi!

c) Apa sudah bisa terjadi kepada pasien seperti Tim jika dia operasi? Dapat hidup 10 tahun setelah itu? Tim mungkin perlu menguna kantong kolostomi (colostomy bag).  Memang sulit untuk hidup dengan kantong kolostomi sepanjang hidupnya.

d) Setelah operasi, jika Tim menjalani kemoterapi, apakah akan terjadi kepada Tim setelah memerima pengobatan drastis seperti itu – pasien yang berusia 86 tahun?

e) Dengan pertumbuhan tumor seperti itu, menakjubkan bahwa tidak ada metastasis ke hati. Mengapa sebabnya?

f) Selama bertahun-tahun, kami telah menemukan banyak kasus kanker usus besar yang gagal. Pasien meninggal sesudah beberapa tahun kemudian, setelah menjalani operasi, kemoterapi (dan juga radioterapi). Mengapakah pasien pasien itu mati?

g) Biarkan saya mengutip hanya satu contoh saja. Tony Snow adalah juru bicara George W. Bush, lalu Presiden Amerika Serikat. Sebelumnya saya menulis: Laporan Kasus 7: World’s Most Well Fought Battle Against Colon Cancer, saya menulis:

Saya membayangkan bahwa orang yang paling kuat di dunia (Presiden) akan dapat melakukan sesuatu perkara yang hebat untuk menolong staf tercintanya dan fellowman yang di penderitaan luar biasa.

Saya percaya bahwa Snow akan mendapat yang terbaik – nasihat terbaik, dokter terbaik, obat terbaik dan  hospital terbaik – baginya untuk berjuang melawan kanker. Oleh sebab itu, kepada saya, pertempuran ini untuk melawan kanker mungkin akan menjadi pertempuran paling hebat yang  pernah ditempuh di America– Negara yang termegah di dunia.

Snow didiagnosa dengan kanker usus besar pada 2005. Dia menjalani operasi, kemoterapi untuk selama enam bulan dan setelah itu sehat. Lalu sesudah dua tahun kanker kembuh kembali dan dioperasi lagi pada April 2007, diikuti oleh lebih banyak lagi kemoterapi. Pada Juli 2008 Snow meninggal, sekitar tiga tahun setelah diagnosanya.

(Pada awalnya ahli medis mengatakan): Ini adalah kondisi yang sangat bisa diobati (treatable). Setiap orang yang melihat ini sebagai hukuman mati adalah salah.Apakah kenyatan ini benar? Siapa yang salah? Sebenarnya, Snow meninggal.

Anda pikirkanlah apakah sebabnya Snow mati? Tumor berulang di perut sudah dipotong keluar. Hanya sedikit kanker yang tertinggalkan di hatinya. Apakah ini bisa membunuh Snow? Atau apakah cara mengobati kanker itu yang membunuhnya?

(Ahli lain berkata): Ini adalah penyakit yang bisa diobati. Apakah sebenarnya makna pernyataan seperti ini? Sesungguhnya, setiap penyakit bisa diobati tetapi apakah dapat disembuhkan? Bisa diobati tidak berarti bisa disembuhkan sama sekali.

Kanker Usus-Liver: Tidak Ada Kesembuhan untuk Mereka yang Beraksi Terlalu Pintar, Terlalu Terpelajar dan Terlalu Menuntut

Tuan Nut adalah seorang pria berusia 56 tahun. Kadang-kadang pada Januari 2001, ia pergi menemui dokter dengan riwayat BAB (Buang Air Besar) berdarah. Hasil kolonoskopi mengindikasikan kanker kolon (usus besar). Hasil ultrasound-scan menunjukkan metastasis multipel pada liver.

Nut melakukan operasi paliatif setelah melakukan 14 siklus kemoterapi. Pada awalnya terapi menunjukkan hasil yang bagus. Kemudian nilai CEA mulai meningkat dari 5,7 pada bulan November 2002, menjadi 24,6 pada Maret 2003. Hasil CT-Scan menunjukkan lesi pada liver lebih besar dibandingkan pemeriksaan terakhir.

