Kanker Usus Stadium 3B: Operasi dan kemo gagal menyembuhkannya. Kanker menyebar ke paru-paru.

Pada 8 Agustus 2017, saya menerima email dari WC, putra seorang pasien kanker dari Singapura.

Hai Dr. Chris,

Saya menemukan situs web Anda ketika mencoba menjelajahi opsi yang lebih layak untuk kondisi ibu saya. Dia telah didiagnosis menderita kanker usus besar Stadium 3B, T4aN1M0 dan tumor (5cm x 3.5cm) telah diangkat melalui operasi lubang kunci 3 minggu lalu. Dari studi kasus Anda dan contoh-contoh dari situs web Anda, saya yakin bahwa pengalaman Anda yang luas dalam bidang ini jelas merupakan sesuatu yang sangat kita butuhkan dalam situasi yang sulit ini.

Singkat cerita, saya akan dengan rendah hati membutuhkan pendapat Anda tentang tindakan ibu saya selanjutnya. Dia benar-benar normal sekarang, mandiri, optimis, dan mampu melakukan semua rutinitas harian termasuk kelas dansa mingguannya, tetapi dokter ingin dia menjalani kemoterapi dengan Xelox Sabtu ini (12/8/2017) untuk mengurangi tingkat kekambuhan kanker. Diberitahu peluangnya adalah 50/50 tetapi jika dia menggunakan kemo, kemungkinan kekambuhan dapat dikurangi hingga 30% atau lebih rendah.

Ketakutan terbesar saya adalah jika kondisinya memburuk setelah kemo dan saya yakin saat itu kita semua akan menyesal. Apakah Anda pikir itu adalah pilihan yang tepat untuk memantau kondisinya setelah kemo pertamanya sebelum memutuskan untuk menggunakan metode lain? Jika dia bisa menjalani seluruh prosedur kemo, bisakah kita mampir ke klinik Anda di Penang untuk meresepkan beberapa herbal dan mencari saran tentang diet yang harus dia ikuti agar berada di sisi yang lebih aman?

Saya telah melampirkan laporan medisnya dari rumah sakit di email ini.

Terima kasih dan berharap dapat mendengar dari Anda.

Jawab: Terima kasih dan Anda harus membuat keputusan apa pun yang Anda anggap benar.

Pada Selasa, 8 Agustus 2017, WC menulis:

Hai, Dr. Chris,

Terima kasih atas balasan secepatnya dan saran yang bagus tentang situasi ibu saya. Ya, ahli bedah telah mengangkat tumornya melalui operasi laparoskopi beberapa minggu yang lalu karena tumor tersebut sedang dalam proses memblokir ususnya (digambarkan sebagai kanker mid sigmoid 5 x 3 cm). Menemukan banyak contoh bagus dari blog Anda, tetapi saya telah mencari saran tentang diet di situs web Anda, tetapi tidak ada yang spesifik selain tidak mendengarkan dokter Anda yang juga kami setujui. Saat ini, dietnya sangat terkontrol, hanya makanan yang dimasak, ikan dan sayuran, gula rendah dan mungkin garam. Harap tunjuk kami jika ada lebih banyak tindakan pencegahan yang harus kami perhitungkan.

Dokter tampaknya sangat optimis dengan rejimen Xelox ini selama kunjungan kami kemarin mungkin karena ibu memiliki tubuh yang sehat, bebas dari penyakit sebelumnya seperti diabetes, serangan jantung, stroke, dan lain-lain. Dia baru berusia 53 tahun dan kemoterapi pertamanya akan dijalani pada hari Sabtu ini. Terlepas dari kemoterapi atau tidak, kami masih akan mengatur kunjungan ke klinik Anda untuk mencari terapi herbal untuk mengurangi kemungkinan kekambuhan kanker yang saya dengar bisa lebih parah jika terjadi. Saudara saya dan saya, kami semua sangat mencintai ibu kami dan akan berusaha mencari terapi yang berbeda untuk memastikan dia bisa menjalani kehidupan yang baik. Terima kasih.

Jawab: Operasi lubang kunci? Itu adalah sesuatu yang tidak akan saya rekomendasikan. Bagaimanapun, itu sudah selesai. Kambuh? Yah … tidak ada yang bisa tahu, tetapi jika Anda mengikuti apa yang dokter katakan … Anda bisa makan apa pun yang Anda suka … maka Anda akan menjadi bebek mati.

