Didiagnosis dengan kanker usus besar – Apa yang harus dilakukan sekarang?

Dalam posting saya sebelumnya, saya menulis tentang dua orang Indonesia yang datang untuk mencari bantuan kami setelah operasi dan kemoterapi gagal untuk “menyembuhkan” mereka. Keesokan harinya, Tai – satu lagi orang Indonesia dari Pontianak datang untuk mencari bantuan kami. Dia juga didiagnosis menderita kanker usus besar. Ini adalah satu kasus yang tidak sama.

Tai berusia 56 tahun. Masalahnya dimulai sekitar dua bulan yang lalu ketika dia menderita diare, kadang-kadang berdarah. Dia pergi ke rumah sakit di Pontianak. Kolonoskopi dilakukan. Dokter mengatakan dia menderita kanker usus besar dan harus menjalani operasi.

Tidak puas, Tai pergi ke Kuching (Sarawak) untuk mencari pendapat kedua.

Tes darah dan CT scan dilakukan.

Tahap CEA Tai berada di 15,36 (tinggi). Enzim fungsi hati-nya semua dalam batas normal. CT scan menunjukkan:

•  Penebalan dinding tidak beraturan yang menyempit di recto-sigmoid.

•   Ada lesi hipodense 25 mm di segmen 8 hati. Tidak ada bukti sirosis hati.

•  Bronkiektasis (dinding bronkus menebal akibat peradangan dan infeksi) di lobus paru kanan tengah dan bawah.

Tai disuruh menjalani operasi. Ini harus diikuti oleh 6 hingga 10 siklus kemoterapi.

Dengarkan percakapan kami pagi itu.

Berikut adalah beberapa pekara utama yang kami bincnag pagi itu. Saya berharap pasien yang ingin datang dan mencari bantuan kami akan belajar dari perbualan ini. Kami berbicara selama lebih dari satu jam. Biaya konsultasi — gratis!

1. Tai belum menjalani perawatan apa pun setelah diagnosis kanker usus besar. Dia tahu tentang CA Care melalui seorang teman. Kemudian putrinya menjelajahi internet dan membaca lebih banyak tentang kami.

Banyak orang mengenal kami melalui “mulut”. Dari itu mereka menjelajahi internet dan membaca. Setelah membaca sebanyak mungkin, mereka datang jumpa kami. Ya, begitulah harus Anda lakukan — BACA! Carilah pengetahuan! Sayangnya, banyak pasien tidak mau membaca! Atau mereka lebih suka mendengar dan mengikuti apa yang dikatakan orang lain.

2. Saya bertanya kepada Tai apakah dia bertanya kepada dokter apakah pembedahan dan kemoterapi yang disaran itu bisa menyembuhkannya.

Putri Tai mengatakan bahwa dia memang mengajukan pertanyaan ini. Dokter menjawab bahwa operasi memiliki risiko sendirinya, dan dia tidak bisa jamin kesembuhan.

Ya, inilah nasihat saya selalu kepada pasien — Mengajukan pertanyaan. Jangan takut. Anda pergi ke dokter dengan harapan dia bisa menyembuhkan kanker Anda – bukankah itu yang Anda inginkan? Jadi setidaknya, tanyakan apakah Anda dapat disembuhkan! Belajarlah sendiri untuk mengetahui “kebenaran”.

3. Putri Tai kemudian bertanya kepada dokter, Mengapa merawat jika Anda tidak dapat menyembuhkan?

Dokter tidak menjawab pertanyaan itu. Satu-satunya jawaban adalah, Anda harus menjalani operasi dan kemoterapi. Tidak ada jalan lain.

Dari dua pertanyaan di atas, Tai memahami “kebenaran tersembunyi”. Kankernya tidak bisa disembuhkan. Pembedahan dan kemo mungkin tidak bisa jamin kesembuhkan yang Anda sedang mencari itu. Tapi walaupun begitu, Tai diberi tahu bahwa dia harus menjalani protokol pengobatan standar – setiap orang yang terkena kanker harus dioperasi dan kemudian di kemoterapi! Begitulah amalan medis yang dilakukan sekarang.

Beberapa dokter mungkin marah dan memberi Anda jawaban sarkastik – tetapi dalam kasus ini, dokter Tai tidak “agresif”. Dia hanya diam. Tidak jawab apa yang ditanya.

4. Keluarga tidak yakin dan menolak untuk menjalani perawatan medis lebih lanjut.

Tai dan putrinya serta teman putranya, terbang ke Penang dan mencari saran kami.