Dalam waktu singkat, kisah Nut menjadi kisah kekecewaan: setelah operasi dan kemoterapi, tampaknya ada harapan besar dan tanda-tanda penyemangat. Tumor mengecil dan nilai CEA menurun. Tetapi harapan besar itu tidak berlangsung lama – sebuah ilusi belaka. Beberapa bulan kemudian, tumor bertambah dalam ukuran dan nilai CEA melonjak naik.

Nut datang menemui saya di Penang pada Desember 2003. Ia menghabiskan lebih dari satu jam untukmenginterogasi saya tentang terapi kami. Ia mencari alternatif lain dan ingin ke Singapura untuk mencari terapi lebih lanjut setelah ini. Pada akhir pertemuan kami, syaa berkata seperti ini pada ia:pulanglah dan pikirkan apa yang akan anda lakukan. TIDAK PERLU menemui saya lagi. Jika anda memutuskan untuk memilih herbal, maka ini adalah resepnya.

Saya terkejut, Nut datang ke pusat rehabilitasi kami pada akhir Desember 2003 dan memutuskan untuk mengkonsumsi herbal kami.

Pada 19 Januari 2004, kami menerima catatan panjang bagaimana Nut menderita karena spasme lambung dan kembung. Catatan itu menuliskan: Nyeri spasme lambung ini sering saya alami dan persisten sejak operasi kolon-rektal pertama saya pada Januari 2001. Nut mengeluhkan nyeri ini sering kambuh sejak mengkonsumsi herbal. Herbal Stomach Function (fungsi lambung) tampaknya tidak bekerja. Kemudian ada tambahan: …dengan pola makan saya sekarang, sangat sedikit sekali yang bisa saya makan.

Dalam catatan panjang yang lainnya, tertanggal 23 Januari 2004, ia menulis: Saya belum pernah makan banyak nasi, dan banyak lagi yang sulit saya makan, saran untuk nasi merah dan sayuran mentah, saya merasa sulit dan semakin sulit untuk dikonsumsi… Teh herbal yang direkomendasikan – saya merasa berbau tidak enak dan rasanya sangat tidak enak. Saya mulai mencurigai kalau-kalau beberapa dari teh ini yang berkontribusi pada  kondisi lambung saya yang kembung.

Pada 30 Maret 2004, Nut membuat perjanjian untuk menemui saya di Subang Jaya. Ia datang dan berteriak pada saya berkata: Saya tidak bertambah baik. Hasil tes darah saya menunjukkan peningkatan nilai. Ia berkata: Apa yang anda punya untuk saya? Apakah anda dapat menyembuhkan saya atau tidak? Jawaban saya padanya datar saja: Tidak, kami tidak dapat menyembuhkan semua orang. Ia menjawab: Saya membuang waktu selama tiga setengah bulan. Anda tidak berkata anda tidak dapat menyembuhkan saya sebelumnya. Ia berjalan dan pergi.

Komentar: Dari sekian ratusan atau ribuan pasien kanker yang pernah saya temui dan saya tolong, kasus Nut adalah salah satu kasus yang luar biasa. Saya mendokumentasikan episode ini, bukan karena saya marah atau kesal karena ini, tapi saya berharap dengan menulis ini maka orang lain yang datang setelah ia dapat belajar suatu pelajaran dari kasus ini. Ijinkan saya menunjukkan beberapa poin berikut:

1.   Pasien kanker liver kadang adalah pemarah dan mempunyai watak yang buruk. Jadi, pada anda yang harus merawat pasien seperti itu, ambil sebagai catatan. Dalam kekasaran dan sikap buruk, cobalah untuk menunjukkan pengertian dan kasih sayang.Sikap seperti ini adalah bagian dari orang yang menderita karena kanker liver.