Rezim kemo Xelox — Anda sila baca di situs web saya … mungkin sulit baginya …. tetapi terserah Anda. Jika Anda perlu bantuan datang dan temui saya di Penang dengan semua laporan medis.

(Kami tidak pernah melihat pasien dan dia tidak menjalani terapi kami. Sekitar dua setengah tahun kemudian, kami mendapat email dari WC – putra pasien – seperti berikut).

7 Jan 2020

Hai Dr. Chris,

Saya harap email ini menemukan Anda dengan baik. Saya ingin berbagi dengan Anda kondisi terbaru ibu saya yang berjuang melawan kankernya & mencari bantuan Anda untuk membantunya hidup lebih lama & lebih baik.

Setelah komunikasi email terakhir saya dengan Anda pada tahun 2017, ibu saya menyelesaikan rejim kemo Xelox penuh pada tahun 2018. Namun, selama awal 2019, CEA-nya naik lagi (dari 20,4 menjadi 135) seperti yang dapat Anda lihat dalam cuplikan di bawah ini:

cea rising.JPG
lung met.JPG

Dia melakukan 1 siklus kemo oral (Xeloda) selama 2 minggu pada pertengahan 2019 setelah dokter menemukan beberapa nodul di paru-parunya. Kankernya sekarang telah menyebar ke organ yang jauh.

Kemo oral, walaupun hanya 1 siklus, membuatnya menderita (sakit tubuh, kelelahan, mati rasa, kulit menjadi kekuningan) & dia takut hatinya akan rusak jika dia terus melanjutkan (dia mendengar cerita dari teman-teman tentang kemoterapi yang menyebabkan gagal hati) jadi kami memutuskan untuk mencoba alternatif lain termasuk beberapa klinik TCM di Johor Bahru & saat ini, ahli gizi di KL, semua direkomendasikan oleh teman-temannya.

Tetapi ketika dia kembali ke National Cancer Centre Singapore minggu ini, hasilnya memburuk & dokter mengatakan nodul yang ada telah tumbuh & sekarang ada beberapa nodul kecil lagi di paru-parunya (lihat lampiran untuk laporan medis & foto CT scan). Dia sangat kecewa & putus asa karena terlepas dari semua upaya, tidak ada yang menunjukkan perbaikan pada kondisi kankernya.

Saya mohon dokter, jika Anda bersedia untuk bertemu kami supaya dapat membantu memperbaiki kondisinya & hidup lebih lama, saya akan dengan senang hati terbang bersama ibu saya ke Penang untuk berkonsultasi. Saat ini, dia masih sehat secara fisik, “sehat dari luar” & mampu melakukan banyak pekerjaan rumah, latihan & memasak untuk keluarga, saya berharap tanda sehat ini dapat membantu dengan perjuangannya melawan kanker jika kita bertindak sekarang.

Terima kasih. Salam.

Jawab: Anda menulis: 8 siklus Xelox & 1 siklus Xeloda oral sejak 2017 ketika dia pertama kali didiagnosis. Tidak dapat memahami hal ini …. 8 siklus Xelox berarti suntikan oxaliplatin ditambah Xeloda …. itu berarti dia mendapat 8 suntikan ditambah 8 siklus Xeloda oral.

Apa yang terjadi setelah itu … dia menghentikan oxaliplatin? Tidak ada lagi injeksi tetapi dilanjutkan dengan Xeloda oral? Untuk berapa lama?

Sayangnya, tidak ada obat untuk kanker apa pun. Dia akan sangat kecewa mendengar saya mengatakan itu.

Hanya satu jam yang lalu, pasien lain datang …. dengan kanker paru-paru dan sudah 10 tahun menjalani pengobatan – masih belum ada obatnya. Saya punya banyak cerita seperti itu … klik saja yang ini …

https://cancercareindonesia.com/2019/12/04/kanker-usus-besar-pembedahan-dan-kemoterapi-tidak-menyembuhkan-mereka-berakhir-pada-kondisi-yang-lebih-mengerikan/

Pada Rab, 8 Jan, 2020 WC menulis:

Hai, Dr. Chris,

Kami akan bergiliran menemani ibu kami untuk janji medisnya di masa depan karena kami semua bekerja. Adik perempuan saya menemani ibu saya ke kunjungan terbarunya ke National Cancer Centre Singapore, jadi saya pikir dia adalah orang terbaik untuk menyediakan kondisi saat ini dengan penyakitnya sekarang.