Pasien, Anda harus belajar bagaimana membuat keputusan sendiri tentang kesehatan Anda. Anda tidak perlu menjadi ilmuwan roket untuk dapat melakukan ini. Dari jawaban yang diberikan oleh dokter dan juga cerita-cerita tentang pengalaman “buruk” orang-orang lain,Tai ragu-ragu untuk dirawati di rumah sakit. Dia ingin mencari opsi lain.

5. Apa yang Anda ingin saya lakukan untuk Anda? Sembuhkan Anda? Tidak, kanker itu harus diangkat dulu sebelum meminum herbal kami.

Anak perempuan Tai mengatakan bahwa ayahnya berharap dapat menemukan alternatif lain. Tentu saja, seperti orang lain, ia berharap ramuan herbal ataupun cara-cara “dukun”  dapat menyembuhkannya.

Ini balasan saya. Kita tahu bahwa pembedahan dan kemo tidak menyembuhkan kanker. Jadi ketika Anda datang ke sini menginginkan saya menyembuhkan kanker Anda, itu tidak benar. Pengalaman saya menunjukkan kepada saya bahwa tidak ada seorang pun di bumi yang dapat menyembuhkan kanker! Jadi jangan disesatkan.

Biarkan saya menceritakan sebuah kisah.

Wanita ini dari Batam. Dia memiliki benjolan di payudaranya. Dia pergi ke dukun Cina di Kuala Lumpur yang menyarankan kepadanya untuk tidak mengoperasi benjolan itu. Memang “manisnya” nasihat ini yang ramai pasien mau dengar. Dia disuruh minum herbal yang harganya RM5.000 per bulan!

Dia mengkonsumsi herbal selama hampir satu setengah tahun. Benjolan tidak hilang. Bahkan benjolan itu tumbuh lebih besar dan akhirnya meledak. Ketika ini terjadi,”dukun” itu memberi tahu wanita itu, Saya tidak bisa membantu Anda lagi. Anda harus temui dokter di rumah sakit dan angkat benjolan itu.

Apa pendapat Anda tentang herbalis atau dukun semacam itu?

Jangan disesatkan atau ditipu oleh orang-orang yang hanya mau memjual herbal atau rawatan ajaib meraka. Hal yang sama dapat terjadi pada kasus Tai. Ada tumor “busuk” di ususnya. Perlahan-lahan tumor itu dapat tumbuh dan menyumbat bagian di usus besar. Karena Tai masih muda, berusia 56 tahun dan kankernya belum menyebar luas, saya menyarankan agar ia menjalani operasi untuk mengangkat tumor.

Jika pasien datang kepada saya dengan penyebaran luas – katakanlah dari usus besar ke hati, paru-paru, dll, saya biasanya akan mengatakan tidak perlu untuk operasi. Pembedahan tidak akan menyembuhkan kasus yang begitu serius. Tetapi dalam kasus Tai, setelah melihat CT scan, saya agak tidak yakin. Ya, ada massa di hatinya. Jangan angkat massa hati itu. Tetapi lebih baik untuk membuang massa di ususnya. Tolong jangan percaya bahwa herbal dapat membuat tumor di usus besar itu hilang. Tak mungkin ada herbal ajaib yang dapat membuat itu.

6. Jika saya menjalani operasi, apakah saya perlu memakai kantong / bag colostomi?

Anda perlu bertanya kepada dokter yang akan mengoperasi Anda. Umumnya jika tumornya sangat dekat anus, Anda harus mengenakan kantong kolostomi seumur hidup. Tetapi jika tumor lebih tinggi di usus besar, dokter bedah bisa menbuangkan tumour itu. Anda mungkin perlu memakai bag kolostomi untuk sementara waktu. Kemudian ketika semuanya baik-baik saja, Anda perlu menjalani operasi lagi untuk menyambung kembali usus besar. Tak perlu lagi mengguna bag.

7. Mau operasi atau tidak? Anda harus membuat keputusan itu.

Tai mengatakan dia tidak siap menjalani operasi, jika boleh.

Jawaban saya: Saya benar-benar khawatir jika Anda menolak operasi sama sekali. Jika saya memiliki massa “busuk” di dalam usus besar saya, saya akan angkat massa itu, asalkan tidak ada penyebaran luas.

Tai menjelaskan bahwa ia enggan menjalani operasi karena selama sebulan terakhir seorang dukun di Pontianak memberinya beberapa ramuan. Ini membantunya. Tai berkata, Sebelum minum obat herbal, perut saya sakit sekali. Setelah minum obat herbal, rasa sakitnya hilang!