2.   Sering kali, saya memberitahu pasien seperti ini: menyembuhkan adalah tanggung jawab anda dan itu harus datang dengan sendirinya. Akan menjadi suatu kesalahan jika berpikir bahwa orang lain memiliki magic bullets (peluru ajaib) untuk menyembuhkan kanker anda. Pikiran seperti itu salah arah.

3.   Ketika Nut didiagnosa menderita kanker kolon, laporan medis mengindikasikan ia melakukan operasi paliatif. Maksudnya adalah bahwa operasi semacam itu tidak dimaksudkan untuk menyembuhkan! Pada kenyataan sebenarnya, Nut sudah kalah dalam perangnya bahkan sebelum mulai berperang.

4.   Selain kanker kolon, Nut mengalami metastase ke liver. Empat belas siklus dari kemo yang beracun, tidak menyembuhkannya. Ia tidak tahu kemana lagi untuk mencari pertolongan dan datang pada kami. Ketika saya pertama kali bertemu dengannya pada Desember, saya tahu dari perbincangan kami, ia adalah seorang pasien yang sulituntuk ditangani – ia tampil sebagai sok pintar dan sok terpelajar. Pasien yang arogan dan bertingkah seperti ia mengetahui segalanya pada umumnya kesulitan untuk mengikuti terapi kami.

5.   Saya sangat terkejut ketika mengetahui bahwa Nut memutuskan untuk mengkonsumsi herbal kami. Saya mengerti ia putus asa. Dan saya harus mengakui bahwa pasien yang datang bertemu kami untuk pertolongan berada dalam kategori yang sama – tersesat, tidak berdaya, putus asa dan putus harapan.

6.   Semua yang datang kesini telah mengetahui, kami meminta pasien untuk menandatangani formulir Release of Liability sebelum mereka menemui kami untuk mengkonsumsi herbal kami. Paragraf pertama formulir ini menuliskan: Saya memiliki keinginan sendiri untuk datang mencari saran dan bantuan dari Dr. Chris Teo dan anggota CA Care sehubungan dengan penyakit saya. Saya mengetahui bahwa tidak ada jaminan atau janji bahwa herbal yang diberikan oleh CA Care akan berpengaruh baik atau menyembuhkan penyakit saya. Nut menandatangani formulir ini ketika ia datang kepada kami pada 19 Desember 2003. Istri Nut juga menandatangin formulir yang sama keteika ia mengambil herbal pada kemudian hari. Jadi kemarahannya adalah tidak logis dan tidak seharusnya. Ia telah lupa dan menunjukkan arogansi seperti itu, yang sebenarnya kalah adalah dirinya sendiri, bukan orang lain.

7.   Biasanya ketika seseorang dalam masalah dan butuh pertolongan, mereka akan mengikuti dan mendengarkan nasehat kami. Tetapi ketika mereka menjadi lebih baik atau lebih tidak baik, mereka akan berkata dengan lidah yang berbeda. Kadang, kami menjadi kambing hitam¸mereka.

8.   Pasien yang datang pada saya, bagaimana mereka menampilkan diri mereka akan mengindikasikan pada saya apakah ia dapat sembuh atau tidak. Caranya bersikap, ekspresi wajahnya, masalah emosi, gaya hidup, komitmen, dukungan keluarga, dan lain-lain, akan diobservasi dan dicatat – semua ini membuat saya dapat memprkirakan watak ASLI dari orang yang akan kami hadapi. Jika seorang pasien berpikir ia datang kemari dan menginginkan kesembuhan cepat atau peluru ajaib, biarlah semua tahu – kami tidak punya! Pemikiran semacam itu benar-benar salah arah. Kanker adalah penyakit sistemik dari tubuh, pikiran, dan jiwa. Ini adalah hasil dari penyimpangan tubuh selama bertahun-tahun. Tumor hanyalah salah satu ekspresi dari penyimpangan itu. Menyingkirkan tumor tidak akan menyembuhkan jika penyebab yang mendasarinya tidak dikoreksi.