Inilah jawaban:

a) Dia menjalani reseksi anterior usus besar (laparoskopi) di Singapore General Hospital.

b) Tidak ada radiasi yang dilakukan.

c) 8 siklus Xelox (1 siklus sama dengan 1 sesi tetes (oxaliplatin) disertai dengan 2 minggu kemoterapi oral (Xeloda) & istirahat seminggu dari kemoterapi) pada 2017/2018 & 2 minggu kemoterapi oral lainnya (Xeloda) dikonsumsi di tengah tahun lalu 2019 sebelum dia memutuskan untuk menjalani rawatan alternatif lain seperti TCM & diet.

d) Dia mengonsumsi TCM selama 8 siklus Xelox & sekarang dia menggunakan suplemen yang diresepkan oleh ahli gizi dari KL:

1. C pantho

2. Biji aprikot

3. Mela 10mg

4. Opc

5. Vd3

6. bubuk Cbpe

7. DHA

8. Lauric lysine

9. Asam askorbat

10. RYR

11. Mela

12. Selenium

13. Silikon

14. Seng

15. B12

16. Folat

17. Mag

Terima kasih.

Jawab: 1. Jadi hanya 8 siklus Xelox dan tidak ada yang lain —

2. mengambil TCM selama Xelox – Anda tahu apa ramuan ini?

3. Wow – daftar panjang suplemen ?????? Memang biaya banyak setiap bulan? Apakah dia ingin terus mengambilnya setelah melihat saya? Jika dia ingin meminum ramuanku … tidak perlu la semua ini.

Tetapi terserah dia untuk memutuskan apa yang ingin dia lakukan.

Pada Rabu, 8 Jan 2020, WC menulis:

Hai, Dr. Chris,

Setelah operasi, ia menyelesaikan 8 siklus Xelox. Ya, 8 suntikan dan 8 siklus oral, setiap kali selama 2 minggu + satu minggu istirahat. Setelah itu, karena CEA-nya masih meningkat selama pemeriksaan rutin, ia mencoba 1 siklus oral lagi hanya selama 2 minggu tetapi memutuskan untuk tidak melanjutkan.

Saya benar-benar mengerti bahwa setelah membaca artikel Anda & dokter NCCS mengatakan hal utama sekarang adalah mengecilkan nodul & memperpanjang hidupnya. Jadi inilah yang kami coba lakukan.

1. Ya, tidak ada yang lain. 8 siklus Xelox & 1 siklus Xeloda oral sejak 2017 ketika dia pertama kali didiagnosis.

2. Saya tidak yakin, tidak ditentukan di mana pun tetapi saya tahu salah satunya mungkin “Lignosus rhinoceros” sebagaimana dokter TCM menyebutnya pabrik susu harimau.

3. Ya, biaya signifikan dari keluarga rata-rata seperti kami sehingga kami harus bekerja.

Kami hanya berharap dia menjadi lebih baik & seperti apa yang Anda katakan, dia memutuskan apa yang menurutnya terbaik untuk tubuhnya setelah mencari bantuan dari Anda minggu ini. Apakah Anda tahu berapa lama sebelum dia dapat melihat efek dari resep ramuan Anda? Terima kasih.

(Pasien dan putrinya datang mencari bantuan kami setelah email ini).

13 Jan 2020 WC menulis:

Hai Dr. Chris,

Terima kasih atas herbal yang Anda resepkan untuk ibu saya minggu lalu. Rasa sakitnya telah berkurang secara signifikan & secara fisik dia terlihat lebih sehat sekarang. Setelah hari pertama dia minum Pain Tea Anda, dia tidak harus bergantung pada kantong panasnya sama sekali selama siang hari. Dia masih memiliki sedikit rasa sakit di tulang panggul & perutnya (dia curiga karena beberapa luka di ususnya) dan masih akan menggunakan kantong panas (dengan sedikit ketergantungan) kadang kala & kemudian pada malam hari. Saudara saya & saya senang melihat kemajuannya karena dia dapat melakukan rutinitas hariannya lagi tanpa efek samping atau mudah lelah. Sebelum ini, dia bahkan tidak ingin keluar rumah karena dia terlalu lelah. Terima kasih!