Balasan saya. Saya mengerti. Tetapi saya takut apa yang bisa terjadi pada Anda di masa depan. Merasa lebih baik setelah minum herbal tidak berarti kankernya hilang! Suatu hari di masa depan, seperti gunung berapi yang tidak aktif, ia mungkin meledak.

Dari pengalaman saya selama bertahun-tahun, saya tahu bahwa tumor itu tidak akan hilang hanya dengan minum ramuan herbal. Ya, Anda mungkin bisa hidup selama satu atau dua tahun dengan massa busuk itu. Tetapi saya tidak yakin apa yang akan terjadi setelah itu.

Beberapa ahli alternatif, sinseh atau dukun mungkin memberi tahu Anda untuk tidak menjalani operasi – lakukan perawatan alternatif sudah cukup dan Anda akan baik-baik saja. Saya tidak yakin apakah sarab seperti itu benar untuk Anda. Di mana bukti bahwa ramuan mereka dapat menyembuhkan kanker?

Anda juga perlu memahami bahwa menjalani operasi untuk mengangkat tumor tidak berarti bahwa kanker akan hilang total. Operasi tidak bisa menjamin kesembuhan sama sekali. Tetapi dengan menghilangkan sumber utama kanker, itu dapat membuat pengelolaan kanker Anda dengan terapi alternatif lebih mudah.

Biarkan saya berbagi satu kisah tentang seorang pasien VIP. Dia adalah orang tua, melewati usia 80-an. Dia menderita kanker usus besar yang telah menyebar luas ke hatinya. Dia menolak perawatan medis apa pun (baik operasi atau kemo) terlepas dari kenyataan bahwa keponakannya (seorang spesialis medis) mendesaknya untuk melakukannya. Adik laki-lakinya (seorang menteri di pemerintahan) membawanya untuk menemui kami.

Berdasarkan usianya dan penyebaran yang luas, saya setuju dengan pasien bahwa pembedahan atau kemo mungkin hanya memberikan lebih banyak masalah daripada membantunya. Pasien diberi resep herbal dan dia “sehat” setelah minum herbal kami. BABnya  normal dan dia terus menjalani kehidupan biasa. Apakah dia sudah sembuh? TIDAK. Sekitar sembilan bulan kemudian perutnya membengkak setelah makan nasi ketan yang dibubuhi gula dengan ikan asin. Dia dibawa ke rumah sakit dan meninggal tidak lama setelah menikmati “makanan terlarang” itu. Dalam hal ini, herbal membantunya tetapi tidak menyembuhkannya!

Dalam kasus Tai, masih ada perluang baik untuk bertaruh dengan menjalani operasi sebelum mengambil herbal kami. Dia masih muda – baru berusia 56 tahun dan kankernya belum menyebar secara luas.

8. Minta ahli bedah yang tepat untuk mengoperasi Anda!

Ketika Anda datang dan mencari bantuan kami, kami akan berusaha sebaik mungkin untuk membantu dengan cara apa pun yang kami bisa. Ini BUKAN hanya tentang menjual atau meresepkan herbal saja. Pertanyaan yang muncul dalam banyak pasien adalah: Siapa dan dimana untuk mencari ahli bedah yang baik.

Dari pengalaman pasien kami, saya tahu bahwa Dr. X di Rumah Sakit Y adalah satu-satu dokter bedah yang harus dituju. Jadi pasien kanker usus besar, temuilah dia jika kamu mau operasi. Biar saya katakan terlebih dahulu bahawa saya tidak mendapat biaya referensi dengan melakukan ini! Sebenarnya, saya tidak mengenalnya secara pribadi. Tetapi saya tahu Dr. X ini memiliki reputasi yang baik.

Saya memberi tahu Tai berikut:

1. Sebelum operasi, tanya dokter itu perkiraan biaya operasi.

2. Tanyakan kepada dokter apakah Anda perlu memakai bag kolostomi – selamanya atau hanya sementara.

3. Tidak perlu bertanya apakah ia dapat menyembuhkan kanker Anda. Sekarang Anda harus tahu realitas situasi Anda.

4. Kemungkinan besar dokter bedah akan meminta Anda untuk menjalani kemoterapi lanjutan. Tidak perlu terburu-buru dalam hal ini. Beri tahu dokter bedah Anda harus pulang dulu dan berdiskusi dengan keluarga Anda dan mencari lebih banyak uang untuk membayar perawatan kemo itu.

9. Tidak perlu minum herbal sekarang!

Ambil satu atau dua minggu untuk menentukan apa yang ingin Anda lakukan setelah mempertimbangkan saran saya. Tidak perlu minum herbal sekarang. Anda hanya akan menghabiskan uang Anda. Jika Anda membutuhkan bantuan kami setelah operasi, kembali lagi dengan laporan medis dua atau tiga minggu setelah operasi Anda. Pada masa itu kita akan memutuskan perawatan lebih lanjut yang Anda butuhkan.