9.   Nut, menurut laporan kesehatannya menderita perdarahan rektal selama tujuh bulan dan ia tidak menghiraukan tanda yang tubuh kirimkan padanya. Apakah ia cuek atau keras kepala? Ia ingin bermain menurut caranya sendiri? Sebagai peringatan – dalam permainan kanker, anda jarang atau bahkan tidak dapat menang. Kemungkinannya adalah apakah anda kalah total. Kemudian, laporan medis mengindikasikan bahwa pada 1996, Nut menderita Hepatitis B tetapi ia tetap mengkonsumsi alkohol beberapa kali dalam seminggu. Ia merokok kurang lebih 30 rokok per hari. Apakah ini bukan suatu penyiksaan tubuh? Saya berani berkata pada semua orang, jika anda tetap pada kebiasaan seperti itu, jangan salah orang lain atau Tuhan jika anda akhirnya menemukan diri anda dalam jurang tanpa dasar. Anda yang menyebabkan kanker anda sendiri!

10.  Nut adalah seorang manager perkebunan. Dari apa yang saya ketahui, orang seperti itu (tidak semua?) mempunyai mental kolonial. Mereka dihormati sebagai dewa dikerajaan atau lingkungan mereka. Merka akan memerintah pada asisten mereka, kasir dan pekerja rendahan. Perintah mereka harus ditaati dan tidak boleh dipertanyakan. Mereka memberi perintah dan tidak menerima perintah. Sangat sulit untuk orang seperti itu untuk mengikuti jalur penyembuhan alternatif. Nut memprotes tentang pola makannya. Ia TIDAK dapat makan yang ia suka lagi. Baginya, herbal berbau tidak enak dan memiliki rasa yang tidak enak. Catatannya pada kami menunjukkan amarah dan rasa bencinya pada apa yang ia lakukan. Dibawah stress seperti itu tidak ada orang yang dapat menemukan penyembuhan.

11.  Nut bukanlah satu-satunya orang yang merasakan seperti itu. Dari pengalaman saya, hanya TIGA dari sepuluh pasien yang datang yang datang dan merasakan manfaat kerja kami, sisanya yang tujuh gagal karena alasan seperti ini. Tapi apa yang dapat kami perbuat? Jika anda tidak senang atau TIDAK siap untuk menempuh jalan ini, carilah tempat lain untuk pilihan yang lain.

Johnny Menolak Kemoterapi Setelah Operasi

Johnny, 46 tahun, telah didiagnosa kanker usus. Dia sudah menjalani operasi di rumah sakit swasta pada bulan January 2006. Sayangnya tidak berhasil dengan baik. Sembilan hari yang lalu, Johnny tersedak terus menerus dengan kondisi yang cukup berate, dan harus dilakukan perbaikan melalui operasi kedua.  Setelah operasi kedua ahli bedah menyarankan untuk dioperasi ketiga kalinya (tiga kali dalam satu bulan?). Johnny mundur. Setelah kelua dari rumah sakit, Johnny disarankan untuk melakukan kemoterapi, tetapi dia menolak pengobatan lanjutan. Dia datang ke CA Care pada bulan Maret 2006 dan mulai mengonsumsi ramuan herbal.

Pada bulan Oktober 2006, kami membicarakan pengalamannya dengan kanker. Di bawah ini adalah hasil pembicaraan kami.

Chris: Anda baik-baik saja?

Johnny: Saya semakin baik dan lebih baik lagi. Sampai saat ini tidak ada keluhan.

C: Apa yang membuat anda memutuskan tidak mau dikemoterapi?

J: Pengalaman saya melihat orang lain menderita, teman saya A, B, C, D dan saudara ipar perempuan saya sendiri. Saudara ipar saya sudah dikemoterapi dan meninggal setelah satu tahun dua bulan.