13 Jan 2020 WC menulis:

Hai Dr. Chris,

Kami tidak mengharapkan kesembuhan sepenuhnya dari penyakitnya pada saat ini tetapi selama dia dapat tetap fit & bahagia, itu lebih penting bagi kita. Dia telah mengikuti resep diet Anda, beberapa bahan sangat sulit ditemukan di sini di JB / Singapura, haha.

Ya, tugas hariannya tidak akan terlalu berat untuknya & kami menyuruhnya untuk tidak terlalu memaksakan diri. Karena dia tidak bekerja sekarang, memiliki sesuatu untuk dilakukan akan mengurangkan bosannya. Dia tidak biasa tidak melakukan apa-apa.

Saya senang mendengar bahwa dia adalah seseorang yang dapat Anda bantu. Akan terus memantau perkembangannya. Terima kasih.

Pelajaran yang bisa kita pelajari dari kasus ini.

1. Pembedahan dan kemo tidak menyembuhkan kanker usus besarnya. Apakah ini hanya kasus kegagalan medis yang aneh atau unik? Tidak. Saya telah melihat banyak kasus kegagalan lainnya dan tidak peduli di mana Anda menerima perawatan Anda itu – di Singapura, di Jakarta atau di Malaysia. Hasilnya agak sama saja!

Baca lebih lanjut di sini: https://cancercareindonesia.com/2019/12/04/kanker-usus-besar-pembedahan-dan-kemoterapi-tidak-menyembuhkan-mereka-berakhir-pada-kondisi-yang-lebih-mengerikan/

Kita semua, seluruh dunia,  diberitahu bahwa metode “terbukti dan ilmiah” untuk mengobati kanker usus besar adalah pembedahan dan kemoterapi. Tidak ada dua cara tentang ini.

Rezim kemo yang digunakan dalam kasus ini adalah Xelox – capecitabine (Xeloda) dan oxaliplatin. Ini disetujui FDA. Ini adalah satu-satunya metode perawatan yang diakui yang ditanggung oleh asuransi kesehatan Anda (jika Anda memilikinya). Ini seharusnya menjadi metode pengobatan yang terbukti dan dilaporkan dalam jurnal medis sebagai ilmiah.

Tapi, tunggu sebentar, pikirkan baik-baik:  apa yang terbukti atau ilmiah tentang perawatan seperti itu? Untuk pasien ini tidak ada ertinya. Setelah perawatan selesai, kankernya menyebar ke paru-parunya. Mengapa menyebar? Yang benar adalah, tidak ada yang bisa memprediksi dan tidak ada yang tahu kenapa! Jadi di mana sains di sini?

Apa yang ingin dilakukan dokter setelah penyebaran ini? Mereka ingin memberi pasien ini lebih banyak obat kemo yang sama (Xeloda). Setelah Xeloda dua minggu, pasien memutuskan untuk menyerah sama sekali. Dia tidak bisa mentolerir efek samping. Ya, itulah yang terjadi dan itulah yang terbukti dalam kasus ini.

Izinkan saya mengutip apa yang ditulis Dr. Russell Blaylock dalam bukunya Natural Strategies for Cancer Patients:

•  Sayangnya, profesi medis tidak sejujur ​​yang seharusnya …. Penelitian juga menunjukkan bahwa dokter lebih mungkin melaporkan bahwa pasien mereka memiliki sedikit jika ada efek samping dari perawatan daripada perawat kanker.

•  Karena investasi besar dalam bisnis kemoterapi – oleh pendukung seperti industri farmasi, banyak universitas, editor jurnal utama, outlet media utama dan bahkan ahli kanker Anda – semua individu yang terlibat dalam bidang pengobatan kanker ini telah bekerja lembur membuat publik berpikir kemoterapi bekerja lebih baik daripada yang sebenarnya.

2. Jangan salah sangka. Saya bukan anti-dokter. Tetapi saya adalah pencari kebenaran. Ketika Anda menderita kanker, Anda harus pergi dan temui dokter Anda (bukan dukun atau ahli herba atau sinseh). Lakukan apa yang menurut Anda tepat untuk Anda. Selama bertahun-tahun, saya mulai memahami bahwa tidak ada obat untuk menyembuhkan total untuk kanker apa pun – remisi ya, tapi tidak menyembuhkan.