Lebih banyak cerita …

Sementara saya menulis cerita tentang Tai, saya menerima email ini dari Singapura.

Chris Teo yang terhormat,

Kami ingin meminta saran Anda untuk ibu saya, usia 78. Dia menderita sembelit (4 Des hingga 8 Des) dan sakit selama 5 hari dengan perut kembung yang besar.

Dengan semua investigasi yang dilakukan di rumah sakit, ia didiagnosis menderita kanker usus besar pada tanggal 9 Desember 2019. Ada tumor yang ditemukan di usus besar. Dia telah melakukan tes darah, CT scan dan kolonoskopi.

Perhatian langsung yang diberikan oleh dokter adalah untuk melepaskan gas di perutnya untuk membantu melepaskan tinja. Dokter memasangan stent ke ususnya. Sebuah salur juga dimasukkan ke dalam hidungnya. Ini dilakukan pada 9 Des 2019.

Perutnya telah membaik sejak pemasangan stent, sedikit feses dan gas dikeluarkan dengan bantuan stent. Namun, hari ini (12 Des) keluluhan ini timbul kembali.

Investigasi menunjukkan: CEA-nya adalah 32,5. Dari laporan pemindaian: ” primer tumor di usus besar.” CT scan tidak menunjukkan penyebaran sel kanker ke bagian lain.

Prosedur selanjutnya yang saran oleh dokter spesialis adalah mengangkat tumor itu. Seperti yang diinformasikan oleh spesialis, ia harus hidup dengan bag kolostomi setelah pengangkatan tumor karena tingkat keberhasilan bergabung dengan usus kembali rendah.

Kami ingin mencari perawatan alternatif untuknya …  mengingat usia ibu saya  … serta kualitas hidup setelah operasi.

Bolehkah kami berkonsultasi … Kami sangat berharap bisa bertemu dengan Anda pada minggu depan. Berharap mendengar kabar darimu. Terima kasih.

Saya belum bertemu dengan pasien. Berdasarkan email di atas, saya setuju dengan pemasangan stent untuk membantu perpindahan ususnya. Ini adalah hal yang benar untuk dilakukan – satu prosedur yang tidak bisa dilakukan oleh dukun atau sinseh.

Bagaimana dengan operasi segera seperti yang disaran oleh dokter? Anggota keluarga tampak skeptis karena usia pasien (78 tahun) dan harus memakai bag kolostomi secara permanen setelah itu.

Saya juga bersetuju dengan keluarganya karena tidak ingin dioperasi. Mengapa? Ini karena saya pernah menemukan kasus seperti ini sebelumnya. Ini adalah ceritanya dan apakah Anda dapat belajar sesuatu dari kasus ini.

Suatu hari Chai dan isterinya datang ke rumah kami, atas nama ibu mereka yang berusia 82 tahun. Ibunya didiagnosis menderita kanker usus besar. Dokter medesak agar pasien segera dioperasi. Pada saat itu, saya juga setuju bahwa ibu mertua Chai harus segera menjalani operasi. Namun Chai dan isterinya tidak ingin ibu mereka menjalani operasi.

Mereka bertanya kepada saya, Bagaimana jika dia tidak dioperasi? Jawaban saya adalah, Ya, tinja akan tersumbat dan menumpuk di dalam usus besar. Seiring waktu, usus mungkin akan pecah. Mereka kemudian bertanya lagi, Bisakah herbal Anda membantu dalam kondisi ini? Jawaban saya adalah, Saya tidak tahu. Saya tidak yakin bagaimana herbal bisa menghilangkan penyumbatan sama sekali.

Karena Chai dan isterinya tidak ingin ibunya menjalani operasi, saya tidak punya pilihan selain membuat perjanjian dengan mereka. Saya akan meresepkan herbal. Jika pasien tidak dapat memindahkan isi perutnya setelah satu atau dua minggu, mereka HARUS membawa ibunya ke rumah sakit untuk operasi. Baiknya, setelah minum obat herbal, Ibu Chai baik-baik saja. Gerakan ususnya menjadi normal.

Tonton video ini:

Sekitar dua tahun kemudian, pasien meninggal. Menurut Chai ini bukan karena kanker, mungkin karena usia tua.

Penulis: CA Care

In obedience to God's will and counting on His mercies and blessings, and driven by the desire to care for one another, we seek to provide help, direction and relief to those who suffer from cancer.