Konfrontasi Dengan Onkologis

J: Tibalah giliran saya masuk ke ruang onkologis itu. Dia membacakan nama saya dan mengajukan pertanyaan pertama: “Anda mengendarai mobil apa?” Diikuti pertanyaan selanjutnya: “Apa profesi anda?” Kemudian dia berkata: “Kanker ada seperti Mercedes, BMW, mobil Jepang atau mobil lokal. Kasus anda Stadium 2. anda membutuhkan obat yang bagus,seperti obat Mercedes, untuk mengatasinya Banyak jenis obat. Ada obat A yang bagus, B yang kurang bagus, dan C obat yang diminum. Jenis obat mana yang anda inginkan?

C: Dia meminta anda memilih obat?

J: Dia meminta saya untuk memastikan dulu akan melakukan kemoterapi. Baru kemudian

Memberitahukan jenis obat yang akan digunakan. Saya tanyakan dulu berapa biayanya.

C: Dalam pembicaraan itu, pernahkah dia mengatakan apapun obtan diberikan kepada anda dapat menolong atau tidak?

J: Tidak, tidak. Dia hanya mengatakan untuk percegahan.

C: Jadi seluruh gagasan itu hanya untuk pencegahan?

J: Ya dan saya harus dikemoterapi.

Johnny menolak untuk dikemoterapi – perawat menelepon dan menelepon lagi!

C: Setelah saya kembali ke rumah dari rumah sakit kanker, perawat di bagian onkologi itu menelepon ke rumah saya lagi dan lagi. Dia bicara dengan istri saya dan mengatakan bahwa kanker saya sangat berbahaya dan saya harus dikemoterapi. Istri saya mengatakan padanya bahwa saya sedang berobat dengan ramuan herbal dan tidak akan melakukan kemoterapi. Perawat itu menjawab: “ Jika anda melakukan di luar, akan berbahaya. Pengobatan itu tidak efektif dan akan mempercepat pertumbuhan dan penyebaran kanker.” Istri saya menjawab: “Dia sudah memutuskan dan akan tetap pada pendirianya.”

Komenter: Banyak alas an mengapa Johnny memutuskan tidak melakukan kemoterapi setelah dioperasi.

Johnny teringat nasib teman-temanya, termasuk atasanya yang menderita kanker. Kebanyakan dari mereka meninggal setelah melakukan kemoterapi. Dia tidak siap menerima nasib harus ditangani oleh okologis, benar ataupun salah.

Johnny adalah seorang pemerhati yang sangat mengandalkan akal sehat. Dia     bijaksana walaupun tidak tahu banyak tentang kanker. Sambil duduk di ruang tunggu, Johnny menghitung jumlah pasien yang datang menemui onkologis. Semuanya harus dikemoterapi, tanpa kecuali. Mungkinkah hal ini benar?

Saat menulis ini (Discember 2010), Johnny dalam keadaan baik. Dia bisa kembali berkerja seperti orang normal. Dibandingkan dengan saudara iparnya yang meninggal Johnny merasa dia sudah melakukan hal yang benar.

Soalan:

  1. Johnny diberitahu oleh okologis yang kemoterapi adalah untuk mencegah kanker kembuh kembali. Apakah cara ini benar? Apakah tidak ada jalan lain, seperti menukar pola hidup dan makanan?
  2. Apakah benar anchaman dari perawat yang herbal itu berbahaya? Dua tiga tahun pasien meninggal setelah dikemoterapi  – bukti ini jelas dan sering berlaku. Johnny sudah pun tiga tahun mengkonsumsi herbal dan dia tetap hidup. Dimankah bahayanya? Apakah kemoterapi lebih berbahaya?

Dua Minggu dengan Obat-Obatan Herbal dan Dia Merasa Lebih Baik

SS adalah seorang lelaki berumur 75 tahun yang datang mencari bantuan kami pada Februari 2009. Suatu ketika pada Juni 2007, pergerakan usus SS tidak beraturan dan dia kehilangan berat badan. CT Scan menunjukkan adanya jaringan lunak yang mencurigakan di kolon sigmoid (bagian dari usus besar). Setelah dilakukan biopsi pada kolon rekto-sigmoid dipastikan bahwa itu merupakan adenokarsinoma musinosum(karsinoma pada jaringan kelenjar yang menghasilkan musin) dari kolon sigmoid.