3. Ketika pasien ini datang untuk meminta bantuan kami, saya berpeluang mengomong dengannya. Saya jelaskan bahwa kami di CA Care TIDAK dapat menyembuhkan kankernya. Tapi kita mungkin bisa membuat hidupnya lebih baik dan mungkin juga dapat memanjangkan hidupnya sedikit. Jika Anda ingin tahu lebih banyak, kunjungi saja situs web kami dan baca laporan kasus kami tentang kanker usus besar. Ada banyak pasien yang mendapat manfaat dari terapi kami tanpa harus menjalani metode kemoterapi yang terbukti. Klik tautan ini: https://cancercareindonesia.com/category/kanker-usus-rectum/

4. Sebelum saya meresepkan herbal untuk pasien, saya biasanya suka berbicara dengan mereka terlebih dahulu dan menjelaskan apa yang kami lakukan. Kemudian terserah pasien untuk memutuskan apakah mereka ingin mengikuti terapi kami atau tidak. Anda yang membuat keputusan, bukan saya. Saya bisa menunjukkan jalannya tetapi Anda harus mengambil tindakan positif untuk menyembuhkan diri sendiri.

5. Mengikuti terapi kami tidak mudah. Anda perlu minum teh herbal pahit yang memiliki bau yang tidak enak. Anda harus menjaga pola makan Anda. Tidak, kami tidak berada di halaman yang sama dengan dokter Anda yang memberitahu Anda untuk makan apa yang Anda suka karena diet tidak ada hubungannya dengan kanker Anda. Jika Anda tidak siap untuk mengurus diet Anda, maka saran jujur ​​saya adalah jangan datang dan menemui saya.

6. Dari data saya, saya tahu bahwa hanya 30 persen pasien yang datang kepada kami percaya pada apa yang kami lakukan. Dan kelompok pasien ini mendapat manfaat dari terapi kami. Sayangnya kami tidak dapat membantu 70 persen pasien yang tersisa. Mereka datang ingin menemukan “peluru ajaib” untuk kanker mereka bahkan setelah perawatan medis gagal. Mereka ingin menemukan penyembuhan dengan cara mereka sendiri. Baca kisah-kisah ini:

•  Jika saya tidak bisa makan apa yang saya suka, hidup hidup tidak ada erti! https://cancercareindonesia.com/2020/01/13/jika-saya-tidak-bisa-makan-apa-yang-saya-suka-hidup-tidak-ada-erti/

•  Payudara Busuk: Menderita setelah tiga minggu menggunakan Letronat

https://cancercareindonesia.com/2019/12/29/payudara-busuk-anda-mati-dalam-tiga-bulan/

Setelah berbicara dengan pasien ini, saya senang mengatakan bahwa dia tampaknya adalah satu wanita yang positif yang ingin membantu dirinya sendiri. Mengambil ramuan pahit tidak akan menjadi masalah. Dan dia siap untuk mengurus dietnya.

Memang saya senang mengetahui bahwa dia mendapat manfaat dari terapi kami. Biarkan saya ulangi apa yang ditulis putranya: Setelah hari pertama dia minum Pain Tea Anda, dia tidak harus bergantung pada kantong panasnya sama sekali selama siang hari. Rasa sakitnya telah berkurang secara signifikan & secara fisik, dia terlihat lebih sehat sekarang.

Nah, apakah Anda masih percaya bahwa herbal “tidak berguna, tidak terbukti dan tidak ilmiah”?

Biarkan saya mengakhiri dengan mengutip lebih banyak dari apa yang ditulis Dr. Russell Blaylock dalam bukunya Natural Strategies for Cancer Patients:

•  Sebagian besar pengobatan (medis) kanker adalah tindakan penyeimbang yang hati-hati dalam menggunakan tingkat obat yang sangat beracun, semoga tanpa membunuh pasien. Ini tidak selalu berhasil dan dalam banyak kasus kematian pasien disebabkan oleh perawatan dan bukan karena kanker. Hal ini terutama umum pada pasien kanker yang lebih tua dan pada mereka yang memiliki penyakit yang sudah ada sebelumnya – seperti diabetes, penyakit jantung, penyakit hati dan kelemahan ekstrim.

•  Salah satu keuntungan utama menggunakan ekstrak tanaman antikanker adalah bahwa sebagian besar memiliki tingkat keamanan yang tinggi tanpa beberapa efek samping yang signifikan … Selain itu, untuk sebagian besar produk alami ini, biaya secara dramatis lebih murah daripada kemoterapi.

Penulis: CA Care

In obedience to God's will and counting on His mercies and blessings, and driven by the desire to care for one another, we seek to provide help, direction and relief to those who suffer from cancer.