SS menjalani operasi di rumah sakit swasta pada Juni 2007, diikuti oleh 12 kali kemoterapi (DG regime)  di rumah sakit pemerintah/negeri. Semuanya tampak baik setelah perawatan. SS melakukan banyak olahraga dan berjalan. Dia berhasil menaikkan berat badannya dan terlihat seperti orang yang normal.

SS menjalani check-up rutin. Kolonoskopi yang dilakukan pada November 2008 tidak menunjukkan adanya tanda-tanda keganasan. Semua orang merasa bahagia.

Namun, hampir sebulan kemudian, sekitar Januari 2009, SS merasakan ada yang salah dengan pergerakan ususnya. Dia mengalami diare dan kemudian sembelit. Kemudian berkembang menjadi nyeri abdominal (nyeri perut) dan tidak ada BAB (buang air besar) selama 2 minggu.

Pada 3 Februari 2009, dokter memastikan bahwa SS menderita kanker berulang(rekuren). Dia segera dirawat di rumah sakit pemerintah. SS seharusnya menjalani operasi lagi tetapi dokter tidak sanggup melakukan apapun. Jadi itu cuma operasi membuka dan menutup karena telah terjadi penyebaran.

SS menulis ini di emailnya:

Saya mau mengatakan bahwa pengobatan kanker di rumah sakit selama 20 bulan terakhir ini seperti menembak burung di dalam kegelapan. Saya benar-benar gagal.

Saya beruntung masih bisa hidup, dokter menganjurkan saya untuk mengikuti kemoterapi dengan obat dan radiasi yang lebih kuat. Dengan keinginan kuat saya untuk bertahan hidup, saya akan melakukan apa saja yang masih sanggup saya lakukan, tetapi umur saya sudah 77 tahun sekarang, saya tidak merasa bahwa saya akan sanggup bertahan dengan pengobatan seperti itu lagi. Terlebih lagi saya tidak merasakan bahwa pengobatan semacam ini dapat menjamin kesembuhan dari kanker saya.

Tetapi sekarang saya telah menemukan ramuan obat-obatan herbal yang diracik oleh Dr. Chris Teo … ketika saya mulai mengkonsumsi obat-obatan herbal pada 16 Februari 2009, saya dapat merasakan keefektifannya. Tubuh saya memberikan respon yang positif. Saya merasakan ada yang berbeda dalam diri saya. Saya merasakan kesembuhan, tetapi masih sangat lemah. Dulu berat badan saya 63 kg sebelum kambuh dan sekarang turun hingga 51 kg. Tetapi saya percaya pada pengobatan dengan obat-obatan herbal ala Dr. Teo, saya percaya pengobatan ini akan memperpanjang hidup saya. … Beberapa pasien, divonis dokter hanya dapat hidup selama 3 sampai 6 bulan seperti saya sendiri, tetapi mereka masih tetap hidup setelah beberapa tahun.

Sangatlah penting pada awalnya untuk menyadari bahwa ini adalah tubuh saya dan ini adalah perang saya. Saya harus bertarung sendiri. Orang lain boleh memberi nasehat kepadaku, tetapi saya tidak akan menang apabila saya tidak mempunyai kebulatan tekad untuk membantu diri sendiri. Saya diberikan waktu 3 sampai 6 bulan untuk hidup. Saya akan hidup melampaui perkiraan waktu yang diberikan dokter. Seseorang yang melepaskan harapan dan menyerah pada nasib tidak akan memenangkan perang apapun. Saya berkata pada diriku sendiri, saya akan memenangkan PERANG ini!

Hasil laparoskopi menunjukkan:

  • Banyak lapisan peritoneal yang telah ditumbuhi tumor.
  • Persambungan rektosigmoid menempel ke dinding posterior.
  • Infiltrasi sel tumor melalui dinding usus dan menempel ke pelvis.
  • Banyak nodus mesenterika yang mengeras.
  • Usus besar yang berdilatasi (meregang).

Operasi by-pass dilakukan dan badan SS terpasang dengan kantung kolostomy. Dia menolak perawatan kemoterapi lanjutan.

Berikut adalah kutipan dari percakapan kami dengan SS pada 2 Maret 2009.

Sebuah Kisah Tentang Sahabatku: Kanker Usus-Hati

Hanafi dan saya berasal dari daerah yang sama di Kelantan. Atau dalam kata lain, kami adalah orang kelantan (kelantanese). Tidak perduli bahwa ia adalah seorang Malay dan saya seorang chinese; ia adalah muslim dan saya adalah kristiani. Sebagai orang kelantan kami memiliki ikatan kuat tentang pertemanan dan kepercayaan. Tapi ini tidak semuanya. Kami ada teman sekelas ketika masih belajar di College of Agriculture (Malaya) pada tahun 1960-an. Dan menjadi Serdangites kami saling berbagi ikatan yang kuat tentang kepemimpinan. Setelah kami lulus dari kuliah, kami tidak bertemu lagi.

Suatu hari pada bulan Oktober 2004, teman sekelas kami meng e-mail saya dan mengabarkan bahwa Hanafi sedang di rumah sakit, terkena kanker colon yang telah bermetastasi ke livernya. Ia menjalani operasi untuk mengangkat colon yang terinfeksi. Setelah mendengar ini, saya menelepon dia di rumahnya dan bertanya apakah ada yang dapat saya bantu.Tapi saya tidak menyarankan ia untuk mengkonsumsi herbal kami. Itu akan sangat tidak etis. Bahkan dengan saya menelepon dia di rumahnya, saya sudah melangar kode etik saya sendiri. Saya biasanya tidak melakukan hal seperti itu, atau saya akan dianggap mencoba untuk mempromosikan herbal saya. Tetapi, Hanafi adalah teman sekelas saya. Saya pikir saya harus melakukan apa yang harus saya lakukan. Saya memberikan semua informasi yang ia ingin ketahui mengenai kanker colon. Dengan kebijaksanaannya sendiri, ia memilih untuk mengkonsumsi herbal kami.

Setelah operasi, dokternya menyarankan kemoterapi yang telah disetujui Hanafi sebelumnya. Saya menghormati keputusannya. Hanafi melakukan duabelas siklus kemoterapi, bukan enam kali seperti pasien yang lain. Tumor pada livernya tidak ada perubahan. Kemoterapi ditinggalkan dan ia menjalani dua terapi RFA (radiofrequency ablation). Prosedur ini pun gagal.

Pilihan berikutnya adalah dengan kemoterapi lagi atau operasi liver. Ia menolak keduanya! Ia belajar dari pengalamannya. Sekarang biar ia menceritakan pada anda pengalamannya …

Herbal dan Kemoterapi

Perubahan Gaya Hidup dan Diet


Setiap kali saya pergi mengunjungi pasien kanker di Subang Jaya, saya meminta Hanafi datang dan makan siang dengan saya dan seluruh anggota keluarga CA Care. Ia akan datang setelah permainan golfnya. Ketika makan, kami berbincang-bincang. Dengarkan rekaman video yang diambil beberapa periode. Tidak ada pertanyaan sama sekali, ketika ini ditulis – 2009 dan hampir lima tahun sejak ia didiagnosa – Hanafi sangat sehat dan segar sampai hari ini.

Nikmati Hidup Semaksimal Mungkin

Tidak ada kepuasan yang lebih daripada mampu untuk menolong sahabat baik untuk dapat berdiri diatas kakinya kembali! Dan tidak ada kepuasan yang lebih daripada mengetahui bahwa seorang sahabat mendengarkan saran dan mengambil langkah untuk BERUBAH dan menyembuhkan dirinya sendiri. Dan dengan kekuasaan Tuhan dan berkat-Nya, Hanafi mendapatkan kesembuhannya.